Sunday, September 29, 2013

SPECIAL EDITION : MASA DEPAN



Hidup kita ni ibarat memasak nasi lemak. Hakikatnya semua orang tahu bagaimana rupa nasi lemak. Hampir semua tahu bagaimana memasaknya, apa bahan-bahanya. Tapi sekiranya tiap tiap daripada kita diberikan bahan bahan tersebut dan disuruh untuk menghasilkan satu hidangan nasi lemak nescaya hasilnya berbeza. Rupanya mungkin sama, tapi rasa berbeza.


Cewah.

“Life is about making decision”

Begitulah kata-kata Pensyarah Ekonomi saya. Sering kali beliau ukap kata-kata ini dan mengklaimkan bahawa quotation itu dia yang punya. Ceh. Padahal sebelum  mengenali beliau, dah lapan belas ratus kali saya dengar ayat serba ringkas tapi cukup bermakna ini. Tapi takpelah.

Namun, betullah. Life is about making decision.

Setiap daripada kita telah banyak kali berhadapan dengan kondisi di mana kita harus membuat keputusan untuk terus ke hadapan. Kerana hidup juga ibarat percaturan buah catur, jika anda gagal membuat pilihan untuk mengorak langkah, anda tak akan ke mana. Ok bapak skema.

Pin point malam ini, ada keputusan yang kita buat biasa-biasa sahaja. Contoh nya dinner malam ini di mana, nak makan apa, pakai baju apa. Seolah-olah kita tidah merasai bahawa setiap tindakan itu satu pertimbangan.

Pada waktu yang sama, ada keputusan yang sangat berat yang harus kita lakukan.

Siang malam memikirkan keputusan tersebut. Kerana keputusan ini bakal mencorakkan masa depan kita. Masa depan kita semestinya bersama Islam. Ramai yang mencanang slogan kata ini, masa depan di tangan Islam, tapi sejauh mana kita merancang untuk memastikan keputusan kita yang getir itu untuk Islam?


Ok berbalik kepada membuat keputusan untuk masa depan.

Sebagai seorang duat, membuat keputusan yang tepat untuk masa depan dia dan dakwah adalah sangat penting. Bahkan, Islam sangat mengutamakan umatnya cakna dalam merancang masa depan. Mengambil contoh seruan dalam ayat berikut,


“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memerhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok dan bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan.
(Al Hasyr:18)


Mind you, permulaan ayat ini Allah merujuk kepada orang-orang yang beriman! Lantas memberi satu makna bahawa orang beriman merancang masa depannya. Orang yang sekadar go with the flow, watlek watpis, perlu menyemak balik status dirinya. Ah pedas.

Seterusnya dalam ayat yang sama, sebelum bercakap tentang persiapan hari esok, Allah menyeru kita untuk bertakwa kepada Allah ! Pada fahaman saya, inilah kunci neraca pertimbangan kita dalam membuat keputusan. Keputusan kita perlu didasari takwa. Takwa kepada Allah datang terlebih dahulu, mendahului kemahuan diri, kehendak masyarakat dan harapan orang terdekat.

Semasa memetik ayat ini, sebenarnya saya tidak berniat untuk menghurai panjang, tapi baru sebentar tadi terlintas di fikiran saya. Ayat ini sangat dekat dengan apa yang akan saya kongsi nanti. Dan pada hari yang mendatang in sha Allah.

Bertakwa la kepada Allah.


Dan hendaklah setiap kita memerhati apa yang telah kita lakukan untuk hari esok. Hari esok boleh jadi literally esok, atau minggu depan, atau lepas tahun baru Cina, atau setelah kita menemui ajal, dan mungkin juga merujuk pada hari kebangkitan. Hari esok.

Mesejnya seolah, pastikan kita bersiap untuk berhadapan dengan hari esok. Pastikan keputusan kita hari ini berbaloi. Selari dengan apa yang kita hajati untuk hari esok. Berguna untuk hari esok di dunia dan selayaknya berguna untuk di akhirat sana.

Persoalannya di sini,

Apakah keputusan, yang telah kita ambil, di mana kita berada di saat ini telah kita ambil kira dasar takwa dan berguna untuk hari esok?

Dan setelah itu, sekali lagi ada seruan untuk kita bertakwa kepada Allah. Nah! Dua kali seruan takwa dalam satu ayat. Pasti ada mesej yang sangat besar. Supaya kita tetap berada di jalan yang kita ambil dengan takwa.

Kerana tidak mustahil ada orang di permulaanya, yang dia nampak adalah ketakwaan, keputusan yang diambil didasari takwa, dan berguna untuk hari esok di dunia dan di akhirat. Namun lama kelamaan, yang kelihatan hanya hari esok di dunia semata. Seolah hari esok di akhirat nun terlalu jauh untuk difikirkan, dan takwa lantas diletak ketepi.

Allah!

-------------

Ok dan sekarang saya akan kecilkan skop perbincangan dalam konteks membuat keputusan untuk menspesifikasi padang (field) pembelajaran dan membina karier.

Saya secara peribadi baru sahaja melalui fasa membuat pilihan ini. Besarlah harapan saya agar fasa itu sudah berakhir. Namun apa pun boleh jadi selepas ini. Pada waktu itu, untuk mengambil keputusan yang demikian rupa, banyak perkara yang perlu dipertimbangkan. Minat (nafsu), cita-cita kononnya, ibu bapa, sanak saudara, lapangan dakwah dan sebagainya. Nampak tak dakwah di tangga terakhir. Tolong jangan jadi macam saya.

Saya tidak pasti waktu itu adakah pertimbangan tersebut didasari takwa.
Saya juga tidak pasti apakah penafsiran “hari esok” dalam minda saya pada waktu itu.


Oh tidak, saya hampir pasti, “hari esok” yang saya nampak adalah bagaimana dengan kerja saya nanti, gajinya mencukupi atau tidak, boleh tanggung kos sara hidup, adakah saya akan menganggur nanti, nanti siapa la nak kahwin dengan saya kalau jadi itu dan ini. Ah! Terlalu duniawi “hari esok” saya.

Yang mendominasi kerungsingan, sudah pasti sama ada saya boleh survive atau tidak dengan kerjaya ini, financially. Fhew.

Tapi bila saya baca ayat Quran di atas, seolah olah ia membuka dimensi baru. Walaupun keputusan telah dibuat, takwa masih masih boleh dicari. Dan hari esok belum pasti, masih boleh diusahakan. Jika kita benar-benar tekad atas jalan ini atas dasar takwa, apa lagi yang harus saya khususnya risau, bukankah ini tips dari Allah sendiri?


Dan bagi para duat, apa pun bidang yang kita pilih, kita sebenarnya tidak pernah menganggur. Kerana dakwah adalah kerjaya kita. Kita akan menganggur jika kita tinggalkan dakwah ini.


“Jika tiada dakwah, maka menganggurlah para nabi”
-Kata seorang sheikh


Bagi anda yang telah membuat keputusan, renunglah sejenak. Takrifkan “hari esok” anda dengan baik.

Bagi yang belum membuat, atau bakal membuat keputusan, ambillah iktibar.


Dan setelah itu saudaraku,

Bertakwalah kepada Allah !

7 comments:

yang pening said...

bismillah, assalamuaalaikum,

what course are u taking now? is it medicine? if yes, why do u choose that? what contribution can u give to this dakwah n tarbiyyah.

Inspector Saahab said...

if it's no ?

then ?

erk

Editor Hati said...

oh man.pedas gila.

Inspector Saahab said...

editor hati :

editor hati ? literally ?

interesting, like seriously.
no. intriguing, if i can use the word

:)

Anonymous said...

"Sometimes the right thing to do is to choose a harder path in life."

Hypothetically said. Sure you can be one of the people who can prove it?

All the best mister. Both in dunya and akhirah.

Inspector Saahab said...

Anonymous I know who you are

heh

ALhamdulillah. Jzkk

Anonymous said...

uh. great instinct i guess.
better off being a silent reader then.