Tuesday, May 27, 2014

OF ISRA' MI'RAJ & PALESTINE (I)



Menurut kitab seerah Raheeq Makhtum, terdapat beberapa perbezaan pendapat dalam kalangan ulama’ dalam penetapan tarikh terjadinya Isra’ wal mi’raj. Ada yang mengatakan ia terjadi pada tahun Allah memuliakan Nabi saw dengan nubuwwah. Dan antara lain, ada yang  berpendapat ia terjadi pada malam tanggal 27 Rejab tahun ke sepuluh an Nubuwwah.

Hari ini, calendar tahunan kita memilih untuk mengazetkan tarikh 27 Rejab sebagai tarikh memperingati peristiwa Isra’ dan Mi’raj yang sangat epic itu.

Cuma, suka juga saya untuk berkongsi bahawa tarikh ini ditolak oleh sebahagian ilmuwan kerana pada waktu itu Saidatina Khadijah belum meninggal, padahal pensyariatan solat berlaku setelah beliau meninggal. Pun begitu, penetapan tarikh dan perbezaan pandangan ini tidak menjadi masalah untuk kita mengutip ibrah yang sangat banyak melalui peristiwa Isra’ dan mi’raj ini.

Saban tahun di bulan Rejab siri siri kuliah Isra’ Mi’raj akan mengambil tempat dalam pelbagai bentuk majlis ilmu. Dan sepanjang lima tahun saya bersekolah dan menetap di asrama, maka lima kali lah paling kurang saya mendengar kuliah tentang peristiwa Isra’ Mi’raj yang disampaikan oleh beberapa penyampai jemputan  dengan cara penyampaian dan perspektif yang berbeza.

Namun begitu, kuliah kuliah Isra’ Mi’raj yang saya lalui dahulu hanya tinggal sebagai satu kuliah yang harus dijalankan sekadar melengkapi agenda tahunan surau di sebuah sekolah berasrama penuh yang terletak di sebuah Bandar yang terpencil di sebuah negeri di persisiran pantai di semenanjung Malaysia. Penceritaan sejarahnya dibentangkan sekadar kuliah untuk mengisi kekosongan waktu, yang diakhir dengan secebis nasihat yang sudah dapat dijangkakan.

Pun begitu, kuliah atau penceritaan Isra’ Mi’raj tidak pernah mengecewakan. Kerana terlalu banyak kisah menarik yang dapat kami dengar, diserikan lagi dengan banyak perkara epic yang berlaku pada Nabi saw pada malam tersebut menyebabkan kami mendengar dengan terkun dan focus.
 
 (Google)

Namun, jarang sekali bahkan tidak pernah pengkuliah yang hadhir mengkaitkan kisah Isra’ Mi’raj dengan keakraban hubungan setiap manusia yang melafazkan kalimah toyyibah syahadatain dengan masjid al aqsa ataupun kota al Quds. Isi utama kuliah ini biasanya didominasi dengan perintah solat, pertemuan Rasulullah dengan para anbiya dan kisah Abu Bakr r.a yang sering membenarkan kata-kata Nabi saw.

Disebabkan adanya bahagian penting yang tertinggal dalam menyampaikan pengajaran tentang Isra’ Mi’raj ini, saban tahun semakin diingati Isra’ dan Mi’raj, semakin dilupai saudara seakidah kita di kota al Quds. Sehinggalah tarbiyah menghubungkan kembali pertalian yang hampir putus itu. Saya secara jujur harus berterima kasih kepada tarbiyah atas kesedaran ini.


Memetik tulisan Ust Hasrizal dalam blogpostnya, beliau melontarkan satu persoalan yang sangat menarik tentang Isra’ dan Mi’raj yang dipandang sebelah mata oleh sebahagian besar Muslim.


Tulis beliau;



“Jika motif peristiwa al-Isra’ wa al-Mi’raj adalah hanya untuk urusan peribadi antara Nabi Muhammad sallallahu ‘alayhi wa sallam dengan Tuhannya, nescaya perjalanan boleh berlaku secara langsung dari al-Masjid al-Haram di Mekah ke Sidrah al-Muntaha, tanpa perlu ‘transit’ di al-Masjid al-Aqsa di Palestin. Akan tetapi, persinggahan di bumi Palestin pada kejadian luar biasa berkenaan, mempunyai signifikasi yang perlu hidup hingga ke akhir zaman, sebagai kelangsungan nilai Palestin sebelum-sebelumnya ”



Ya. Persoalan ini sepatutnya memandu rasa ingin tahu kita tentang nilai Masjid al Aqsa secara khususnya dan kota al Quds secara amnya di sisi setiap muslim.


Terlalu banyak perkaitannya sebenarnya, yang tidak mampu saya nukilkan di sini. Masjid yang menjadi kiblat pertama umat Islam, bumi al Quds yang diberkahi dan direkod dalam al Quran itu, bumi kelahiran para anbiya dan ilmuwan Islam serta keberkahannya yang melimpah sehingga ke kekuasaan politik dunia itu  ada hubungan yang rapat dengan kita semua.


Tetapi kelalaian masyarakat Islam dunia secara am nya beserta pengaruh tangan tangan ghaib yang mengalih perhatian kita daripada mengambil tahu tentang perkembangan bumi yang sedang menangis itu telah menyebabkan hubungan yang akrab sudah renggang. Hubungan sejarah sudah kita lupakan. Nilai sentiment yang ada pada bumi itu tidak lagi dirasai oleh generasi mendatang. Hubungan akidah telah dibatasi dengan sempadan kebangsaan dan kenegaraan.



Membebsakan al Aqsa merupakan satu perjuangan yang kewajibannya terletak di pundak setiap muslim, atas satu alasan yang cukup kukuh, menafikan halangan halangan yang ada yakni atas alasan akidah. Sekiranya setiap muslim yang bertebaran di seluruh dunia kembali melihat kewajipan ini, dan bersatu untuk membebaskan kota yang diberkahi itu, maka pasti musuh Allah, zionis yang makin menggila itu panas punggung.


Untuk mengelakkan hal ini berlaku, memastikan api perjuangan terus malap, dan untuk melalaikan setiap muslim daripada kewajipan mereka, kita dibekalkan dengan tugas tugas remeh yang melarutkan. Umat islam dipecah belahkan dengan pelbagai fahaman yang mengatasi hubungan akidah. Perpecahan yang menyakitkan, yang malangnya harga perpecahan itu terpaksa dibayar oleh saudara seakidah yang terus menerus ditindas di kota al Quds.


Teori memecahbelahkan musuh untuk mengangkat diri sendiri ini sudah dipraktikkan oleh Fira’un seperti mana yang direkodkan dalam surah al Qhassas ;



“Sesungguhnya Fira’un telah berbuat sewenang-wenang di muka bumi dan menjadikan penduduknya berpecah belah, dengan menindas segolongan mereka, menyembelih anak laki-laki dan membiarkan anak-anak perempuan mereka. Sesungguhnya Fir’aun termasuk orang-orang yang berbuat kerosakan”

(Al Qhassas:4)


Seolahnya ruh dan ciri-ciri yang dinyatakan dalam ayat di atas ada pada musuh umat Islam hari ini. Dan perincian tentang mangsanya juga sama. Rupa rupanya walaupun Fi’raun sudah lama riwayatnya tamat, tetapi saki perjuangannya masih ada, diteruskan oleh Zionis yang dilaknat itu.


Jika diperhatikan hari ini, umat Islam berpecah belah yang tidak dapat dinafikan lagi. Ada yang berperang sesama sendiri. Ada yang berkelahi kerana berbeza fahaman politik. Berkelahi kerana berlainan pegangan mazhab. Sebahagian ditindas dan sebahagian lagi hidup mewah meratah hak bersama. Anak-anak Islam di bumi bergolak dibunuh tanpa belas, baik lelaki mahupun perempuan.


Dan sebahagian umat yang masih hidup senang lenang sekadar duduk menangisi di hadapan skrin, berpeluk tubuh, berputih mata. Mereka dilemma. Tersepit antara membantu atau menjaga kepentingan diri. Begitulah dahsyatnya perpecahan yang berlaku ini. Hati hati muslim tidak lagi bersatu, meskipun jumlah mereka ramai.


Al Quds telah membuka mata kita semua, membongkarkan ciri ciri sebahagian besar umat ini. Alhamdulillah segala puji bagi Allah yang mengilhamkan kita semua untuk masih memperingati peristiwa Isra’ ini dan masih ada yang berfikiran waras mengheret kita ke dataran fikir yang lebih luas.


Kedatangan Isra’ dan Mi’raj kali ini dan pada tahun tahun yang mendatang sepatutnya kita lihat melalui kaca mata yang berbeza, yakni melalui kaca mata untuk membebaskan al Quds. Isra’ dan mi’raj sepatutnya diraikan dengan semangat baharu yang lebih membara untuk kita sama-sama memainkan peranan di posisi masing-masing untuk meleraikan kuasa durjana Negara Haram Israel.


...Bersambung...in sha Allah


Wallahu’alam

3 comments:

chad_NH said...

thumbs up. moga penulisan ini bisa buat yg membaca terbuka hati.

dan tiba-tiba teringat satu ayt " di setiap marhala ada rijal. dan di setiap marhala ada ujian yang tersendiri "

ya kerana setiap dari kita punya posisi tersendiri


namun dimana sebenarnya posisi kita ? dan apa peranan kita.

*ini ingatkan diri .jzkk.

cepatlah sambung.

Junkyo No Hikari said...

nice entry sbgai satu peringatan utk diri sendiri TT^TT

sedih.. and thanks :)

Inspector Saahab said...

macam furur nk sambung :3