Wednesday, September 5, 2012

TALI UKHUWAH

Di sana ada irama

Siulan cengkerik, deruan samudera

Menemani hati yang masih mencari

Dalam gelap meraba

Bersuluhkan sinaran rembulan

Sudah kucuba pautkan jiwa padaNya

Menggagahkan diri menafikan rasa

Adakala aku berdiri persis laksamana

Adapun tiba masa jasad rebah, hilang maya

Cuba lagi, aku terus berpaut

Cuma kali ini berbeza, pautanku lebih kemas

Tidak, aku berpaut seperti biasa,

Yang terbeza, tangan-tangan yang menghulur

Tali tali ukhuwah yang datang menyapa

Singgah bukan sekadar bersua

Tapi singgah untuk merubah

Kali ini bukan aku, tapi kami berpaut

Jatuh bangun bersama dan terus mencuba

Hati-hati ini masih mencari

Cuma yang menyinar sang suria

Di sini ada irama, indah

Kami berjanji melaung suara

Pimpin tangan bersama

Pautkan jiwa padaNya

Dari Abu Musa r.a berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda, “Orang mukmin terhadap yang lain adalah seperti satu bangunan di mana bahagian yang satu menguatkan bahagian yang lain,” Dan beliau menjalinkan antara jari-jemarinya.”

(Muttafaqun ‘Alaih)


1 comment:

Manan Qayyim said...

indah puisi nie...

Tali ukhwah itu manis,
ada kala pahit,
Manis atau pahit, tetap bersama. :)

My recent post : #Sebelum Aku Bernikah Dengan Mu