Tuesday, January 15, 2013

DA'WAH, LOVE & PRAY


Aku mencintaiNya kerana Dia Rabb yang menciptakan aku, aku mencintaimu kerana perasaan cinta yang diciptaNya. Cewah. Boleh muntah dalam kiraan tiga saat.

Sudah agak lama tidak melakukan aktiviti senaman jari atas papan kekunci ini. Seakan-akan ada sahaja halangan untuk saya berkongsi di sini. Ini kisah diriku, seorang remaja belasan tahun. Ah. 

Pertamanya saya langsung tidak berniat untuk berkongsi sebarang cinta zaman purba dengan mana-mana mangsa. Keduanya juga bukan berniat untuk berkongsi tips hubungan ajnabi tanpa ‘akad yang dikatakan halal, kononya. Semua itu sangat klise ok.

Tapi, cinta. Susah untuk menerangkannya, tidak semudah menulis. Perkataan yang mengandungi lima huruf ini membawa erti yang sangat besar dalam sejarah hidup manusia. Orang kata, bila dah cinta, yang gagap boleh cakap laju, yang cakap laju boleh gagap. Orang la kata, saya tak kata. Orang kata lagi, bila cinta tidur tak lena, makan tak kenyang, mandi tak basah. Ah, tak paham. Ada kena mengena ke?

Ni pun orang yang kata.
So kita dengar jela.

Cinta ni juga satu driving force yang menggesa seseorang itu untuk memberikan segalanya. Dalam bahasa mudah driving force itu maksudnya, daya memandu. Bila tulis dalam Bahasa Melayu bunyi macam Siam pula, apa-apa pun itulah driving force. Bila dah cinta kat seseorang, kita tak sanggup berjauhan, kalaupun jauh, terindu-rindu. Bak kata pepatah, hubungan jarak jauh ini sungguh memedihkan.

Selain daripada itu, bila dah cinta, dalam tidur dalam jaga asyik terfikir. Kekadang dibawa-bawa dalam solat. Nastaghfirullah. Tapi itulah hakikatnya. Dia memakan ruang yang ada. Mengisi kekosongan, menagih perhatian dan mendambakan kebersamaan. Cewah. Tulis dah macam ada sijil ijazah sarjana muda pula. Haha.

Cinta yang saya cuba diskeraibkan di sini tidak sekadar termaktub percintaan antara lelaki dan perempuan, bukan sekadar cinta kucing dan si pemilik mahupun cinta Shah Jehan dan isterinya. Tolonglah. Ayuh kita melihat kehadiran cinta dalam skop yang lebih luas dan positif. Hakikatnya kita semua merasakan diri kita berada dalam perhubungan yang didasari cinta.

Kita cinta pada ibu bapa kita, cinta pada sahabat kita, cinta pada nenek kita, cinta para guru, cinta pada segala apa yang kita cinta. Dan paling penting cinta yang terutama adalah pada Allah s.w.t dan rasulNya yakni Muhammad bin Abdullah s.a.w

Sejujurnya saya masih belum pernah merasai kemanisan cinta atau masih belum berada pada tingkatan cinta yang sehinggakan cinta itu menjadi driving force untuk saya beran mati. Ok ini hyperbola. Sekalipun cinta pada Allah dan Rasul, saya optimis saya masih belum sanggup berkorban seluruh harta, jiwa dan raga. Entah perasaan itu bukan cinta pun? ! Ah. Saya boleh tulis, korban itu dan ini, cinta bagai nak rak, tapi amal saya belum layak untuk membuktikan picisan picisan berkenaan.


Sebenarnya ni baru introduction.
Selamat tahun baharu.

Menyambung perbincangan kita yang makin kelaut ini, saya yakin bagi mereka yang benar-benar tekad dan iltizam dalam arena dakwah dan tarbiyah, mereka pasti memiliki definisi cinta yang terbaik. Bagi diri sendiri, saya rasakan alternative lain untuk menggambarkan apa itu cinta adalah dakwah. Ya. Dakwah itu cinta. Dan saya jatuh cinta ! Cinta yang menjadi daya memandu. Ya. Sila kecewa.

Saya bukanlah orang yang layak untuk berkongsi perihal ini, tapi itulah yang saya rasakan. Penangan dakwah yang cukup kuat. Terlalu, bahkan. Dia memenuhi setiap inci kehidupan. Sukar untuk saya jelaskan di sini. Saya rasa pointnya sudah sampai.

Ikatan kita bersama-sama insan-insan di sekeliling kita atas urusan dakwah merupakan ikatan cinta yang sebenar. Anda boleh sangkal. Ini pendapat saya semata. Kalau bercanggah dengan mana-mana prinsip rukun tetangga, bolehlah bidas.

Saat kebersamaan dengan adik-adik contohnya, atau golongan yang mempunyai hak dakwah ke atas diri kita merupakan saat yang menggembirakan. Hairan. Sentuhan salam mereka menghidupkan cell cell yang mati. Menatap pesanan ringkas daripada mereka seolah-olah menatap surat cinta yang berbunga-bunga. Entah mengapa, walaupun langsung tiada kaitan dari segi biologi, kita menjadi begitu prihatin dan peka terhadap mereka.

Ah, memang benar, inilah cinta.
Cukuplah saya berkongsi di sini, rasa yang lain itu biarlah saya simpan sorang-sorang. Muehehe.


-Si Kidal, 1831


--------------------


Seorang da’i harus dapat merasakan bahawa dakwahnya sentiasa hidup di dalam sarafnya, menyala di dalam hatinya, bergejolak di dalam hatinya, sehingga mendorongnya dari suka bersikap istirehat dan kesenangan kepada sikap pergerakan dan perbuatan, serta menyibukkan diri dengannya daripada dirinya sendiri, anaknya dan hartanya. Ini adalah da’i yang jujur, yang imannya merasakan bahawa dakwahnya berkobar di dalam pandangannya, gerakkannya, isyaratnya dan dalam karakteristik yang bercampur dengan air wajahnya.

Dia selalu ingat dengan dakwahnya baik ketika tidur mahupun terjaga, ketika makan dan diantara keluarganya, ketika diam, dalam berpergian dan dalam perkumpulan-perkumpulannya. Secara keseluruhan, dakwah adalah masalah utama yang selalu hadir dalam setiap waktu hidupnya. Ia adalah ruh kehidupannya, citi-citanya, keperluannya dan urusan hidupnya baik sebagai sampingan mahupun hujung kehidupannya.


Ustaz Al-Bahy Al-Khouly dalam Rakaizud Dakwah


6 comments:

aku-bukan-robot. said...

introduction dia tak buleh bla.ha.ha.

apa pun betullah 5 huruf tu jika nak didescribe luas yang amat. dan yang 5 huruf tu juga mengajar apa itu 5 huruf .

5 huruf = 5 huruf.

Ramadhan al-Banna said...

Macam nak ketuk je mamat ni. >,<

Ketuk cinta tahu? :P

Dokter TukangMasak said...

Lagi satu, bila cinta. Yg baik boleh jd jahat dan sebaliknya.
Orang lain lah yg kata. Pon bolehh~

Yg pasti, jika cinta pdNya dan cinta dijalanNya sebaik2 perkara pun boleh timbul.

(^^)v

nars said...

saya jatuh cinta utk menjatuh cintakan orang lain. eheh.

yah, konotasi yg luas. cinta itu kata kerja. aksi.

nars said...
This comment has been removed by the author.
Inche gabbana said...

Anda, buku Rakaizud Dakwah tu buku apa eh..? Tak penah dengar sebelum ni.

Macam menarik. Hhhmm.