Monday, September 1, 2014

SENTUHAN AL AKH #25



Belajar Bahasa Arab akhi.

Meskipun bukan dari jurusan agama, namun berusaha untuk mempelajari bahasa Arab dan menguasinya merupakan cita cita kami. Bahasa al Quran ini, fuh, siapa yang tidak mahu pelajarinya. Saat kau biasa kuasainya, kau boleh fahami ayat ayat Allah tanpa terjemahan Quran. Boleh difahami dalam solat, dalam doa, dalam tilawahmu, dalam perjumpaan bersama masyaikh besar dari timur tengah dan di banyak keadaan lagi.


Kecintaan kami kepada al Quran membuatkan semangat itu bergelora. Lebih lebih lagi di jalan ini, Allah utuskan hambaNya yang lebih kedepan dalam mengusai  bahasa yang dimuliakan dengan al Quran ini.

Kali ini yang kami sama-sama renungi, memaknai antara dua perkataan yang disemat dalam Quran, antara rushd dan baligh. Sehingga perbincangan itu meleret leret dan membawa kepada sentuhan, teguran dan sentapan buat akh itu.

                “Salam akhi. Hari tu ustaz ada bawa pasal perkataan rushd dengan satu lagi perkataan kan. Apa ek ?” 

                “Wasalam. Ustaz bawa beza rushd dengan baligh..”

                “Ok. Hehe. Apa beza dia ek ? Boleh crita semula?”

                “Baligh ni sampai umur, tak semestinya rushd. Tapi kalau rushd ni mesti dah sampai umur. Maksudnya kemampuan atau matang atau kejelasan cara fikir”

                “Oh. So, yang anak yatim tu kita pilih rushd ke baligh?”


Untuk memahmi cerita anak yatim, disarankan untuk kalian merujuk Surah an Nisa’ ayat 6


                “Anak yatim kena tunggu rushd. Sebab quran cakap macam tu. Baru boleh bagi hartanya”

                “Oh ok”

                “Jzkk kerana bertanya. Buat kita semua sama-sama membelek Quran dan memikirkannya. Ampun dosa kami ya Rabb”

                “T-T”



Di pertengahannya, beberapa perbualan sulit yang harus dirahsiakan. Kemudian akh itu bertanya lagi;


                “18:66. Rushd tu boleh dipelajari?”

                “Terjemahan Qurah eh? Kurang tepat”

                “Erk.”

                “Dia kena terjemah ikut ayat bukan by word. Rushd ni dari perkataan rasyada, bermaksdu pandu atau bimbing. Irsyad, panduan. Khulafa ar rasyidin bermkasud khalifah khalifah yang memandu, membimbing”

                “Wahh. Sangat dekat word ni dengan kita.”

                “La ikraha fiddin, qad tabbayyana rusyd minal ghayyi... rushd kat sini pun maksud panduan”

                “Waaaa. Ok”

                “Means kita tak boleh paksa orang terima Islam apabila kita dah menjelaskan kepada dia dengan rushd, dengan sejelas-jelasnya yang mampu memandu dia untuk memilih kebaikan, syurga”

                “Oh style”

                “Sebab tu kita kena paksa orang terima Islam, sampai la kita rushd dengan dia. Kalau dah rushd, dia tolak juga, tiada paksaan”

                “Paksa tu macam mana?”

                “Selagi dia tak dapat rushd, selagi tu kita paksa. Paksa bukan guna kekerasan atau pukul. Tapi terus seru dan seru seolah-olah memaksa”

                “Ok. So ni untuk kes bukan Islam la kan?”

                “Tak juga untuk bukan Islam sahaja. Juga ayat ini untuk kita sabar dengan adik adik apabila diorang tak nak commit tarbiyah dan dakwah. Mungkin kita belum rushd dengan dia. Kita belum jelaskan dengan benar tanpa seleweng, sejelas mentari di pagi hari. Tiru penulisan al banna sikit, hehe”

                “Adeh. Kena balik. Huuuu”

                “Eh bukan nak serang anta, ana bagi contoh je”

                “Contoh yang releven akhi”

                “Hakikatnya yang baca Quran hanyalah orang Islam. So semua ayat mesti kena dengan kita. Memang releven apabila sang daie mentadabur ayat Quran. Kerana Quran turun ketika keadaan dakwah. Akhi, tambahkan kefahaman anda, sebarkan kepada ramai. Saya mahu saham juga. Kita niaga maa”


---


Begitulah kami. Di sela belajar bahasa Arab, di celah celah cuba memahami ayat Quran hadiah dari Allah ini, lalu kami sama-sama tertempelak. Terima kasih akhi atas sentuhamu. Untuk saham bersama, lalu aku kongsi di sini.


Nikmat bukan jalan ini?!. Di mana lagi kau bisa cari dua orang bersahabat berbincang dengan penuh semangat seputar memahami ayat ayat Allah ini? Dengan rakan sekelasmu? Dengan rakan serumahmu? Dengan jiranmu? Belum tentu. Melainkan mereka juga sang daie di jalan Allah.

“Tak juga untuk bukan Islam sahaja. Juga ayat ini untuk kita sabar dengan adik adik apabila diorang tak nak commit tarbiyah dan dakwah. Mungkin kita belum rushd dengan dia. Kita belum jelaskan dengan benar tanpa seleweng, sejelas mentari di pagi hari. Tiru penulisan al banna sikit, hehe”


Aku ingat ini akhi!

Thursday, August 28, 2014

BERBAHAGIALAH WAHAI BILAL!

Dalam satu sesi perjumpaan bersama sekumpulan ikhwah tatkala beliau itu sedang bercuti, Alhamdulillah banyak benar perkongsian perkongsian yang beliau dapati dan banyak juga yang sempat dituliskan dalam notes telefon pintarnya. Lalu, marilah kita luangkan sedikit masa untuk membaca nota nota itu. Siapakah beliau? Err.







Allah swt berfriman;

Dan Dialah yang menjadikan kamu khalifah di bumi dan meninggikan setengah kamu atas setengahnya yang lain beberapa darjat, kerana Dia hendak menguji kamu pada apa yang telah dikurniakanNya kepada kamu. Sesungguhnya Tuhanmu amatlah cepat azab seksaNya dan sesungguhnya Dia Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

(Al An’am :165)


Sebelum kita melihat lebih mendalam akan ayat yang dipetik di atas, mari saya kongsikan sesuatu. Untuk makluman kalian, Surah Al An’am  yakni surah keenam mengikut susunan al Quran merupakan surah panjang pertama yang diturunkan sekaligus di Mekah. Ya. Surah yang mengandungi 165 ayat ini diturunkan sekaligus. Membawa mesej sesuai dengan suasana-suasana perkembangan dakwah di Mekah.

Tema utama keseluruhan surah ialah berkenaan Tauhid yang Khalis, yakni tauhid kepada Allah swt yang murni, suci dan terpelihara daripada sebarang unsur syirik.

Mulabasaat atau suasana di Mekah pastinya yang kita sedia tahu, tiada dakwah menggunakan kuasa atau tangan atau persenjataan, golongan muslim yang ditindas dan mendapat tentangan hebat daripada kaum musyrikin Mekah. Dikatakan terdapat tiga jenis penentang di Mekah yakni musyrikin, mulhid yakni orang tiada agama dan orang yang berfikiran secular.


Benarlah ayat Allah swt di atas.

Pertama-tama sekali Allah mengingatkan kita semua sewaktu mengakhiri bacaan surah ini akan tujuan penciptaan kita semua, yakni salah satu daripada duanya ialah sebagai khalifah di muka bumi. Sebagai khalifah yang ada tugas tugas sendiri yang harus kita lakukan. Khalifah ini dalam bahasa mudah ialah melakukan tugas kepimpinan, mengetuai umat manusia seluruhnya. Bayangkan di suasana Mekah, di mana Muslim ditindas, Allah ajarkan mereka tentang kepimpinan! Megingatkan tugas hidup mereka.


Yang menariknya apabila kita merenung kata-kata Allah swt berikutnya,

“Dan meninggikan setengah kamu atas setengahnya yang lain beberapa darjat, kerana Dia hendak menguji kamu pada apa yang telah dikurniakanNya kepada kamu”


Benarlah.

Jika kita perhatikan sejenak dalam kehidupan kita, kita semua Allah swt telah takdirkan berada di posisi yang berbeza. Ada orang yang lahir lahir sebagai anak pembesar, anak dato’, bapanya pegawai pelajaran, atau ibunya taukey kedai emas, dipandang mulia di sisi msyarakat, hidup senang, petik jari sahaja semua dapat, tetapi posisi ini tidak membawa sebarang nilai di sisi Allah melainkan sebagai satu ujian kepada kita.


Ada orang akhirnya hidup bekerjaya bagus bagus. Ada yang akhirnya jadi tuan tabib, pakar ekonomi,  juruaudit, pakar kira-kira, pensyarah mahupun apa sahaja kerja kerja besar. Namun sekali lagi, itu semua untuk menguji mereka di posisi masing-masing.

Sebahagian daripada kita berada di posisi yang lebih tinggi daripada orang lain, mengikut pandangan mata manusia, tetapi ia bukanlah bermakna kita berada di tempat yang tinggi di sisi Allah. Kerana akhirnya, yang membezakan darjat seorang hamba dengan yang lain ialah taqwanya.

Kurniaan Allah ini adalah ujian.

Allah nak tengok sejauh mana kita guna posisi di mana kita berada untuk melaksanakan kembali tujuan hidup kita, sebagai khalifah di muka bumi. Pendek kata, posisi dan darjat kita di dunia hanyalah alat untuk mencapai matlamat penciptaan manusia yang jauh lebih besar.

Maka anak dato ke, cucu datuk, anak Perdana Menteri ke, seorang doktor ke, ahli ekonomi ke, pemain badminton ke, perenang negara ke, kesemua ini hanyalah alat semata-mata. Dengan posisi kita itu, sepatutnya kita gunakan sebagai alat untuk melunaskan amanah kekhilfahan.


Persoalan yang menarik untuk kita ajukan, beruntunglah mereka yang berada di posisi senang atau tinggi di mata masyarakat. Kalau dah ada title Dr kat depan nama tu, mudahlah untuk bawa mesej Islam. Kalau dah bapa kita tu ketua JKK contohnya, mungkin besarlah pengaruh kita. Banyaklah peluang dakwahnya. Atau paling tidak, kalau kita ni berstatus guru sekolah, pasti kacang je nak basuh pelajar pelajar kita ke kancah dakwah dan tarbiyah.

Tetapi apabila memikirkan suasana di Mekah, siapa je sahabat golongan awal yang terdiri daripada golongan elit dan pembesar ini? Rata-ratanya orang tertindas, miskin, golongan hamba!

Lalu kita tertanya-tanya, bagaimana seorang hamba hendak melaksanakan firman ini?


Sebelum itu, tahukah anda apa itu nilai seorang hamba manusia di waku dahulu?


As if nothinng! Tiada nilai. Ibarat bukan manusia. Kerana seorang hamba itu milik penuh tuannya. Khadam! Boleh disuruh apa sahaja. Boleh dihina dan dianiya. Boleh dijual, diiklankan dalam mudah.com dan dilelong. Langsung tiada nilai. Begitu sekali, rendahnya darjat seorang hamba yang juga manusia, di sisi manusia sebelum datangnya Islam.

Lantas bagaimana golongan hamba yang memeluk Islam ini boleh melaksanakan misi khalifah mereka? Seolah-olah sangat ‘high’, mengarut dan tidak masuk akal apabila seorang hamba sedemikian mahu bercakap soal kepimpinan bukan !


Sebelum kita sempat lahir ke bumi dan memikirkan persoalan ini,

Allah swt telah mempersiapkan jawapan melalui hamba-hambaNya yang lejen.

Mari kita ambil contoh Bilal b Rabbah.
Bilal merupakan hamba kepada Umaiyah bin Khalaf.


Nak tahu apa yang ada pada hamba seperti Bilal ini yang boleh mereka gunakan untuk Islam ? Ya! Posisi mereka sebagai hamba. Status hamba itulah yang Bilal dan lain-lain ada, yang boleh mereka manfaatkan untuk Islam sebaik mungkin. Kalau nak harapkan dapat menyumbang melalui wang, kerjaya yang mampu mempengaruhi masyarakat, penampilan apatah lagi latar belakang pendidikan, mereka sudah ‘fail’.


Tetapi Bilal telah mengajar kita bahawa posisi hamba itu sendirilah aset yang dia ada.
Allahu akbar !


Sebab itu kita dapati, apabila Bilal memeluk Islam, dia tidak melarikan diri daripada tuannya. Dia tidak ikut bersama Nabi aw atau sahabat-sahabat yang lain. Dia tidak menyalahkan taqdir kenapa Allah jadikan dia hamba kepada manusia. Bahkan itulah yang dia ada, dan dia harus gunakan nilai hamba itu untuk Islam.

Sehingga Bilal sanggup menahan ujian, penyeksaan dan pederitaan yang maha dahsyat oleh tuannya Umaiyah. Mungkin waktu itu Bilal mempunyai harapan untuk sampaikan mesej Islam kepada tuannya itu. Mungkin Umaiyah itulah target dakwahnya, sehingga dia tidak meninggalkan ‘kerjaya’ hambanya!


Lihatlah oleh kalian! Bagaimana seorang hamba mengajar kita bahawa status hamba pun boleh dimanfaatkan untuk agama yang kita dan Bilal sama-sama cintai ini.


Kalau kita fikir Bilal gagal dalam misi dakwah sebagai seorang hamba, gagal menggunakan posisi hamba kerana setelah itu dia dibebaskan oleh Abu Bakr r.a, maka kita silap besar. Kerana tanpa perjuangan Bilal dalam Islam sebagai seorang hamba pada awalnya, maka cerita lejen ini tidak sampai kepada kita. Bahkan, kita mungkin tidak mampu memaknai ayat Quran ini sedemikian rupa.


Rupa-rupanya, kita juga adalah target dakwah Bilal !


Saudaraku,

Begitu seorang hamba mengajar kita untuk melaksanakan firman Allah swt ini. Begitu seorang hamba mengajar kita bahawa di posisi seorang hamba pun kita masih mampu berbakti untuk Islam. Di posisi yang paling bawah itu, masih wujudkah dalam kalangan kita di posisi itu hari ini ?

Lantas apakah yang membuatkan kita beralasan lagi ??!


Tetibe emosi, kerana sungguh tadabur al akh itu beserta kisah Bilal yang menyentuh ini telah menghantui diriku. Entah bagaimana diriku nanti! Usah tanyakan nanti, sekarang! Entah sudah aku gunakan atau belum, posisiku hari ini untuk agama ini !



Berbahagialah engkau wahai Bilal!

Wallahu'alam

Tuesday, August 26, 2014

SENTUHAN AL AKH #24




Courtesy of Facebook, again.

Bagaimana dengan ziarahmu hari ini ?


Begitulah kisahnya kali ini. Dalam satu sesi perkongsian, akh muwajih bercerita dengan kami bagaimana satu hari dia tanpa ada sebarang jemputan mahupun temu janji, menziarahi akh murabbinya di utara, yang mana medan dakwahnya di sebuah intstitusi pengajian tinggi swasta di ceruk hutan sana.


Setibanya di institusi pengajian tersebut yang ringkasnya mari sama-sama kita sepakati untuk memanggilnya ipts, akh itu dapati si murabbinya mengadakan daurah tegempar. Dikatakan, sudah hampir dua minggu saki baki rijal ummah di ipts tersebut tidak melakukan ziarah ke bilik bilik mahupun ke rumah rumah mutarabbi masing-masing. Lantas, daurah tergempar diadakan, gawat!
Lalu, bilakah ziarahmu yang terakhir berlaku?


Seminggu yang lalu? Dua minggu yang lain? Jika lebih daripada dua minggu yang lalu bahkan sudah menginjak angka berbulan-bulan, entah daurah apa yang sesuai untuk kita ini akhi!


Namun begitu, bukan itu yang mahu aku kongsikan bersama kalian kali ini. Tetapi perihal seorang akh dan sekumpulan ikhwah, bagaimana kisah mereka telah membuat akhnya itu menginsafi diri sendiri, meskipun dalam hal menziarahi binaan masing-masing dan dalam hal menyantuni mad’u masing-masing.


Antara mad’u akh itu ialah adik adik pelajar di sebuah sekolah berasrama penuh, yang terletak di sebuah bandar yang namanya harus dirahsiakan. Sudah menjadi rutin sejak beberapa bulan yang lalu, pada setiap hari Jumaat dia akan ke sekolah itu untuk menziarahi mad’u nya, untuk sesi lepak-lepak, makan-makan dan sedikit pengisian.


Kadang-kadang akh yang lain turut menemaninya untuk menyantuni sekumpulan mad’u itu. Kedua-duanya sebenarnya masih dalam proses cuba jaya, masih baru belajar bagaimana mahu melebarkan jajahan dakwah sehingga ke sekolah sekolah. Lalu di satu minggu, akh yang menemani itu bertanya kepada akh itu,


“Bagaimana dengan ziarah hari ini?”

“Sedih aku, makan seorang-seorang”

Akh itu kelu. Namun digagahi juga untuk bertanya.

“Kenapa??”

“Pak Guard tak lepas kali ini”


Lalu akh itu menghantar sekeping gambar kepada akh yang bertanya. Pada gambar itu, jelas kelihatan makanan yang dibelinya dan yang dibawa dari rumah, dalam sebuah plastik berwarna merah, terkulai layu di seat penumpang hadapan. Menunggu untuk dijamah oleh sekelian adik adik, namun malangnya itulah cabaran dakwah ini.

Mungkin pada kalian yang telahpun merempuh dugaan dan cabaran yang jauh labih menggugah dan menggoncangkan iman, cerita ini biasa-biasa sahaja. Tetapi sebenanrnya, kesungguhan itu telah cukup untuk membuatkan seorang akh tersentuh dan kembali bersemangat. Jika kalian pernah kecewa, maka ketahuilah kalian bukan keseorangn dan bukan juga orang pertama. Insha Allah bukan yang terakhir juga.


Di kesempatan lain, kisah sekumpulan ikhwah pula menyentuh qalb akh yang sama, seputar kisah bagaimana mereka menyantuni mad’u.


Pada malam itu, akh itu berpergian ke Rumah Ikhwah (RI) mereka untuk tumpang menginap dan dengan harapan bakal membawa pulang semangat amaliyun mereka dan sentuhan sentuhan yang menghidupkan.  Di rumah itu, dia dapati mereka sedang bertungkus lumus membuat persiapan untuk esok harinya, akan keluar bersama mad’u.


“Wah korang buat apa sampai bawak masuk blender dalam bilik ni?”

“Nak perap ayam, esok nak BBQ”

“Perap sendiri ? Laa. Kenapa tak beli sos yang ready made tu? Senang sikit”

“Takpelah. Barulah rasa air tangan panuh kasih sayang. Hehe”

“Ok. BBQ nya di mana?”

“Sungai Pisang. Jom esok?”

“Allahu Rabuna yusahhil. Ada hal esok. Tak dapat join”


Maka pada keesokan harinya akh itu berpergian untuk urusannya. Dan sekumpulan ikhwah itu juga pamit untuk janji temu mereka. Berpagi-pagian lagi mereka meninggalkan rumah dakwah itu, untuk mendapatkan mad’u di kolej. Akh yang seorang, yang menyaksikan hal itu, begitu meninggalkan rumah itu dengan semangat. Semangat melihat ikhwah yang dicintainya begitu bersemangat. Caj caj positif mengalir dari satu tubuh ke tubuh yang lain pada pagi itu.


Usai urusan tamat, akh itu teringat akan ikhwah seperjuangan lalu dia melapangkan waktunya untuk bertanya khabar dengan bantuan media sosial yang ada.


“Macam mana tadi?”

“Hmm. Best. Tapi kami kami jela”

“Maksudnya?”

“Yang janji 5 orang, tapi satu je yang muncul”

“Takdehal, itulah yang terbaik”


Allahu akbar! Beginilah jalan dakwah mengajar kami. Pengalaman pengalaman akh itu menyantuni mad’unya, bagaimana dia berhadapan dengan karenah manusia yang beragam, bermacam-macam, dikecewakan banyak kali, namun tetap akh itu tidak berhenti di situ. Inilah. Inilah yang membuatkan akh yang seorang itu sentiasa tersentuh dengan kelibat akhnya yang lain.


Tanpa mereka sedari, akh itu telahpun tersentuh.

Akhi, moga yang satu itu kualitinya sama dengan seribu!

Adakah kau akan berhenti dengan ziarahmu? Tidak pantas bukan. Kerana sabda Sang Nabi yang kita baca dalam satu kitab ini telah membuatkan kita sentiasa ternanti-nanti untuk sesi ziarah yang seterusnya, dan seterusnya!



Riyadus Salihin

Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w bahawa ada seseorang berkunjung ke tempat saudaranya yang berada di lain desa, kemudian Allah Ta’ala mengutus malaikat untuk menghadangnya, dan setelah malaikat itu bertemu dengan orang itu kemudian bertanya;

“Mahu ke mana kamu?” Orang itu menjawab, “Saya akan berkunjung ke tempat saudaraku yang
bertempat tinggal di desa itu”

Malaikat itu bertanya, “Apakah kerana kamu merasa terhutang budi kepadanya?” Orang itu menjawab, 
“Tidak, saya mencintai dia kerana Allah Ta’ala semata.”

Malaikat itu berkata, “Sesungguhnya aku utusan Allah untuk menjumpaimu dan sesungguhnya Allah telah mencintaimu sebagaimana kamu mecintai saudaramu kerana Allah”

(HR Muslim)



Teruskan akhi! Kerana dalam diam ada yang tersentuh dengan  usaha ikhlasmu itu!

Saturday, August 23, 2014

SENTUHAN AL AKH #23



Courtesy of Facebook

Siapa kata dakwah dan tarbiyah tidak memerlukan sumber kewangan yang boleh tahan besar dan berterusan memang tipulah. Bahkan antara elemen yang penting untuk memastikan kelangsungan dakwah di sesuatu tempat, adalah dengan adanya sumber kewangan. Sehinggakan kerana krisis kewangan, ada al akh yang berundur daripada gerabak ini. Besar bukan?


Begitulah kita dapati dalam al Quran, tiap-tiap kali Allah swt bercerita tentang jihad, perkataan jihad hampir kesemuanya akan disusuli dengan perkataan al mal yakni harta kemudian an nafsi yakni dirimu, nyawamu melainkan hanya pada satu tempat sahaja perkataan nafsi mendahului perkataan al mal. Satu tempat itu kita dapati dalam surah At Taubah, ayat yang aku yakin dihafal sudah oleh kalian;


“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta-benda mereka dengan (balasan), bahawa mereka akan beroleh syurga (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh..”

(At Taubah :111)



Begitulah akh ini seorang, selaku bendahari kehormat dalam perkumpulan usrahnya, dia justeru masak benar dengan kesulitan kesulitan berbentuk kewangan yang dihadapi oleh al akh yang lainya. Sehinggakan, dia ada masa-masanya tidak sampai hati untuk menghantar pesanan-pesanan kepada ikhwan yang lain tentang peringatan untuk melakukan infaq bulanan. Kerana hampir setiap kali pesanan dihantar secara pukal, pasti ada yang menjawab,


“Aseef, ana akan cuba usahakan”


Akh itu benar benar menjadi saksi bagaimana seorang akh diuji oleh Allah swt dengan ujian berbentuk wang ini, yang mana setiap kali dia berada di posisi menyaksikan kesulitan itu, dia tersentuh.  Namun yang lebih menggentarkan jiwa, ada al akh yang tatkala dia dihurung masalah kewangan, masih mampu melakukan infaq secara konsisten. Bahkan ada jumlah infaqnya menakjubkan, menginsafkan si bendahari kehormat.


Di acara lain, selain daripada wang yang diperlukan untuk infaq bulanan, untuk tabung dakwah dan aktiviti tarbiyah, entah mengapa kerap kali juga ikhwah diuji dengan tragedi tragedi yang memerlukan peruntukan wang yang besar untuk keluar daripada ujian tersebut. Dan di setiap tragedi yang menimpa, ikwah pasti akan melancarkan tabung kilat, maka adalah al akh yang merenung tabung itu dan bersedih kerana tidak mampu menyumbang.


Benarlah kami teruji dengan jihad harta ini. Ujian yang menimpa seorang al akh adalah ujian untuk semua. Ia merupakan ujian untuk melihat sejauh mana ikhwah disekeliling komited untuk membantu seorang al akh yang berada dalam fasa kesusahan. Ia mengajar kami erti mujahadah dan tawakal kepada Allah swt, bahawa betapa Allah swt lah yang mengagih-agihkan rezeki kepada hamba-hambaNya dengan adil dan rahmah.


Berbalik kepada  soal dakwah dan wang, kewangan memang unsur penting.


Untuk menyantuni mad’unya, untuk membayar bil rumah ikhwahnya, untuk menanggung kos program tarbiyah sama ada yang berkala bulanan mahupun mingguan, untuk kos petrol yang di mana ada al akh yang bergerak dari satu bandar ke banda yang lain untuk sesi halaqah, untuk kos bayaran tolnya, dan tidak lupa untuk hal hal persendirian akh itu, kerana akhirnya ikhwah itu juga manusia, yang harus makan, minum dan mendapatkan keperluan-keperluan asas yang lain.


Maka bukan tak banyak akh yang berada dalam dilemma.


Sehinggakan ada kisah kisah bagaimana al akh berkorban perihal kewangan ini yang benar benar menyentuh hati akhnya yang lain. Wahai!


Suatu hari, seorang akh mendapatkan akh yang lain, bertanyakan khabar dan apa apa mushkilah yang mungkin dia boleh sama-sama usahakan.

“So far ok? Ada masalah pape tak?”


Tetapi sudah menjadi tabiat ikhwah, meskipun masalahnya banyak, dia hanya mampu bermanis muka, mengukir senyuman seolah-olah tidak ada apa apa yang berlaku.


“Hmm. Cerita je kalau ada masalah. Study ke? Mad’u ke akhi? Masalah duit ke?”

“Alhamdulillah. Study so far ok lagi. Mad’u pun boleh la slow slow. Yang duit tu terasa jugak la sikit. Sewa rumah dengan kos pakai kereta, macam banyak juga la”

“Oh. So sekarang macam mana nak manage?”

“Kena jimat la kot. Control belanja, masak kat rumah, camtu la”


Subhanallah!


Begitulah al akh itu yang seorang. Komitmennya kepada dakwah dan tarbiyah sehingga dia sanggup korbankan urusan dirinya. Tidakkah kalian tersentuh?


Yang membuatkan aku lagi lagi tersentuh, dia bukanlah al akh yang sudah lama atas jalan dakwah, bukan yang sudah menghadiri sekelian banyak program, tetapi begitulah semangat dan keimanannya justeru membuktikan tempoh keberadaan atas jalan ini tidak membedakan seorang akh daripada akh yang lain, melainkan amal dan taqwanya.


Benarlah, di bumi Malaysia yang kita cintai ini, bukan sahaja ikhwah, pelajar pelajar institusi pengajian tinggi lebih lebih lagi yang berada di kota metropolitan Kuala Lumpur ini pun mengalami masalah yang sama. Bayangkan! Mereka yang tidak ada komitmen pada mad’u, tiada komitmen dengan urusan dakwah dan tarbiyah pun kesempitan. Apatah lagi seorang al akh!


Dan di kesempatan lain, akh itu mendatangi akh yang lain pula, bertanya hal yang sama. Kali ini antara jawapan yang diusulkan akh itu, lagi menyentuh akh itu!


“Ana dah bincang dengan naqib, dia kata ok je ambil PTPTN, boleh bayar ansuran kereta. Amik sekadar perlu la, parents pun cakap ok. ”


Allahu akbar!

Aku tidak membayangkan konsdisi ini berlaku. Ini yang didapati daripada seorang akh, bagaimana dengan yang lain?


Begitulah, akh itu sehingga sanggup mendapatkan bantuan PTPTN yang umum ketahui kadar bayarannya yang menggila, semata mata untuk menyantuni mad’u, untuk kos kereta dan kos rumah ikhwah yang disewanya berasama yang lain.


Akhi, kau telah benar-benar membuatkan diriku tersentuh!



Benarlah, benarlah cerita yang sampai ke telinga kita, Abu Bakr r.a telah memberikan segala-galanya untuk kelangsungan dakwah ini, sehingga yang ditinggalkan olehnya untuk anak anak dan isterinya ialah Allah dan RasulNya. Takbir bergema!


Lalu bagaimana dengan kita yang masih mampu hidup mewah ini ? Ke mana wangmu berlalu pergi ya akhi? Kalian?


Yang merisaukan aku, dan juga menyedihkan, ramai yang setelah terikat dengan tabung PTPTN ini kemudiannya hidup kembali seperti robot, kerana mahu skor peperiksaan, supaya bayaran dapat dikurangkan. Tekanan daripada ibu bapa untuk cemerlang makin dahsyat. Maka mulalah sedikit demi sedikti perhatian dan komitmen kepada dakwah dan tarbiyah luntur. Aku risau!


Maka apa solusinya?


Ramai yang berkata,

“Business akhi”

Ya.


Benarlah berniaga itu sumber kewangan yang boleh diharap. Cuma, sekali lagi aku risau, business apa yang sesuai untuk akh yang kesempitan wang, pada waktu yang sama masanya banyak perlu disumbangkan untuk membina rijal rijal umah, banyak terpaksa berkejar kejar ke program tarbiyah?


Sebab itu, sungguh menyentuhkan hati apabila didapati ada ikhwah yang terpaksa mempromosi businessnya kepada teman teman ikhwah juga, dalam halaqah pula. Kerana seolah-olah itulah masa yang dia ada untuk memasarkan produknya, dan seolah-olah sekumpulan kecil manusia itulah pelanggan harapannya. Bahkan iklan iklan ikhwah ini berebaran dalam kumpulan kumpulan aplikasi whatsApp.


Dilemma ikhwah.


Aku menjadi saksi ikhwah, akan pengorbanan mu. Dan ketahuilah ini semua cukup menyentuh al akh itu. Sehingga setelah merenung kesemua permasalahan ini, lalu akh itu menyatakan tekad,


“Aku mesti fikirkan sesuatu untukmu akhi...”


Dan sementara itu, untuk sekalian al akh yang sedang berkorban, aku bawakan sekali lagi firman Allah swt tadi,


“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta-benda mereka dengan (balasan), bahawa mereka akan beroleh syurga (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh..”


Sesungguhnya kita semua telah menyahut firman ini, dan kita sedang menempah ticket untuk ke syurgaNya. Bertahanlah akhi!



Dan teruskanlah dengan sentuhanmu yang menggugah itu !


ps : Saya berhasrat untuk membukukan siri ini. What say you ? Erk

Monday, August 11, 2014

"AU LIYASMUT"


Suatu lagi perkara yang menarik tentang al Quran ialah, Allah swt hanya akan menerangkan perkara yang penting sahaja. Sekiranya sesuatu perkara itu tidak diterangkan secara jelas, melainkan ia soal hukum hakam yang dijelaskan oleh hadith, maka pertanyaan yang timbul disebalik ketidakjelasan itu adalah tidak wajar.


Ada masa Allah menceritakan sesuatu perkara dengan sangat detail dan ada masa-masa Allah tidak mendedahkan suatu perkara tersebut dengan begitu detail.


Sebagai contoh,

Dalam surah Al Aadiyat, yakni surah ke 100, Allah swt memulakan surah ini dengan sumpahan yang bermaksud, “Demi kuda betina yang berlari kencang dengan terhengah-hengah,”


Kebiasaannya terjemahan Melayu bagi al aadiyat ialah kuda perang tetapi dari bahasa Arabnya ia sebenarnya merujuk kepada kuda betina. Persoalannya, mengapa Allah swt begitu detail menyebut kuda betina?



Pada pandangan pertama, mungkin kita tidak akan mengajukan persoalan ini kerana dilihat tidak penting. Tetapi sekiranya Allah swt menjelaskan dengan sedemikian rupa, maka ia mesti sesuatu yang penting. Ada mesej yang penting di sebalik pendetailan itu, jika tidak mesej yang dibawa oleh surah itu tidak sampai. Bak kata mereka yang berkata, tak umphh.


Dari segi hukum alamnya, jantina haiwan memainkan peranan penting untuk menerangkan kelebihan haiwan tersebut. Sebagai contoh, apabila bercakap soal nyamuk (ok serangga bukan haiwan), umum mengetahui nyamuk betina sahaja yang menghisap darah. Maka kalau nak bercerita tentang hisap darah, tidak wajarlah watak nyamuk jantan digunakan. Lagi, kalau bercakap pasal ayam yang berkokok pula, ayam jantan sahaja yang berkokok.


Kalau seseorang itu bercakap tentang ayam betina yang berkokok, maka nampak sangatlah dia tidak berilmu dalam hal sedemikian. Itulah flaw manusia. Tetapi tidak dalam al Quran yang flawless itu.


Kerana apabila suasana perang yang ganas, dahsyat dan mendebarkan yang hendak digambarkan dalam surah ini, maka wajarlah watak kuda betina digunakan. Ini kerana kuda betina lebih gagah di medan perang berbanding kuda jantan. Hebak bukan. Yang lebih hebak, begitulah Allah swt menjaga al Quran daripada segenap sisi supaya tidak dapat dipertikaikan lagi keajaibannya.


Pokok pangkalnya, benda detail dalam al Quran itu penting, dan jika tidak diterangkan dengan detail, maka tak penting la tu.


Mari kita lihat perkara-perkara yang tidak dijelaskan dengan terperinci.


Surah Yusuf.


Allah Azza Wajal mengi’lan surah Yusuf dalam al Quran sebagai surah penceritaan yang paling baik. Ahsanal qasas. Box office gitu. Surah Yusuf merupakan satu-satunya surah yang menceritakan perjalanan hidup seorang Nabi daripada awal sehingga akhirnya secara lengkap.

Allah swt berfirman,


“Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik…”
(Yusuf: 3)


Antara ciri-ciri sebuah cerita yang paling baik, yang kita juga boleh fikirkan ialah banyaknya konflik yang melanda watak utama. Watak utama pula seakan akan tidak ada masa depan semasa permulaan dan perkembangan cerita tetapi akhirnya menjadi hero. Selain itu, ciri-ciri cerita yang baik mempunyai banyak watak. Begitulah sedikit sebanyak yang kita dapat daripada surah Yusuf.


Suka saya untuk bercakap soal watak yang banyak.


Andai kita menonton satu filem yang mendapat anugerah Oscar contohnya, yang mana dimainkan oleh banyak watak, kita merasakan sangat perlu untuk watak ini dinamakan. Tidak feel dan memuaskan jika watak watak ini dirahsiakan identity mereka, atau sekadar dinamakan A,B,C atau D. Lebih lagi jika watak dalam novel, yang mana wajah mereka tidak dapat dinikmati, kita mendambakan nama mereka didedahkan.


Namun berbeza dalam surah Yusuf. Memang terlalu banyak watak yang berperanan dalam surah yang paling baik ini. Adanya Nabi Yusuf as sebagai hero, bapanya Nabi Ya’kub, sebelas orang lagi saudaranya, ibunya, pembesar mesir, perempuan perempuan di mesir, isteri pembesar, pedagang dan banyak lagi.


Yang menariknya, al Quran hanya mendedahkan nama Nabi Yusuf as dan Nabi Ya’kub as. Bahkan nama watak ibunya dan adik beradik yang tidak kurang penting dirahsiakan. Kerana apa?


Kerana di sisi Allah tak penting pun untuk kita tahu nama mereka. Andai kata nama saudara-saudaranya itu ada Alehanndro, Benjamin, James, Persie dan sebagainya, so apa yang kita dapat ? Informasi yang tidak membangkitkan iman. Bahkan mungkin perhatian kita akan melencong kepada nama-nama ini tanpa melihat pengajaran besar surah ini.


Keduanya hikmah Allah swt merahsiakan nama mereka ini mungkin untuk menjaga keaiban suatu nama apabila watak yang dinamakan itu adalah watak yang melakukan perkara yang tidak baik dalam jalan cerita itu. Ada mesej di situ bahawa kita mengambil pelajaran daripada kesilapan seseorang tetapi tidak mendikriminasi dia sebagai seorang manusia.


Begitulah, benda yang tidak penting tidak wajar mendapat tempat dalam al Quran. Allah swt begitu menjaga status kemukjizatan al Quran.


Ada satu lagi contoh yang lebih jelas untuk kita sama-sama lihat daripada sekelian banyak contoh, meskipun anda sudah dapat pointnya, tetapi suka hati sayalah saya nak cerita juga contoh ini. Erk.


Dalam Surah al Kahf, surah yang pada permulaannya bercerita tentang pemuda al Kahf, sekumpulan pemuda yang melarikan diri dan berlindung dalam lindungan Allah swt dalam sebuah gua, Allah swt tidak mendedahkan berapa bilangan mereka. Sehinggaa persoalan bilangan mereka diperdebat sesame manusia dan hal ini dirakam oleh surah berkenaan.


Untuk itu, mari kita meninjau ayat berikut;


Nanti (ada orang yang mengatakan), “(Jumlah mereka) tiga, yang keempat adalah anjingnya” dan (yang lain) mengatakan, “(Jumlah mereka) lima, yang keenam adalah anjingnya,” sebagai tekaan terhadap apa yang gaib,

Dan (yang lain) mengatakan, “(Jumlah mereka) tujuh, yang kelapan adalah anjingnya,”. Katakanlah, (Muhammad)


“Tuhanku lebih mengetahui jumlah mereka, tidak ada yang mengetahui mereka kecuali sedikit. Kerana itu janganlah engkau berbantah tentang hal mereka, kecuali bantahan lahir sahaja dan jangan engkau menanyakan tentang mereka (pemuda-pemuda) itu kepada siapa pun”

Al Kahf :22



Saudara,


Daripada keseluruhan cantuman pengajaran ayat ayat Quran di atas, ada satu mesej yang sangat besar yang dapat kita teladani daripada al Quran. Yakni, Allah swt hendak mengajar kita supaya tidak melibatkan diri dengan perbincangan dan persoalan atau percakapan, hal-hal yang furu’, remeh dan temeh.

Merenung sejenak ke dalam perbuatan kita seharian, terlalu banyak kita melibatkan diri dalam perkara yang tidak bermanfaat ini. Perbincangan yang akhirnya tidak membawa kita maju ke mana-manapun. Perbualan yang tidak membangkitkan iman dan apatah lagi jika memberanakkan dosa. Sama ada di dunia reality bersama rakan sekerja, atau bersama ikhwah dan akhawat dan apatah lagi di alam maya yang sangat kelaut isunya.



Sekiranya ia perkara tidak penting maka tinggalkanlah.
Sekiranya perbualan itu tiada matlamat maka diamlah
Sekiranya perdebatan itu berkenaan hal hal remeh, maka jauhilah


Saya akhiri artikel ini dengan satu petikan ucapan, entah la ada kaitan ke tak, erk



“Dalam masa yang sama, rakyat atau golongan majority ummah pula secara zahir membuat pengakuan melalui lidah mereka bahawa tumpuan mereka hanya berlegar sekitar soal kehidupan. Seolah-olah mereka tidak pernah dikurniakan oleh Allah sebarang agama yang boleh menjadi bahan perbualan mereka atau boleh mengisi masa untuk mereka bincangka”

-Al Maududi


ps: Tidak dapat update seregular biasa kerana laptop rosak. Sape nak belanja satu boleh pm wahaha. Erk.


Monday, August 4, 2014

DILEMMA AGAMA






Satu fenomena yang menghairankan jika direnung kembali sejarah dakwah di Malaysia. Sejak tahun 60-an, saban tahun bukan tidak ramai pelajar pelajar Malaysia yang dihantar ke negara negara Timur Tengah seperti Mesir, Yaman, Madinah dan seumpamanya untuk mendalami pelbagai bidang ilmu agama, namun seakan keberagamaan masih lagi lesu di negara ini.


Above all, di tanah air kita pun sejak sekelian lama sudah ada sistem pondok yang mengajar aliran agama dan institusi pengajian moden yang membuka pengajian jurusan agama. Jika dihitung hitung, banyak sebenarnya agamawan yang telah diberanakkan oleh institusi institusi ini. Sudah ramai ustaz yang lahir. Yelah, paling koman, di sekolah sekolah baik  rendah mahupun menengah, ada sebilangan barisan ustaz yang berpendidikan agama yang mencari rezeki di sekelian tempat.


Jika dihitung, dicampur tambah dan dikumpul semuanya, sebenarnya kita bukan ketandusan mereka yang pakar untuk dijadikan rujukan dalam memahami deenul Islam ini. Mungkin kritikan ini tidak begitu kritis tanpa data yang terperinci dan pemerhatian yang penuh disiplin. Cuma, iyalah,satu persoalan yang wajar direnung-renung.


Ke mana pergi agamawan agamawan ini ?



Di saat isu memahami agama semakin rencam di negara, dengan pengaruh ideology yang bermacam, dakwah yang sunyi, perkembangan anak-anak watan yang berbangga dengan pendirian sebagai free thinker dan sebagainya, kita begitu mendambakan supaya graduan aliran agama ini tidak menikmati ilmu di rumah rumah mereka sahaja. Sudah pasti, tanggungjawab membela agama terletak di pundak setiap mereka yang bershahadah dengan kalimah syahadatain. Tanpa menafikan hakikat itu.


Benarlah,

Ada bezanya belajar agama kerana ingin hidup beragama dengan belajar dan mendalami agama sebagai sumber pendapatan. Sebab itu, menjadi agamawan tidak wajib, tetapi hidup beragama itu satu tuntutan. Tanpa menidakkan sumbangan segolongan agamawan yang benar benar lantang dan memainkan peranan di posisi yang sepatutnya.


Akhirnya,

Satu lagi hypothesis yang harus ditimbang kira, tahu kesemua hal dalam agama belum tentu menatijahkan faham bagaimana hidup beragama.

Umum maklum, sumber primer bagi Islam adalah al Quran dan Sunnah Rasulullah saw. Termasuklah sebahagian daripada sunnah ini ialah seerah Rasulullah saw yang sering dipandang sepi,  diajar sebagai sejarah, diceritakan sebagai seolah kisah-kisah penglipur lara.


Namun hampir pasti, mereka yang berada di jurusan agama mampu menguasai dengan baik ketiga tiga komponen ilmu ini. Al Quran, hadis dan seerah sebenarnya sumber sumber yang berkait rapat antara satu dengan yang lain. Ketiga sumber ilmu ini datang atau diterbitkan dalam tempoh waktu yang sama, sejajar dengan perjuangan Rasulullah saw melaksanakan misi kerasulan baginda.


Cuma, yang sampai kepada kita hari ini ialah helaian-helaian kertas, tafsiran dan kajian ketiga-tiga benda ini dalam bentuk ilmu semata. Maka, dipelajari juga sebagai ilmu, yang ditinggalkan adalah perjuangannya. Sebab itu, pengajian agama makin lama makin lesu dan kering, tidak menatijahkan amal. Meskipun saban tahun ramai graduan jurusan agama yang lahir, namun boleh dikatakan sangat sedikit impaknya kepada masyarakat.


Ilmu agama yang sampai hari ini, yang diajarkan di sekolah sekolah terpisah dengan ruhul jihad dan semangat nubuwwah.


Sebab itu tidak lagi wajar kita hairan lalu bertanya bagaimana mungkin seorang yang menghafal al Quran, mampu mengajarkan kitab tafsir muktabar dengan baik, menguasai bahasa Arab al Quran dengan ‘masyi’ nya, segala ilmu asbab nuzul ayat Quran dihujung jari tetapi tidak turun padang mendatangi masyarakat untuk menyampaikan dakwah. Masih ada golongan ini yang mengajar sekadar mendapatkan gaji bulanan lalu duduk-duduk berehat di rumah.


Tidak lagi wajar juga kita untuk menggaru kepala memikirkan, bagaimana seorang pelajar jurusan agama yang menguasai ilmu hadis, mampu bercakap tentang ilmu fiqh dan perbahasannya dengan baik, mampu menjelaskan tasawwur Islam sebijik sebagaimana tertulis di lembaian kertas-kertas kajian, tetapi masih merokok, solat bersendirian di rumah, menonton movies, mendatangi pusat pusat hiburan, berpasangan secara tidak halal dengan bukan mahram dan bermacam contoh yang boleh difikirkan bersama lagi.


Sekali lagi, usah la kita makin kecewa jika ada kenalan kita kelahiran jurusan agama yang mempelajari kitab-kitab seerah, mampu membandingkan pendapat sekelian ulama’ yang mempunyai khilaf dalam hal hal yang tertentu, menceritakan seerah dengan baik tetapi tidak mahu bersama berjuang sebagaiman perjuangan yang dihafal dalam seerah. Tidak mahu bersama rakyat marhaen menentang kezaliman. Tidak ada rasa keinginan meneladani semangat jihad dakwah yang ditonjolkan dalam seerah.


Kerana putusnya ilmu dengan ruhul jihad dan semangat nubuwah.


Allah Azza Wajal berfirman;



“Dan semua kisah dari rasul Kami ceritakan kepadamu ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu, dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman”
(Hud:120)



Semasa menulis kata pengantar bagi buku Figh Seerah Manhaj Haraki, Us KH Rahmat Abdullah telah memberi komentar yang mendalam akan ayat ini. Tulis beliau,


“Tema ayat ini merupakan salah satu sasaran memahami sirah atau fiqhus sirah. Mungkin timbul pertanyaan, “Bagaimana kita bisa mendapatkan apa yang diberikan kepada Rasul oleh Allah dengan jalan memahami dan membaca sejarah nabi-nabi atau rasul-rasul masa lampau itu?”


Dari ayat itu, nyata bahwa buat Rasulullah kisah-kisah yang Allah ungkapkan itu punya fungsi yang besar di antaranya, ‘Ma nutsabittu bihi fuadak’ (Apa yang dengannya Kami perkuat hatimu). ”

Tambah beliau,


“Sebagai pewaris Rasul, mesti para ulama pun mendapatkan tsabit dan tsabat dalam mempelajari sirah sehingga dengan sendirinya mereka berjalan dalam kehidupan dunia ini tahu ma’alim tanda-tanda yang jelas. Jika tidak, berarti ada yang tidak kena.”


“Sebagai mu’min” Tulisnya lagi, “Setiap orang berhak untuk mendapatkan nutsabittu itu kerana apa yang Allah berikan kepada seorang Rasul juga diberikan kepada umatnya, dalam artian hal hal yang bisa berlaku umum. Timbul pertanyaan, mengapa orang tidak mendapat tsabat itu?


Sebabnya, ia tidak berada dalam suatu gelombang yang sama dengan garis Rasul dan para sahabatnya. Kalau sirah ini sebagai satu sender (pemancar) siarannya akan ditangkap balik apabila kita memasangkan gelombang yang sama di receiver (penerima). Sebagai umat kita memiliki potensi dakwah, jika kita memasang gelombang diri, jiwa dan kehidupan sejajar atau parallel dengan gelombang para Rasul maka kisah-kisah itu mesti akan menghasilkan target tersebut”


Hal yang sama saya kira untuk penghayatan al Quran dan hadis.


Yang kurang pada kita atau pada agamawan kita yang banyaknya itu, bukan ilmu, tetapi tidak memposisikan diri agar parallel dengan gelombang Rasulullah saw. Belum jelas tujuan dan keberadaan di muka bumi ini.


Tidak hairanlah, saya berasa barangkali inilah antara hikmahnya mengapa Allah Azza Wajal meletakkan surah al Baqarah itu di bahagian hadapan dalam penyusunan al Quran meskipun ayat-ayatnya bersifat madaniyyah, mendahului surah-surah lain yang lebih dahulu turun mengikut jalur masa, kerana mesej utama surah ini berkisar tentang tujuan hidup manusia di muka bumi.


Setelah tujuan, tanggungjawab dan amanah itu difahami, maka apa yang datang setelah itu adalah untuk merealisirkan tujuan, amanah dan tanggungjawab tadi.


Problem statement nya sudah jelas.

Kita tidak mahu lagi merungut tentang problematikanya. Kita tidak mahu berbahas lalu dibiarkan tergantung. Kita mahukan solusi.


Alhamdulillah tarbiyah datang merawat kembali salah faham dan luka luka ini.


Persoalan seterusnya adalah berkenaan untuk setia dengan tarbiyah, untuk thabat dengan prinsip ini. Sampai bila binaan dakhili atau dalaman ini harus mengambil tempat ? Selarilah juga dengan tema surah Ali Imran yang tema utamanya berkenaan dengan thabat.

Namun yang itu kita cerita di lain hari.



Pokok pangkalnya, kembali mendalami agama, beserta dengan ruhul jihad dan semangat nubuwwah adalah menjadi tuntutan bukan sahaja buat agamawan bahkan buat setiap yang beragama, supaya ilmu itu tidak sekadar menatijahkan tahu, tetapi membawa kita ke dataran faham dengan ad deen ini.


Kerana ketahuilah kebaikan paling baik kurniaan Allah swt ialah kefahaman terhadap agama sebagaimana mafhum satu hadis yang dihafal banyak orang.


Wallahu’alam.

Sunday, August 3, 2014

ANUGERAH SYAWAL






Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Qabil dan Habil) menurut sebenarnya ketika keduanya mempersembahkan korban, maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil), dan tidak diterima dari yang lain (Qabil).

Ia (Qabil) berkata, “Aku pasti membunuhmu!”

Berkata, (Habil) “Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertakwa”

(Al Maidah :27)



Ayat Quran di atas menceritakan kisah dua putera Nabi Adam as yang menurut mufassir mereka ialah Habil dan Qabil. Kedua putera Nabi Allah Adam ini mendapat sentuhan tarbiyah daripada bapa mereka, sudah tentu didikan yang sempurna, mengikut metodologi parenting sesuai dengan pengalaman pengalaman Nabi Adam as.


Yang menariknya, kedua mereka yang beriman ini, yang mendapat tabiyah daripada sumber yang sama, tetapi apabila dipersembahkan kurban mereka kepada Allah, Allah swt menerima satu dan tidak menerima yang lainnya. Riwayat yang sampai kepada kita bahwa, kurban yang ditolak itu kerana ala kadar, tidak bersungguh dan bukan yang terbaik daripadanya.


Begitulah,

Kisah ini mengajar kita bahawa Allah swt sentiasa menantikan yang terbaik daripada para HambaNya.


Dalam sejarah kewujudan manusia, setelah kedatangan Islam khusunya, telah berlalu berbagai generasi yang telah berkorban segala apa yang mereka ada untuk mempersembahkan yang terbaik kepada Allah swt. Meskipun mereka ini terdiri daripada golongan orang-orang yang sudah benar imannya, yang sudah jauh ke depan ibadah ibadah khusus mereka.


Tetapi keimanan yang tersembunyi itu tidak cukup. Oleh kerana itu, mereka bersusah payah, memerah keringat yang ada untuk memberikan yang terbaik, sebagai seorang hamba kepada Allah Azza Wajal.


Contoh pertama mari kita lihat pengorbanan yang dilakukan oleh hamba-hamba Allah daripada generasi pertama, Rasulullah dan para sahabat ketika perang Ahzab. Jika diikutkan logiknya, mereka semua ini sudah benar imannya, sudah mendapat tempat di sisi Allah swt.


Tetapi peristiwa Perang Ahzab, saat bala tentera musuh Islam bersatu untuk menentang pejuang-pejuang Allah di kota Madinah, mereka yang bersama Rasulullah saw pada tika itu tidak lantas kecewa dengan tentangan tersebut dan menyerah diri. Sebaliknya mereka telah memberikan yang terbaik untuk menghadapi tentangan itu, memerah otak dan kudrat yang ada sehingga timbul ide ide gila seperti menggali parit untuk berhadapan dengan musuh Islam ketika itu yang mana ide berkenaan langsung tidak difikirkan oleh orang Arab yang memusuhi Islam.


Tidak dapat dibayangkan, bagaimana betapa epiknya pengorbanan yang dilakukan, di saat yang begitu getir, dengan kesemua musuh bersatu menyerang negara Islam, ditambah pula dengan sikap Yahudi yang menjadi duri dalam daging, menyerang dari dalam, umat Islam masih mampu melakukan sesuatu yang diluar jangkauan. Begitulah tingginya cita-cita mereka untuk mempersembahkan yang terbaik di hadapan Allah swt.


Meskipun mereka adalah barisan orang sudah benar imannya.


Tetapi, itulah yang dilakukan
untuk mengekalkan eksistensi dakwah di muka bumi ini.



Seterusnya mari kita imbas sejenak bagaimana pengorbanan tahap dewa yang dilakukan oleh Sultan Muhammad Al Fateh dan bala tenteranya dalam usaha membebaskan kota Konstantinople yang hari ini dikenali sebagai Istanbul. Jika diikutkan, untuk menjadi pasukan tentera al sultan pun sudah ketat syarat syaratnya, bahkan untuk menjadi Sultan Muhammad al Fateh sendiri jika dinilai dengan amal amal fardi, kita sangat jauh ketinggalan.


Tetapi begitulah, pasukan yang terdiri daripada sebaik baik tentera dan sebaik baik raja ini mengorbankan diri mereka untuk meluaskan tanah yang bakal dinaungi dengan agama Allah swt. Tidak salah sekiranya mereka tidak memilih untuk berada dalam barisan sejarah itu. Tetapi mereka memilih untuk berkorban, untuk kelangsungan dakwah, dan untuk mempersembahkan yang terbaik kepada Allah swt.


Sehingga banyak cerita lejen tentang mereka sampai ke gegendang telinga kita. Yang mana kapal kapal berlayar ke pergunungan. Sesuatu yang sukar dibayangkan. Begitu ghairah dan bersungguhnya mereka memberi yang terbaik.


Entah keimanan tahap apakah yang pada dalam hati hati para tentera itu membuatkan mereka sanggup meninggalkan cita cita, kehidupan dan apa yang mereka cintai untuk memberi persembahan kepada Allah swt. Meskipun mereka meninggalkan kampung halaman dengan risiko tidak akan kembali ke pangkuan keluarga buat selamanya.


Tetapi sebenarnya inilah pengorbanan yang dituntut oleh al Quran
tatkala Allah swt berfirman;



“Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna) sebelum kamu menginfakkan sebahagian harta yang kamu cintai. Dan apa sahaja yang kamu infakkan maka sesungguhnya Allah mengetahui
(‘Ali Imran :92)



Itulah dia antara kisah kisah epik generasi lepas yang sampai ke pengetahuan kita. Kadang-kdang kita rasa sukar untuk mempercayai kisah kisah ini, kerana boleh ada kemungkinan ia dibesar-besarkan oleh sejarahwan. Kita sukar untuk menerima bentuk bentuk pengorbanan sedemikian, kerana, ye tiada teladan itu di sekeliling kita, apatah lagi pada diri kita. (BOB)


Namun begitu, apa yang berlaku di kota al Quds hari ini membuatkan kita berfikir semula untuk sekelian kalinya. Rupa-rupanya kisah kisah lejen ini benar benar realistic. Melihat pengorbanan luar biasa anak-anak Adam di kota bergolak Ghazzah lewat beberapa minggu yang lalu sehingga ke hari ini memberi satu lampu isyarat bahawa masih ada hamba-hamba Allah yang begitu tinggi keimanan mereka dan mengorbankan segala apa yang mereka ada untuk dipersembahkan kepada Allah Azza Wajal.


Sesuatu yang memeningkan kepala dan mengerutkan dahi untuk memikirkan bagaimana sayap ketenteraan HAMAS yakni Briged al Qassam boleh membuat kejutan kejutan begitupun di saat hidup mereka dikepung oleh tembok tembok gergasi yang dibina oleh Israel. Entah bagaimana, dengan sumber yang terhad mereka mampu melancarkan roket roket yang boleh tahan menggugat juga ego Isarel itu.


Entah bagaimana di saat semuanya terhad, mereka boleh ada pasukan amphibian yang menyerang melalui dasar laut, dan ada yang mampu hack sistem ketenteraan Israel. Di mana mereka berlatih ? Mereka ini makan apa sebenarnya? Dari mana seumber pendapatan mereka?


Memikirkan pengorbanan dan persembahan yang terbaik ini selain membuat kita merasa harapan sentiasa ada untuk Palestine kembali mengibarkan panjinya dengan penuh bebas, juga membuatkan kita terduduk dan berfikir sejenak.


Benarlah, di sejenak pelusuk bumi Allah ini ada hamba-hambaNya yang berkorban dan bersusah payah untuk agama ini dan sehingga mereka memberikan nyawa mereka.


Maka satu pesanan disebalik kesemua ini datang untuk kita,


Saudaraku,

Maka sudah pasti untuk pertama kalinya pesanan ini tertuju kepadaku, sentiasalah mencari jalan, wasilah untuk mendekati Allah dan memberikan persembahan yang terbaik supaya amal kita diterima oleh Allah swt. Sekiranya kita sedang sibuk dengan pelajaran kononnya, maka pastikan kita terbaik dalam hal itu sehingga jika ada yang bertanya, kita mampu menjawab bahawa ini jihad untuk agama Allah.


Sekiranya kita sedang berusaha membina manusia, pastikan mereka itu jadi persembahana yang terbaik bukan sahaja sebagai amal kita yang bakal dinilai oleh Allah swt, tetapi semoga suatu hari nanti binaan itu menjadi pejuang-pejuang ummah yang kemudiannya akan memberikan yang terbaik daripada mereka.


Terus tegar berkorban memberikan yang terbaik. Meskipun Ramadhan sudah berlalu, sekiranya kita setia dengan kebenaran dan hamba yang benar benar Rabbani, ketahuilah yang menghitung amal-amal itu sentiasa dan maha hidup untuk melihat persembahan persembahan kita kepadaNya.


Habil telah memberikan yang terbaik daripadanya. Rasulullah saw dan para sahabat juga telah mengorbankan diri mereka dan mempersembahkan yang terbaik. Sultan al Fateh dan tentera-tenteranya juga sudah melunaskan tanggungjawab mereka. Para shuhada daripada pasukan Briged al Qassam pun sudah dan saya yakin saki baki mereka akan terus ke depan untuk memberi persembahan yang terbaik,


Yang tinggal, hanyalah kita.

Bila pula?




“Dan di antara manusia ada yang mengorbankan dirinya untuk mencari redha Allah. Dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hambaNya”
(Al Baqarah: 207)
                                                                                                                    




Ps: Post ini ditulis pada awal sepuluh terakhir Ramadhan, awalnya sebagai booster untuk menggandakan pesta ibadah di Ramadhan, namun kekangan itu dan ini., baru boleh siapkan. Ok tu je.