Saturday, March 30, 2013

MARI BERAMAL



Hadis no 361:

Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w bahawa ada seseorang berkunjung ke tempat saudaranya yang berada di lain desa, kemudian Allah Ta’ala mengutus malaikat untuk menghadangnya, dan setelah malaikat itu bertemu dengan orang itu kemudian bertanya;

“Mahu ke mana kamu?” Orang itu menjawab, “Saya akan berkunjung ke tempat saudaraku yang 
bertempat tinggal di desa itu”

Malaikat itu bertanya, “Apakah kerana kamu merasa terhutang budi kepadanya?” Orang itu menjawab, “Tidak, saya mencintai dia kerana Allah Ta’ala semata.”

Malaikat itu berkata, “Sesungguhnya aku utusan Allah untuk menjumpaimu dan sesungguhnya Allah telah mencintaimu sebagaimana kamu mecintai saudaramu kerana Allah”

(HR Muslim)


Hadis no 370:

Dari Ibnu Mas’ud r.a. berkata. “Ada seorang lelaki datang kepada Rasulullah .s.a.w. kemudian bertanya, “Wahai Rasulullah bagaimana pandangan tuan tentang seorang yang mencintai sesuatu kaum tetapi dia belum pernah bertemu dengan mereka?”

Maka Rasulullah bersabda. “Seseorang itu akan bersama-sama dengan orang yang dicintainya itu, (nanti di akhirat)”

(Muttafaqun ‘Alaih)


Hadis no 377:


Dari Abu Hurairah r.a. berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda, “Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman pada hari kiamat, “Manakah mereka yang saling mecintai kerana keagunganKu? Pada hari ini mereka akan Aku beri naungan pada hari tiada naungan melainkan naunganKu sendiri,”

(HR Muslim)


Hadis no 382:

Dari Mu’az r.a. berkata, “Saya pernah mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda, “Allah Azza Wajalla berfirman, “Orang-orang yang saling mencintai kerana keagunganKu, maka mereka akan memiliki mimbar-mimbar dari cahaya yang diinginkan pula oleh para nabi dan para shuhada”

(HR Tirmizi dan dia mengatakan bahawa ini adalah hadis hasan shahih)


Himpunan Hadis dari Kitab Riyadhus Solihin
Susunan Imam Nawawi


Mari Beramal :)


-----------

Secebis peringatan. Untuk dikongsi.
Pinjamkan daku sekelumit Cuma masamu.
Wah dah macam Fatimah Syarha pun ada.
Bukalah mata seluasnya, lihat kehadapan sejauh mata bisa memanah
Jujur pada diri, bacalah atas dasar mencari kebenaran
Bukan membenarkan keinginan atas kebenaran

 
Sudah sekian lama kita di sini, kerana apa?
Menagih peringatan. Tidak henti-henti
Buat pedoman hidup. Mungkin.
Namun tidak hairankah kalian?
Kerana apa setelah peri banyaknya teguran dan peringatan
Kita masih di takuk lama
Dan kita terus menagih. Aneh.
 
Apa yang kita harapkan sebenar. Ilmu sudah menggunung
Namun masih sepi tanpa amal
Lagi-lagi kita mencari, bahan bacaan buat peringatan
Adakah benar kita ingin mencari peringatan atau sekadar jadi tatapan harian?

Di luar sana, setapak pun tidak ubah.
Kita ini sebenarnya dambakan seminit keinsafan sahaja
Terus mencari hujah-hujah menembak jiwa
Kemudian kita berbalik pada jasad yang sama
Terus menerus bergelumang dalam lumpur hitam itu

Apa natijahnya kita masih di sini?

Apa pandangan kalian jika seseorang yang kalian nasihati sekadar mendengar,
alih-alih mereka masih melakukan yang sebaliknya?

Adakah ini suara kekecewaan? Sudah pasti tidak.
Apa untung daku kecewa? Pastinya ini sebuah harapan.
Agar membawa arus baharu. Eh?

3 comments:

Novelgurl said...

Ok.aku kecewa.liat sungguh hatinya.tapi bila baca ni bersinar pula harapan.

zakiraHumaira' said...

assalamualaikum . inspector, muttafaqun 'alaih itu ape mksodnyer ? selalunya bukankah diakhiri dgn nama rawinya shj ? mohon pencerahan . syukran

Inspector Saahab said...

Muattafaqun 'alaih itu ganti kepada (HR Bukhari & Muslim [sahih shj] )