Thursday, October 18, 2012

BARA FITNAH


Sang mujahid menduga hari
Dari luar hingga ke laut dalam
Bicaranya ilmu, jihadnya jitu tidak terperi
Menyeru kepada yang pasti bukan sekali
Namun siapa sangka, di balik pasir ada duri
Aku melihat di bawah sana cahaya bara api
Yang hampir mengeluarkan api membakar
Dan api dapat dinyalakan sekadar dengan sehelai tisu
Barah hati kita sembunyikan
Tiada guna di hari mendatang, seperti lembu jantan
Atau seperti perempuan
Yang disangka keluarga masih perawan
Sedangkan sudah hamil Sembilan bulan
Jika tidak dirawat bakal merebak
Bila parah seperti sehelai baju buruk
Tidak mampu ditampal
Walau oleh tukang jahit yang ahli

Dan di antara manusia ada orang yang ucapannya tentang kehidupan dunia menarik hatimu, dan dipersaksikannya kepada Allah (atas kebenaran) isi hatinya, padahal ia adalah penantang yang paling keras.

Kemudian apabila ia berpaling dia berjalan di muka bumi untuk melakukan kerosakan padanya dan membinasakan tanam-tanaman dan keturunan, sedang Allah tidak suka bencana kerosakan

(Al Baqarah :204-205)

6 comments:

aku-bukan-robot. said...

Gulp. terobek jiwa. fuhh.

moga niat masih lurus. agar hati dan diri tak berbara fitnah. )'=

astaghfirullahalazim.

Qalamqudus92 said...

Tersentap, sakit!

Inspector Saahab said...

robot : sapekah? anda bukan robot. saya tahu

Qalamqudus : ubati. segera

aku-bukan-robot said...

@isnpektor sahab: perlukah untuk diketahui ? tidak rasanya. saya hanya orang biasa yang cuba jadi hamba Dia yang luar biasa.

aku-bukan-robot. said...

dan. tanpa disedari. telah terpublish comment dengan meninggalkan jejak. sigh. fuhh.

tangan lebih pantas. my bad. urghh.

Inspector Saahab said...

mueheheh