Showing posts with label MUNTALAQ. Show all posts
Showing posts with label MUNTALAQ. Show all posts

Saturday, September 28, 2013

AKU BUKAN LOSER



Courtesy of Madmie China :)
Sibir tarik kerusi setengah meter. Perlahan-lahan kemudian laci meja ditarik. Calculator casio 570 dikeluarkan. Pencil case, petak-petak warna hijau muda juga dikeluarkan. Diletak atas meja belajarnya. Nafas ditarik. Agak dalam. Sekali sekala dia menatap buku Muntalaq di penghujung kanan mejanya. Menarik.


Buat Math dulu la. Getus hatinya.

Permutation. Susah. Masuk calculus pula tu sikit. Sibir mencuba. Hampir setiap sekejap kena guna pemadam. Asyik salah. Try and error.

Sekali lagi mata memanah buku Muntalaq. Ajaib.

Pencil Pilot shaker 7.0 dilepaskan. Pencil mekanikal tadi bergolek atas kertas soalan math. Sampai terhenti, terlanggar pemadam. Momentum not conserved. Sibir perhati. Lemah. Sekali lagi buku Muntalaq memancing matanya. Diambil buku publikasi Pustaka Putih itu.

Sibir belek. Cari penanda buku, sambung baca ditempat dia berhenti. Last time dia buka buku kulit putih itu dua minggu lepas.



“Wahai ahli ibadah, sekiranya kamu melihat bagaimana da’i Islam
bertarung dengan pendukung kekafiran (jahiliyyah) puak-puak yang sesat,
barulah kamu tahu yang kamu hanya bermain-main di dalam ibadatmu.”



Sentap.



------------------------------

Hampir setahun yang lampau.



“Badi, macam nak buat dakwah eh?”

“Maksud kau?”

“Yela, kan kita dengar ISK hari tu, buat dakwah tu wajib. Tapi macam mana?”

“Hmm, entahla Sibir. Tapi sebenarnya semua benda kita buat ni pun dakwah. Kan. Kita belajar pun dakwah”

“Yela. Tapi aku rasa tak cukup. Duduk kat meja je sepanjang hari, macam tak buat apa-apa kot. Macam loser je.”

“Rilek la kawan. Chill chill sudah la. Sekarang ni kau belaja je dulu. Nanti dah besar sikit, ilmu banyak, kau pergi la nak dakwah ke, nak jihad ke, ok?”

“Tak ok”



Sibir sentap. Teramat.


Tak puas dengar jawapan Badi. Minggu lepas dua dua Sibir dengan Badi dengar ISK. Entah program underground apa. Mereka ikut je senior-senior. Yang pasti ada makan-makan. Teringat pula kat Abang Zahin. Dia bagi buku Muntalaq tu dekat Sibir.



---------------------------



“Assalamu’alaykum, nak duduk sini boleh?”

“Wa’alaikumsalam. Boleh-boleh”

“Hmm, program apa ye?”

“KTJ. Abang ?”

“Oh. A-level. Abang, Zahin”

“Oh. Saya Sibir”

“Sibir dulu sekolah mana ek?”

“SASER”

“Oh. Bilik kat block mana?”


Ok panjang la perbualan. Awal-awal dulu. Comel je. Camtu lebih kurang Sibir kenal Zahin. Second year student dekat kolej antarabangsa tersebut.


Agak-agaknya camtula buat dakwah.



-------------------------------------



Jika ahli ibadat merasa bengkok belakangnya kerana terlalu banyak
melakukan solat, kering tekak kerana terus-menerus berpuasa, para da’i pula
bengkok belakang mereka kerana setelah solat fardhu dan sunat, mereka
terpaksa ke sana ke mari pula membincangkan dan merencanakan pelbagai

urusan dan maslahah umat Islam. Tekak mereka pula kering kerana banyak
bekerja dan bergerak. Mereka mengorbankan darah mereka hinggakan jasad jasad
mereka terkulai di tali gantung


-Muntalaq



Muntalaq, biidznillah...

Wednesday, March 27, 2013

WALAUPUN DUA SAAT


Angkatan pelopor Islam itulah angkatan yang mendapat taufik Allah dan akan berjaya. Sesiapa yang tidak menyertai mereka sekarang, pasti akan menyesal dan ‘kecewa habis’ sebagaimana Zuljausyan al-Dhababi r.a., seorang sahabat Rasulullah S.A.W. yang tidak Islam kecuali selepas pembukaan Mekah. Rasulullah SAW.  pernah mengajaknya kepada Islam selepas peperangan Badar

“Baginda bersabda:

“Tidak mahukah kamu menjadi salah seorang pelopor dalam kerja itu”?

Dia berkata: “Tak mahu”

Baginda bersabda: “Apakah yang menahan kamu”?

Dia menjawab: “Aku telah melihat kaummu mendustakan, mengusir dan memerangi kamu. 
Tengoklah nanti. Jika kamu mengalahkan mereka, aku akan berimanlah.. dan aku akan mengikutmu. Jika mereka mengalahkan kamu, aku tidak akan mengikutmu.

Setelah beliau Islam, dia sentiasa kecewa dan menyesal kerana tidak segera Islam ketika diajak oleh Rasulullah S.A.W.”

Bukankah pada hari ini, ramai orang berfikiran sama seperti beliau? Realiti pertempuran Is­lam mengajak mereka supaya menjadi kelompok perintis,  pelopor, pendahulu dan ketua kebangkitan Islam, tetapi mereka enggan. Mereka hanya duduk memerhati di belakang dan menunggu siapakah yang akan menang.

Berapa banyak agaknya jari-jemari yang akan digigit kerana rasa kesal ketika Allah memberi kemenangan kepada kumpulan Islam?


-Al Muntalaq
-Bab 9


-------------------------


Dan mengapa kamu tidak membelanjakan harta benda kamu pada jalan Allah? Padahal Allah jualah yang mewarisi langit dan bumi (serta segala isinya). Tidaklah sama di antara kamu, orang-orang yang membelanjakan hartanya serta turut berperang sebelum kemenangan (Nabi menguasai Mekah).

Mereka itu lebih besar darjatnya daripada orang-orang yang membelanjakan hartanya serta turut berperang sesudah itu dan tiap-tiap satu puak dari keduanya, Allah janjikan (balasan) yang sebaik-baiknya. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam PengetahuanNya akan apa yang kamu kerjakan.

(Al Hadid :10)


-----------------------


Tidak sama. Sebelum. Sesudah itu.
Lebih tinggi. Darjat.

Tidak sama.

Hari ini ramai orang nak buat baik. Cuma ternanti-nanti. Menunggu dan menanti waktu yang sesuai. Kisah sahabat yang menyesal tak habis di atas cukup wajar untuk kita taddabur dan ambil pengajaran. Jangan sampai nanti kita pula menggit jari, gigit gigi dan gigit segala ada kerana tidak memanfaatkan peluang yang ada.

Ayat Quran di atas, jelas.

Tidak sama yang berjuang sekarang dan selepas ini. Tidak sama itu bahasa mudahnya berbeza. Di mana perbezaannya ? darjat di sisi Allah.

Mengapa Allah menggesa kita untuk be part of ‘this’ sekarang, now, instead of selepas ini, sesudah itu? Kerana kita tidak tahu apakah masih ada ‘selepas ini’ buat kita. Atau kita bakal pergi sebelum sempat mengecapi fasa ‘selepas’ ini.

Keduanya, sekarang, kenapa kita tidak mahu bertindak sekarang ? Bertindaklah sekarang. Shieldtox kan ada. Eh. Ini kerana sekarang kita rasa malas. Kita rasa masih awal. Kita mahu guling-guling atas katil dulu. Kita mahu habiskan ais krim potong yang semakin cair itu. Kita mahu chill dulu. Ketahuilah, di saat dan titik itu, itulah saat dan titik yang terbaik untuk kita bergerak. Di saat itulah kita butuh mujahadah yang tinggi. Di situlah titik tolak yang terbaik dan termahal nilainya di sisi Allah.

Malangnya kita masih menuggu.


Ketahuilah,

Tidak sama orang yang menginfakkan hartanya sekarang dan yang bercita-cita untuk menginfakkan hartanya selepas sudah bekerja nanti walaupun sekarang di sedang bertungkus lumus mengumpul emas segunung Kinabalu untuk diinfakkan. Tetap ia tidak sama.

Tidak sama orang yang membawa halaqah walaupun satu sekarang berbanding orang yang bercita-cita untuk membawa dua puluh halaqah (o.o) setelah dia bekerja nanti. Tetap tidak sama.

Tidak sama orang yang bersama-sama dalam gerabak dakwah dan tarbiyah sekarang berbanding orang yang memasang niat untuk menggabungkan diri minggu hadapan, bulan hadapan mahupun tahun hadapan atas alasan belum bersedia atau apa-apa aje alasan yang ‘nyah kau alasan’.

Tidak sama orang yang ingin menghabiskan bacaan al Quran, tilawah dan taddaburnya selepas ini, berbanding orang yang sedang berusaha gigih menyempurnakannya sekarang meskipun dia dibanjiri kerja yang bertimbunan, komitmen dunia yang mendayu-dayu memujuknya untuk berteman tapi mesra.

Tidaklah sama orang yang ingin menyambung menelaah pelajaran dan membaca untuk persiapan peperikasaannya sekarang berbanding yang menunggu-nunggu tarikh semakin hamper dengan tarikh peperiksaan untuk memulakan langkah pertama.

Tidaklah sama orang yang menunggu masuk waktu tidur untuk menyempurnakan mutaba’ah amal hariannya berbanding orang yang bersegera memenuhi jadual amal tersebut. Tidak sama dan tidak serupa.

Tidak sama orang yang memulakan tarbiyah dzatiyah sendiri, tanpa kelolaan murabbi  berbanding orang yang menunggu untuk ditegur untuk mula mempertingkat amal dan memperbanyak bahan bacaan, serta menyantuni adik-adik dan sebagainya.


Sesaat selepas ini tidak sama dengan sesaat sebelum ini 
walaupun bezanya dua saat. Ya. Walaupun dua saat.


Jadi apa yang kita tunggu ?

 
Jangan kita jadi seperti berikut;

(Pada saat itu) mereka menyeru orang-orang yang beriman: “Bukankah kami bercampur gaul dengan kamu (di dunia dahulu)?”

Orang-orang yang beriman menjawab: “Benar! Akan tetapi kamu telah membinasakan diri kamu dan kamu telah menunggu-nunggu , dan kamu pula ragu-ragu (terhadap perkara-perkara ugama) serta kamu diperdayakan oleh angan-angan kosong 

sehinggalah datangnya (maut) yang ditetapkan oleh Allah (kepada kamu). Dan (selain itu), kamu pula diperdayakan oleh bisikan Syaitan dengan (pengampunan) Allah (semata-mata dan melupakan azabNya).

“Oleh itu, pada hari ini tidak diterima penebus diri dari kamu, dan tidak juga dari orang-orang kafir. Tempat tinggal kamu ialah neraka, nerakalah sahaja penolong kamu, dan itulah seburuk-buruk tempat kesudahan kamu!”

(57:14-15)


T_T

Saturday, January 12, 2013

TERJUN BERIRAMA



Saya dengan berbesar hatinya ingin berkongsi dengan anda suatu kisah yang mendera jiwa. Terlebih dahulu sila baca sajak di bawah. Sekian terima kasih, jasamu dikenang.



Wahai orang yang sedang beribadat di dua tanah haram,
Jika kamu melihat kami nescaya kamu faham
Bahawa kamu hanya bermain-main di dalam ibadahmu.
Orang-orang itu membasahi lehernya dengan air mata,
Sedang tengkuk kami berlumuran dengan darah
Dia memenatkan kudanya di dalam sia-sia
Sedangkan kuda-kuda kami penat di hari peperangan
Kamu berbau harum dengan minyak wangi, sedangkan minyak wangi kami
Adalah peluh kuda dan debu yang terbaik di medan peperangan

Telah datang kepada kami sabda Nabi kita
Kata-kata yang benar, tepat dan bukan dusta
Tidak akan bertemu debu kuda pada hidung seseorang,
Dengan asap neraka yangmenyala
Kitab Allah ini telah menyebut di hadapan kita bahawa
Orang yang mati syahid itu tidak mati
Ini bukan satu dusta

Smart sajak di atas. Saya tahu. Sajak yang smart sedemikian sah-sah bukan nukilan saya. Ok tak nak merepek panjang.

Sajak ini diungkapkan oleh Abdullah bin al-Mubarak kepada ahli ibadah yang
berada tanah haram Makah al Mukarramah yakni al-Fudhail bin Iyadh Rahimahullah.

Al-Fudhail digelar sebagai ahli ibadah di dua tanah haram (Mekah dan Madinah). Beliau terkenal dengan banyak menangis. Kerana itulah Abdullah bin al-Mubarak menyindirnya
dengan menyebut tentang air mata.

Tahukah anda kenapa sajak berunsur sindiran ini ditujukan khas buat Fudhail? Sebab pada waktu tu beliau ni enggan turut sama berjihad bersama angkatan tentera, kerana beliau lebih mengutamakan untuk beribadah.

Sebegitu panas dan mendalam lagi menusuk sajak yang diutarakan ini kepada Fudhail, kerana keengganan dia berjihad ekoran ingin beribadah. Hello beribadah kot. Agak-agaknya buat kita-kita yang enggan apatah lagi malu-malu untuk berjihad atas jalan dakwah ni, sajak apakah yang selayaknya?

Buat aku yang enggan berjihad kerana ingin bersenang lenang bersama rakan dan teman, enggan berjihad di atas jalan ini kerana sibuk melayan filem-filem tempatan dan antarabangsa, enggan turut berjihad semata-mata kerana ingin bermanja dengan kucing kesayangan, enggan kerana semata-mata ingin duduk di atas kerusi urut berjenama Ogawa itu, sajak yang bagaimanakah harus dituju?

T_t

Fuh fuh fuh

Sikit lagi, saya nak kongsi petikan dari buku al Muntalaq ini, lepas baca boleh la anda cari gaung berdekatan untuk terjun serta merta. Anda? Oh silap. Saya je kot.

Apalah yang patut kita katakan kepada orang yang pada hari ini
meninggalkan jihad dan dakwah, tidak amar makruf dan nahi mungkar, bukan
kerana banyak beribadat, tetapi untuk berehat, bermewah, mengumpulkan
harta dan memuaskan hati suami atau isterinya?

Apakah tidak patut kita katakan kepada ahli ibadat hari ini apa yang telah di
katakan Abdullah bin Al-Mubarak:


“Wahai ahli ibadah, sekiranya kamu melihat bagaimana da’i Islam
bertarung dengan pendukung kekafiran (jahiliyyah) puak-puak yang sesat,
barulah kamu tahu yang kamu hanya bermain-main di dalam ibadatmu.”

Jika ahli ibadat merasa bengkok belakangnya kerana terlalu banyak
melakukan solat, kering tekak kerana terus-menerus berpuasa, para da’i pula
bengkok belakang mereka kerana setelah solat fardhu dan sunat, mereka
terpaksa ke sana ke mari pula membincangkan dan merencanakan pelbagai
urusan dan maslahah umat Islam. Tekak mereka pula kering kerana banyak
bekerja dan bergerak. Mereka mengorbankan darah mereka hinggakan jasad jasad
mereka terkulai di tali gantung

-Muntalaq


---------------


Terjunnnnnnnn