Sunday, July 12, 2015

ENGKAU BUKAN YANG DAHULU!



Engkau yang dahulu bukan yang sekarang.

Begitulah kurang lebih keratan lirik lagu yang dimainkan di corong radio tempoh hari. Ia tidak berada di carta yang teratas mahupun yang di bawah. Pasca Muktamar PAS yang penuh dengan kontroversi tempoh hari ini, penyanyi veteran Negara yang mula berkecimpung dalam arena politik mendedikasikan lagu ini buat PAS, merujuk kepada PAS yang kini bukan yang dahulu. Sudah pasti ada mesej tersembunyi yang Makcik Aishah mahu sampaikan.

Kita tinggalkan Aishah, PAS dan Muktamarnya.

Bahkan manusia pun berubah. Hari hari kita berubah. Perubahan adalah wajib berlaku. Saban detik dan saat, cell cell baharu terhasil daripada hasil proses mitosis, menggantikan cell lama yang mati. Gabungan cells yang banyak ini membentuk tisu yang baharu, lebih segar dan menghidupkan untuk fizikal makhluk yang bernyawa.

Pokok yang baru tumbuh dari semaian biji benih pun mengalami perubahan fizikal. Jika semalamnya akarnya berukuran 5 milimiter, barangkali sudah bertambah hari ini, seterusnya untuk esok dan hari berikutnya.

Bahkan al Quran dahulu telah menyampaikan berita ini kepada kita;


“Semua yang ada di bumi itu akan binasa. Tetapi wajah Tuhanmu yang memiliki kebesaran dan kemuliaan tetap kekal”

(Ar Rahman : 26-27)


Tidak dapat disangkal lagi akan perubahan perubahan yang berlaku. Yang perlu kita renungkan sejenak di sini, rugilah orang yang fizikalnya berubah, makin berisi, makin sehat, kehidupan makin baik dengan nikmat nikmat kurniaan Allah swt, gaji bertambah angkanya, tetapi spiritually tidak ada perubahan. Lewat ibadah ibadah khususnya, hanya pergerakan pergerakan kosong.

Sungguh, ia memuhasabahi kita!


Tinggalkan sejenak muhasabah yang ringkas ini.

Khowatir Surah Ali Imran

Tekanan hidup yang makin dahsyat setelah hijrah ke Madinah serta adanya ujian ujian bentuk baharu menyebabkan ada isu perubahan prinsip, akidah dan pegangan berlegar legar dalam kalangan masyarakat Muslim Madinah semasa zaman Nabi SAW. Begitulah khulasah Syed Quttb lewat menafsirkan secara kasar Surah Ali Imran sebelum perbicaraan ayat ke ayat. Ataupun boleh kita katakan itulah yang difahami penulis tatkala menyelusuri karya Syed Quttb itu.


Usai perang Badar al Kubra yang menghadiahkan harta rampasan yang sangat dahsyat buat para sahabat yang rata-ratanya berlatar belakangkan orang susah, miskin dan membutuhkan keperluan hidup itu, sedikit sebanyak prinsip dan perjuangan kaum Muslim tergoyahkan. Itulah kali pertama ‘dunia’  dibuka dan dihamparkan di depan mata mereka. Sehingga ada yang bertanya tanya soal pembahagian harta rampasan perang, seolah olah tidak ada topik lain yang patut dijadikan bualan.


Kemudian, kehidupan di Madinah merupakan titik mula interaksi besar besar-besaran Masyarakat Muslim dengan kaum Yahudi. Interaksi dengan Yahudi dalam kehidupan seharian di Madinah pada tahun tahun terawal pasca Hijrah sungguh menguji iman dan prinsip mereka. Yahudi yang begitu licik itu, dikatakan tidak henti henti melancarkan kempen dan propaganda untuk mensaiko muslim untuk meragui kepercayaan mereka.


Isu kenabian, peralihan kiblat dan sebagainya dijadikan modal politik mereka. Sebagai respon kepada pertarungan pemikiran, psiko war yang sangat dahsyat ini, banyak kali teguran teguran keras terhadap Ahli Kitab disisipkan sepanjang Surah Ali Imran. Ia memberi gambaran betapa ter-efeknya kaum muslimin terhadap kempen Yahudi ini sehingga teguran teguran dari langit turun untuk menyelesaikan isu dan konflik ini.


Tidak cukup dengan itu, kaum muslimin diuji pula dengan peristiwa peperangan Uhud yang secara kesimpulannya boleh kita katakan Kaum muslim mengalami kekalahan dan moral mereka begitu teruji. Ramai sahabat yang besar dan utama syahid dalam peperangan tersebut. Termasuklah penghulu syurga, Hamzah bin Abdul Mutalib r.a. bapa saudara Nabi SAW sendiri.


Cukuplah pakej ujian ini untuk menggoyahkan prinsip umat Islam daripada generasi terbaik itu. Lebih lebih lagi bagi yang baru sahaja memeluk Islam, yang masih belum mantap fikrah dan iman mereka.

Maka turunlah Surah Ali Imran di sepanjang tahun tahun terawal pasca Hijrah Madinah untuk menyelesaikan isu isu ini, dan mengubati para sahabat, yang sama ada terkesan secara kepercayaan mahupun pola fikir mereka.


Mungkin, mungkin ada yang sudah berubah pada waktu.

Barangkali ada yang sudah menyanyikan bait lirik tadi;

‘Engkau yang dahulu, bukan yang sekarang…’


Sehinggakan di pertengahan Surah, Allah swt mengingatkan kita semua akan satu perkara yang sangat besar. Perkara yang sudah mungkin dilupai oleh muslim Madinah setelah melalui kehidupan yang beragam setelah hijrah Madinah, juga yang mungkin telah dilupai oleh sebahagian besar daripada kita hari ini, yang sudah beberapa tahun melewati usia tarbiyah.


Sengkang waktu yang lama, perjalanan hidup yang makin berliku dalam usaha memenuhi tuntutan shahadah kita, dengan bisikan bisikan dunia yang datang dalam pelbagai bentuk yang kadang kadang tampak islami, barangkali kita sendiri sudah pun berubah, dari segi prinsipnya. Mungkin juga perubahan ini langsung berlaku kerana kekecewaan di jalan dakwah, kerana konflik sesama ahli gerakan islam dan kerana masalah masalah dalaman yang tidak menemukan titik penghujungnya.

Bahkan ia benar benar berlaku!

Allah swt mengingatkan kita semua akan sebuah perjanjian, mithsaq…!


“Dan ingatlah ketika Allah mengambil (mithsaq) perjanjian dari para nabi, “Sungguh apa sahaja yang Aku berikan kepadamu berupa kitab dan hikmah kemudian datang kepadamu seorang rasul yang membenarkan apa yang ada padamu, nescaya kamu akan sungguh-sungguh beriman kepadanya dan menolongnya”

Allah berfirman, “Apakah kamu berikrar dan menerima perjanjian-Ku terhadap yang demikian itu?” Mereka menjawab, “Kami berikrar”. Allah berfirman, “Kalau begitu saksikanlah dan Aku menjadi saksi bersamamu”

(Ali Imran :81)


Dalam karya Muntalaq, Sheikh Ahmad Rashid memberi komentar berikut seputar ayat ini,
Nabi Ibrahim a.s, Musa a.s., Isa a.s. dan seluruh para nabi a.s. telah mengambil bai’ah dari orang yang beriman dengan mereka supaya beriman dan membantu Muhammad saw menghadapi kufur jika sekiranya Nabi Muhammad diutuskan dan mereka masih hidup

Beliau turut sempat menukil kembali kata kata Ibnu Abbas r.a. tentang ayat ini;

‘Setiap kali Allah mengutuskan seorang nabi, Dia mesti mengambil perjanjian bahawa sekiranya Allah mengutus Muhammad saw, nabi itu mesti beriman kepada nabi Muhammad saw dan menolong baginda. Allah juga menyuruh nabi itu meminta umatnya berjanji sekiranya Muhammad saw diutus di zaman mereka hidup, mereka juga mesti beriman kepada Muhammad saw dan mesti menolong baginda saw’


Oleh itu, kita sebagai pewaris dan sebahagian daripada umat Nabi Muhammad saw pada hari ini adalah lebih wajib, lebih patut dan lebih utama memberikan perjanjian tersebut.


Perjanjian untuk beriman dan membantu Nabi SAW. Membantu meneruskan tugas tugas kenabian, membantu melaksanakan mesej dakwah di muka bumi ini.

Untuk menambahkan lagi perisa ayat ini,

Perhatikanlah, perkataan ‘mithsaq’ digunakan. Ada beberapa perkataan lain dalam bahasa Arab yang boleh membawa maksud perjanjian. Tetapi  perkataan mithsaq adalah yang paling tempat untuk keadaan ini kerana membawa kesan yang dalam, sesuai dengan mesej yang sangat besar. Ia bukan sekadar perjanjian biasa-biasa. Bukan janji temu untuk berjumpa dengan fulan dan fulanah di sekelain tempat. Bukan sekadar perjanjian dalam proses jual beli, tetapi berjanji untuk melaksanakan satu amanah yang sangat berat, besar dan dahsyat. Satu amanah yang tidak dapat dihuraikan dengan mana-mana kosa kata.

Sebagaimana orang Melayu menggunakan perkataan watikah, alih bahasa daripada perkataan mithsaq, untuk memberi amanah pelantikan kepimpinan kepada seseorang untuk menerajui mana-mana organisasi, begitulah ruh perkataan mithsaq, bahkan lebih tinggi tingkatannya. To place trust in anyone. Frasa simple nye begitula.

Lihatlah betapa bermakna dan memberi kesannya ayat ini. Dan ia dibawakan dalam surah Ali Imran ini, setelah kita berbicara tentang bentuk bentuk ujian yang dialami oleh kaum Muslim Madinah. Allah menyentak kita semua untuk kembali mengingati perjanjian yang telah diambil, amanah yang telah diletakkan pada kedua bahu kita dan mengingatkan kita akan prinsip prinsip islam yang kita pernah laung-laungkan sebelum ini.


Akhi Fillah,

Mari lah kita kenang-kenangkan kembali siapa kita. Bagaimana kita bermula, bagaimana episod episod awal, detik detik awal kita bersama gerabak tarbiyah dan dakwah. Luangkan sedikit masa untuk merenung amal amal kita sepanjang kita berada atas jalan ini dan lihatlah ke dalam diri kita hari ini. Apakah kita masih berpegang teguh dengan prinsip prinsip yang diajarkan dalam halaqah kita dahulu.

Setelah setahun, dua tahun, tiga tahun bahkan puluhan tahun bersama halaqah, adakah kita masih berada di lapangan amal dan melakukan kerja kerja membina manusia, mencari individu yang terbaik untuk dibentuk dalam halaqah? Kita yang dahulunya tidak penat dan lesu berkongsi tentang keterujaan melakukan kerja kerja mentaqwin manusia, mentarbiyah, hadir ke halaqah mingguan dan program program tarbawi, adakah kita masih bersama semua itu?

Kerana  diriku melihatmu dari jauh wahai akhi, engkau yang sekarang bukan yang dahulu.

Dari jauh kulihat, prinsip prinsip dakwah sudah mula meluntur dalam gerak kerja mu.

Kerja kerja membina manusia, mengajak mereka kepada islam dengan cara yang kita imani dahulu sudah makin lesu. Bahkan kau tampak bahagia dengan kerja kerja lain. Tidak perlulah kita senaraikan kerja kerja lain itu.

Akhi,


Apakah yang berlaku ?
Apakah dunia telah menyelinap masuk ke dalam hatimu?
Apakah aku telah membuatkan engkau kecewa lalu kau membawa diri?
Apakah?


Cerita cerita sedih ini, tidak mahu kami kenangkan lagi. Penulis berpendapat, sangat wajar seluruh aktivis gerakan islam, mereka yang bersama halaqah, sama ada pernah atau masih istiqomah, ataupun sudahpun melupakan sebahagian daripada kerja kerja dakwi yang pernah dilakukan suatu ketika dahulu untuk menyimak kembali makna makna tersembunyi daripada surah Ali Imran ini.

Buat kali pertama ia turun untuk menyelesaikan isu dan konflik yang berlaku dalam kalangan masyarakat muslim di era Nabi saw, menenangkan mereka, mengembalikan mereka ke landasan yang betul dan mengingatkan akan tugas dan tanggungjawab mereka di muka bumi.

Kali ini, surah yang sama, struktur ayat dan mesej yang sama, tidak berubah walau sedikit pun terbentang di hadapan kita untuk kita tuai manfaat dan khasiatnya.

Penulis telah bersetuju dengan Syeikh Amr Khaled yang telah memilih tema “At thabat” bagi keseluruhan surah Ali Imran ini. Ya, tema yang tepat mengikut pikiran kita. At thabat, keteguhan. Teguh dengan prinsip dan perjuangan kita.

Sesuai lah juga dengan penutup surah ini, Allah swt menggesa kita untuk thabat;


“Hai orang-orang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu, dan tetap bersiap siaga dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung!”
(Ali Imran :200)



Terjemahan yang kurang tepat. Telusurilah text aslinya untuk mendapatkan zouq, rasa bagi kalam Allah ini. Akhir sekali, tidaklah aku menulis untukmu akhi dan untuk diriku jua, melainkan kita tergolong dalam kalangan orang yang beruntung!

7 comments:

Anonymous said...

teruskan menyentuh hati kami...

nars said...

perbezaan ijtihad tak pernah menjadi beban dalam dakwah. tiada siapa yg tahu mana uslub dan wasilah yg betul. bagi ana tak jadi masalah utk menjadi "berbeza". yg penting kita yakin dgn apa yg kita sedang berbuat dan bersungguh instead of menangisi ramainya orang meninggalkan apa yg kita yakini. jalan ini sungguh, the law of the few. wallahualam.

salwa syafiqah said...

Akh, izin share
Jzk diatas perkongsiannya.

Anonymous said...

Pernahkah enta dpt penjelasan drpd org yg enta rasa "dah berubah" ni?
Benarkah mereka tidak tabiat lagi?
Tidak boleh ditsiqahi lagi?

Inspector Saahab said...

Berbeza adalah pilihan.

tidak tabiat ? tidak ditsiqahi ? Dari mana datangnya kesimpulan ini ??
Siapa makan cili, dia yang terasa. atikel ini untuk kita, renungkan diri sendiri.

enonimus said...

Assalamualaikum wr wbt. Afwan ana terpanggil untuk komentar sebab ana terbaca komen2 di sini.

Bagi ana, dalam mendepani jalan dakwah yg sumpah panjang, setiap daripada kita akan melalui kematangan. Yg mana kita akan mula memahami sebab musabab yang lebih besar/overview tentang keberadaan sesuatu perkara. Terjadinya kehilangan seketika atau kekal yg disebabkan perbezaan atau sebab2 lain yg tidak kita ketahui, seharusnya menyebabkan kita lebih berusaha erat berpegang tali ukhuwah yg telah lama terbina samada di jalan dakwah atau sebelumnya. Di samping statement Anynomous yg xkurang ana setuju dengan lontaran ideanya..

In shaa Allah, dalam pada itu, sama-sama kita terus ber'amal dan saling menasihati kepada yg makruf dan menegah yg mungkar. Menunjukkan akhlaq dan adab yang baik, sehingga menjadi contoh karamah insaniah kepada semua yg disekeliling. Mana tahu yang "hilang" akan kembali. Mahupun yang baru akan memberikan harapan dan nafas baru.

Allahu a'lam :)

Allahumma tsabbit qulubana 'ala deenik wa tho'atik.

PAK JUNAIDI said...


SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA