Friday, April 6, 2018

JAGA SUDUT ENGKAU AKHI!


Dikatakan bahawa Rasulullah pernah bersabda,


أنت على ثغرة من ثغر الإسلام ، فلا يؤتين من قبلك
Engkau berada salah satu sudut dari sudut-sudut islam, janganlah islam itu dimasuki (dicerobohi) melalui (sudut) engkau.


Sebahagian ulama hadith mendhaifkan hadith ini kerana ia mursal.

Namun begitu, makna yang dibawa oleh hadith atau athar ini sangat baik dan tepat. Tidak menjadi masalah untuk kita mengambil pengajaran pada hadith atau athar yang lemah dengan syarat tidak menjadikannya hujah dalam menegakkan hukum hakam.

وقال الأوزاعي: كان يقال : ما من مسلم إلا وهو قائم على ثغرة من ثغر الإسلام فمن استطاع ألا يؤتى الإسلام من ثغرته فليفعل

Telah berkata Imam al-Auzai'e, dikatakan bahawa tidak seorang pun daripada seorang Muslim itu melainkan dia berdiri pada satu sudut daripada sudut-sudut dalam Islam. Oleh itu, bagi siapa yang mampu, hendaklah ia berbuat supaya islam itu tidak dimasuki (dicerobohi) melalui sudutnya.

Masyarakat muslim cukup unik binaan strukturnya. Islam mendidik individu-individunya agar setiap orang daripada mereka menjadi satu unit yang lengkap lagi melengkapi. Dia seumpama batu-bata yang teguh, disusun bersama batu bata yang lain dalam binaan yang besar. Mengumpamakan Islam seperti satu binaan yang besar bukanlah perumpamaan baharu yang mula bergema sejak abad ke belakang. Ia merupakan perumpamaan yang bersumberkan sunnah Rasulullah yang suci, sebagaimana sabda Baginda SAW;

"Telah dibina Islam atas lima perkara"




Proses ini bermula sejak pembentukan masyarakat Islam pertama di bawah petunjuk Nabawi. Antara seruan pertama Islam ialah sabda Rasul s.a.w (yang bermaksud):


“Allah memberi hidayah melalui kamu seorang lelaki lebih baik bagi kamu daripada unta Humr an-Ni’am (jenis unta yang paling tinggi nilainya)”
[Muttafaq ‘alaih]

Hadis di atas menyebut dengan jelas term "rojulan wahidan" yakni seorang rijal, seolah-olah memberi isyarat betapa seorang individu yang memahmi Islam, nilainya cukup penting dalam meletakkan batu asas dan membangunkan binaan Islam. Sekurang-kurangnya, dengan kekuatan seorang rijal, satu bata telah pun berjaya disimen dan diletakkan seterusnya usaha ini akan menjengkelkan orang-orang kafir,

Semenjak saat itu, setiap individu daripada generasi awal Islam memikul fikrah Islamiah dan aqidah yang murni dalam pemikiran mereka, begitu juga keimananyang mendalam dan mantap di dalam jiwa-jiwa mereka. Sehingga ianya terserlah dalam kata-kata, tingkah laku dan gerak diam mereka. Mereka adalah binaan pertama Islam, yang telah membentuk keseluruhan addin ini menjadi satu binaan yang tersergam indah.

Setiap daripada mereka mewakili sudut masing-masing dan telah memberikan yang terbaik supaya sudut yang dijaga oleh mereka tidak lemah, tembus dan dicerobohi oleh musuh. Setiap satu daripada sahabat ini seolah-olah satu umat yang kuat dan ramai. Setiap sosok mereka seakan-akan menghidupkan kembali gambaran yang diberikan oleh al-Qur'an kepada Nabi Ibrahim yang dari segi bilangannya sebatang kara, tetapi al-Qur'an mengatakan bahawa Baginda merupakan satu umat.

Firman Allah SWT,

إِنَّ إِبْرَاهِيمَ كَانَ أُمَّةً قَانِتًا لِلَّهِ حَنِيفًا وَلَمْ يَكُ مِنَ الْمُشْرِكِينَ
Sesungguhnya Ibrahim adalah seorang imam yang dapat dijadikan teladan lagi patuh kepada Allah dan hanif. Dan sekali-kali bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempersekutukan (Tuhan)
[An-Nahl :120] 


Abu Bakar ra telah menjadi khalifatul Rasulullah yang terbukti mewarisi kepimpinan Rasulullah. Beliau telah menjaga sudut beliau dengan baik dan bersungguh-sungguh. Ketika timbul isu riddah yakni golongan murtad, nabi palsu  dan muncul golongan yang enggan membayar zakat, beliau telah mengatakan,

"أينقص الدين وانا حي"
Adakah akan berkurang agama ini sedangkan aku masih hidup?

Begitu juga Umar al-Khattab. Beliau adalah simbol sahabat yang paling berpegang teguh dengan perintah Allah. Tindakan dan pandangan beliau yang sentiasa bernas sehingga kan sebilangan ayat Qur'an turun menyetujuinya dalam beberapa perkara.

Khalid al-Walid pula telah menjaga sudut beliau di medan perang. Pedang Allah yang terhunus ini sering menemukan jalan untuk mengusik jantung musuh sehingga Rom gerun dengan tentera pimpinannya.

Mus'ab bin Umair adalah contoh terbaik dalam sudut tajmik dan dakwahnya. Kelibat beliau seperti satu umat yang ramai. Dikatakan hampir tidak ada pintu rumah di Madinah yang tidak diketuk oleh beliau sebelum hijrah Rasulullah ke Madinah.

Muaz bin Jabal telah menjadi guru dan penjaga sudut hukum fiqh, berkenaan halal dan haram. Rasulullah memuji dan mengiktiraf beliau sebagai yang paling mahir dalam hal ini.

Demikian pula Abd Rahman bin Auf di bidang ekonomi. Beliau telah memecahkan monopoli Yahudi yang sudah bertahun menguasai pasar Madinah. Namun beliau muncul ibarat satu umat di tengah-tengah perusahaaan di pasar Madinah walaupun berhadapan dengan Yahudi yang licik.

Begitu juga sahabat yang lain. Abu Ubaidah sebagai pemegang amanah umat ini. Zaid bin Thabit dengan kepakaran ilmu faraidh. Aishah, Ali & Ibnu Abbas adalah gedung ilmu yang tidak tergambar luasnya. Ibn Abbas mendapat jolokan tinta umat kerana banyak dan luasnya ilmu yang dimiliki oleh beliau.

Subhanallah. Masing-masing berada di sudut mereka dan memberikan yang terbaik. Mereka beramal seolah tidak ada orang lain lagi yang akan menjaga bangunan islam yang indah ini. Merekalah batu-bata yang teratur, bunyanun marsus yang disifati oleh al-Qur'an. Merekalah individu-individu yang berada dalam saf-saf yang teratur dan dincintai oleh Allah swt.

Bagaimana pula dengan generasi kita hari ini? Adakah kita sedang mempertingkatkan islam di sudut masing-masing atau kita sedang menjadi titik lemah yang sedang dijadikan target musuh? Saat kita mendengar dengan gemilang hadith berkenaan Unta Merah, adakah semangat dakwah kita masih bergelora ?


Atau semuanya tinggal angan-anagan ?


Wednesday, April 4, 2018

DARI MANA KITA HARUS BERMULA?




من أين نبدأ؟
 
Persoalan “bagaimana” untuk melakukan sesuatu tidak akan pernah penting dan mendapat perhatian kita sekiranya kita tidak terlebih dahulu mengetahui kepentingan dan urgensi untuk melakukan sesuatu perkara yang dimaksudkan. Orang yang tidak merasai kewajipan solat, tidak akan berminat untuk mengetahui cara solat yang betul dan menepati sunnah. Orang yang tidak mempunyai keinginan untuk menunaikan haji atau umrah dalam masa terdekat sudah tentu akan sambil lewa melihat iklan-iklan kursus haji dan umrah yang membicarakan persoalan bagaimana pelaksanaannya.


Oleh itu, eloklah juga sebelum kita membincangkan dengan lanjut persoalan “bagaimana”, kita tumpukan perhatian kepada persoalan “kenapa”, the question of why?. 

Mungkin, sekali lagi saya katakan, mungkin hikmah disebalik persoalan “kenapa” telah hilang dalam jiwa umat Islam. Ini kerana kita dapati secara umum mereka tidak berminat untuk mendalami lebih detail pelaksanaan-pelaksanaan urusan hidup mengikut Islam, tidak tergerak untuk membongkar rahsia al-Qur’an, tidak mahu menambah baik urusan ibadah dari masa ke masa dan sebagainya.

Sebaliknya, masyarakat Islam secara umum lebih berminat menumpukan perhatian dan memerah keringat mencari rezeki, berbisnes siang dan malam dan berhibur. Ini kerana, aktiviti-aktiviti ini tampak mempunyai matlamat yang jelas pada pandangan dan tanggapan mereka yang sejengkal jauhnya itu.


Sekiranya ada dalam kalangan mereka memberi tumpuan kepada persoalan “bagaimana”, ia bersifat partial atau juz’i yakni pada bahagian-bahagian tertentu dan mengabaikan bahagian yang lain. Ini menunjukkan persoalan “kenapa” tidak menyeluruh dan mempunyai kepincangan dari sudut kefahamannya.


Misalannya, orang yang tahu akan kepentingan merevolusikan sistem kewangan dari sistem kewangan konvensional kepada sistem kewangan Islam akan bejuang bermatian-matian dalam aspek ini. Mereka tahu akan kepentingan dan kewajipannya. Tetapi kita perhatikan pada aspek lain pula mereka berlonggar dengan prinsip Islam, seolah-olah tidak tahu pelaksanaannya, atau tidak jelas persoalan “bagaimana”.


Yang lebih menarik perhatian, persoalan “bagaimana” sering dibincangkan manakala persoalan “kenapa” sering diabaikan. Oleh sebab itu, pasca perbincangan tentang persoalan “bagaimana” ia tidak berakhir dengan pengamalan. Ia tinggal teori. Sedangkan setelah tahu bagaimana untuk melaksanakan sesuatu, langkah seterusnya ialah execution! Pada sisi pandang yang lain, persoalan "kenapa" sering kali berlegar sekitar batas halal dan haram, atau wajib, sunat, makruh dan harus. Buktinya apabila ditanya, "Kenapa buat begini?", selalunya jawapan yang kita dapati, "Sebab ia wajib".

Nampaknya, kondisi umat berada di satu titik kejahilan, namun ubat yang diberikan adalah untuk merawat penyakit lain.  Lebih parah jika tidak ada usaha merawat langsung dan tidak sedar pun akan barah yang sedah membiak aktif.

Jadi sebenarnya, dari mana kita harus bermula? 

-Mungkin buku berikutnya?
Min Aina Nabda' ?

Persoalan buat para pendakwah,

Yang berdiri di pentas nasyid, di meja ceramah, di mimbar khutbah, di masjid-masjid, sekolah-sekolah, di depan laptop, menerusi media sosial, di lingkara iman, halaqah mahupun usrah, di radio, di kaca TV dan di mana sahaja....

Ke mana kita menyeru manusia sebenarnya ?

Sunday, March 18, 2018

SEKEPING HATI


Bermula dengan sekeping hati.

Pada asalnya seluruh bumi berada dalam kegelapan, tanpa panduan cahaya untuk mengatur kehidupan. Manusia berada dalam kejahilan dan kesesatan yang nyata. Sehinggalah Allah swt telah memilih satu spot yang begitu terpencil dari seluas-luas muka bumi itu untuk dijadikan titik mula turunnya wahyu, nur yang akan menyinari hidup manusia.

Di samping itu, dalam kalangan isi bumi Mekah yang ramai itu, dipilih pula salah seorang hamba-Nya untuk menerima amanah ini. Maka mulalah al-Qur'an turun ke dalam hati Rasulullah saw. Ia bermula dengan sekeping hati.

Rasulullah menjadi mentol pertama. Suasana masih suram & gelap. Kemudian satu mentol ini menjadi, dua, tiga, empat dan seterusnya bertambah & bertambah.

Satu demi satu hati dibebaskan dari kegelapan. Sehingga cahaya itu menyinari Semenanjung Tanah Arab. Ia sampai merentasi sempadan geografi, ke Afrika. Sampai ke Habshah, Mesir, Maghribi & seluruh Afrika Utara.

Di sebelah Timur pula ia sampai menerangi Parsi, sampai ke India, Pakistan & tidak ketinggalan ke kepulauan Melayu.

Dari Afrika Utara, cahaya hidayah sampai merentasi benua Eropah. Ia masuk ke Sepanyol yang dikenali sebagai Andalusia. Cahaya yang terus marak itu hampir-hampir sahaja membuka & membebaskan Perancis.

Dari arah yang lain, mentol itu menyala ke Turkey & kawasan sekitarnya.

Bermula  dengan sekeping hati. Cahaya ini merentasi waktu dan zaman yang jauh. Musuh-musuh Allah ingin memadamkan cahaya ini dengan mulut-mulut mereka tetapi usaha itu tidak berjaya.

Namun, setelah tempoh masa yang lama & perjalanan yang jauh itu. Ada kota-kota yang dahulu bersinar dengan cahaya ini telah kembali malap bahkan terus padam di situ.

Siapakah yang akan membawa kembali cahaya ini & menerangi wilayah-wilayah ini?

Masih banyak tempat tempat yang belum disapa sinaran cahaya. Meskipun  bacaan Qur'an kedengaran di corong-corong suara di kiri dan kanan kita, tetapi masih ada yang belum menerima cahaya tersebut sebagaimana sepatutnya.

Masih ada di sekeliling kita pusat pengajian yang suram & malap. Kolej-kolej yang suram dan malap. Bahkan apatah lagi hati-hati yang suram dan malap. Sesungguhnya manusia lahir saban hari. Jika kerja membawa cahaya ini tidak dilakukan, siapakah yang akan menyelamatkan mereka?


Dari Umar al-Khattab, Rasulullah saw bersabda;

"‏ إِنَّ اللَّهَ يَرْفَعُ بِهَذَا الْكِتَابِ أَقْوَامًا وَيَضَعُ بِهِ آخَرِينَ ‏"‏ ‏
Sesungguhnya Allah mengangkat dengan kitab ini (Qur'an) sesuatu kaum dan merendahkan yang lain dengannya.

Sahih Muslim

Mereka yang menerima al-Qur'an, yang bergelimang dengan cahaya ini yang terdiri daripada ahli Qur'an, orang yang belajar di kuliah-kuliah deeniyah, atau mereka yang dipilih mengikuti program tarbiyah sepatutnya tidak lagi mencari kemuliaan lain dari kerja menyampaikan al-Quran.

Kelab-kelab yang tiada hala tuju, masa yang lama terbuang di gelanggang sukan, perbincangan-perbincangan dan perdebatan-perdebatan yang tidak membuahkan amal serta memburu jawatan yang sementara kerana ganjaran kredit & mata ko-Q merupakan musuh dalam selimut yang patut dibuang terus. Ini semua adalah fatamorgana yang menipu.

Adakah mustahil sejarah berulang? Sedangkan ia bermula dengan sekeping hati..


Semoga kita dijadikan sebagaimana golongan yang pertama. Yang bersungguh-sungguh nak masuk syurga. Yang cukuplah syurga menjadi motivasi, bukan ganjaran dunia yang bersifat sementara dan murah ini. Amin ya Rabb


https://telegram.me/muassis

Friday, March 9, 2018

YANG SENTIASA SETIA



Antara yang kita pelajari dari kisah kisah Al-Qur’an adalah bagaimana ikon ikon Qur'an apabila ditimpa musibah atau tragedy, mereka mengadu & merintih kepada Allah swt. Semata-mata kepada Allah.

Sebagaimana berikut :

قَالَ إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّهِ وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ

Ya'qub menjawab:

"Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku, dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tiada mengetahuinya".

12 :86

Nabi Yaakob telah mengadukan kesedihan yang menimpa dirinya dan jiwanya bertalu-talu. Setelah kehilangan Yusuf puluhan tahun lamanya, kini dia diuji dengan kehilangan anaknya yang lain pula (Bunyamin). Dua putera yang terbaik dalam kalangan Putera-putera yang ramai di kelilingnya menjadi ujian kehidupan buat dirinya, satu persatu.

Kepada siapa lagi yang patut diadukan dukacita ini melainkan Allah swt? Bukankah Allah itu mengatur kehidupan para hamba-Nya? Tatkala seluruh umat berkumpul untuk mendatangkan kemudaratan kepada seorang hamba-Nya namun jika ia tidak mengizinkan hal yang demikian berlaku, nescaya ia tidak akan berlaku.

Perkara yang sama berlaku kepada Khawlah bt Tsalabah.

Disebutkan dalam firman Allah SWT :


قَدْ سَمِعَ اللَّهُ قَوْلَ الَّتِي تُجَادِلُكَ فِي زَوْجِهَا وَتَشْتَكِي إِلَى اللَّهِ وَاللَّهُ يَسْمَعُ تَحَاوُرَكُمَا ۚ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ بَصِيرٌ

Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan wanita yang mengajukan gugatan kepada kamu tentang suaminya, dan mengadukan (halnya) kepada Allah. Dan Allah mendengar soal jawab antara kamu berdua. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

58:1

وَتَشْتَكِي إِلَى اللَّه

Dan dia mengadu kepada Allah

Khawlah telah mengajarkan pelajaran yang sama seperti mana Nabi Allah Yaakob. Alangkah bijaksananya tokoh sahabiah bernama Khawlah ini, ia menggambarkan pribadi muslimah yang mahal harga dirinya, mempu mengawal emosi dengan telunjuk wahyu dan akal yang sihat sehingga di sebalik ujian rumah tangga yang meninpa dirinya itu, dia nampak Allah SWT tempat dia meluahkan perasaaan yang tidak nyaman itu.

Lebih hebat dari itu, lihatlah bagaimana peristiwa sulit dan kecil ini diangkat menjadi topik utama surah ini ! Tidak ada isu lain kah untuk mengisi lembaran-lembaran al-Qur'an ? Tidak.! Bukan begitu kita menggali hikmah ayat dan surah ini.

Ini ternyata, sikap yang diambil oleh Khawlah walaupun dilihat kecil dan terpencil dalam begitu banyak peristiwa yang berlaku saban hari dalam kalangan manusia yang ribuan itu, al-Qur'an telah merakam sikap ini dan memberikan perhatian yang khusus. Kerana alangkah hebatnya orang yang beriman apabila mengadu kepada Allah swt. Takala diuji, dia yakin bahawa tempat pergantungan selain Allah swt adalah lemah, selemah sarang-sarang labah-labah!





Para Anbiya & mereka yang soleh dari generasi awal islam telah meninggalkan kita semua kunci kehidupan iaitu ;

وَتَشْتَكِي إِلَى اللَّه.


Ayuh para duat!

Merintih lah kepada Allah swt 😊


Bilakah kali terakhir kita merintih kepada Allah swt ? Bukankah kita dituntut berbuat demikian hari demi hari ? Bukankah ujian kita banyak dan berat? Bukankah kita makhluk yang kerdil dan halus? Bukankah saban hari kebenaran ditekan sehingga hampir padam cahaya yang menunjukkan bezanya hitam dan putih ? Bukankah jiwa kita rapuh dan emosi kita tidak stabil tatkala dakwah ditolak dan niat baik kita disalah tafsir? Bukankah kita terlalu penat dengan hari yang panjang serta urusan yang sulit?

Lalu apabila keadaan-keadaan ini sudah muncul, dari mana  lagi sumber kekuatan yang dapat kita perolehi melainkan dari Allah swt ?

Ayuh mengadulah.

***


Pre-Order Buku Tarbiyah Sampai Mati

http://bit.ly/2FLiGOA

MATA YANG KHIANAT



يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَخُونُوا اللَّهَ وَالرَّسُولَ وَتَخُونُوا أَمَانَاتِكُمْ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui.  
Al-Anfal


Sedangkan mata yang khianat pun tidak terlepas dari pengetahuan al-Hakeem yang Maha Melihat lagi penuh bijaksana, inikan pula segala bentuk khianat terhadap amanah-Nya yang diberikan kepada orang-orang beriman. Orang yang menjual amanah yang dipercayakan kepada mereka dengan harga yang murah telah mati separuh hatinya, tinggal abu. Separuh lagi sedang membara. Mereka telah menconteng arang pada iman mereka dan menganggap iman adalah barang daganga untuk mendapatkan kepentingan dunia. Padahal dengan iman mereka dapat membeli sesuatu yang lebih mahal dari itu semua.

Semoga orang-orang yang berkhianat, sama ada dia pemikul amanah dakwah, amanah umat Islam, amanah negara apatah lagi amanah Islam diberi jalan keluar dari kekeliruan ini. Sesungguhnya syaitan itu bersarang dalam jiwa mereka, jiwa yang kosong dari mengingati Allah. Apabila musuh yang paling nyata ini sudah selesa mendiami jiwa-jiwa mereka, ia akan mengangkatnya menjadi tuan bagi dirinya. Dia tidak lagi mampu mengenal huruf-huruf hijaiyah untuk merenung maksud firman-firman Tuhannya. Sebaliknya yang jelas pada mata yang dipinjamkan mereka adalah arahan-arahan yang datang dari muara al-hawa. 

Bukankah al-Qur'an telah membongkarkan rahsia mereka?


Wednesday, February 14, 2018

KONON KONON TAHU!



Perasankah kita, al-Qur'an sering kali bertanyakan sesuatu yang pada surface nya kita sudah tahu. Dibawakan satu statement yang cukup makruf, yakni diketahui secara umum kemudian diiringi dengan persoalan atau hujung ayat yang cuba memprovok kita, "In kuntum ta'lamun..." yang bermaksud sekiranya kamu mengetahui..

Atau pangkalnya dimulai dengan frasa, ..."Fa'lam....." maka ketahuilah....Ilmuilah... Sedangkan pokok perbicaraan yang menyusul kemudiannya memang sudah diketahui umum. Jadi "tahu" yang macam mana yang dimaksudkan oleh al-Qur'an?!

Jadi apakah fungsi frasa-frasa ayat sebegini?

Sudah tentu ia mempunyai peranan tertentu. Tidak tercabarkah kita tatkala membacanya? Bukankah di sana ada signal yang cuba mengajak kita menilai kembali pengetahuan kita pada perkara-perkara yang kita tahu? Kerana seakan-akan ia hanyalah konon-konon tahu sahaja.

Atau mungkin, disebalik ayat-ayat ini, di sana ada signal bahawa yang kita tahu itu hanya satu peringkat daripada banyak peringkat pengetahuan. Justeru, ia menyeru..."In kuntum ta'lamun..." atau "...Lau ka na ya'lamuun..." atau ..."Fa'lam....." atau "Wa'lam......" dan sebagainya.

Maka, mari menilai kembali pengetahuan-pengetahuan kita kepada asas-asas Islam yang sudah kita kenal, baca dan "tahu" sejak bangku sekolah itu. Persoalan akidah, syurga & neraka, janji-janji Allah, kemenangan Islam, kewajipan berdakwah dan sebagainya. Betulkah kita sudah tahu? Atau sekadar "tahu" ?

Jika disemak dalam hadis, ternyata tahu itu mempunyai peringkatnya tersendiri.

Dalam hadith, Rasulullah SAW bersabda;


لَوْ تعْلمُونَ ما أَعْلَمُ لَضَحِكْتُمْ قَلِيلاً وَلَبَكَيْتُمْ كثيراً

Sekiranya engkau mengetahui apa yang aku ketahui, nescaya engkau akan sedikit ketawa dan banyaknya menangis!

Anas berkata, tidak pernah didengarinya khutbah yang lebih menakutkan daripada ini! Takut daripada apa? Takut daripada ketidaktahuan atau takut kalau-kalau konon-konon tahu sahaja!

Beliau menyebut lagi,  "Maka para sahabat Rasulullah saw. menutupi muka mereka lalu menangis terisak-isak." 

Jadi, betulkah kita sudah tahu?

Atau pura-pura tahu sahaja?

Mari kita semak sejenak.

Sebenarnya tidaklah terlalu lama tempoh kita mula ditarbiyah sehingga ke hari ini. Mungkin dalam kalangan kita sudah mula mengikuti program tarbiyah sejak 3 tahun yang lalu, atau 4 tahun yang lalu, atau 5 tahun yang lalu. Keterlibatan kita sepanjang tempoh ini telah banyak memberi "tahu" kepada kita. Sehingga tatkala mengetahuinya buat kali pertama, kita seakan dirasuk, dipukau dan bertindak sehingga tidak dapat dihalang lagi dengan pengetahuan itu.

Kewajipan dakwah? Kita tahu dan kita beramal gila-gila. Kebenaran janji Allah? Kita tahu dan begitu yakin tatkala meneliti ayat-ayat al-Qur'an. Kemuliaan Islam. Neraca langit? Azabnya neraka? Nikmatnya syurga? Dunia adalah hina? Dunia adalah medan ujian?

Ya. Ini semua adalah "'tahu" yang baru.

Namun lihatlah kepada diri kita hari ini? Betulkah kita sudah tahu? Benar-benar tahu dengan mendalam? Benar daqiq pemahamannya?

Atau konon-konon tahu sahaja?

Kenapa setelah 4, 5, 6 atau lebih banyak tahun-tahun diberi "tahu", kelihatannya tidak bertambah tangis kita, bahkan mula bertambah gelak kita?

Kenapa dakwah yang kononya kita "tahu" wajib itu tidak ditanggap serius? Ketika kelas berjalan, kita berikan alasan sibuk dengan kelas. Sekarang kita sudah bekerja, kita beri alasan sibuk bekerja pula. Jadi betulkah kita sudah "tahu?"

Dalam tempoh yang begitu sekejap. Dunia yang telah kita buang dari hati kita pada beberapa tahu yang lepas sudah kembali bahkan dengan tarikan yang lebih kuat. Dalam tempoh yang begitu sekejap. Tarikan lainan jantina yang kita tepis habis-habisan dahulu, kini kita biarkan masuk melalui pintu utama rumah-rumah kita. Dalam tempoh yang begitu sekejap. Wangian syurga yang seolah-olah kita hidunya dalam sesi mabit kita telah dikalahkan oleh bau wang kertas di hari gaji..

Jadi betulkah kita sudah tahu?

Sesungguhnya al-Qur'an memang tepat dan benar. Ia mengajak kita menguji perasaan tahu itu. Lagi dan lagi. 5,6,7 dan seterusnya angka bilangan tahun kita "tahu" mendaki dan bertambah, ia tidak pernah cukup untuk mengatakan kita sudah tahu.

Kesimpulannya, jangan pernah merasa sudah tahu dan sudah terpelihara. Tahun-tahun di Madinah, masih ada isu-isu para sahabat keliru dengan alat dan matlamat, silau dengan kenikmatan dunia dan terpelosok ke kancah fitnah, kerana mereka juga belum benar-benar tahu.

Alangkah perlunya kita kepada al-Qur'an dan tarbiyah, untuk terus membimbing diri kita, mendaki ke peringkat-peringkat tahu yang lebih tinggi dan dalam, sehingga kita sedikit ketawa dan banyak menangis. Jadi jangan cepat bosan, jangan menarik muka masam apabila kita diperingatkan dengan perkara bascis dalam Islam, kerana kita itu konon-konon "tahu" sahaja!


***

Hadis sahih, diriwayatkan oleh al-Bukhari, hadis no. 91, 507, 4255, 5885, 6005, 6562, 6750 dan 6751; Muslim, hadis no. 4351-4354; Ahmad, hadis no. 11602, 12198, 12324, 12355, 12672 dan 13173

DUNIA INGIN MERASA


Ali bin Abi Thalhah meriwayatkan dari Ibnu Abbas tentang firman Allah sebagaimana yang dinaqalkan oleh al-Imam Ibn Kathir ;

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ ضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ أَصْلُهَا ثَابِتٌ وَفَرْعُهَا فِي السَّمَاءِ

Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit...

Menurut Ibn Abbas, kalimah yang baik ini ialah kalimah لا إله إلا الله manakala pokok dalam ayat ini ialah perumpamaan bagi seorang akh mukmin.

Dalam ayat berikutnya Allah menjelaskan lagi ciri pokok berkenaan yang tidak pantas dibiarkan tanpa diambil pengajaran oleh seorang mukmin, apatah jika dia seorang akh di jalan dakwah.


تُؤْتِي أُكُلَهَا كُلَّ حِينٍ بِإِذْنِ رَبِّهَا ۗ وَيَضْرِبُ اللَّهُ الْأَمْثَالَ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَذَكَّرُونَ

pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

Ibrahim :25

Ciri yang paling menonjol dalam ayat di atas ialah

تُؤْتِي أُكُلَهَا كُلَّ حِينٍ بِإِذْنِ رَبِّهَا ۗ

Memberikan buah setiap masa, dengan izin Tuhannya.

Wujud kah pohon yang sentiasa memberi buahnya? Pada setiap masa? Bukan pokok buahan ada musim-musimnya?

Berkenaan pokok ini, Ibn Umar r.anhuma berpendapat ia adalah pokok kurma.

Begitulah sifat seorang akh mukmin, daie muslim. Ia sedia memberi, setiap masa, dengan izin Tuhannya. Jika kita renungkan sifat pokok kurma, bukan sahaja sentiasa memberikan buah, tetapi yang paling baik diberikan ketika musim panas yakni ketika pokok pokok lain enggan untuk memberi hasil mereka.

Sifat daie mukmin memang begitu. Memberi yang terbaik lebih lebih lagi dalam keadaan yang sulit. Dalam keadaan orang lain sudah tidak mampu atau sanggup lagi, dia mara ke depan & volunteers kan diri.

Ia menerangkan prinsip yang sering diulang-ulang dalam pertemuan mereka iaitu ;

يعطي ولا يأخذ
Maksudnya, memberi bukan (sekadar) menerima.

Marilah kita mula memberi akhi. Kerana kita sudah banyak menerima. Kita terima santunan para daie sebelum kita. Kita disuap bahan halaqah. Daurah yang disusun. Dimutabaah amal-amal fardhi. Dilayan kerenah & segala perangai kita...

Nikmat Tuhan mana lagi yang bakal kita dustakan. Dunia sedang menunggu untuk merasai pemberian kita. Umat merindui sentuhan kita, tangan - tangan kita untuk membelai mereka dengan fikrah & akhlak islam yang syumul.

Jangan takut dan biarkan diri kita terperap kaku di penjuru rumah.

Sebenarnya ada sesuatu yang lebih berat untuk disampaikan berkenaan redaksi ayat di atas, namun kita simpan sahaja... Untuk diceritakan di medan amal kelak....


Semoga kita terus boleh memberi....

Kerana memberi lambang tidak pentingkan diri sendiri...


Tuesday, January 23, 2018

MASALAH & SOLUSI



Petikan Buku 'Interaksi Dengan al-Qur'an'
Muassis Resources

 
Slogan الإسلام هو الحل  yang bermaksud Islam ialah solusi, Islam is the solution merupakan slogan yang dilaung-laungkan di era kebangkitan Islam pada tahun-tahun yang lampau terutamanya di negara-negara Arab timur tengah dalam menentang kezaliman pemimpin yang menindas rakyat dan menjadi tali barut penjajah serta mengajak orang ramai untuk kembali beramal denga Islam yang syumul sekaligus menolak ideologi-ideologi lain. Pilihan slogan ini adalah tepat. Ia bersesuaian dengan nature Al-Qur’an yang menjadi rujukan utama dalam Islam yang menawarkan solusi kepada pelbagai permasalahan dalam mendirikan ‘bangunan Islam’[1] dan mempertahankannya.

Tidaklah keterlaluan jika kita katakan sebahagian besar kandungan Al-Qur’an merupakan solusi, jawapan atau bimbingan yang diturunkan dari langit untuk menuntun pergerakan dakwah Rasulullah SAW dan para sahabat baginda sehinggalah Negara Islam pertama iaitu Madinah Munawarah tertegak dan stabil. Solusi-solusi Qur’ani ini turun sedikit demi sedikit selari dengan proses pergerakan dan penegakan Deenul Islam itu sendiri yang bermula dengan pengislahan individu-individu Muslim yang terdiri daripada para sahabat r.anhun, pembentukan keluarga Muslim, memimpin masyarakat, memperbaiki kerajaan dan mendirikan Daulah Islamiyah dalam tempoh hidup Rasulullah SAW.

Dengan berbekalkan solusi dari isi kandungan Al-Qur’an yang sama, generasi berikutnya meneruskan penyebaran Islam sehingga bergabungnya wilayah-wilayah Islam di bawah pemerintahan sistem Khilafah Islam dan di kemuncak ketamadunan Islam di abad-abad yang lepas, seluruh dunia tunduk pada World order[2] Islam. Pada kemuncak ini, sistem-sistem, aturan-aturan, neraca, prinsip-prinsip dalam aspek sosial, politik, ekonomi, ketenteraan, pendidikan dan sebagainya di peringkat global dicedok dari Islam yang bersumberkan wahyu Al-Qur’an.

Perhatikan ayat-ayat Al-Qur’an. Kesemuanya diturunkan dalam rangka pergerakan dan perjuangan ini. Masalah-masalah yang timbul sepanjang meniti jalan ini, satu persatu dijawab oleh ayat-ayat Al-Qur’an.

Ketika umat islam ditindas pada awal kemunculan mereka, ayat-ayat yang turun bertalu-talu menyuruh mereka bersabar atas apa yang menimpa mereka dan menyerahkan nasib dan balasan bagi musuh-musuh mereka dan musuh-musuh Allah itu sendiri kepada Allah SWT.



وَاصْبِرْ عَلَىٰ مَا يَقُولُونَ وَاهْجُرْهُمْ هَجْرًا جَمِيلًا

Dan bersabarlah terhadap apa yang mereka ucapkan dan jauhilah mereka dengan cara yang baik.

وَذَرْنِي وَالْمُكَذِّبِينَ أُولِي النَّعْمَةِ وَمَهِّلْهُمْ قَلِيلًا
Dan biarkanlah Aku (saja) bertindak terhadap orang-orang yang mendustakan itu, orang-orang yang mempunyai kemewahan dan beri tangguhlah mereka barang sebentar.
[Al-Muzammil :10-11]


Ketika masyarakat muslim itu sudah tidak tertahan lagi dengan penindasan yang mereka hadapi dan timbul perasaan ingin bangkit membalas dendam atas perbuatan-perbuatan kasar dan penderaan fizikal, turun lagi ayat-ayat yang meminta mereka terus bersabar dan menahan tangan mereka daripada membuat tindak balas dalam keadaan mereka belum cukup kekuatan.


قِيلَ لَهُمْ كُفُّوا أَيْدِيَكُمْ وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ
…Dikatakan kepada mereka: "Tahanlah tanganmu (dari berperang), dirikanlah sembahyang dan tunaikanlah zakat!...
[An-Nisa’-77]

Apabila mereka diuji dengan peristiwa boikot yang mencengkam keperluan hidup mereka, Al-Qur’an menjanjikan kepada mereka bahawa dalam setiap kesusahan itu pasti akan diiringi kesenangan menyebabkan mereka terus tabah dan bersabar dengan ujian jalan ini.

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan
[Al-Insyirah :5]

Apabila kota Mekah dilihat tidak lagi mampu menjadi medan yang boleh dijadikan tapak pergerakan dakwah Islam, lalu diturunkan surah al-Kahfi yang mengisyaratkan perlunya penghijrahan sehingga sebahagian daripada mereka diutus ke Habshah[3]. Kemudian ada pula Hijrah ke Madinah.

Apabila Negara Madinah tertubuh, turun pula ayat-ayat sebagai bekal dan solusi untuk berhadapan dengan serangan-serangan ideologi dan pemikiran daripada ahli kitab. Sejak meletusnya peperangan Badar dan disusuli peperangan-peperangan yang lain, turun pula ayat Qur’an untuk membimbing mereka dalam menyikapi peperangan tersebut dari segi persiapan, etika berperang, kepatuhan semasa berperang, menguruskan tawanan perang dan membahagi harta rampasan.

Kemudian ayat-ayat Qur’an terus turun sebagai solusi kepada pelbagai masalah dalam sistem masyarakat, rumah tangga Islam, muamalat, kepimpinan dan politik, hubungan dengan yang bukan Islam dan sebagainya. Kesemuanya dilihat mempunyai hubungan yang selari dan padu dengan perkembangan penegakan Islam di segenap sudut. Dalam keadaan inilah para sahabat berinteraksi dengan Al-Qur’an. Apabila masalah muncul, mereka menunggu solusi dari Al-Qur’an, seperti kisah Khaulah binti Tha’labah yang telah kita singgung sebelum ini.

Sekarang marilah kita lihat kepada realiti kita hari ini. Bagaimana kita berinteraksi dengan solusi-solusi yang ditawarkan oleh Al-Qur’an ini? Kita ada kitab berupa solusi di tangan, tetapi kehidupan kita jauh dari lapangan amal sebagaimana lapangan amal para sahabat r.anhum. Masalah-masalah yang kita hadapi tidak bersangkutan dengan solusi yang diberikan. Jikapun ada yang boleh dimanfaatkan dari Al-Qur’an ia adalah sebahagian kecil dan hanyalah serpihan manfaat yang digunakan untuk tujuan-tujuan yang kecil bersifat peribadi, bukan tugas-tugas besar yang atas sebabnya Al-Qur’an diturunkan.


Kita tidak berada dalam arus pergerakan menegakkan Islam. Adakah Islam sudah tertegak? Adakah semua sistem, aturan, prinsip dan neraca Islam sudah diamalkan? Adakah world order hari ini mengikut selera Al-Qur’an ? Adakah rumah tangga kita bernuansakan Islam? Adakah system masyarakat, politik, ketenteraan, muamalat dan sebagainya mengikut telunjuk Al-Qur’an?


Kita pun setuju, jawapan bagi soalan-soalan di atas adalah tidak melainkan sebahagian kecil pada aspek-aspek tertentu. Tetapi kita tetap belum berada dalam lapangan atau pergerakan untuk memulakan ia atau meneruskan perjuangannya. Selagi mana kehidupan kita terpisah dari arus ini, selagi itu interaksi kita dengan ayat-ayat Al-Qur’an tidak ngam dan serasi. Seakan-akan Al-Qur’an berada di satu wadi[4] dan kita berada di wadi yang lain, jauh dan terpisah. 





[1] Hadith 3, matan Arbain An-Nawawi
[2] World order is an international-relations term meaning "the distribution of power and authority among the political actors on the global stage-Wikipedia
[3] Raheeq Makhtum
[4] Lembah

Monday, January 22, 2018

FI ZILAL QUR'AN, REVISIT #1



Syarahan Bebas
Muqaddimah Fi Zilal Quran
Sayyid Qutb

Himpunan perenungan ini dinamakan sendiri oleh Sayyid Qutb sebagaiفي ظلال القران  yakni bermaksud di bawah bayangan, atau naungan al-Quran. Secara bahasa zilal boleh dimaksudkan bayang-bayang atau teduhan sesuatu seperti teduhan pokok, teduhan jambatan mahupun rumah. Dari sudut maknawi pula teduhan atau naungan ini boleh bermaksud berada di bawah perlindungan sesuatu yang lebih berkuasa. Sebagai contoh, kita katakan negeri-negeri Islam berada di bawah naungan Kerajaan Turki Uthmaniyah. Ini tidaklah secara bahasa bermaksud negeri-negeri itu berteduh di bawah bayangan Kerajaan yang lebih besar tetapi mereka nyaman mendapat perlindungan,perhatian dan penjagaan kerajaan yang lebih besar.
Kedua-dua maksud ini boleh digunakan untuk menyampaikan maksud dan perasaan yang cuba dikongsi oleh Sayyid Qutb berkenaan kehidupan di bawah Zilal al-Quran. Dalam al-Quran terdapat beberapa perkataan zilal atau bayang-bayang atau tempat berteduh atau naungan.

هُمْ وَأَزْوَاجُهُمْ فِي ظِلَالٍ عَلَى الْأَرَائِكِ مُتَّكِئُونَ
Mereka dan isteri-isteri mereka berada dalam tempat yang teduh, bertelekan di atas dipan-dipan.
(Yasin :56)
إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي ظِلَالٍ وَعُيُونٍ
Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam naungan (yang teduh) dan (di sekitar) mata-mata air.
(Mursalaat :41)
Kedua-dua perkataan zilal ini digunakan untuk menggambarkan suasana yang nyaman, tempat berteduh yang menenangkan dan merehatkan. Perkataan zilal dalam redaksi Quran merujuk suasana syurga yang perasaannya tidak dapat kita bayangkan dengan pancaindera kita. Inilah yang cuba digambarkan oleh Sayyid Qutb, kehidupan di bawa teduhan al-Quran yang nyaman, merehatkan dan tenteram.

Thursday, November 16, 2017

BUKAN KITA YANG MENENTUKAN HUJUNG JALAN INI



Ketika perintah berhijrah menuju Madinah diputuskan, tidak sedikit bilangan Muslimin yang keberatan untuk meninggalkan Mekah kesayangan mereka. Mereka berasa mereka adalah golongan yang diberi keringanan dan hal ini dibolehkan.

Untuk golongan ini, maka telah turun la sekumpulan ayat ini;


إِنَّ الَّذِينَ تَوَفَّاهُمُ الْمَلَائِكَةُ ظَالِمِي أَنْفُسِهِمْ قَالُوا فِيمَ كُنْتُمْ ۖ قَالُوا كُنَّا مُسْتَضْعَفِينَ فِي الْأَرْضِ ۚ قَالُوا أَلَمْ تَكُنْ أَرْضُ اللَّهِ وَاسِعَةً فَتُهَاجِرُوا فِيهَا ۚ فَأُولَٰئِكَ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ ۖ وَسَاءَتْ مَصِيرًا

Sesungguhnya orang-orang yang diwafatkan malaikat dalam keadaan menganiaya diri sendiri, (kepada mereka) malaikat bertanya: "Dalam keadaan bagaimana kamu ini?". Mereka menjawab: "Adalah kami orang-orang yang tertindas di negeri (Mekah)". Para malaikat berkata: "Bukankah bumi Allah itu luas, sehingga kamu dapat berhijrah di bumi itu?". Orang-orang itu tempatnya neraka Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali,


إِلَّا الْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ وَالْوِلْدَانِ لَا يَسْتَطِيعُونَ حِيلَةً وَلَا يَهْتَدُونَ سَبِيلًا

kecuali mereka yang tertindas baik laki-laki atau wanita ataupun anak-anak yang tidak mampu berdaya upaya dan tidak mengetahui jalan (untuk hijrah),

فَأُولَٰئِكَ عَسَى اللَّهُ أَنْ يَعْفُوَ عَنْهُمْ ۚ وَكَانَ اللَّهُ عَفُوًّا غَفُورًا

mereka itu, mudah-mudahan Allah memaafkannya. Dan adalah Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.


Termasuk lah dalam senarai kaum Muslimin tersebut seorang sahabat, Dhamrah bin Jundub. Berikutan turunnya ayat di atas, Dhamrah berasa tidak senang. Jiwanya kacau, diselubungi perasaan bersalah sehingga meminta anak-anaknya menyiapkan dirinya untuk menyusul hijrah ke Madinah. Namun takdir Allah mendahului segalanya, beliau menemui kematian dalam perjalanan hijrahnya itu.


Ibnu Abi Hatim meriwayatkan dari Ibnu `Abbas, ia berkata: “Dhamrah bin Jundub keluar menuju Rasulullah saw, lalu ia mati di jalan sebelum sampai kepada Rasul, maka turunlah ayat ini;


وَمَنْ يُهَاجِرْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَجِدْ فِي الْأَرْضِ مُرَاغَمًا كَثِيرًا وَسَعَةً ۚ وَمَنْ يَخْرُجْ مِنْ بَيْتِهِ مُهَاجِرًا إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ يُدْرِكْهُ الْمَوْتُ فَقَدْ وَقَعَ أَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ ۗ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, niscaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rezeki yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

*Rujuk An-Nisa :97-100

Kisah Dhamrah ini mengajar kita bahawa, apabila sesuatu perintah diserukan, kita hanya disuruh mencuba melaksanakannya sebaik mungkin. Bagaimana ia berakhir? Bukan kita yang menentukan ujungnya.

Begitu juga ketika berdakwah. Sekali ajak ditolak. Dua kali ajak ditolak. Tiga kali. Empat kali. Lima, enam dan seterusnya, hasilnya sama sahaja. Ditolak juga. Lalu adakah kita akan berhenti?

Tidak. Ajak sajalah sambil membuat penambahan baikan. Kerana bukan kita yang menentukan perjalanan dakwah ini. Bahkan bukan kita yang menentukan siapa yang wajar diberi hidayah atau tidak. Entah dapat negara atau tidak. Entah dapat kuasai medan kita atau tidak.

Asasnya, berusahalah dengan ikhlas dan itqan. Nama Dhamrah telah harum dalam kitab kitab tafsir dan buku sejarah yang dibaca sekalian umat. Apakah kita bakal meninggalkan legasi yang sama?