Tuesday, May 7, 2013

ILMU, ULAMA', TAKUT




Tidakkah engkau melihat bahawa Allah menurunkan air dari langit lalu dengan air itu Kami hasilkan buah-buahan yang beraneka macam jenisnya. Dan di antara gunung-gunung itu ada garis-garis putih dan merah yang beraneka macam warnanya dan ada yang hitam pekat.

Dan demikian di antara manusia, makhluk bergerak yang bernyawa dan hewan-hewan ternak ada yang bermacam-macam warna. Di antara hamba-hamba Allah yang takut kepadaNya hanyalah para ulama’. Sungguh, Allah Mahaperkasa Maha Pengampun

(Al Fatir :27-28)


Hmmm..

Hamba-hamba Allah yang takut adalah golongan Ulama’

Ulama’. Orang yang banyak berilmu. Kalau kita orang Malaysia selalu mengaitkan perkataan ulama, hanya bagi mereka banyak dan tinggi ilmu agama. Hakikatnya ulama’ maksudnya umum, asal orang itu banyak ilmu, maka dia ulama’. Mahir ilmu dalam bidang tersendiri. Tak kisah la mana-mana pemahaman.

Maka atas alasan ini dapat kita simpulkan bahwa antara jalan untuk mendekatkan diri dengan Allah adalah dengan menuntut ilmu. Kefahaman ini la sepatutnya ada pada kita semua, lebih-lebih lagi yang sedang berada di institute pengajian. Menuntut ilmu untuk mendekatkan diri dengan Allah. Barulah belajar itu dikira ibadah. Kan.

Persoalannya macam mana?

Musim exam ini semua pulun study. Tak tidur malam tak tidur siang. Tuntut ilmu. Jihad. Ibadah. Tapi seolah tindakannya bertentangan. Belajar untuk exam ke ape? Persoalan yang saya sendiri masih bingung untuk menjawabnya.

Entah.

Berbalik pada ayat tadi,

Dapat kita rumuskan juga, secara logic makin tinggi orang itu belajar, makin ulama’ dan makin takut la dia kepada Allah. Tak kisah la dia berada dalam bidang apa pun.
Ada benarnya.

Sebagai contoh. Kalau kita ini belajar ilmu astronomi. Belajar tinggi-tinggi sampai dapat gelaran professor. Waktu itu kita kaji alam semesta. Kaji bulan dan bintang. Intai-intai kot kot ada planet lain. Orang macam ini akan berasa betapa kerdilnya diri berbanding dengan kebesaran Allah s.w.t. maka tunduk dan takut la dia kepada Allah.

Orang yang belajar bioteknologi pula kaji tentang kehidupan. Manusia. Kuman dan zarah. Berada dalam makmal melihat sel sel. Teropong situ teropong sini. Kelak mereka akan dapati betapa halus dan telitinya Allah dalam penciptaan makhlukNya. Wajar bagi mereka untuk tunduk dan takut.

Orang yang kaji pasal manusia, dapat kaitkan siri perkembangan manusia dengan ayat Quran dan hadis. Maka meningkat dan melimpahlah iman mereka.

Yang belajar ekonomi akan tahu betapa besarnya hikmah membayar zakat dalam Islam dan betapa besarnya keuntungan duniawi tuntutan bersedekah yang dianjurkan dalam Islam. Maka teguh dan yakin la mereka dengan suruhan-suruhan Allah s.w.t. tiada lagi alasan untuk menolak hukum hakam Allah di muka bumi. Merekalah wajar dikategori sebagai golongan yang takut.

Makin banyak ilmu diterokai, makin takut, makin beriman.

Tak cukup lagi ?

Orang yang belajar tentang tubuh badan, fisiologi manusia akan membongkarkan rahsia pergerakan dalam solat yang menyumbang kepada kemaslahatan anggota badan manusia. Yang belajar kaji laut dan awan, langit dan bumi akan dapati banyak kajian yang selari dengan ayat-ayat Quran. Ini semua akan membuka mata mereka dan mendekatkan mereka pada Khalik kepada alam buana ini.

Dalam apa-apa bidang sekalipun.

Baik kaji cuaca, ukur tanah, geografi, sejarahnya,biografinya, kajian tempatannya, fizik dan bahan kimia dan sebagainya.

Apatah lagi mereka yang mengkaji al Quran! Dan apatah lagi mereka yang melibatkan diri dalam pendidikan bidang agama yang khusus! Terlebih sudah, mereka-mereka inilah hamba-hamba Allah yang takut padaNya

Begitulah.

Bukan orang mahir dalam bidang agama sahaja wajar dilabel sebagai hamba-hamba yang takut dan dekat dengan Allah. Baik seseorang itu jurutera ke, doctor ke, arkitek ke, atau apa-apa sahaja, boleh jadi mereka lebih dekat dengan Allah daripada yang lain bahkan mengalahkan ‘ahli agama’.

Begitulah.

Akan tetapi.

Hakikat yang berlaku tidak begitu. Kita hairan ada orang tinggi ilmu tapi makin bongkak. Tinggi ilmu, tapi tolak pula agama Allah. Banyak ilmu tapi ingkar suruhan-suruhan Allah. Belajar tinggi-tinggi, rajin-rajin tapi ibadah khusus makin suram. Ada juga orang yang belajar tinggi-tinggi tiba-tiba tolak Islam, buat fahaman sendiri.

Agak-agak kita di mana?

Ye kita yang sedang belajar sekarang, kita semakin banyak belajar adakah kita makin dekat? Atau makin jauh daripada Allah ?

3 comments:

. said...

Menuntut ilmu (wajib)
Wajib = Mendekatkan diri pada Allah.
Memang tidak sepatutnyalahkan kalau kita marah-marah sebab kene belajar? The end, towards Allah.

*Tertarik dengan gambar sebenarnya* nice.

Anonymous said...

Bang Saahab,nak tanya sikit.Kalau sorg tu belajar akauntan,tapi sampai skrg dia tak tahu macam mana nak praktikkan ilmu akaun untuk agama.Boleh terangkan?

-Manusia Ingin Tahu-

محمد حذوان بن حميدان said...

"Makin banyak ilmu diterokai, makin takut, makin beriman."

sangat setuju dgn kata2 ini, inilah natijah kpd sbuah ilmu pngetahuan, supaye dpt kembali berTUHAN