Monday, October 2, 2017

SIMBOL DAKWAH YANG HILANG


Simbol Dakwah Yang Hilang


Al-Imam Tirdmizi meriwayatkan sebuah hadis ;


لا تكونوا إمعة


-Janganlah kamu menjadi ima'ah

Yang mana Sheikh Albani mengkategorikan hadis ni sebagai dhaif. Yang sahihnya, ia merupakan kalam Ibn Mas'ud ra.

Namun begitu, makna athar ni sangat benar dan sahih manfaatnya. Kalam yang ringkas mengandungi pelajaran yang mutiara wabil khusus buat para duat ilaLlah.

Ia bermaksud, janganlah kamu menjadi orang yang ikut-ikutan.

Perkataan إمعة bermaksud secara mudah pak turut atau 'yes-man'. Ia berasal dari perkataan مع iaitu bersama, dalam erti kata menurut orang, suasana atau keadaan yang bersama dengannya.

Hari ini sebahagian besar umat islam telah hilang identiti & fikrah islam mereka kerana menjadi pak turut, إمعة.

Lebih sedih, para duat ilallah juga telah larut dengan teman mereka, suasana yang membersamai mereka sehingga sudah tenggelam simbol dakwah dan islam yang kononnya dibawa dan dipelajari dalam pertemuan tarbiyah mereka.

Mereka menggelar diri daie. Dalam halaqah mereka lain. Ketika bersama ikhwah, kelihatan mereka paling syadid dan dekat sunah nabi. Dalam pertemuan tarbiyah mereka dilihat yang paling aqrab dengan kitab Allah. Dalam sesi mabit barangkali sujud mereka paling lama dan panjang.

Namun, begitu ia bersama lingkungan yang tidak solehah, langsung dia bertukar, larut persis gula dalam air yang panas. Ia tidak menampakkan lagi keterbezaannya. Ia takut dengan risiko. Bekal-bekal tarbiyah yang dicedok tidak mampu men-supply- keberanian buatnya.


Di tempat kerjanya, tidak kelihatan dia berbeza dengan orang awam lain. Di kuliah, dia sama sahaja dengan orang yang tidak pernah hadiri daurah. Di hostel pun begitu.

Alangkah menyedihkan.

Simbol dakwah dan fikrah islam yang sepatutnya menjadi aset yang diperjuangkan tidak lagi kelihatan padanya. Sehingga kewujudannya tidak mengesani teman-temannya.

Semoga para ikhwah diberi kekuatan untuk tidak tergolong dalam kalangan إمعة. Sebaliknya terus berbeza dalam kerjaya, hobi, masa lapang, masa cuti, bersama siapa & di mana jua..

Sesungguhnya penulis sedang bercermin ke diri sendiri. Kerana untuk diriku la yang pertama-tama kutujukan nasihat dan barangkali ancaman ini!

Sunday, October 1, 2017

FASTAQIM 89

 


Rasanya hari-hari terawal bersama tarbiyah lagi kisah sosok syeikh ini telah pun dihidangkan kepada kami oleh abang-abang. Cerita tentang sosok yang sanggupkan diri dan masa depannya disusun oleh dakwah. Fuh, bukan calang-calang kisah.

Masih segar dalam ingatan.

Dalam pertemuan tarbiyah bebentuk seminar yang berkala bulanan. Topik yang didiskusikan ialah berkenaan tujuan hidup. Tentang bagaimana sebenarnya kita memposisikan diri kita dalam kehidupan ini. Tentang sebenanrnya kita semua ini ada tujuan hidup, bukan diciptakan sia-sia. Kita semua tahu manusia adalah sebaik-baik ciptaan. Tetapi bila ditanya,

“Sebab apa kita hidup”

“Kalau esk kita dah tahu kita akan mati, kita nak buat apa hari ini?”

“Sebab apa belajar amik medik?”

“Sebab apa pilih kos ni?”


Dan soalan-soalan seumpamanya, kita terpinga-pinga. Adoya.


Tetapi tidak untuk syeikh al-kareem yang kita maksudkan ini. Dia telah menggabungkan dirinya dengan gerakan dakwah sejak usia bangku sekolah lagi. Sungguh jelas, nak buat apa dalam hidup. Tatkala masa kita berumur 12 tahun rasanya dahulu masih lagi tenggelam dalam dunia bablade dan kreta ‘desh’ (?). bergantung kepada generasi. Kalau yang lebih senior, mungkin dunia dragon Ball, Naruto atau jika lebih junior dunia Wechat dan seumpamanya.


Syeikh dikatakan merupakan antara pelajar paling cemerlang ketika tamat pengajian menengah. Sebelum melanjutkan kuliah di peringkat lebih tinggi, ibtida’iyyah ataupun asasi , beliau telah merujuk Imam Hassan al-Banna berkenaan halatuju yang patut beliau ambil.


Bayangkan, dengan results sekolah yang cemerlang seperti ini, tak usahlah difirkikan lagi. Itulah mungkin cara pemikiran kita. Jika cemerlang, aim sahaja course yang menjanjikan peluang pekerjaan yang lumayan gajinya. Jadi doktor atau engineer!


Tetapi akhirnya Sheikh telah dinasihatkan untuk mengambil jurusan Pelajaran Fizik atau Physical Education. Bukan sains majoring in Physics tetapi bidang Pendidikan, pemfokusan dalam Fizikal. Atau bahasa mudahnya, jurusan yang akhirnya antara karier yang sesuai adalah Cikgu Pendidikan Jasmani. Cikgu PJ!. Jika kita di posisi beliau, sudah pastilah rungutan yang keluar atas nasihat yang agak tidak masuk akal itu.


Tetapi tidak untuk syeikh. Atas thiqah (kepercayaan) kepada nasihat sang Imam yang diyakini pastinya nasihat itu berlandaskan maslahah untuk dakwah yang dia imani. Dan hikmah akhirnya tersingkap. Pada tahun 1948 ketika meletusnya Perang Arab-Isarel, Ikhwan menghantar sebilangan besar sukarelawan untuk turut bejihad mempertahankan Palestine dan Sheikh dikatakan antara individu yang terlibat memberi latihan fizikal dan kecergasan kepada para sukarelawan.

Subhanallah.


Itulah Sheikh Mehdi Akif yang kami kenali barangkali sejak hari-hari pertama mengikuti tarbiyah ini. Beliaulah yang kita tangisi beberapa hari yang lalu, kembali kerahmatullah, menemui Rabbul Izzati di usia 89 tahun , dalam penjara Mesir, di bawah pemerintahan kuku besi Fattah as-Sisi.

89 tahun istiqomah. Kisah perjuangan yang bermula sejak bangku sekolah. Sebahagian ikhwah ada yang berpandangan, ‘kalau la kita suatu hari nanti dak tak aktif pun, insya Allah sekurang-kurangnya kita dah ada fikrah islam, tak kan kita pilih jahiliyyah kot’.

Kenapa dialog ini keluar?


Mungkin kerana penat dengan aktiviti dakwah, walhal baru setahun jagung cuba beramal dengan ayat Quran. Malunya kita dengan Syeikh. Inilah tokoh Fastaqim yang kita idamkan mutakhir ini.

Oleh itu ikhwahku, doakanlah semoga kita menurut jejak langkah almarhun Sheikh Mehdi Akif yang menapaki jalan dakwah buat sekian lamanya dan mati atas jala ini.
 

Tuesday, September 26, 2017

"SUDAH TIDAK ADA MUKMIN YANG SOHIH KAH?"





 Izza wujida mukmin soheh, wujidat maahu, wasail al-najah jami’an.

Sekiranya wujud mukmin yang sohih (imannya), telah wujud bersamanya segala bentuk jalan kejayaan. Kata-kata ini telah kami petik dari Rasail (Himpunan risalah imam Al-Banna) dalam risalah Kepada apa Kita Menyeru Manusia.


Orang ramai sering bertanya kepada sang imam, bagaimana datangnya kejayaan-kejayaan ikhwan dalam menyumbang begitu banyak dan pesat? Siapa pula yang menyumbangkan duit? Bagaimana para aktivisnya boleh menjadi begitu hebat?

Fenomena maraknya dakwah ikhwan dalam masa yang singkat ini ditanggap pelik oleh sebahagian besar masyarakat Mesir. Namun sang imam menjelas matlamt dakwah ini dan tuntutan ataupun wasiat kepada para ikhwan sebagai hamba pilihan Allah.


Sekiranya orang ramai mengetahui bahawa tarbiyah ikhwan mendahulu iman sebelum harta atau sering disebut-sebut sebagai slogan al-iman qobla al-mal, nescaya persoalan-persoalan ini tidak akan timbul. Ini keraan tarbiyah yang menjadikan pembentukan iman sebagai agenda utama, nescaya segala bentuk keperluan material akan datang menyusul.


Sebab itu dikatakan, apabila telah wujud mukmin yang benar imannya, maka telah ada bersamanya segala bentuk jalan keberhasilan.

Dengan berkah iman itu, akan mengalirlah jumlah wang infaq yang banyak dan terus menerus. Dengan berkah iman itu, tidak akan putus-putus idea datang untuk menyelamatkan umat ini. Dengan berkah iman itu, para ikhwan tidak lagi mensisakan sesuatu untuk kehidupan pribadi mereka.  Dengan berkah iman itu, mereka mengalokasi tenaga dan masa yang banyak untuk keberhasilan dakwah.


Inilah yang diajar oleh Imam Hassan al-Banna.

Jadi apabila dakwah telah memiliki individu yang benar imannya, ia tidak lagi harus menangisi masa depannya. Meskipun perjalanan masih panjang, namun jalan-jalan keberhasilan sudah terbentang di hadapan mata. Ia berbangga-bangga dengan aktivisnya yang memeluk erat jalan ini dan telah berjanji untuk mati di atasnya. Saban tahun dia bergembira atas gugurnya pejuang-pejuang dakwah. Sekiranya dakwah merupakan makhluk yang bisa berbicara, sudah tentu ia tersenyum lebar dan berbicara di sana-sini mengenangkan mukmin yang benar imannya ini.


Membaca kalam al-imam ini membuatkan kita tersentap sebenarnya.


Tersentap dan terpaku melihatkan suasana dakwah yang makin suram di medan kita. Adakah ini petanda bahawa di medan sudah tidak ada individu yang benar imanya? Inilah yang perlu direnung lama dan dalam.


Apabila dakwah sudah tidak marak. Apabila masjid sudah mulai lengang. Apabila al-quran di rak-rak musollah sudah berhabuk dan mulai menjadi teman anai-anai. Apabila sejadah sudah tidak dibentangkan lagi di saff pertama. Apabila mp3 quran tidak lagi menjadi senarai teratas manisan telinga anak-muda. Apabila semua ini berlaku dan memangpun ia sedang berlaku, maka janganlah kita bertanya,

“Antum tidak cukup duit kah?”

“Tidak ada kenderaan untuk bawa ikhwanmu berjaulah kah”

“Peperiksaan menghimpit masa kaliankah sehingga azan sudah tidak kendengaran?”

“Tidak ada tempat untuk berprogram ke ikhwanku?”


Jangan ditanya.

Tetapi tanyalah,


“Sudah tidak ada mukmin yang sohih kah kita ini?”


Sunday, September 24, 2017

CINTA EKSKLUSIF;KHALIL




[Ibrahim, Khalil Allah]


Nampaknya kita tidak dapat move on daripada meninggalkan siri kisah nabi Ibrahim dengan panduan wahyu al-Quran & sunah yang suci dari Rasulullah saw.

Sorotan peribadi ikon agung Ibrahim as ini begitu banyak terselit dalam Quran, sehingga mengkaji setiap selitan ini tidak pernah menjemukan & setiap kali kajian dilakukan, sering kali perasaan ingin tahu lagi dan lagi menghantui diri kita


Siapa tidak tahu bagaimana Allah swt telah mengambil Nabi Ibrahim as sebagai kekasihnya, khalil (خليل ). Hal ini telah diberitakan kepada kita melalui petunjuk Quran berikut ;

وَاتَّخَذَ اللَّهُ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلًا

.... Dan Allah mengambil Ibrahim menjadi kesayangan-Nya( خليلاً ).

4: 125

Hanya yang memahami istilah khalil sahaja yang dapat memahami betapa istimewanya gelaran Khalil Allah ini. Lebih istimewa ia terpahat selamanya dalam al Quran al Karim.

Khalil. Hubungan istimewa, bersulamkan kasih dan cinta yang tidak boleh dikongsi. Ia bersifat eksklusif.

Selain Ibrahim as,
Rasulullah saw juga merupakan khalil ar-Rahman.

Diriwayatkan dari 'Abdullah:
Rasulullah () bersabda :

"Aku berlepas diri dari sebarang khalil, sekiranya aku ingin mengambil seorang khalil, nescaya aku akan mengambil Ibn Abu Quhafah (Abu Bakr) sebagai khalil. Tetapi sahabat kalian ini khalil Allah"

حَدَّثَنَا مَحْمُودُ بْنُ غَيْلاَنَ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ، أَخْبَرَنَا الثَّوْرِيُّ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ، عَنْ أَبِي الأَحْوَصِ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم

 ‏ "‏ أَبْرَأُ إِلَى كُلِّ خَلِيلٍ مِنْ خِلِّهِ وَلَوْ كُنْتُ مُتَّخِذًا خَلِيلاً لاَتَّخَذْتُ ابْنَ أَبِي قُحَافَةَ خَلِيلاً وَإِنَّ صَاحِبَكُمْ خَلِيلُ اللَّهِ ‏"‏


Jami' al-Tirmidhi
(Terjemahan Penulis)


Petunjuk dari kalam Rasulullah ini memberi pencerahan kepada kita bagaimana hubungan seorang khalil. Ia tidak boleh dikongsi. Padahal boleh sahaja Rasulullah mengambil Abu Bakr juga sebagai khalil. Tetapi tidak. Khalil ialah hubungan eksklusif.

Jadi Ibrahim telah Allah ambil sebagai kesayangan-Nya. Khalil-Allah.

Alangkah istimewanya hubungan antara hamba & Tuhan ini.

Tetapi hubungan khalil ini ada bayarannya. Ia tidak boleh dicerobohi oleh kasih sayang yang melebihinya. Ia diuji untuk diabsahkan ketulenannya.

Setelah datang Ismail as dalam hidup Ibrahim as, barangkali status Allah sebagai khalil dalam hidup nabi Ibrahim bakal tergugat. Apakah Allah masih khalil, tidak dikongsi, no 1 dan paling utama?

Lalu Ismail diperintahkan untuk dikorbankan.

Persoalannya adakah Allah tidak tahu isi hati nabi Ibrahim as? Tidak. Allah Maha Mengetahui. Dia mengetahui segala isi hati.

Tetapi perintah berkorban kasih ini di-peristiwakan untuk dijadikan ukuran oleh kita semua.

Apakah kita mahu menjadi khalil Allah?

Jika ya, sudah bersediakan untuk berkorban kasih.?

Saturday, September 23, 2017

BAGAIMANA SEHARUSNYA PEMUDA?







Ada 3 ayat Quran yang berbicara tentang uswah hasanah dari para Nabi Allah, yakni teladan yang baik dan saranan mencontohi mereka.

Namun yang menariknya, hanya nama nabi Ibrahim as disebut secara langsung dan terang (explicit) oleh al Quran iaitu pada ayat berikut ;

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِي إِبْرَاهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُ


Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia....

60 : 4

Sementara pada ayat yang mengangkat sosok Rasulullah saw, Nabi Muhammad sebagai uswah hasanah, al-Quran menyebut ;

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.

33:21

Perkataan Rasulullah meskipun difahami merujuk kepada Nabi Muhammad, namun dari segi lafaznya agak umum. Sebaliknya, Allah menyebut nama nabi Ibrahim.

Ini merupakan satu bentuk penghormatan kepada nabi Allah Ibrahim as.

Terlalu banyak sisi kehidupan pada kisah Nabi Ibrahim itu yang boleh kita soroti seterusnya teladani.

Antaranya yang boleh kami kongsikan sosok nabi Ibrahim sewaktu usia muda baginda.

Ketika meniti usia kepermudaan baginda, nabi Ibrahim telah meninggalkan kesan yang signifikan dalam kalangan kaumnya dalam usaha menentang segala bentuk kesyirikan kepada Allah swt.

Usaha ini direkod oleh al Quran;

قَالُوا سَمِعْنَا فَتًى يَذْكُرُهُمْ يُقَالُ لَهُ إِبْرَاهِيمُ

Mereka berkata: "Kami dengar ada seorang pemuda yang menyebut berhala-berhala ini yang bernama Ibrahim".

21 : 60

Perjuangan Nabi Ibrahim ini dirasai oleh kaumnya sehingga apabila mereka dapati tuhan tuhan yang mereka sembah berupa berhala itu dipecah hancur oleh seseorang, terus nama nabi Ibrahim la yang disebut-sebut. Tidak ada suspek yang lain.

Mereka menggelar nabi Ibrahim sebagai seorang فتى atau pemuda belia seperti mana perkataan yang sama menggambarkan pemuda kahfi (إنهم فتية ). Ini menunjukkan waktu muda nabi Ibrahim sudah dihabiskan dalam siri perjuangan agama.

Lebih menarik, usaha nabi Ibrahim yang keseorangan ini telah menimbulkan persoalan (التساؤلات ) dalam kalangan kaumnya. Dapat kita bayangkan bahawa usaha solo ini merupakan usaha yang bersungguh-sungguh tidak mengenal siang mahupun malam.

Layaklah Allah membersihkan nama Ibrahim yang disebut-sebut oleh kaumnya itu dalam konotasi yang negatif, sebagai uswah sebenarnya, contoh yang terbaik.

Alangkah baiknya di musim eid adha ini kita mengenang pengorbanan Nabi Ibrahim dalam bentuk yang lebih hidup & menggerakkan, bukan sekadar ritual semata-mata. Sesungguhnya kita berhajat untuk menjadi pemuda seperti itu.

Selawat dan salam ke atas Ibrahim as.


Semoga dapat lagi kita kupas pengajaran hidup nabi Ibrahim as di kesempatan yang lain insya Allah