Sunday, May 12, 2013

UNTUK AL-AKH YANG BENAR



“Tiada hari yang lebih bercahaya di Madinah,” kata Anas bin Malik, “Daripada hari ketika Rasulullah datang kepada kami. Dan tidak ada hari yang lebih gelap dan muram daripada saat beliau wafat.”

Hari itu isak dan sedu menyatu. Tangis dan ratap berbaur. Air mata bergabung dengan keringat dan cairan hidung. Dan seorang lelaki berteriak-teriak, membuat suasana makin kalut.

“Sesungguhnya beberapa orang munafik beranggapan bahawa Rasulullah meninggal dunia!” Kata sosok tinggi besar itu. Banyak orang berhimpun di sekelilingnya hingga yang dibelakang harus berhinjit untuk mengenali bahwa si gaduh itu adalah ‘Umar ibn Khathab.

“Sesungguhnya beliau tidak wafat!”, ia terus berteriak dengan mata merah berkaca-kaca dan berjalan hilir mudik ke sini ke sana.

‘Umar masih terus berteriak-teriak bahkan menghunus pedang ketika Abu Bakar datang dan masuk ke bilik ‘Aisyah, tempat di mana jasad Sang Nabi terbaring. Disibaknya kain berwarna hitam menyelubungi tubuh suci itu, dipeluknya Sang Nabi dengan tangis. “Ayah dan ibuku sebagai tebusanmu..”, bisiknya.

“Allah tidak akan menghimpun dua kematian bagimu. Kalau ini sudah ditetapkan, engkau memang telah meninggal.” Abu Bakar mencium kening Sang Nabi. “Alangkah wanginya engkau di kala hidup, alangkah wangi pula di saat wafat.”

‘Umar masih menghayun pedang ketika dia keluar.

“Duduklah wahai ‘Umar!” Seru Abu Bakar. Tapi ‘Umar yang bagai kesurupan tak juga duduk. Orang-orang dengan kesedaran penuh mulai mendekati Abu Bakar dan meninggalkan ‘Umar.

“Barang siapa menyembah Muhammad, maka sesungguhnya Muhammad telah wafat, tapi barang siapa menyembah Allah sesungguhnya Allah hidup kekal!”

Katanya berwibawa. Abu Bakar lalu membacakan ayat yang dibaca Mush’ab ibn ‘Umair menjelang syahidnya, saat tubuhnya menghela panji Uhud dibelah-belah dan tersiar kabar bahwa Rasulullah terbunuh.


“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang Rasul. Apakah jika dia mati atau terbunuh kalian akan berbalik kebelakang? Dan barang siapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikit pun. Dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur”
(Ali ‘Imran :144)

-Dalam Dekapan Ukhuwah
-Salim A. Fillah

---------------------


Tulisan ini saya tujukan khas kepada mereka yang sudah berada dalam system tarbiyah, yang sudah disapa dengan dakwah dan usrah, yang sudah merasai nikmat ukhuwah dan kebersamaan, yang sudah lama mendulang kasih dari seorang murabbi mahupun teman seperjuangan. Dari sudut paling dalam hati ini, saya tujukan juga tulisan ini, secara senyap senyap kepada adik-adik yang berada di sini. Di mana tu? Biarlah rahsia.

Jika ditanya kepada seorang mutarabbi, pada kita, saat bibit awal bertemu dengan dakwah dan tarbiyah, apakah hadiah yang paling menggembirakan, mungkin jawapan yang tipikal bakal keluar adalah, kejayaan dalam pelajaran, lulus cemerlang menggegam ijazah, kawan-kawan sepengajian yang baik, sort of academic things.

Namun apabila ditanya kepada seorang yang memegang status murabbi, atau seorang naqib, hadiah yang paling menggembirakan adalah dikurniakan mutarabbi itu sendiri. Kerana bagi mereka yang benar-benar menyelami tugas seorang murabbi, mad’u atau adik-adik yang ditarbiahnya merupakan sebahagian daripada mereka.

Saya sendiri, jujur saya katakan, pada waktu murabbi di sisi, menyingkap balik detik-detik awal atas jalan ini, saya pada waktu itu tidak sangat menghargai kehadiran seorang lelaki asing yang bergelar murabbi itu. Ada atau tiada, mungkin tiada bezanya. Benarlah orang kata, we will not miss the water until the well runs dry.

Namun post ini bukanlah untuk membincangkan soal kehilangan mahupun kerinduan, bukan. Apa susah kalau berjauhan, dunia sekarang di dunia jari bukan ?

Namun, di tempat kita berada sekarang, kita berasa seronok dan gembira dengan didikan, layanan dan sapaan murabbi kita yang tidak bosan melayani karenah kita. Kita berasa secured. Kita sekadar menyokong perkembangan dakwah di tempat kita dengan sekadar memegang status mutarabbi. Kita belum lagi benar-benar dikira pejuang dakwah. Sekadar menyokong dari belakang.

Saya kira kena lah tulisan ini, bagi yang berada di kolej persediaan mahupun di pusat pengajian tinggi terutamanya, kita bakal berhadapan dengan fasa bahawa murabbi pertama kita, yang menuntun tangan kita waktu dulu bakal meninggalkan kita atas ketentuan Ilahi. Sama ada mereka terpaksa meninggalkan lapangan ini dan melebarkan sayap dakwah ke tempat lain atau atas sebab-sebab lain.

Nak tak nak, pada waktu itu, tugas penggerak, orang yang menghidupkan nafas dakwah di tempat berkenaan adalah kita. Nak tak nak, itulah saat kita perlu menggalas tanggungjawab menjadi murabbi, menyapa takungan mad’u yang baharu demi memastikan kelangsungan risalah di tempat kita. Persoalan, bersediakah kita? Bagaimanakah persiapan kita?

Apa pun, agak keterlaluan jika saya katakan menjadi murabbi itu wajib, kerana jelas tidak pernah ada hukum yang demikian. Namun bagi mereka yang benar-benar ingin menafkahkan diri atas jalan dakwah, menjadi murabbi sepatutnya menjadi sesuatu yang dinanti-nantikan.

Sesungguhnya seorang akh yang benar, tidak boleh boleh tidak mestilah menjadi seorang murabbi.

Begitu sekali pesan Hassan Al Banna buat al akh yang benar, tergambar disitu urgensi untuk bersedia menjadi seorang murabbi.

Hakikat yang berlaku, tidak ramai yang tampil kedepan untuk menggalas tugas menjadi seorang murabbi, atas alasan yang pelbagai. Mereka lebih gemar berada dalam system itu, sekadar pengikut, untuk memperbaiki diri. Ketahuilah kita sudah punya terlalu ramai orang yang menyokong usaha pengislahan yang membawa kebaikan, namun kita kekurangan pendokong.

Menjadi penyokong tidak pernah cukup.

Seperkara lagi, secara peribadi, teramat banyak perkara yang bakal dipelajari apabila kita mula mengambil keputusan untuk memperbaiki dan mentarbiyah objek dakwah kita. Di saat itulah kita banyak belajar, banyak memperbaik dan mentarbiyah diri. Kita lebih bersungguh-sungguh dan bersemangat untuk terus tegar atas jalan ini. Begitulah.

Despite tugas yang agak berat, banyak pengorbanan yang dibutuhkan, entah kenapa ianya merupakan suatu nikmat yang mempunyai detik detik indah tersendiri.

Secara keseluruhnya,

Saya kira kita semua mestilah mempunyai mentaliti untuk melakukan kerja-kerja mentarbiyah. Tidak adil jika kita berada dalam system tarbiyah, ditarbiyah dengan baik tetapi kita enggan bekongsi kenikmatan ini dengan mereka di luar sana.

Ketahuilah Rasulullah S.A.W sendiri merupakan seorang murabbi agung yang berjaya menghasilkan produk yang  terbaik, yakni para sahabat. Sehinggakan, rantai-rantai dakwah tidak terputus, sampai kepada kita hari ini walaupun telah merentasi ribuan tahun lamanya. 

Dan ketahuilah, dakwah tanpa tarbiyah tidak akan ke mana.

5 comments:

aku-bukan-robot said...

well written.

yupz. dakwah tanpa tarbiyyah . itu nothing . kosong kot.

moga semua bergerak seiring dan benar keranaNya,

wallahualam.

Mirae Adnan said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

nanges... T_T
susahnya waktu hidayah nak datang,
susahnya waktu istiqamah nak menjengah..
dan susah juga nak siapkan diri ke arah itu..
tapi semuanya tak mustahil..
InsyaALLAH

Mardhatillah Seeker said...

Entry kali ni hampir serupa dengan isi yang disampaikan dalam video ni, http://www.youtube.com/watch?v=Wid_ArwXKyc.

"Menjadi penyokong tidak pernah cukup." Sangat terkesan dengan ayat ni.

Moga Allah redha. Teruskan menulis akh!

Inspector Saahab said...

mungkin video ini telah menjana idea
ini juga :)