Friday, January 17, 2014

SENTUHAN AL AKH #13



Kalian pasti bisa sedar kalau sebenarnya sudah selang beberapa minggu aku tidak menulis perihal sentuhan al akh lagi. Ada beberapa perkara. Tapi tidak mengapa. Aku langsung tidak mahu bicara tentang itu.

Suatu hari aku berborak borak dengan seorang hamba Tuhan ini, kami mahu manulis buku. Lalu delegasi tugas dilakukan. Bertiga sebenarnya. Himpunan cerpen Islami. Waktu itu dada kami berombak bersemangat. Mahu diberesi cerpen itu sepantas mungkin maka bisa diterbitkan seawal mungkin, ya, ada yang sudi untuk menerbit.

Tapi entah mengapa, dua tiga menjak aku jadi rudum semangatnya, aku disapa dengan satu teguran dari seorang al akh yang tidak kukenali apatah pernah bersua, melalui satu penulisan,


Ketahuilah bahawa Allah akan bertanya kepadamu tentang waktu mereka yang menggabungkan diri kepadamu, apakah kamu membuat mereka memanfaatkan waktunya sehingga berfaedah bagi mereka dan bagi kamu atau waktunya berlalu dengan percuma sehingga mereka dan kamu mendapat siksa

Haish.

Dua tiga kali berfikir seputar perkara ini.

Jika berkesempatan juga, setelah diperhalusi dan ditimbang tara, lihat sahajalah hasilnya nanti. Paling tidak kalau bukan ke buku, ke situs situs alam maya pun jadilah.

Sedikit perkembangan semasa.


----

Seorang al akh yang bukan calang calang akh, pernah berkata, atau tulis, atau keduanya,

“Al akh yang benar tidak boleh tidak hendaklah menjadi seorang murabbi”


Nikmatnya menjadi seorang murabbi merupakan suatu nikamt yang hanya bisa dirasai oleh mereka mengecapinya. Seperti mana nikmatnya Sayyid Quttb hidup di bawah naungan al Quran, meskipun dia cuba berkongsi kenikmatan itu melalui tulisan tulisannya, tetap, ia hanya dapat dirasai oleh mereka yang merasainya.

Begitulah nikmat menjadi murabbi.

Aku bukanlah susuk tubuh yang justeru layak untuk berbicara perihal kemurabbian, tapi tak salah mahu berkongsi sepatah dua kenikmatannya. Mana tahu, rasa yang tak dibisa dikongsi ini bakal membuatkan kalian akhirnya bergerak dari sekadar mahu berpindah ke daerah mahu, menuju menjadi seorang Murabbi.


Di mana harus aku bermula.

Baiknya kita mula dengan bacaan basmalah.

Baiklah.


Entah la, sama ada akh ni mempunyai karakter yang lemah, mudah dipengaruhi atau tersentuh atau ada masalah masalah lain, tapi dia sering saja terkesan dengan pesan pesan anak binaanya.

Yelah.

Baru baru ini seorang adik, nak kata binaan pun tidaklah membina sangat, tapi sosok tubuh itu pernah menghantar satu pesanan buatnya. Ucap ucap, semoga jaya dan sukses dalam studinya, lagian akh itu sedang dalam fasa peperiksaan.

Maka diucapnya di kesempatan itu,

“Doakn untuk Syria”

Lalu akh itu tersentuh.



Teguran yang datang dari mereka yang dahulu kita heret ke kancah tarbiyah dan dakwah, mana mungkin berlalu pergi tanpa meninggalkan kesan di hati kita yang paling dalam. Inilah kenikmatan, antara lain. Yang hanya bisa dirasai oleh sosok tubuh bergelar murabbi.


Aku rasa makin pelik gayanya tulisan sentuhan sentuha ini. Persetankan. Cuma satu pesan wahai saudara mahupun saudari, jika kalian terbaca sehingga ke patah perktaan ini, cuba yuk, jadi seorang Murabbi.


Aku harus pamit.

Ku kongsi sedikit keratan artikel di sini;


----------

Sebenarnya apa yang menghalang seseorang untuk hadir sebagai sosok seorang murabbi? Bukankah “mengajarkan al-kitab dan tetap terus mempelajarinya” justeru merupakan arahan daripada Allah, tatkala ia meletakkan kunuu (jadilah) itu dalam bentuk fi’il amar (perintah dan arahan)?

Tuhan tidak meletakkannya sebagai option, sebaliknya suatu kewajipan yang harus dipikul oleh setiap orang, baik yang pernah sekolah agama atau tidak, baik yang ustaz mahupun sang professional sekalipun.

 “Jadilah kamu menjadi orang-orang rabbani, karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya.”

(Surah Ali Imran [3]:79)

5 comments:

orang said...

teringat pernah si murabi bertanya.saat aku mengatakan tidak bersedia menjadi murabbi "bila mahu bersedia ?"
hakikatnya kesediaan tak datang sehingga kita berusaha . T.T

jzkk!

zakiraHumaira' said...

Moga istiqamah dlm jalan ini .. sudi2lah menjenguk laman sy . Moga yg salahnya diperbetulkan oleh akhi yg hebat ini . Sy masih budak baru belajar :)

Inspector Saahab said...

in sha Allah.

Abg terompah said...

T_T

Inspector Saahab said...

abg : i have updated the other side too. heh