Saturday, September 15, 2012

AKHI, MU'MIN ITU BERSAUDARA

Adi perlahan menarik laci meja belajarnya. Buku-buku A-level itu disusun mengikut saiz dan subjek. Kemas. Buku-buku yang sudah lama, dimamah usia, yang sudah mulai pudar warnanya itu dimasukkan ke dalam kotak untuk dibawa pulang. Satu persatu.

Sekali sekala dia menyapu permukaan buku-buku itu, kasar. Penuh memori.

Tiba-tiba, sekeping gambar jatuh beserta sepucuk surat dari selitan sebuah buku usang. Dia kaget sejenak. Senyuman yang datang dari laut dalam hatinya terukir ceria, penuh makna. Dia membuka lipatan surat tersebut, dan membaca kata-kata yang tertera perlahan-lahan.

Akhi sayang,

Sudah hampir genap setahun kita berukhuwah. Kini tiba masa untuk diri ini berkelana ke bumi Tuhan ini untuk melebar sayap fikrah kita. Terima kasih akhi. Terima kasih. Akhi, sungguh mu’min itu bersaudara...

“Akhi, diri ini juga ingin mengikut jejakmu..”

Adi berbisik sendirian.

--------------------------------------------

Rasa kasih sayang yang paling rendah ialah berlapang dada (bersikap terbuka) dan yang paling tinggi ialah mengutamakan orang lain..Dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya.

Bismillah.

Di saat Salman Al-Farisi merasakan sudah layak baginya untuk menyempurnakan separuh daripada agama, dia sudah siap untuk melamar seorang gadis solehah dari kaum Ansar, yang selalu meniti di bibir para pemuda di Kota Madinah.

Memperolehi cinta wanita solehah itu ibarat membelai cinta para bidadari di Syurga. Wanita solehah itu telah menambat hatinya untuk menuntun karya-karya indah bak lakaran pelangi, penuh warna dan cinta.

Beliau menjemput sahabat karibnya, Abu Darda’ sebagai teman bicaranya ketika bertemu keluarga wanita solehah itu.

“Subhanallah.. Alhamdulillah”

Terpancul kata-kata dari mulut Abu Darda’, tanda ta’ajub dan syukur di atas niat suci temannya itu. Dia begitu teruja kerana dapat membantu temannya dalam hal baik sebegini.Maka menujulah mereka ke rumah wanita solehah yang menjadi buah mulut para pemuda gagah perkasa di Kota Madinah.

“Saya adalah Abu Darda’ dan ini adalah saudara saya Salman al-Farisi. Allah Taala telah memuliakannya dengan Islam, dan dia juga telah memuliakan Islam dengan amal dan jihadnya.

Dia memiliki kedudukan yang utama di sisi Rasulullah s.a.w, hingga Rasulullah menyebut beliau sebagai sebahagian daripada ahli bait-nya.

Saya datang untuk mewakili saudara saya ini melamar puteri kalian untuk dipersuntingnya”, berkata Abu Darda’ kepada keluarga wanita tersebut. Susunan bahasanya cukup berlapik dan indah.

“Menerima kalian berdua sebagai tetamu, sahabat Rasulullah yang mulia sudah menjadi penghormatan terbesar buat kami. Dan adalah kehormatan lebih besar bagi keluarga kami bermenantukan seorang sahabat Rasulullah S.A.W yang utama.

Akan tetapi hak untuk memberi kata putus tetap sepenuhnya berada di tangan anakanda puteri saya. Saya serahkan kepada puteri kami untuk memperhitungkannya” wali wanita solehah memberi isyarat ke arah hijab, di belakangnya sang puteri menanti dengan segala debar hati.

“Silakan tuan..” balas Abu Darda’.

Selepas beberapa minit berlalu, datanglah walinya memberi kata pemutus daripada sang puteri kesayangannya.

“Maafkan kami di atas apa yang saya akan katakan..”

“Kerana kalian tetamu terhormat kami, sahabat baginda s.a.w yang amat dicintainya. Kami hanya mengharap redha Allah bersama kita semua. Sebenarnya puteri saya telah menolak pinangan Salman.

Namun jika Abu Darda’ mempunyai hajat yang sama, puteri kami senang menerima pinangannya dengan penuh syukur” kata-kata wali wanita solehah itu tidak sedikit pun mengejutkan Salman al-Farisi malah menyambutnya dengan alunan tahmid yang tidak putus-putus.

“Allahu Akbar.. Maha Suci Allah telah memilih teman baik saya sebagai pengganti”dengan penuh rasa kebesaran Tuhan menyelinap roh cinta-Nya memenuhi jiwanya yang kerdil.

“Semua mahar dan nafkah yang telah ku persiapkan ini akan aku serahkan pada Abu Darda’, teman baik ku dunia akhirat. Dan aku akan menjadi saksi pernikahan bersejarah kalian!” Air mata kasih dan syukur membening suasana redup di suatu petang itu.


-------------------------

P/s: Petikan kisah ini diambil dari buku Jalan Cinta Para PejuangSalim A. Fillah

Dan orang-orang (Ansar) yang telah menempati Kota Madinah dan telah beriman sebelum kedatangan mereka(Muhajrin), mereka mencintai orang berhijrah ke tempat mereka. Dan mereka tidak menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa yang diberikan kepada mereka(Muhajirin) dan mereka mengutamakan (Muhajirin) atas dirinya sendiri, meskipun mereka juga memerlukannya. Dan siapa dijaga dirinya dari kekikiran maka mereka itulah orang-orang yang beruntung

(Al-Hasyr :9)


Ukhuwah. Berlapang dada. Berjayakah aku?

Akhi..

4 comments:

Ir Jinggo said...

Nice2. Jazakallahu khair. T.T

Ketua Kelas Ekonomi Negara said...

beruntungnya Abu Darda dapat sahabat seperti Salman al-Farisi.
Semoga ukhwah kalian juga menjadi seperti dua sahabat karib ini :)

Gagak.:.Hitam said...

di saat aku sudah tidak mampu berlapang dada...
di manakah ukhwah ku ketika itu ya akhi..
-.-

Inspector Saahab said...

Allah hu Rabbi T__T