Thursday, November 16, 2017

BUKAN KITA YANG MENENTUKAN HUJUNG JALAN INI



Ketika perintah berhijrah menuju Madinah diputuskan, tidak sedikit bilangan Muslimin yang keberatan untuk meninggalkan Mekah kesayangan mereka. Mereka berasa mereka adalah golongan yang diberi keringanan dan hal ini dibolehkan.

Untuk golongan ini, maka telah turun la sekumpulan ayat ini;


إِنَّ الَّذِينَ تَوَفَّاهُمُ الْمَلَائِكَةُ ظَالِمِي أَنْفُسِهِمْ قَالُوا فِيمَ كُنْتُمْ ۖ قَالُوا كُنَّا مُسْتَضْعَفِينَ فِي الْأَرْضِ ۚ قَالُوا أَلَمْ تَكُنْ أَرْضُ اللَّهِ وَاسِعَةً فَتُهَاجِرُوا فِيهَا ۚ فَأُولَٰئِكَ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ ۖ وَسَاءَتْ مَصِيرًا

Sesungguhnya orang-orang yang diwafatkan malaikat dalam keadaan menganiaya diri sendiri, (kepada mereka) malaikat bertanya: "Dalam keadaan bagaimana kamu ini?". Mereka menjawab: "Adalah kami orang-orang yang tertindas di negeri (Mekah)". Para malaikat berkata: "Bukankah bumi Allah itu luas, sehingga kamu dapat berhijrah di bumi itu?". Orang-orang itu tempatnya neraka Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali,


إِلَّا الْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ وَالْوِلْدَانِ لَا يَسْتَطِيعُونَ حِيلَةً وَلَا يَهْتَدُونَ سَبِيلًا

kecuali mereka yang tertindas baik laki-laki atau wanita ataupun anak-anak yang tidak mampu berdaya upaya dan tidak mengetahui jalan (untuk hijrah),

فَأُولَٰئِكَ عَسَى اللَّهُ أَنْ يَعْفُوَ عَنْهُمْ ۚ وَكَانَ اللَّهُ عَفُوًّا غَفُورًا

mereka itu, mudah-mudahan Allah memaafkannya. Dan adalah Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.


Termasuk lah dalam senarai kaum Muslimin tersebut seorang sahabat, Dhamrah bin Jundub. Berikutan turunnya ayat di atas, Dhamrah berasa tidak senang. Jiwanya kacau, diselubungi perasaan bersalah sehingga meminta anak-anaknya menyiapkan dirinya untuk menyusul hijrah ke Madinah. Namun takdir Allah mendahului segalanya, beliau menemui kematian dalam perjalanan hijrahnya itu.


Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari Ibnu `Abbas, ia berkata: “Dhamrah bin Jundub keluar menuju Rasulullah saw, lalu ia mati di jalan sebelum sampai kepada Rasul, maka turunlah ayat ini;


وَمَنْ يُهَاجِرْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَجِدْ فِي الْأَرْضِ مُرَاغَمًا كَثِيرًا وَسَعَةً ۚ وَمَنْ يَخْرُجْ مِنْ بَيْتِهِ مُهَاجِرًا إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ يُدْرِكْهُ الْمَوْتُ فَقَدْ وَقَعَ أَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ ۗ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, niscaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rezeki yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

*Rujuk An-Nisa :97-100

Kisah Dhamrah ini mengajar kita bahawa, apabila sesuatu perintah diserukan, kita hanya disuruh mencuba melaksanakannya sebaik mungkin. Bagaimana ia berakhir? Bukan kita yang menentukan ujungnya.

Begitu juga ketika berdakwah. Sekali ajak ditolak. Dua kali ajak ditolak. Tiga kali. Empat kali. Lima, enam dan seterusnya, hasilnya sama sahaja. Ditolak juga. Lalu adakah kita akan berhenti?

Tidak. Ajak sajalah sambil membuat penambahan baikan. Kerana bukan kita yang menentukan perjalanan dakwah ini. Bahkan bukan kita yang menentukan siapa yang wajar diberi hidayah atau tidak. Entah dapat negara atau tidak. Entah dapat kuasai medan kita atau tidak.

Asasnya, berusahalah dengan ikhlas dan itqan. Nama Dhamrah telah harum dalam kitab kitab tafsir dan buku sejarah yang dibaca sekalian umat. Apakah kita bakal meninggalkan legasi yang sama?

1 comment:

Julia Tarmidi said...

Salam singgah dan follow :)