Thursday, February 6, 2020

BAGAIMANA BOLEH FUTUR?




Izinkan kami menulis lagi pada malam yang hening ini berkongsi rasa dan tadabur apabila menghadap ayat-ayat Allah dengan pengalaman tarbiyah dan secebis ilmu. Pada ayat di bawah, Allah mengungkapkan dengan penuh kehairanan! Kaifa?! Bagaimana?

Satu persoalan timbul!

Bagaimana kamu boleh kufur, kembali kafir sedangkan dibaca ke atas kamu ayat-ayat Allah dan dalam kalangan kamu ada RasulNya!

Pelik!

وَكَيۡفَ تَكۡفُرُونَ وَأَنتُمۡ تُتۡلَىٰ عَلَيۡكُمۡ ءَايَٰتُ ٱللَّهِ وَفِيكُمۡ رَسُولُهُۥۗ وَمَن يَعۡتَصِم بِٱللَّهِ فَقَدۡ هُدِيَ إِلَىٰ صِرَٰطٖ مُّسۡتَقِيمٖ
Dan bagaimana kamu akan menjadi kafir padahal kepada kamu dibacakan ayat-ayat Allah (Al-Quran), dan dalam kalangan kamu ada RasulNya (Muhammad, s.a.w)?
-Sura Aal-E-Imran, Ayah 101

Apa yang pelik?

Pada amatan kami, ayat ini memberi isyarat bahawa dengan dua benda ini cukuplah untuk meyakinkan manusia untuk beriman  dan untuk terus istiqomah mendiami iman tersebut; iaitu melazimi ayat Qur’an dan adanya para Rasul yang mendampingi mereka. Dengan dua unsur ini, sepatutnya sangat pelik mereka masih kufur kepada Allah swt!

Dalam situasi tarbiyah kita, barangkali kita boleh anggap dua kunci atau unsur yang boleh membantu bahkan perlu bagi seorang akh untuk terus istiqomah dalam amal islami ialah tarbiyah bermanhaj yang berterusan dan hadirnya seorang sosok murabbi.

Jika terus hadir wasilah tarbiyah, sering dibacakan ayat-ayat Allah, mengkaji ilmu islam dan keluasan ilmu Allah ditambah pula adanya murabbi di sisi, bagaimana lagi antum boleh futur??

Inilah ibrah yang menjenguk masuk ke dalam kotak pemikiran kami. Betapa manusia itu berhajat kepada dua benda ini untuk terus bersemangat waja dalam amalnya; sumber tarbiyah dan seorang murabbi!

Saudaraku,

Betapa kita berhajat kepada tarbiyah.

Betapa berhajatnya kita pada tarbiyah, dengan materinya yang tersusun dan dengan seorang murabbi ini mengingatkan kita bagaimana hubungan guru dan pelajar dalam kesenjangan atau pemeringkatan dunia akademik.

Ketika kita masih di bangku sekolah, biasanya seorang guru mempunyai puluhan dan bahkan mungkin ratusan murid dengan seorang guru menjadi guru untuk beberapa kelas. Begitu tingkatan atau “darjah” kompleksiti dan tingkatan akademik ini menaik, ratio murid : guru semakin mengecil.

Atau lebih jelas kita lihat di IPT. Ketika kita berada di kelas undergraduate, seorang pensyarah menjadi rujukan ratusan siswa. Begitu siswa itu meningkat dari sarjana muda, sarjana dan sehingga kedoktoran, bilangan pelajarnya berkurang untuk setiap pensyarah atau penyelia.

Kerana apa?

Bukankah jika difikirkan logik, makin tinggi level akademik seseorang makin matang dan makin kurang kebergantungan dia kepada gurunya? Lalu kenapa seorang pensyarah tidak menyelia ratusan kalau tidak ribuan calon PhD pada satu-satu masa?

Ternyata, makin tinggi ilmu dan pemeringkatan akademik seseorang, makin dia memerlukan bimbingan khusus seorang guru, seorang murabbi. Begitu mudah hal ini difahami dalam dunia akademik. Pelajar akur betapa mereka berhajat kepada seorang sosok yang dinamakan penyelia tatkala pemeringkatan dalam akademik mereka menaik selangkah demi selangkah!

Nah, bagaimana dalam tarbiyah? Bukankah perkara sama juga berlaku?

Makin lama, mendalam tarbiyah dan tinggi pemeringkatan tarbiyah bermakna makin dia berhajat kepada sosok murabbi. Tidak ada istilah seseorang akh telahpun tamat institusi tarbiyah dan boleh menjadi alumni.

Sekiranya seseorang itu merasakan telah lama mengikuti program tarbiyah, telah menghafal separuh al-Quran dan sebilangan besar hadith Rasulullah maka dia sudah bersedia untuk membebaskan diri dari keterikatan pada sistem ini, ternyata itu satu kefahaman yang fatal. Bahkan di puncak level tarbiyahlah seseorang itu makin terdedah kepada pemesongan, penyelewengan dari ghayah yang asal dan berhadapan dengan jeneral syaitan yang lebih berpengalaman mengelabui pemikiran dan kejernihan hati manusia!

Jadi teruslah memeluk erat tarbiyah meskipun engkau telah melangkau jauh ke puncak iman. Kerana dengan tarbiyah dan adanya murabbi inilah kunci kalian tidak berpaling dan futur!


Tuesday, February 4, 2020

BUKU GF : SUNNAH AT-TADAFU'


 

Setiap manusia dilahirkan ke dunia dalam keadaan fitrah dan fitrah itu ialah Islam. Sebagaimana disabdakan oleh ar-Rasul dalam hadis;

كل مولود يولد على الفطرة فأبواه يهودانه أو ينصّرانه أو يمجّسانه
متفق عليه
"Setiap yang dilahirkan atas fitrah. Maka kedua orang tuanyalah yang menjadikan ia Yahudi, Nasrani atau Majusi"
(Mutafaq'Alaih)

Asalnya setiap bayi yang lahir itu dalam keadaan fitrah Islam. Namun tasawur dan pemikiran yang seterusnya melahirkan tindakan dan kepercayaan pada bayi tersebut ditentukan oleh Ibu Bapanya, sama ada akan menukar beliau menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. Ini hanyalah sebahagian bentuk ideologi yang akan dipegang dan dianuti oleh manusia disebabkan bagaimana ia dibesarkan dan ditarbiyah.

Adapun di zaman kini, boleh jadi ia cenderung membesar menjadi seorang yang menyokong liberalisme, hedonisme, pluralisme dan pelbagai isme atau ideologi yang lain.

Hadis ini memberi gambaran bagaimana ideologi, anutan dan pemikiran seorang bayi itu berubah daripada yang asal (fitrah) kepada bentuk-bentuk yang pelbagai. Di sisi lain, hadis ini meletakkan betapa besar tanggungjawab ibu-bapa atau institusi keluarga secara umum untuk menentukan perkembangan terutamanya dari aspek pegangan bayi berkenaan. Namun di sana ada lagi pengaruh-pengaruh lain seperti dengan siapa ia bergaul, buku apa yang ia baca, apakah stimuli yang merangsang inderanya sejak kecil. Ini semua membentuk pemikiran seorang manusia.

Dalam hal ini, bolehlah kita singgung sekejap betapa penting institusi keluarga. Di zaman salaf dahulu, ibu dan ayah yang faham agama yang benar dan dekat dengan apa yang dibawa oleh Rasulullah telah memastikan agama yang tulen ini diterapkan dalam pemikiran dan akidah anak-anak. Baitul muslim mereka telah menjadi kubu-kubu yang mempertahankan fikrah Islam daripada dicerobohi oleh anasir asing yang tidak cocok dengan Islam. Alangkah pentingnya baitul muslim antara dua orang Islam yang faham didirikan dengan spirit ini. Namun bukanlah di sini untuk kita bincangkan dengan lebih detail.

Selain daripada anasir luar yang mempengaruhi pemikiran seorang manusia, kejadian jiwa manusia itu sendiri terdedah kepada tarikan fujur dan taqwa. Pertembungan antara haq dan bathil ini telah bermula sejak awal lagi. Dari sini terbentuklah manusia yang menjadikan misi di  dunia secara pelbagai. Tasawur atau worldview mereka terhadap dunia bercelaru, menjadikan al-hawa dan ra'yu (pandangan aqal) mereka semata-mata sebagai sumber pandangan dan berhukum.

Pemesongan yang paling besar ialah berkenaan tujuan hidup di dunia ini. Allah SWT mencipta manusia dengan ditaklifkan ke atas mereka untuk tujuan-tujuan tertentu namun mereka-mereka ini pula menjalani kehidupan dengan tujuan yang lain.

Menurut Hasan al-Banna[1], ayat Qur'an sendiri membongkarkan beberapa tujuan hidup manusia di dunia ini yang terpesong. Ada dalam kalangan mereka yang suka untuk melakukan kerosakan di muka bumi ini. Firman Allah SWT;

وَإِذَا تَوَلَّىٰ سَعَىٰ فِي ٱلۡأَرۡضِ لِيُفۡسِدَ فِيهَا وَيُهۡلِكَ ٱلۡحَرۡثَ وَٱلنَّسۡلَۚ وَٱللَّهُ لَا يُحِبُّ ٱلۡفَسَادَ
Kemudian apabila ia pergi, berusahalah ia di bumi, untuk melakukan bencana padanya, dan membinasakan tanaman-tanaman dan keturunan (binatang ternak dan manusia) sedang Allah tidak suka kepada bencana kerosakan.
-Surah Al-Baqarah, Ayat 205

Kita tidak dapat memahami bagaimana dalam kalangan manusia boleh wujud peribadi-peribadi yang sukakan kerosakan dan kehancuran. Mereka mempromosi pembunuhan dan pembantaian jiwa manusia. Mereka mengebom tempat-tempat yang mereka ingin jajah dan tawan. Mereka mencabul perempuan-perempuan, membunuh anak-anak kecil dan orang-orang tua yang tidak berdaya.

Namun apa yang diberi gambaran oleh al-Qur’an ini benar-benar berlaku di alam realiti hari ini, tidak perlu kita meragui ayat ini. Pemimpin barat di dunia sedang menjadi watak-watak yang membenarkan ayat Allah ini.

Kezaliman dan kesombongan ini tidak dapat dibendung dan disekat dengan kata-kata. Hati-hati mereka yang telah buta dan tertutup dari pintu hidayat menyebabkan perjanjian damai, nasihat dan teguran bahkan kecaman terbuka tidak akan membuahkan hasil. Fenomena ini juga dikhabarkan langsung oleh al-Qur’an. Firman Allah SWT;

وَإِذَا قِيلَ لَهُ ٱتَّقِ ٱللَّهَ أَخَذَتۡهُ ٱلۡعِزَّةُ بِٱلۡإِثۡمِۚ فَحَسۡبُهُۥ جَهَنَّمُۖ وَلَبِئۡسَ ٱلۡمِهَادُ
Dan apabila dikatakan kepadanya: "Bertaqwalah engkau kepada Allah" timbulah kesombongannya dengan (meneruskan) dosa (yang dilakukannya itu). Oleh itu padanlah ia (menerima balasan azab) neraka jahannam dan demi sesungguhnya itu adalah seburuk-buruk tempat tinggal.
-Surah Al-Baqarah, Ayat 206

Pertembungan antara kem al-haq dan kebatilan ini merupakan sunnatullah yang akan berlangsung sehingga hari kiamat. Perjalanan kedua-dua kem ini berlegar dalam ruang lingkup sunnah at-tadafu’ iaitu tolak-menolak, pertarungan dan pertahanan sesama manusia untuk mengimbangi kejahatan dan kebaikan sebagaimana yang ditadbir oleh Allah SWT.

Bersangkutan rahsia alam ini, Allah SWT berfirman;


وَلَوۡلَا دَفۡعُ ٱللَّهِ ٱلنَّاسَ بَعۡضَهُم بِبَعۡضٖ لَّفَسَدَتِ ٱلۡأَرۡضُ وَلَٰكِنَّ ٱللَّهَ ذُو فَضۡلٍ عَلَى ٱلۡعَٰلَمِينَ
Dan kalaulah Allah tidak menolak setengah manusia (yang ingkar dan derhaka) dengan setengahnya yang lain (yang beriman dan setia) nescaya rosak binasalah bumi ini; akan tetapi Allah sentiasa melimpah kurniaNya kepada sekalian alam.
-Surah Al-Baqarah, Ayat 251


Mereka yang berada di pasukan musuh Islam tidak akan senang duduk melihat panji-panji Islam marak. Mereka tidak mahu tunduk pada world order yang diatur berpandukan wahyu. Syaitan dan Iblis adalah rujukan dan mahaguru mereka. Oleh itu, siri pertarungan antara kedua kelompok ini berlaku dan berlarutan merentasi zaman, sempadan geografi dan menggunakan pelbagai pendekatan.

Salah satu pendekatan yang kita perkirakan berjaya menjadi kunci kebangkitan musuh-musuh Islam yang  sering dinisbahkan sebagai ‘barat’ di celah-celah kebangkratan umat Islam ialah dengan menggunakan serangan-serangan pemikiran atau dalam istilah Arabnya, al-ghazwu al-fikri.

Di sini, dalam buku ini kita akan mengupas dengan lanjut dan terperinci, apakah itu serangan pemikiran, sejarahnya, bagaimana ia berlaku, tahapan-tahapan, kesan-kesan dan hal-hal yang berkaitan dengannya.

Pertarungan yang sengit dan lama ini sudah pasti tidak mampu dimuatkan dalam satu penulisan dan tidak mampu dihimpun oleh satu otak dan beberapa jemari si penulis. Di sini kita akan melihat perkara ini berkacamatakan al-Qur’an, mengambil pedoman dan panduan asas daripada ayat-ayat al-Qur’an dan cuba menyinggung dengan lebih mendalam apabila perlu di sini dan di sana.

***

Untuk tempahan buku Ghazwul Fikri yang akan diluncurkan ini, hubungi;

http://bit.ly/2LXWViO


[1] Majmuk Rasail, Ke Arah Mana Kita Menyeru Manusia

Sunday, December 15, 2019

AMANAT UNTUK PEMUDA



Ayuh kita hayati beberapa baris pesanan dari Imam Hasan al-Banna di bawah untuk para pemuda dan sampaikan kepada pemuda-pemuda yang lain, yang belum sampai kepada pengetahuan mereka mesej dan amanat ini.


***
Sesungguhnya sesuatu fikrah itu hanya boleh berjaya bila mana terdapat pengikut-pengikut yang yakin penuh dengan ajarannya, yang benar-benar ikhlas dalam usaha menegakkannya, yang mempunyai semangat yang berkobar untuk mempertahankan kewujudannya, dan disamping itu ada kesediaan yang mendorong mereka kearah berkorban serta terus bertindak menjayakannya. Keempat-empat rukun tersebut; keimanan, keikhlasan, semangat dan tindakan adalah merupakan ciri-ciri utama pemuda.

Kesimpulan ini ialah kerana asas keimanan itu ialah hati yang cerdik; asas keikhlasan ialah sanubari yang jernih dan bersih, dan asas semangat insan ialah perasaan yang segar mekar; manakala asas bagi setiap tindakan pula ialah keazaman yang gagah lagi tabah.

Itulah sebabnya maka angkatan pemuda, sejak dahulu hingga sekarang, tetap merupakan tiang pasak bagi kebangkitan sesuatu umat. Mereka merupakan rahsia kekuatan mana-manah kebangkitan; malahan angkatan pemuda jugalah yang menjadi barisan penjulang panji-panji bagi sesuatu fikrah perjuangan.

Allah SWT berfirman;
إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى

Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman dengan Tuhan mereka; dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka.
(Surah al-Kahfi, Ayat 13)

Dengan kesimpulan inilah maka kamu angkatan pemuda akan menghadapai kewapian yang bertambah banyak, tugas yang semakin besar, tuntutan-tuntutan umat yang kian berlipat ganda, malah dari sinilah maka amanah  yang dipikul ke atas bahu kamu itu bertambah menjadi lebih berat. Oleh itu hendaklah kamu berfikir panjang lebar, mestilah bekerja keras, bahkan mestilah kamu menentukan sikap untuk tampil ke hadapan menyelamatkan umat serta menunaikan hak-hak mereka dengan sempurna melalui angkatan pemuda sendiri.[1]

***

Daripada sebahagian kecil risalah untuk pemuda di atas dapat kita simpulkan bahawa pemuda sepanjang zaman adalah;


1)      Pilar kebangkitan setiap umat
2)      Rahsia kekuatan dalam setiap kebangkitan; dan
3)      Pengibar panji setiap fikrah


Ini selari dengan firman Allah yang dinaqalkan di atas. Tidak hairanlah siri serangan pemikiran banyak bertumpu untuk menyerang anak-anak muda. Apabila anak muda telah terpesong, maka bangunan islam hanya tunggu masa untuk rebah dan ranap. Kebangkitan adalah mustahil tanpa pemuda. Kekuatannya hilang dan tiada lagi angkatan yang akan mengibarkan panji fikrah islam.

Pemuda Contoh Bernama Ibrahim

Fikrah islam yang cergas dan mekar di tangan pemuda contoh telah dibuktikan oleh al-Qur’an melalui kisah usaha dakwah yang gigih dan giat oleh Nabi Ibrahim as. Setelah beliau memukul dan memecahkan berhala yang menjadi tandingan bagi Allah SWT dan disembahi oleh kaumnya, maka gegak gempita la keadaan kaumnya mencari pelaku bagi perbuatan berkenaan.

Allah SWT berfirman;

قَالُواْ مَن فَعَلَ هَٰذَا بِـَٔالِهَتِنَآ إِنَّهُۥ لَمِنَ ٱلظَّلِمِينَ
(Setelah melihat kejadian itu) mereka bertanya: "Siapakah yang melakukan perbuatan yang demikian terhadap tuhan-tuhan kami? Sesungguhnya adalah ia dari orang-orang yang zalim".
-Sura Al-Anbiya', Ayah 59


Mereka bertanya-tanya sesama mereka, tidak menjangkakan adanya saingan lain terhadap tuhan mereka. Kelihatan muncul fikrah lain yang menyalahi apa yang mereka lakukan selama ini. Fikrah yang positif dan aktif. Fikrah yang bangkit menentang kemungkaran. Bukan fikrah yang negatif dan pasif. Siapakah pelakunya?!

قَالُواْ سَمِعۡنَا فَتٗى يَذۡكُرُهُمۡ يُقَالُ لَهُۥٓ إِبۡرَٰهِيمُ

(Setengah dari) mereka berkata: "Kami ada mendengar seorang anak muda bernama Ibrahim, mencacinya".
-Sura Al-Anbiya', Ayah 60

Ketika sesi berbincang dan saling bertanya-tanya itu berlangsung, maka sebahagian mereka terus menuduh dan menyebut nama Nabi Ibrahim. Tidak nama suspek-suspek yang lain. Yang terpacul keluar, terus nama Nabi Ibrahim. Lebih menarik mereka menyifati beliau sebagai seorang anak muda.

Apakah maksudnya kepada kita?

Maksudnya Nabi Ibrahim walaupun seorang diri membawa fikrah islam yang sahih itu, telah dikenali oleh kaumnya. Dia telah menjadi satu angkatan muda yang kuat walaupun seorang diri. Beliau telah menjadi pilar bagi fikrah islam. Beliau telah menjadi rahsia kekuatan bagi fikrah islam meskipun perlu berhadapan dengan kumpulan sesat yang ramai dan kuat. Dan ternyata panji fikrah islam telah berkibar megah di tangannya sehingga ia dikenali umum.

Paling penting, ketika ini semua berlaku, beliau merupakan seorang anak muda. Nah, apa pula anak muda kita lakukan untuk mempertahan fikrah islam daripada diseleweng dan dijumudkan oleh musuh-musuh islam melalui pelbagai serangan?


[1] Hassan al-Banna, Risalah Wahai Pemuda

Saturday, December 14, 2019

GF : KEBENDAAN MELUNTURKAN JIHAD


Dalam sejarah Islam, Allah SWT telah mempertontonkan bahayanya cinta kebendaan yang melampau melalui peristiwa-peristiwa besar yang berlaku terutamanya dalam siri peperangan umat islam sebagai simbol jihad tertinggi. Antara yang masih segar dalam lipatan sejarah kita semua ialah bagaimana peristiwa berdarah dalam Peperangan Uhud berlaku dengan tragis, sedikit sebanyak kerana faktor cinta akan dunia yang menebal dalam jiwa sebahagian kaum muslimin ketika itu.

Setelah kaum muslimin tewas dalam pusingan kedua peperangan Uhud sehingga mengorbankan puluhan nyawa termasuk beberapa sahabat utama, ayat al-Qur’an turun untuk memberi komentar yang bukan sahaja sebagai panduan dan tarbiyah kepada mereka, tetapi menjadi pedoman abadi buat kita semua.

Firman Allah SWT;


وَلَقَدۡ صَدَقَكُمُ ٱللَّهُ وَعۡدَهُۥٓ إِذۡ تَحُسُّونَهُم بِإِذۡنِهِۦۖ حَتَّىٰٓ إِذَا فَشِلۡتُمۡ وَتَنَٰزَعۡتُمۡ فِي ٱلۡأَمۡرِ وَعَصَيۡتُم مِّنۢ بَعۡدِ مَآ أَرَىٰكُم مَّا تُحِبُّونَۚ

Dan demi sesungguhnya, Allah telah menepati janjiNya kepada kamu ketika kamu (berjaya) membunuh mereka dengan izinNya, sehingga ke masa kamu lemah  dan kamu berbalah dalam urusan (perang) itu, serta kamu pula menderhaka (melanggar perintah Rasulullah) sesudah Allah perlihatkan kepada kamu akan apa yang kamu sukai (kemenangan dan harta rampasan perang).


Dalam ayat di atas, al-Qur’an membongkar isi hati kaum muslimin yang terlibat dalam pertelingkahan berkenaan dan apakah sebabnya ia berlaku. Sebahagian daripada mereka ingkar kepada perintah Rasulullah SAW sesudah Allah memperlihatkan kepada mereka apa yang mereka sukai berupa harta rampasan perang. Pada detik dan saat itu, mata-mata mereka tidak keruan.

Perasaan cinta akan kebendaan dan kekayaaan telah masuk ke dalam jiwa mereka sehingga mereka tidak sedar akan perintah sang Nabi. Bukankah ini menunjukkan kesan pemikiran materialisme yang menebal dan menghakis semangat jihad ?

Berapa ramai pula dalam kalangan umat hari ini telah meninggalkan pelbagai tingkatan jihad kerana tidak sanggup kehilangan kesenangan, kemewahan dan kebendaan yang telah diujikan oleh Allah SWT ke atas mereka?

Sambungan daripada Firman Allah SWT di atas;


مِنكُم مَّن يُرِيدُ ٱلدُّنۡيَا وَمِنكُم مَّن يُرِيدُ ٱلۡأٓخِرَةَۚ ثُمَّ صَرَفَكُمۡ عَنۡهُمۡ لِيَبۡتَلِيَكُمۡۖ وَلَقَدۡ عَفَا عَنكُمۡۗ وَٱللَّهُ ذُو فَضۡلٍ عَلَى ٱلۡمُؤۡمِنِينَ

Di antara kamu ada yang menghendaki keuntungan dunia semata-mata, dan di antara kamu ada yang menghendaki akhirat, kemudian Allah memalingkan kamu daripada menewaskan mereka untuk menguji (iman dan kesabaran) kamu; dan sesungguhnya Allah telah memaafkan kamu. Dan (ingatlah), Allah sentiasa melimpahkan kurniaNya kepada orang-orang yang beriman.
-Surah Ali-E-Imran, Ayat 152


Jelaslah bahawa materialisme adalah ujian buat umat. Ujian ini telah digunakan oleh musuh-musuh islam untuk mengaburi mata kita semua supaya terpana dan terpaku kepada alat sehingga melupakan matlamat dan tujuan hidup yang sebenar. Rumah, kereta mewah, karier, pelajaran, anak-pinak, jawatan, wang ringgit, pangkat dan nama hanyalah alat untuk menjayakan misi dan agenda islam.

Namun alangkah ramainya dalam kalangan kita berlumba dan bersaing sengit untuk mendapatkan alat-alat ini dan menjadikan alat-alat ini sebagai matlamat yang dikejar di dunia. Siapakah yang memulakan trend ini? Tidak lain, ini adalah pemikiran asing yang diimport dari luar masuk ke dalam negeri umat islam sehingga mendiami pemikiran umat. Sedangkan Rasulullah SAW dan para sahabat tidak mengejar dan mewariskan dinar dan dirham.

Yang diawariskan ialah fikrah, jihad dan perjuangan misi islam.

Namun misi ini telah digantikan dengan material yang boleh dicapai dan diukur pencapaiannya di dunia.

***

Instisari dari Buku Ghazwu Fikri ; Racun Minda Umat
Muassis Pub - Bakal terbit insya Allah

Sunday, November 24, 2019

GHAZWU FIKRI : FIRAUNISME


Serangan Psikologi Firaun


Dari segi kekuatan fizikal, kekuatan Firaun hanyalah kekuatan sebatang kara seperti manusia lain. Tidak lebih dari itu. tanpa penyokong-penyokong, pembantu-pembantu dalam kalangan tukang sihir dan pembesar-pembesar yang menjadi penasihat Firaun yang dimaksudkan dalam al-Qur’an, dia hanyalah seorang lelaki biasa, an ordinary man!

Namun Firaun telah menggunakan teknik serangan pemikiran ke atas kaumnya sehingga mereka tunduk, takut dan patuh kepadanya.
Firman Allah SWT;


وَنَادَىٰ فِرۡعَوۡنُ فِي قَوۡمِهِۦ قَالَ يَٰقَوۡمِ أَلَيۡسَ لِي مُلۡكُ مِصۡرَ وَهَٰذِهِ ٱلۡأَنۡهَٰرُ تَجۡرِي مِن تَحۡتِيٓۚ أَفَلَا تُبۡصِرُونَ

Dan Firaun pula menyeru (dengan mengisytiharkan) kepada kaumnya, katanya: "Wahai kaumku! Bukankah kerajaan negeri Mesir ini - akulah yang menguasainya, dan sungai-sungai ini mengalir di bawah (istana) ku? Tidakkah kamu melihatnya?
-Surah Az-Zukhruf, Ayat 51

Firaun Menggunakan Pengaruh Politik


Firaun cuba menagih sokongan dan ‘undi percaya’ kaumnya dengan menyebut dan menyenaraikan pencapaian kepemimpinanya dari sudut pembangunan material; ekonomi dan infrastruktur. Natijahnya, menjadi kelabu lah mata pengikutnya.

Mereka buta dari hidAyat. Mereka melihat kecanggihan teknologi zaman firaun. Mereka melihat kecekapan firaun mentadbir urus ekonomi, membangunkan negeri Mesir dan mereka melihat kesemua itu datangnya dari ‘keberkatan’ yang ada pada Firaun.

Bayangkan seorang pemimpin telah merasuk jiwa dan pemikiran pengikutnya sehingga ia dijuluk sebagai tuhan. Beliau menggunakan kecanggihan ilmu kejuruteraan mencipta sungai-sungai yang mengalir di bawahnya dan memakmurkan Mesir untuk menjauhkan rakyat dari pentujuk yang sebenar. Bukankah perkara yang sama menjadi taruhan parti-parti jahiliyah hari ini?

Character Assasination


Tidak cukup sekadar mengelabui mata pengikutnya dengan kecanggihan teknologi dan kemakmuran ekonomi yang ditadbirnya, Firaun kemudian beralih menjatuhkan lawannya yakni Nabi Musa yang berdiri di hadapannya membawa wahyu dan peringatan untuk kembali ke jalan yang benar.
Lihatlah bagaimana dia memperkecilkan Nabi Musa, menghinanya di khalayak ramai;


أَمۡ أَنَا۠ خَيۡرٞ مِّنۡ هَٰذَا ٱلَّذِي هُوَ مَهِينٞ وَلَا يَكَادُ يُبِينُ
"Bahkan bukankah aku lebih baik daripada orang yang hina keadaannya ini, dan yang hampir-hampir tidak dapat menjelaskan perkataannya?
-Surah Az-Zukhruf, Ayat 52


فَلَوۡلَآ أُلۡقِيَ عَلَيۡهِ أَسۡوِرَةٞ مِّن ذَهَبٍ أَوۡ جَآءَ مَعَهُ ٱلۡمَلَٰئِكَةُ مُقۡتَرِنِينَ
"(Kalau betul ia seorang Rasul) maka sepatutnya ia dipakaikan (oleh Tuhannya) gelang-gelang emas (yang menandakan ia seorang pemimpin), atau datang malaikat bersama-sama dengannya (sebagai saksi tentang kebenarannya)?"
-Surah Az-Zukhruf, Ayat 53

Sesungguhnya pembunuhan karakter ini merupakan taktik murahan untuk menjatuhkan pihak lawan dan telah diwarisi oleh politikus tidak bermoral hari ini. Tidak perlu kita berikan contoh kerana ia cukup makruf dalam suasana politik negara kita.

Begitulah Firaun menjatuhkan maruah Nabi Musa dan menyebabkan kaumnya buta mata hati sehingga terhindar dari hidayah. Kata-kata kesat dan kejian yang dilemparkannya itu menyebabkan pengikut-pengikut Firaun termakan umpan sehingga tidak terlihat pada mesej hidayah yang hendak di bawa.

Kefasikan Tunduk Pada Serangan Pemikiran


Nampaknya petunjuk al-Qur’an seterusnya memberi isyarat bahawa serangan pemikiran yang dimainkan oleh Firaun telah berkesan. Hidup-hidup kaumnya terus ditipu dan diperbodohkan olehnya. Allah SWT mengecam mereka yang tunduk dan patuh kepada Firaun dan menyifatkan mereka sebagai orang-orang yang fasik.
Firman Allah SWT;

فَٱسۡتَخَفَّ قَوۡمَهُۥ فَأَطَاعُوهُۚ إِنَّهُمۡ كَانُواْ قَوۡمٗا فَٰسِقِينَ
(Dengan yang demikian), maka Firaun memperbodohkan kaumnya, lalu mereka mematuhinya; sesungguhnya mereka itu adalah kaum yang fasik - derhaka.
-Surah Az-Zukhruf, Ayat 54

Memang benar, banyaknya melakukan dosa akan menyebabkan seseorang itu menjadi fasik. Kefasikan akan menyebabkan jantung hati menjadi gelap dan tidak dapat menerima cahaya hidayah. Kita lihat pendokong kebathilan terdiri daripada mereka yang fasik, banyak bermaksiat dan membelakangkan syariat Allah SWT.

Kunci keberhasilan serangan pemikiran ini juga dengan melazimkan umat islam dengan dosa-dosa kecil sehingga mereka terbiasa. Dosa-dosa kecil ini lama-kelamaan menjadi dosa besar. Zina, judi, minum arak, mengumpat, membuka aurat dan sebagainya telah menjadi kebiasaan.


***

Petikan dari buku : Serangan Pemikiran,
Bakal terbit oleh Muassis Publication

Saturday, October 5, 2019

GF - MEROSAK AKHLAK


Merosak akhlak

Akhlak merupakan keunikan ajaran islam dan menjadi senjata ampuh untuk menarik orang mengenal islam. Akhlak atau tingkah laku ini merupakan gambaran pertama yang kita lihat pada seseorang sebelum kita berkenalan dengan lebih dekat tentang fikrah dan pemikiran yang dibawa. First impression kepada islam ialah akhlak penganut-penganutnya. Jadi, alangkah pentingnya pada pandangan musuh-musuh islam untuk merosakkan dahulu akhlak anak-anak muda islam supaya tarikan pertama ini lebur. Apabila akhlak dicemari dengan pandangan buruk, kemungkinan besar mesej yang hendak dibawa itu tidak akan dipertimbangkan oleh si pendengar kerana bahasa badan lebih melekat berbanding bahasa lisan.

Akhlak Nabi Muhammad

Dakwah Rasulullah telah mendapat perhatian orang-orang Quraysh kerana akhlak baginda yang unggul sehingga tiada sebab untuk mereka menolak islam melainkan mereka sendiri membutakan mata hati mereka dan menolak kebenaran. Mereka sebenarnya mengenali baginda ar-Rasul seperti mana mereka mengenali anak-anak mereka sendiri seperti firman Allah;


ٱلَّذِينَ ءَاتَيۡنَٰهُمُ ٱلۡكِتَٰبَ يَعۡرِفُونَهُۥ كَمَا يَعۡرِفُونَ أَبۡنَآءَهُمۡۖ وَإِنَّ فَرِيقٗا مِّنۡهُمۡ لَيَكۡتُمُونَ ٱلۡحَقَّ وَهُمۡ يَعۡلَمُونَ



Orang-orang yang Kami berikan Kitab itu mengetahui serta mengenalinya (Nabi Muhammad dan kebenarannya) sebagaimana mereka mengenal anak-anak mereka sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian dari mereka berusaha menyembunyikan kebenaran itu, sedang mereka mengetahui.
-Surah Al-Baqarah, Ayah 146
Dalam perkenalan mereka dengan baginda ar-Rasul, tidak ada seorang pun dari kalangan mereka mempunyai pengalaman buruk berinteraksi dengan Rasulullah. Kedudukan baginda pada aspek akhlak terpuji ini bahkan telah mendapat pujian langsung dari Allah swt;

وَإِنَّكَ لَعَلَىٰ خُلُقٍ عَظِيمٖ
Dan bahawa sesungguhnya engkau mempunyai akhlak yang amat mulia.
-Surah Al-Qalam, Ayah 4


Thursday, October 3, 2019

SUARA MANJA ASIAH




Allah SWT telah memberi ilham kepada ibu Musa untuk menghanyutkan Musa yang masih bayi ke dalam  sungai. Dari kemurahan Allah SWT, dilimpahkan mahabbah kepada Musa as. Tidak ada mata yang memandang Musa melainkan akan terpegun, jatuh cinta yang mendalam sekali untuk mengasihi dan menyayanginya di usia bayi itu. Ini adalah tarikan mahabbah yang dikurniakan oleh Allah SWT sebagaimana firman-Nya;


أَنِ ٱقۡذِفِيهِ فِي ٱلتَّابُوتِ فَٱقۡذِفِيهِ فِي ٱلۡيَمِّ فَلۡيُلۡقِهِ ٱلۡيَمُّ بِٱلسَّاحِلِ يَأۡخُذۡهُ عَدُوّٞ لِّي وَعَدُوّٞ لَّهُۥۚ وَأَلۡقَيۡتُ عَلَيۡكَ مَحَبَّةٗ مِّنِّي وَلِتُصۡنَعَ عَلَىٰ عَيۡنِيٓ

"Letakkanlah anakmu di dalam peti, kemudian lepaskanlah peti itu ke laut, maka biarlah laut itu membawanya terdampar ke pantai, supaya dipungut oleh musuhKu dan musuhnya; dan Aku telah tanamkan dari kemurahanKu perasaan kasih sayang orang terhadapmu; dan supaya engkau dibela dan dipelihara dengan pengawasanKu.
Surah Ta-Ha, Ayat 39


Rasa cinta yang mendalam terhadap bayi yang ditemuinya iaitu Musa a.s dan iltizam yang kuat untuk mengambil dan memeliharanya telah membuatkan Isteri Firaun yang dikenali Asiah ini mengumpul segala kekuatan dan kelembutan untuk membujuk firaun supaya bersetuju dengan keinginannya. Dengan takdir Allah, aura kelembutan seorang isteri dan iltizam seorang perempuan bernama Asiah telah menundukkan Firaun yang bengis itu.

Mari kita perhatikan laras bahasa yang tersusun rapi dan penuh berani oleh Imraah Firaun ini dalam ayat berikut;


وَقَالَتِ ٱمۡرَأَتُ فِرۡعَوۡنَ قُرَّتُ عَيۡنٖ لِّي وَلَكَۖ لَا تَقۡتُلُوهُ عَسَىٰٓ أَن يَنفَعَنَآ أَوۡ نَتَّخِذَهُۥ وَلَدٗا وَهُمۡ لَا يَشۡعُرُونَ
Dan (ketika melihat kanak-kanak itu) berkatalah isteri Firaun: "(Semoga ia menjadi) cahaya mata bagiku dan bagimu; janganlah kamu membunuhnya; mudah-mudahan ia berguna kepada kita, atau kita jadikan dia anak". Padahal mereka tidak menyedari (kesudahannya).
-Sura Al-Qasas, Ayah 9

Sungguh pandai sang perempuan bermain dengan kata-kata sehingga memukau si suami. Kata Asiah;
"(Semoga ia menjadi) cahaya mata bagiku dan bagimu..”

Dalam ayat ini Asiah bukan sahaja meluahkan keinginan dan perasaannya, tetapi telah membawa bersama keinginannya itu perasaan yang tersembunyi dalam jiwa Firaun. Frasa “bagimu..” merupakan hujah manja yang tidak mampu ditolak oleh Firaun. Akhirnya firaun bersetuju. Permainan kata-kata atau semantic game ini membuahkan hasil. Hebatnya wanita al-Qur’an ini.


Wanita, jika keazaman dan keinginannya telah kuat dan memuncak, dia akan menggunakan segenap upaya untuk mendapatkan apa yang diingini dan dihajati. Memang tepat Allah SWT telah memilih Asiah sebagai asbab terselamatnya Nabi Musa.

Keinginan yang kuat ini dalam bahasa Arab disebut sebagai irodah qowiyah. Inilah yang kaum wanita patut pelajari dari Asiah as. Asiah bukan pesis permaisuri biasa yang duduk bertenggek di singgahsana dan menghabiskan wang Negara, tetapi telah menggunakan keinginan dan kemahuan yang kuatnya itu untuk mengubah perjalanan sejarah manusia.

Sudah pasti sebelum itu semua, dia telah didasari oleh keimanan yang kokoh. Jiwa yang sering bertawajjuh kepada Allah akan memiliki hati yang lapang dan kental berjuang meskipun berhadapan dengan makhluk sezalim firaun. Di istana firaun itu rupanya telah menjadi sarang terbinanya iman yang mendalam kepada Allah SWT.

Pembaca budiman terutamanya buat wanita muslimah yang ingin mengambil langsung teladan dari al-Qur’an, sesungguhnya ada dua hal yang boleh dibawa pulang dari babak ini untuk kita terapkan.

Bahawa wanita itu mempunyai aura tersendiri dan mampu mencenderungkan orang-orang di sekelilingnya selari dengan kemahuannya. Jika si isteri solehah, nescaya mampu mendidik pasangan dengan manja tetapi penuh adab untuk berubah menjadi soleh. Ibu yang penuh keimanan mampu membisikkan pesanan-pesanan keimanan dan mendidik iman dalam peribadi anak-anak. Sekiranya watak sedegil firaun pun mampu ditundukkan oleh suara wanita, apalah sangat lelaki-lelaki yang hadir dalam hidup kalian, bukankah jauh lebih mudah?

Meskipun wanita terutamanya setelah berumah tangga sering kali dikaitkan dengan dapur, namun ia bukan tanggapan yang tepat dan patut merendahkan peranan kalian. Di mana sahaja posisi seorang wanita itu, ada peranan yang boleh dimainkan. Jika wanita seagung Asiah yang terpenjara di istana mewah mampu berbuat sesuatu untuk agama ini, apatah lagi untuk kalian akhowat muslimah di zaman serba moden ini. Ruang lingkup untuk menyumbang terlalu luas sehingga tidak mampu diduga. Maka, bertebarlah menyampaikan risalah cinta ini.


Buku : Wanita yang diabadikan dalam al-Qur'an

* Gambar yang tiada kaitan

Wednesday, October 2, 2019

TARBIYAH PRA MATANG


Ketika islam telah tersebar dengan penuh gah, ekspansinya melata di sekeliling Tanah Arab,  sebahagian besar masyarakat pinggiran dan pedalaman Arab juga telah memeluk islam. Orang Arab pedalaman ini dikenali dalam Qur'an dengan gelaran al-a'rab atau Arab Badwi, "Arab Kampung". Namun begitu, dalam Qur'an tatkala ayat-ayat yang diturunkan secara khusus berbicara tentang kumpulan "new comers' ini, kebanyakannya menegur sikap mereka dalam beragama.

Antaranya, Allah swt menegur mereka dalam surah al-Hujurat berkenaan beberapa perilaku mereka yang tidak matang, menggambarkan iman yang masih belum meresap dan mekar dalam jiwa mereka meskipun lisan mereka telah melafazkan kalimah syahadah. Mengapakah sikap mereka begini? Pada amatan kita yang cetek dan terbatas ini, ada beberapa kemungkinan.

Pertamanya kerana usia mereka dalam islam yang masih baharu sehinggakan kefahaman islam belum menyerap dengan mantap dalam jiwa mereka. Sudah tentu mereka yang memeluk islam ketika islam sudah mula menempa nama di Tanah Arab ini tidak melalui siri-siri perjuangan yang panjang, keras dan menggugah jiwa sebagaimana yang telah dirintih oleh assabiqun al-awwalun, menyebabkan asbab mereka memeluk islam itu besar kemungkinan tidak didasari oleh pegangan yang kuat, sebaliknya bercampur dengan kepentingan-kepentingan tertentu.

Hal ini memberi gambaran kepada kita bahawa elemen masa dalam "tarbiyah" memberi natijah yang berbeza kepada sikap seorang akh yang berada dalam tarbiyah. Walaupun kita tidak boleh menilai ketaqwaan seseorang, namun pengalaman menunjukkan kematangan dalam tarbiyah hanya dicapai setelah seorang akh melalui satu tempoh tarbiyah yang lama, panjang dan mendalam. Maka saudaraku, ketika engkau merasa kering, bertahanlah! Atau buat murabbi yang sedang mentakwin, ketika engkau dapati beberapa prilaku yang memeningkan dan kadang-kadang menjengkelkan dirimu, ketahuilah masa merupakan elemen yang sangat penting dalam pentarbiyahan.

Keduanya, kemungkinan besar juga fenomena ini berlaku kerana kelompok Arab Badwi ini terpinggir dan berjauhan dari sumber tarbiyah. Kedudukan mereka yang secara geografis di pinggir kota menyebabkan bekalan islam itu tidak sampai dengan sempurna ataupun tidak seasolah yang diterima oleh mereka yang berada di 'central' terutamanya berbanding sahabat yang berada di kota Madinah, di sisi Rasulullah saw. Kurangnya pendedahan kepada bahan tarbiyah dan kurangnya mulazamah serta mendampingi abang-abang yang lebih senior menyebabkan pembentukan iman dan perilaku golongan ini dilihat sedikit terbantut dan ke belakang.

Amatan ini memberi kita;-para murabbi satu ibrah yang sangat penting. Ia mengulangi siri nasihat yang kita dengar akan betapa pentingnya sumber tarbiyah itu dibekalkan secara berterusan dan berdampingan langsung dari mereka yang terlebih dahulu menapaki jalan ini. Kekerapan ponteng wasilah tarbiyah, dan mengasingkan diri dari 'camp' ikhwah menyebabkan berlakunya perkara ini. Jika yang membaca tulisan yang marhaen ini adalah dalam kalangan adik-adik, tidak ada yang ingin kami sembunyikan melainkan ingin memberitahu kalian untuk terus komited dengan wasilah yang disediakan dan teruslah berdampingan dengan para murabbi yang qudwah.


Apakah sikap dan perilaku Arab Badwi yang ditegur oleh al-Qur'an ? Apakah bentuk sikap tidak matang yang mungkin sedang berulang dalam kalangan 'kita' ?

Insya Allah bersambung....

Sunday, September 22, 2019

SUDIKAH ENGKAU TERIMA ?


Sesungguhnya Allah itu baik dan tidak menerima melainkan yang baik-baik sahaja. Ini adalah pelajaran penting yang kita petik tatkala meneliti kalam Nubuwwah yang dihimpun oleh al-Imam An-Nawawi dalam himpunan hadis Arbainnya. Sabda Rasulullah SAW;

إِنَّ اللهَ طَيِّبٌ لاَ يَقْبَلُ إِلاَّ طَيِّباً
“Sesungguhnya Allah Ta’ala itu baik (thayyib), tidak menerima kecuali yang baik (thayyib)..”



Hadis ini masih panjang namun kita memetik sekadar melengkapkan pelajaran di pusingan ini. Para hamba-Nya yang memahami dengan mendalam ungkapan hadis di atas pasti tidak senang duduk memikirkan amal-amal yang telah kita lakukan di hari-hari semalam. Adakah yang terbaik dan diterima oleh Allah SWT? Satu muhasabah yang menginsafkan. Sudikah Allah SWT menerima amal-amal kita yang penuh sambil lewa, acuh tak acuh dan penuh ketidaksempurnaan itu?
Tambahan pula, ada ayat Qur’an yang menggerunkan berkenaan hal ini;


وَقَدِمۡنَآ إِلَىٰ مَا عَمِلُواْ مِنۡ عَمَلٖ فَجَعَلۡنَٰهُ هَبَآءٗ مَّنثُورًا
Dan Kami tujukan perbicaraan kepada apa yang mereka telah kerjakan dari jenis amal (yang mereka pandang baik), lalu Kami jadikan dia terbuang sebagai debu yang berterbangan.
Surah Al-Furqan, Ayat 23

Subhanallah, di hari kiamat nanti ada jenis amal yang dipertontonkan oleh Allah SWT, yang dianggap baik oleh si pelaku di dunia. Malangnya, amal-amal itu tidak diterima oleh Allah. Sebaliknya, amal-amal itu menjadi debu berterbangan, lenyap begitu sahaja. Kita berlindung dengan Allah SWT agar tidak termasuk dalam golongan tersebut dan bermunajat semoga amal-amal kita baik yang lepas mahupun yang akan datang diterima oleh Allah SWT.

Namun hati mana yang tidak gusar setiap kali memikirkan penerimaan Allah SWT ini? Nah, di sini kita belajar sesuatu. Sekali lagi dari kisah Isteri Imran. Amalan dan pemberian Isteri Imran telah diisytiharkan oleh al-Qur’an bahawa ia diterima oleh Allah SWT. Bukan sahaja diterima, tetapi Allah menerima dengan penerimaan yang baik, Qobul Hasan! Masha Allah, luar biasa!


Firman Allah SWT;

فَتَقَبَّلَهَا رَبُّهَا بِقَبُولٍ حَسَنٖ وَأَنۢبَتَهَا نَبَاتًا حَسَنٗا وَكَفَّلَهَا زَكَرِيَّاۖ
Maka ia (Maryam yang dinazarkan oleh ibunya) diterima oleh Tuhannya dengan penerimaan yang baik, dan dibesarkannya dengan didikan yang baik, serta diserahkannya untuk dipelihara oleh Nabi Zakaria...”
Surah Ali Imran, Ayat 37

Alangkah cemburunya kita kepada Isteri Imran tatkala pemberian, nazar dan amalnya itu telah mendapat ruang khusus dalam ayat Qur’an dan diumumkan dengan terang-terangan bahawa Allah telah menerimanya. Memang wajar! Sungguh berbaloi nazar dan pemberian sedemikian sekiranya mendapat jaminan penerimaan daripada Rabbul Izzati, pemilik Alam ini.

Namun adakah Isteri Maryam tahu berkenaan hal ini, penerimaan dan jaminan ini? Pada amatan kita, tidak. Dia tidak tahu. Allah SWT menceritakan hal ini di kemudian hari, dalam ayat-ayat-Nya supaya kita yang membaca ini tahu dan mengambil teladan. Baik kita mahupun sesiapun tidak tahu, adakah amal-amal kita diterima oleh Allah SWT. Sama ada Allah terima atau tidak, hal ini kekal rahsia dengan hikmah tersendiri. Antaranya, supaya jiwa para hamba sentiasa cemas dan mencuba untuk memberikan yang terbaik dalam setiap amalnya.

Namun sekurang-kurangnya di hadapan kita, ada kisah dan cerita peribadi-peribadi yang telah berbuat dan amalan mereka mendaki ke langit dengan penuh bergaya lalu diterima oleh Allah SWT. Inilah dia wanita dambaan al-Qur’an yang mengajarkan kita bagaimana mempersembahkan amal yang terbaik sehingga diterima oleh Allah SWT.

Ada lagi pelajaran lain yang boleh kita cerna dari saki-baki ayat di atas. Mari kita perhatikan sekali lagi;

فَتَقَبَّلَهَا رَبُّهَا بِقَبُولٍ حَسَنٖ وَأَنۢبَتَهَا نَبَاتًا حَسَنٗا وَكَفَّلَهَا زَكَرِيَّاۖ
Maka ia (Maryam yang dinazarkan oleh ibunya) diterima oleh Tuhannya dengan penerimaan yang baik, dan dibesarkannya dengan didikan yang baik, serta diserahkannya untuk dipelihara oleh Nabi Zakaria...”
Surah Ali Imran, Ayat 37

Setelah al-Qur’an mengumumkan bahawa nazar itu diterima dengan penerimaan yang baik, di sana ada implikasi atau kesan yang boleh kita amati apabila amal, hasrat atau nazar itu diterima. Iaitu bagaimana Allah telah menyiapkan asbab-asbab supaya impian dan nazar Isteri Imran untuk menjadi realiti. Sekurang-kurangnya, dua asbab dapat kita keluarkan;

1) Allah menyiapkan bayi Maryam untuk tumbuh besar dalam suasana  dan perwatakan yang baik.
2) Allah menyerahkan penjagaan Maryam ini dibawah jagaan dan peliharaan Nabi Zakariya

Kita akan lihat satu persatu bagaimana asbab-asbab ini menatijahkan nazar dengan takdir dan izin Allah SWT.

Pertama, Maryam telah tumbuh dan membesar dengan baik. Ini dapat kita simpulkan melalui frasa وَأَنۢبَتَهَا نَبَاتًا حَسَنٗا. Daripada ungkapan ini juga, ada 2 pelajaran lain yang kami ingin kongsi.

1) Perkataan وَأَنۢبَتَهَا lebih tepat diterjemahkan “..dan ditumbuhkan dia..” kerana perkataan nabat sering dikaitkan dengan pertumbuhan tanaman seperti yang digunakan dalam banyak tempat dalam al-Qur’an. antaranya,

وَٱللَّهُ أَنۢبَتَكُم مِّنَ ٱلۡأَرۡضِ نَبَاتٗا
"Dan Allah telah menumbuhkan kamu (hidup dari benda-benda yang berasal) dari bumi, dengan pertumbuhan yang sungguh-sungguh sempurna,
Surah Nuh, Ayat 17

Penggunaan perkataan ini memberi gambaran bahawa Bayi Maryam ini telah dipastikan untuk tumbuh dengan baik sejak kecil, seperti tanaman-tanaman yang tumbuh segar dan luar biasa khasiatnya. Nah, untuk satu tumbuhan itu tumbuh dengan baik, ada dua faktor utama yang menentukan, iaitu kondisi luaran yang dia dterima seperti keadaan tanah, air, cahaya matahari etc, dan juga kondisi benih itu sendiri. Jika benih itu bukan dari baka yang baik dan tidak terkumpul padanya genetik-genetik yang membawa khasiat, tidak ada gunanya suasana pertanian yang hebat.

Jadi sebenarnya, tumbesaran Maryam yang baik itu telah dipastikan daripada kedua-dua aspek ini. Dia tumbuh dalam suasana penuh solehah dan Maryam sendiri telah mewarisi perwatakan-perwatakan yang luar biasa dari Sang Ibu dan Ayah. Jadi para ibu dan ayah, kemunculan anak yang luar biasa manfaatnya bermula di peringkat Ibu Bapa lagi!

2) Seterusnya, perhatikan lagi pada ungkapan وَأَنۢبَتَهَا نَبَاتًا حَسَنٗا yang bermaksud dan dibesarkannya dengan pembesaran/pertumbuhan yang baik. Frasa ini sangat unik kerana menghimpunkan kata kerja dan kata nama. Dalam bahasa Arab, teknik ungkapan ini disebut sebagia maf’ul mutlaq, iaitu secara mudahnya, apabila dalam satu ayat, perbuatan atau kata kerja kemudian disusuli dengan kata nama.

Ungkapan ini dalam bahasa Arab digunakan antaranya bertujuan untuk memberi penekanan dan pendetailan kepada kata kerja atau perbuatan tadi. Dalam ayat di atas, sudah memadai Allah menyebut “dibesarkannya”. Tetapi tidak cukup, ditegaskan bahawa Maryam telah dibesarkan dengan pembesaran/pertumbuhan yang hasanan. Masha Allah, besarnya perhatian Allah SWT dalam memastikan nazar Isteri Imran ini menjadi kenyataan!

Asbab kedua yang dipersiapkan oleh Allah SWT untuk takdir yang ditentukan buat Bayi Perempuan ini ialah, beliau telah dijaga dan dipelihara oleh Nabi Zakariya yang mempunyai hubungan kekeluargaan dengan ibu dan ayahnya. Sebenarnya pada penggunaan perkataan kafalah itu sendiri mempunyai maksud yang tersendiri dan lebih memukau, namun cukuplah kita bawa kesimpulan bahawa Allah SWT telah menerima nazar Isteri Imran ini dan mengadakan baginya asbab-asbab supaya nazar dan hasrat yang baik itu menjadi realiti.

Saudaraku,

Tidak keterlaluan jika di penghujung pelajaran dari Isteri Imran ini, kita temukan satu kaedah dalam memahami al-Qur’an. Iaitu, petanda apabila Allah telah menerima amal, nazar dan hasrat murni kita itu, Allah akan mudahkan dan persiapkan jalan-jalannya!

Maka marilah kita memasang impian yang tinggi mengunung untuk islam ini, berusahan dan beramal ke arah itu. Mudah-mudahan tumuhat itu diterima oleh Allah SWT dan dipersiapkan jalan-jalannya, amin.


Tamatlah pusingan pelajaran dari Wanita al-Qur’an yang bernama Hannah ini.



Petikan dari buku : Wanita yang diabadikan Dalam Qur'an
Bakal terbit

Thursday, September 19, 2019

MENILAI HPU DENGAN RUH UKHUWAH ISLAMIYYAH



Kerjasama dan penyatuan sesama orang islam apatah lagi yang komited dengan islamnya dan mukmin adalah sangat dituntut tanpa khilaf.

Arahan kesatuan dan kerjasama sesama muslim ini yang bersifat syaarie begitu banyak. Nas (dalil) ini pula qatie (muktamad) secara thubutnya (authenticity) kerana dipetik dari al-Qur'an yang sampai kepada kita secara mutawatir.

Manakala larangan untuk umat Islam berpecah pula begitu banyak sekali. Cuma kita turut akur bahawa di sana ada juga ruang berbeza pandangan yang harus di aspek pemikiran.

Asasnya tetap, bersatu adalah lebih baik walaupun keadaan tidak memungkinkan ia berlaku pada kesemua aspek. Kaedah fiqh menyebut ;

 ما لا يدرك جله لا يترك كله
Apa yang tidak boleh dicapai semuanya, tidak ditinggalkan semuanya.


Ia adalah permulaan yang patut disokong dan didokong oleh setiap muslim yang jujur imannya dan meyakini bahawa izzah (kebanggaan) itu milik Allah, Rasul-Nya & orang-orang beriman serta meyakini bahawa hanya orang beriman yang akan menolong orang beriman yang lain dengan ikhlas tanpa kepentingan.

.. هُوَ ٱلَّذِيٓ أَيَّدَكَ بِنَصۡرِهِۦ وَبِٱلۡمُؤۡمِنِينَ

Dia lah yang menguatkanmu dengan pertolonganNya dan dengan (sokongan) orang-orang yang beriman.

-Sura Al-Anfal, Ayah 62

Apa yang berlaku dalam suasana politik tanah air kita merupakan satu sejarah yang tidak wajar dilupakan begitu sahaja. Kami menyambut baik usaha penyatuan ummah ini dengan harapan agar ia dilakukan dengan keikhlasan untuk kepentingan ummah.


Kami hanya mampu berdoa & berpegang pada apa yang terzahir & penilaian sebenarnya di serahkan kepada Pemilik Hati kita semua. Semoga usaha ini melonjak amal dakwah di Malaysia 🇲🇾 dan mempercepat jalan kemenangan.

Akhir kalam,

 والأخوة أخت الإيمان ، والتفرق أخو الكفر
"Ukhuwah adalah saudara iman, perpecahan adalah saudara kufur" - Hasan al-Banna


Tuesday, September 17, 2019

DOA PARA DUAT



Ada satu doa yang diajarkan kita oleh mashaikh dakwah untuk diulang baca iaitu,

اللهم استخدمنا ولا تستبدلنا
"Ya Allah jadikan kami orang berkhidmat & janganlah kau gantikan kami (dengan yang lain)"

Ini kerana peluang dan kesempatan berkhidmat untuk Islam merupakan satu bentuk kemuliaan dan penghargaan dari sisi Allah swt.

Kadang-kadang lafaz استخدمنا digantikan dengan lafaz استعملنا yang bawa makna yang hampir sama iaitu jadikan kami beramal.

Kesempatan beramal adalah tanda Allah inginkan kebaikan bagi kita. Ini seperti sabda ar-Rasul yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik ra;


عَنْ أَنَسٍ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏"‏ إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدٍ خَيْرًا اسْتَعْمَلَهُ ‏"‏ ‏.‏ فَقِيلَ كَيْفَ يَسْتَعْمِلُهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ ‏"‏ يُوَفِّقُهُ لِعَمَلٍ صَالِحٍ قَبْلَ الْمَوْتِ ‏"‏ ‏.‏ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ ‏.‏
"Apabila Allah menginginkan bagi seorang hamba kebaikan, Allah jadikan dia beramal"

Kemudian baginda ditanya, bagaimana dia dijadikan beramal?

Sahut Rasulullah, "Diberikan taufiq baginya untuk melakukan amal salih sebelum kematian (semasa dia hidup)"

***

Doa & hadis di atas sewajarnya menimbulkan rasa cinta untuk beramal dalam diri kita. Hilanglah kemalasan & alasan tatkala mendengar hadis ini. Siapakah yang tidak mahu termasuk dalam kalangan hamba yang Allah ingin kebaikan bagi dirinya? Jika tidak dengan hadis dan rangsangan seumpama ini, maka dengan peringatan mana lagikah yang akan menggerakkan kita?

Menyangkut lafaz لا تستبدلنا iaitu janganlah Engkau gantikan kami (dengan orang lain) pula selari dengan sunnahtullah alam ini.

Apabila satu kaum tidak mahu lagi beramal dan memberi Khidmat untuk islam, maka ia akan diganti dengan kaum yang lain.

Firman-Nya ;

وَإِن تَتَوَلَّوۡاْ يَسۡتَبۡدِلۡ قَوۡمًا غَيۡرَكُمۡ ثُمَّ لَا يَكُونُوٓاْ أَمۡثَٰلَكُم

.. Dan jika kamu berpaling Ia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain; setelah itu mereka tidak akan berkeadaan seperti kamu.

-Sura Muhammad, Ayah 38

Semoga Allah terus memilih kita untuk beramal soleh dan memberi khidmat untuk agama ini.


Tuesday, August 27, 2019

PELAJARAN DARI SEORANG HAJAR


Sewaktu Ismail kecil dan ibunya hanya berdua dan kehabisan air untuk minum di lembah pasir dan bukit yang tandus,  Hajar pergi mencari air pulang pergi dari Bukit Shafa ke Bukit Marwah sebanyak tujuh kali. Kita sama tahu kisah ini. Cuma ada beberapa hal  yang menarik kita simak:

Pertama: Kenapa Hajar harus mencari air? Bukankan Hajar sendiri yang mengatakan kepada suaminya (Ibrahim a.s) bahwa kalau memang ini perintah Allah, maka pasti Allah tidak akan menyia-nyiakan kami.  Kalau dia yakin bahwa Allah tidak mungkin menyia-nyiakan mereka, kenapa tidak Hajar tunggu sampai keyakinannya itu terwujud? Kenapa harus mencari air?


Jawabannya adalah bahawa janji Allah itu harus dijemput dengan ikhtiar. Dengan action. Dengan usaha. Perjuangan Hajar mencari air bukan bentuk keraguannya terhadap Allah bahwa Allah akan menyia-nyiakan mereka. Sama sekali tidak. Tapi ikhtiar Hajar adalah untuk menjemput janji Allah. Untuk mencari sebab Allah menurunkan pertolongannya. Janji Allah bukan disikapi dengan sekedar menunggu sambil berdoa tapi sifar usaha.

Kedua: Kenapa harus berlari lari sampai 7 kali. Bukankah bukit Shawa dan Marwa itu kelihatan  saja? Bagi yang pernah melaksanakan ibadah haji atau umrah, tentu tahu bahwa bukit Shawa dan bukit Marwa itu tidak lah jauh. Dari  bukit Shafa kita bisa melihat dengan jelas  bukit Marwa begitu pula sebaliknya. Artinya kalau di bukit Shafa tidak ada air lalu di bukit Marwa juga tidak ada air ya itu berarti pasti di keduanya tidak ada air. Kenapa harus terus dicari sampai 7 kali ?

Ini pelajaran lain yang penting bagi kita, bahwa ikhtiar menjemput janji Allah yang sudah kita yakini akan datang itu ternyata dengan sebuah ikhtiar yang dilakukan dengan mengerahkan segenap kemampuan dan seluruh potensi. Usaha keras yang  tidak mengenal kata menyerah, bosan, tidak ada mood apatah lagi putus asa.

Ketika sampai kali ke 3, 4 atau ke 5 Hajar mendaki bukit Shafa-Marwa,  sama sekali tidak berkurang keyakinan Hajar akan ucapannya kepada suaminya dulu : Kalau benar ini perintah Allah  maka Allah tidak akan menyia-nyiakan kami..

Subhanallah!

Saudaraku,

Mampukah keyakinan kita kepada Allah SWT makin hari makin mekar tatkala kita diuji sebagaimana mekarnya keyakinan Hajar ini ? Keyakinan yang tidak pernah padam dan berkurang. Kata-kata yang telah beliau ungkapkan berkenaan perancangan Allah itu, telah tertanam kuat di sudut paling dalam dalam hati sanubarinya sehingga tidak mampu digugat oleh sebarang was-was. Hebatnya keyakinan seorang wanita. Apabila dia yakin dan tekad, maka tidak ada lagi ruang untuk kembali, sebaliknya mara terus menanti janji Allah tertunai.



Buku : Wanita Yang Diabadikan Dalm al-Qur'an

Friday, August 2, 2019

KATA-KATA YANG MEMBEKAS



Terkait dengan Maryam as, satu babak kisah dalam Qur’an yang akan kita kupas sekejap lagi mempunyai seribu satu pelajaran untuk kita semua, terutamanya untuk mereka yang giat menyampaikan mesej-mesej kebenaran, bercerita tentang al-Qur’an dan Islam.
Firman Allah SWT;


فَتَقَبَّلَهَا رَبُّهَا بِقَبُولٍ حَسَنٖ وَأَنۢبَتَهَا نَبَاتًا حَسَنٗا وَكَفَّلَهَا زَكَرِيَّاۖ كُلَّمَا دَخَلَ عَلَيۡهَا زَكَرِيَّا ٱلۡمِحۡرَابَ وَجَدَ عِندَهَا رِزۡقٗاۖ قَالَ يَٰمَرۡيَمُ أَنَّىٰ لَكِ هَٰذَاۖ قَالَتۡ هُوَ مِنۡ عِندِ ٱللَّهِۖ إِنَّ ٱللَّهَ يَرۡزُقُ مَن يَشَآءُ بِغَيۡرِ حِسَابٍ

Maka ia diterima oleh Tuhannya dengan penerimaan yang baik, dan dibesarkannya dengan didikan yang baik, serta diserahkannya untuk dipelihara oleh Nabi Zakaria. Tiap-tiap kali Nabi Zakaria masuk untuk menemui Maryam di Mihrab, ia dapati rezeki (buah-buahanan yang luar biasa) di sisinya.
Nabi Zakaria bertanya:" Wahai Maryam dari mana engkau dapati (buah-buahan) ini?" Maryam menjawab; "Ialah dari Allah, sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya dengan tidak dikira".
Surah Ali Imran, Ayat 37

Sungguh ajaib. Meskipun di mata seorang Nabi persis Zakariya. Keanehan yang Nabi Zakariya dapati apabila melihat rezeki mencurah-curah turun kepada Maryam membuatkan dia langsung bertanya. Ayuh kita beri perhatian kepada jawapan Maryam yang bersahaja dan kesannya kepada Nabi Zakariya sejurus mendengar jawapan berkenaan.
Kata Maryam;

"Ialah dari Allah, sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya dengan tidak dikira”

Jawapan dari Maryam ini sangat biasa, logik dan bersahaja. Tentu sahaja rezeki itu dari Allah bukan? Ia satu hakikat yang kita tahu, apatah lagi bagi seorang Nabi seperti Nabi Zakariya. Ia bukanlah pelajaran baharu. Dan melihat kepada tutur kata Maryam itu, beliau sekadar menjawab pertanyaan tanpa sebarang niat lain.

Namun ternyata jawapan yang bersahaja, kata-kata yang ringkas dan mantap itulah telah menyentap sanubari Nabi Zakariya. Kesimpulan sederhana ini dapat kita buat apabila memerhatikan kesan langsung kepada tindak-tanduk Nabi Zakariya yang direkodkan dalam al-Qur’an pada ayat berikutnya;

هُنَالِكَ دَعَا زَكَرِيَّا رَبَّهُۥۖ قَالَ رَبِّ هَبۡ لِي مِن لَّدُنكَ ذُرِّيَّةٗ طَيِّبَةًۖ إِنَّكَ سَمِيعُ ٱلدُّعَآءِ

Ketika itu Nabi Zakaria berdoa kepada Tuhannya, katanya:" Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa permohonan".
Surah Ali Imran, Ayat 38


Perkataan هُنَالِكَ membawa erti di situ juga. Ya! Di situ juga, tanpa berganjak, langsung dia berdoa kepada tuhannya. Ungkapan ini menunjukkan betapa kuat dan mendalamnya kesan yang dialami oleh Nabi Zakariya sejurus mendengar “tarbiyah sentap” dari Maryam tadi.

Sekiranya kita menghayati perjalan hidup Nabi Zakariya yang sudah puluhan tahun berdoa dan mengharapkan zuriat dari Allah SWT sebagaimana disebut dalam ayat-ayat yang lain, tentu babak ini dan tindak-tanduk ini akan lebih bermakna buat kita. Nabi Zakariya barangkali hampir berputus asa dan kecewa dalam berharap, namun mendengar sahaja tutur Maryam bahawa Allahlah yang memberi rezeki tanpa kira, tanpa hisab, dia kembali dari kekecewan, penuh harapan.


2 Pelajaran besar buat kita di sini;


Pertama, kadang-kadang satu ungkapan yang sama itu memberi kesan pada satu ketika dan tidak memberi kesan pada ketika yang lain. Kita tidak tahu, pada waktu manakah kata-kata kita yang bertujuan mengajak kepada kebaikan itu akan menghantarkan si pendengar kepada pintu hidayah. Mungkin tidak ada kesannya hari ini, tetapi boleh jadi esok.

Lantas, kita hanya dituntut untuk terus menyampaikan. Semakin kerap, berterusan dan banyaknya ungkapan nasihat yang kita berikan, maka bertambahlah pulak kebarangkalian kata-kata itu akan bertemu si pendengar pada saat yang tepat. Jadi saudaraku, jangan berhenti dalam usaha dakwahmu itu!

Kedua, inilah rahsia dan kehebatan yang mungkin terpancar kepada sosok Maryam. Bagaimana kata-kata yang terpacul dari beliau itu pada kesempatan yang tepat telah menusuk masuk ke sanubari Nabi Zakariya tanpa berlengah-lengah, terus dan memberi kesannya. Kata-kata yang sampai atau balagh ini adalah kesan langsung dari keimanan yang mantap si yang menuturkannya.

Iman, ibadah dan mujahadah mempunyai kekuatan tersendiri dan mempengaruhi kata-kata ajakan kita kepada orang lain. Sesetengah kaum salaf memberi nasihat, kata-kata dari pemilik hati yang bersih akan sampai kepada pendengar. Manakalah petutur yang mempunyai hati yang kotor, kata-katanya ibarat mencurahkan air ke daun keladi. Begitulah kata-kata nasihat yang kita petik dan sampaikan semula dalam edisi yang telah diubahsuai.



***
Petikan buku : Wanita Yang Diabadikan Dalam al-Qur'an