Thursday, December 27, 2018

CERITA PANAS #3




Seorang akh telahpun mengambil keputusan menangguhkan semestar belajarnya seketika kerana telah diuji dengan sakit kulit (eczyma) yang kritikal. Beliau mengikuti rawatan secara dekat yang dikendalikan oleh pakar. Keadaan di tempat belajar dan fizikalnya tidak memungkinkan beliau untuk tinggal di kolej. Jadi ini bermakna beliau tinggal di rumah di bawah jagaan ahli keluarga!


Ia bukan bererti meninggalkan medan kerana pengecut atau malas. Tetapi ia adalah “getaway” untuk kembali dengan lebih bertenaga dan bersemangat selepas ini. Namun akh mana yang boleh menahan kekangan berkenaan. Tatkala melihat para ikhwah sedang berebut mengangakat batu-bata untuk membina kembali bangunan yang retak ini.

Satu perasaan cemburu yang tidak mampu ditahan lagi menyebabkan akh berkenaan menuliskan satu pesanan yang sangat bernilai. Ia mungkin pesanan yang paling menyentuh hati yang anda akan baca sepanjang minggu ini.



Ana tau antum orang yang soleh. Dan antara orang yang paling dekat dengan ana. Ana harap antum tidak pernha tinggal doakan ana agar dapat kembali sihat dan bersama kembali dalam saf bersama antum

Dan ana harap antum dapat manfaatkan nikmat kesihatan yang Allah beri sebaiknya untuk dakwah. Mungkin ana cuma rasa menyesal sebab tak all out dulu semasa sihat. Tapi ikhwah, kita akan betul-betul menyesal bila nikmat nyawa kita ditarik balik.

Sekarang, nak amik wudhuk, pedih. Nak mandi, pedih. Tapi Alhamdulillah masih ada keluarga tercinta. Masih ada tangan menggaru. Masih ada mata melihat amal-amal antum. Hanya mampu menangis dalam hati. Dah lama tak nangis.

Sementara masih mampu, beramal-lah sebaiknya ikhwah. Cukuplah ana menjadi pelajaran antum.

No comments: