Thursday, June 28, 2012

MENIUP ROH KEBANGKITAN

Meniup roh kebangkitan

Islam tidak akan tertegak atas tapak jahiliyah. Hati yang sakit, jiwa yang mati, kealpaan yang membarah menutup rapat pintu cahaya untuk menyuluh sekali lagi. Namun begitu, hal ini bukanlah alasan untuk sekalian umat mengambil jalan keluar untuk terus membiarkan senario ini menular. Obor-obor semangat sudah menyala di segenap ceruk bumi Tuhan ini, dahagakan cahaya Islam untuk menerangi hari-hari mendatang.

Ar-Rasul, para sahabat dan sejarah telah membuktikan Islam bukan sesuatu yang rumit dan bukan suatu kaedah yang menolak pembaharuan. Dakwah Rasulullah S.A.W. selama dua puluh tiga tahun melahirkan benih-benih kebangkitan pejuang Islam yang mengiyakan kebenaran Islam. Setelah sempurna dakwah itu, Sang Pencipta mewafatkan hamba kesayangannya atas keyakinan Islam akan terus mampu tertegak di bumiNya.


Bersama Baginda, berdiri teguh dibelakangnya para sahabat yang dibina atas asas yang kukuh, akidah yang benar, dan jiwa yang suci untuk mendokong pejuangan dakwah Islam. Kelangsungan risalah diteruskan para sahabat setelah kepergian Baginda Ar-Rasul. Era sahabat berlalu menyaksikan dunia bernaung dibawah cahaya yang terang benderang. Islam terus berada pada takhta tertinggi dan diterima umum meskipun di sana ada kehadiran pegangan yang lain.

Zaman itu telah berlalu. Setelah suatu tempoh yang jauh, Islam sampai kepada umat hari ini. Tali tali perjuangan terus bersambung sehingga risalah diturunkan kepada ummat sekarang. Namun cahaya yang terang benderang tidak lagi menerangi segenap ruang. Kebanjiran fahaman yang menusuk masuk dan memahat hati hati umat mematikan jiwa. Umat terus sakit dan alpa. Lebih parah tidak ramai yang menyedari dan berasa tidak senang akan kealpaan yang menguasai kewarasan mereka.

Penyakit hati menular dengan begitu cepat, mendiami banyak individu. Kecintaan akan dunia mengambil alih takhta tertinggi seraya menolak Islam ke tepi. Namun perjuangan menegakkan kembali panji-panji al-Haq tidak pernah berhenti dan tidak akan berhenti. Masih ada saki baki perjuangan yang akan meletakkan sejarah kembali mengambil tempat di hadapan. Takhta tertinggi bakal kembali kepada Islam dengan semangat kebangkitan rijal-rijal yang mula merasai sakitnya hati, matinya jiwa dan busuknya kealpaan.


Meskipun ada yang menolak untuk turut sama menjejak kaki, menghulur bantuan, menginfak tenaga dalam gerabak perjuangan ini, hal ini langsung tidak merugikan perjuangan itu. Keenggangan ini langsung tidak akan mematikan semangat rija-rijal untuk terus mara ke hadapan mengibarkan panji-panji kebenaran. Bilangan yang ramai di luar sana yang masih tidak sebati dengan perjuangan menentang kebatilan ini bukan sesuatu yang perlu diratapi.

Cahaya kebenaran Islam tidak akan pernah padam meskipun ada kumpulan yang cuba menyimbah air kebatilan. Ini janji Pemilik bumi ini. Hakikat ini harus dilihat dan dipandang serius oleh jiwa-jiwa yang masih belum berpadu dengan kebangkitan yang benar ini supaya merasa kegesaan dan perlunya untuk turut hadir meskipun Islam tidak pernah memerlukan mana-mana pihak. Untuk mereka yang masih ragu-ragu atau berasa sudah terlambat, yakinlah bukan durasi usia yang diperhitungkan.

Suatu lagi hakikat yang umat perlu sedar bahawasanya Islam bukanlah satu agama yang ajaib. Panduan dan program yang direncana oleh Tuhan ini tidak akan tertegak sendiri tanpa ada jiwa-jiwa yang mendokongnya. Peraturan alam ini bersifat mati. Jiwa-jiwa yang hidup yang bakal menghidupkanya. Sunnahtullahnya akan ada golongan yang berada di bawah peraturan alam ini, berjuang untuk melaksanakannya. Dan mereka ini adalah khalifah yang dipilih Tuhan untuk meneruskan kebangkitan ini.

Hari ini saya menemui jawapan, kenapa Kebangkitan Kedua.

Bersambung…

7 comments:

Reiichi said...

indeed very true.
kene saling mengingati :D

Pemimpi Tegar said...

Wew. ISK online. :D

Inspector Saahab said...

Reiichi : :)
ingatkan aku :)


Pemimpi Tegar :
maksud ? sukar nk faham apa yg anda cuba smpaikan .__.
hahaha

Mardhatillah Seeker said...

kita bukan permulaan. kita juga bukan pengakhiran. tapi kita adalah rantai-rantai perjuangan. :)

Inspector Saahab said...

Mardhatillah Seeker :
betol :)

Anonymous said...

Subhanaallah..nak sngat2 mendapat hati dan jiwa yang suci tu sebab taw itulah cara nak menjadi rantai2 orang yang menaikkan islam. Tp mcm mne?? Rase hati ni sngat kotor, bergelumang dgn dosa yang sgt hitam pekat. T_T

Anonymous said...

Assalamualaikum, akhi.
Nak tnya, mcamna nk start usrah dlam kluarga sndri yeh?
Dan pngisian ape yg sesuai?
Kluarga yg jelas yg wjib tpi msih mnggalkan dan ade a few jhlyah yg msh x trketle.
Jazakallah.