Friday, June 28, 2013

MUJUR DIA MASIH HIDUP




Beberapa hari berada di rumah. Waktu berlalu. Hujan pun turun. Jam terus berdetik. Kereta dan motosikal lalu lalang. Rumput pun tumbuh. Matahari terbit dan terbenam. Bulan datang dan pergi. Daun-daun gugur dan tumbuh.


Dan begitulah, begitulah.

Semut-semut hitam mengangkut serbuk-serbuk biskut. Ke hulu dan ke hilir. Dan aku pun futur. Astaghfirullah.


Ye, iman itu yazid wayankus. Dan daku terus memberi alasan. Untuk diri sendiri. Supaya berasa selesa dan selamat. Hati itu resah. Alhamdulillah, masih hidup. Bukan sekadar bernafas. Namun sampai bila mampu bertahan?

Dan masa pun berlalu lagi.

Aku terus selesa. Nampaknya. Nafsu dinobatkan sebagai sang raja. Bisikan syaitan yang direjam dibiar tidak terlawan. Baru saja nak puasa, alah chill dulu. Bulan Ramadhan ni kau puasa la puas-puas. Bukan selalu duduk kat rumah nak rasa masakan ibu. Dan aku pun akur.

Salahkan syaitan pula?

Kalau tidak mengeheret kita ke lembah kehinaan, apa lagi yang harapkan dari syaitan? Bahkan tugas mereka itu diikitraf Allah s.w.t. Mereka golongan yang diberi tempoh. Tempoh untuk menyesatkan bani Adam.

Hati itu makin lalai.
Dan masa pun berlalu.


------------


Kalaulah tarbiyah ini hanya untuk orang-orang yang kesunyian sahaja, maka yang paling sunyi itu adalah Rasulullah SAW dan sahabat-sahabat dia..

Kalaulah tarbiyah ini hanya untuk orang-orang kurang kasih sayang sahaja, maka yang paling kurang kasih sayang itu adalah Rasulullah SAW dan sahabat-sahabat dia..

Kalaulah tarbiyah ini hanya untuk orang-orang yang gagal dalam hidup atau kecewa sahaja, maka yang paling gagal dalam hidup dan paling kecewa ialah Rasulullah SAW dan para sahabat dia..

Kalaulah tarbiyah ini hanya untuk orang-orang yang tiada tujuan hidup sahaja, maka yang paling tiada tujuan hidup ialah Rasulullah SAW dan para sahabat dia..



Tetapi, betulkah Rasulullah SAW dan para sahabat dia adalah orang-orang yang kesunyian, kurang kasih sayang, gagal dalam hidup, kecewa, dan tiada tujuan hidup?

Atau sebenarnya, merekalah orang yang paling bahagia, hidup penuh dengan cinta, menguasai dunia dan akhirat serta paling berjaya baik di dunia mahupun di akhirat?

Dan, atau sebenarnya kitalah orang-orang yang kesunyian, kurang kasih sayang, gagal dalam hidup, kecewa, dan tiada tujuan hidup?


Jiwa kita kosong... Tiada pengisian.. Kalau ada sekalipun, hampir semuanya tertutup dengan dosa-dosa kita yang jaaauh lebih banyak dengan taubat yang sedikit dan sementara! 



"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras. Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya. Dan ada pula yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya. Dan ada pula yang meluncur jatuh kerana takut kepada Allah. Dan Allah tidaklah lengah terhadap apa yang kamu kerjakan."

[QS Al-Baqarah, 2:74]

Petikan sini

Batu itu sudah meluncur jatuh kerana takutkan Allah. Bila pula kita dan hati kita mahu menjatuhkan diri kita kerana takutkan Allah?

7 comments:

ENCIK MUSAB said...

Headshot akhi headshot.

Jazakallah kheir

T.T

Anonymous said...

tajuknye tu maksudnye??

Enonimus (tPJ) said...

anonymous:
'dia' tu refer kepada 'hati' kot..entah.. :D

Inspektor said...

ye. dia tu merujuk kepada hati itu

:)

jzkk

Hafizan Halim said...

Kalau tidak mengheret kita ke lembah kehinaan, apa lagi yang harapkan dari syaitan? Bahkan tugas mereka itu diikitraf Allah s.w.t. Mereka golongan yang diberi tempoh. Tempoh untuk menyesatkan bani Adam.

Mohamad Khir Bin Johari said...

wah.. jzkk, akhi.. =)

Inspector Saahab said...

:)