Friday, May 16, 2014

MENGETUK PINTU LANGIT




 Facebook



Di suatu masa, saya membaca karya puisi daripada Gus Mus dan daripada A. Samad Said, lalu mulalah saya gatal tangan menulis beberapa bait puisi, yang mungkin tiada nilai estetik juga tiada kualiti pada nilainya. Di kesempatan yang lain, saya membaca buku-buku karya SalimA. Fillah, lalu tulisan saya mula diserikan dengan perkataan perkataan jawa yang kekadang maksudnya  melencong apabila diterjemah ke bahasa ibu kita.


Begitulah, pengalaman menulis, penuh cuba-cuba. Pada selang waktu yang seterusnya, saya membaca karya-karya agung Sayyid Quttb, maka mode penulisan saya serta merta berubah, serius dan tegas. Di waktu lain pula, saya membaca tulisan Imam al Banna dan Sheikh Al Maududi ataupun Sheikh Muntalaq, maka tulisan saya jadi kaku. Apabila ditimbang tara,jauh tiada content.


Pun begitu, semangat menulis tidak pernah menjunam mati, meski sering turun naik di setiap sela waktu. Saya terlalu baharu belajar menulis, belum memiliki gaya tersendiri. Ada sahaja bayangan penulisan buku buku yang saya baca dalam picisan picisan yang berlalu. Tidak mengapalah, bukankah meniru itu satu proses pembelajaran?


Terbaru saya mula meminati karya Ustaz Hasrizal, dan mula ke toko buku untuk mendapatkan hasil tangan daripada HAMKA, ulama’ seberang. Begitu juga dengan tulisan bahasa Inggeris yang berbentuk novel. Dan saya juga pernah bahkan mungkin masih bercita-cita untuk menulis novel picisan berbahasa Inggeris. Tidak banyak yang saya tahu, hanya nama seperti Khaled Hosseini dan Akhtar Ayyad.


Sebelum ini saya merupakan seorang pelajar berlatar belakangkan pendidikan sains tulen yang sudah pasti secara normanya bukan mereka yang menulis. Menulis adalah kerja orang sains social, pada hukum masyarakat yang biasa. Tetapi hari ini, hampir semua sudah mampu berkarya, kerana benar, menulis itu ajaib, melonjatkan daya mahu ke tingkatan yang lebih tinggi.


Apabila mahu menulis, tips nya mesti membaca. Seorang al akh pernah bercerita atau berkongsi tentang tips menulis, katanya ada lima langkah.

Lalu ditanya,

“Yang pertama apa?”

Jawabnya,


“Membaca”

“Kedua?”

“Membaca”

“Lalu ketiganya?”

“Membaca lagi”

“Keempat?”

“Membaca”

“Kelima?”

“Menulis”


Seorang daripada kami pula bertanya,


“Kenapa kelima pun tidak membaca?”

“Kalau kelima pun membaca, itu tips membaca”


Lalu gelak tawa berderai sesama kami.

Maka saya yang tidak suka membaca ini ‘terpaksa’ membaca kerana ingin menulis. Dari satu sudut, itulah kelebihan dan keajaibannya.


Salim A Fillah pernah memberi satu komentar tentang menulis;

"Menulis adalah mengujikan pemahaman kepada khalayak; yang dari berbagai sisi bisa memberi penyaksamaan dan penilaian. Kita memang membaca buku, menyimak kajian, hadir dalam seminar dan sarasehan. Tetapi kebenaran pemahaman kita belum tentu terjaminkan. Maka menulislah; agar jutaan pembaca menjadi guru yang meluruskan kebengkokan, mengingatkan keterluputan, dan membetulkan kekeliruan."


Begitulah peri pentingnya menulis, menguji kefahaman. Dalam gerabak dakwah dan tarbiyah, penulisan antara cara lain yang efektif untuk menyebarkan fikrah yang ingin di bawa kepada objek atau target dakwah. Bahkan ada yang memahiri seni berdakwah ekoran membaca banya materi yang ditinggalkan oleh mereka yang terlebih dahulu menapaki jalan ini.


Di Malaysia, sangat ramai yang mampu menulis. Di saat ledakan pengaruh facebook, hampir kesemua yang memiliki akaun laman social ini mula belajar menulis, sekecil kecil penulisan status sehingga la mula memberi komentar komentar berkenaan isu semasa. Meskipun banyaknya yang datang bukan dari akal yang tenang tetapi emosi yang terganggu.


Entah mengapa, orang kita yang ramai mampu menulis lebih cenderung bermain dengan isu. Alangkah indahnya jika ada sinergi sesama mereka ini untuk luangkan masa dan menulis bahan bahan yang lebih ilmiah, sampaikan Islam dengan tulisan kepada yang terdekat, sebarkan kebahagian dan keharmonian. Pendiri dakwah yang baru mula bertatih, sangat membutuhkan karya-karya ini untuk membimbing mereka.


Saya berkeinginan untuk menyumbang dengan penulisan ini. Namun, ketandusan ilmu di dada menyebabkan iradah itu sering malap. Tidak banyak yang mampu saya kongsi. Meskipun banyak, tidak banyak pula yang bermanfaat. Itulah cabarannya. Nak tak nak, perlulah si penulis terlebih dahulu mendulang ilmu di segenap juzuk.


Menulis ini sebenarnya kerja yang murni. Dalam Quran ada surah yang diberi nama Qalam yang bermaksud pena dan Allah ada bersumpah dengan menggunakan qalam, yang bermaksud “Demi Pena”


Begitulah, sehingga terpateri abadi dalam kitab yang dibaca sekelian umat manusia. Pun begitu, apa-apa yang murni sekalipun apabila berada di tangan manusia yang cintakan kefasadan dan bercita-cita membangkitkan fitnah yang sedang lena, hancur binasa juga masyarakat kerana pena. Ini juga cabaran menulis, antara dosa dan pahala.


Antara lain cabaran yang paling menggugah jiwa adalah untuk menghidupkan kata-kata itu dalam amal seharian. Jika tidak berlaku, kata-kata yang berjela jela itu berlalu sepi, sesepi dakwah di Malaysia gamaknya. Saya sendiri, kualiti perbicaraan yang diketengahkan tidak ada dalam diri saya. Namun, buat saya dan anda, kita sama-samalah pohon doa agar diberi kekuatan untuk meniupkan nafas pada kata-kata dan hasil tulisan kita.



Kata-kata kita yang menyeru manusia kepada Allah ini adalah kata-kata yang paling mulia, sebagaimana firman Allah;


 "Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang soleh dan berkata:"Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri."
(Fushshilat : 33)



Sayyid Qutb ketika menafsirkan ayat ini berkata :

"Kalimah-kalimah dakwah yang diucapkan oleh pendakwah adalah paling baik kalimahnya, ia berada pada barisan pertama di antara kalimah-kalimah yang baik yang mendaki ke langit."

Subhanallah, mengujakan bukan. Semoga kata-kata kita itu dan ini benar benar sampai dan mengetuk pintu langit agar Allah memberi barokah kepada setiap abjad dan ayat, juga kepada mereka yang mengajarkan kita bagaimana menggunakan mata pena. Semoga kebaikan yang melimpah ruah itu sampai mengangkat darjat ibu bapa kita, juga para guru kita. Maka di kesempatan ini, selamat hari guru saya ucapkan kepada para guru, kerana mengajarkan murid mu ini menggunakan mata pena.

Akhir daripada saya yang hina
Menulislah !

5 comments:

Inche gabbana said...

This is good. Ada ruh! ;)

Inspector Saahab said...

Wow.
Inche Gabbana was here .
o.O

Nurul Shahirah said...

The purpose of writing described awesomely!

Anonymous said...

Whose blog is this??
Gr Engr.... MAMS

Anonymous said...

tearing...
selamat hari guru.=']