Friday, July 31, 2015

"SATU MASALAH JE.."



“Eh kau kalau takde duit boleh minta dengan aku la!” Habis bergema dewan selera Kak Jenai.

“Eh kau sibuk apasal ah? Kau ingat kau baik sangat ke ha? Dah konfem masuk syurga ke ?” Lawan tetap lawan. Pakai tagline pembangkang nampak. Tapi betul, lawan tetap lawan.

“Baju kau itu, aih, ketat semacam la. Kalau nak beli yang labuh sikit, yang mahal skit, aku boleh pinjamkan duit la weh!” Dua dua ni macam anjing dengan kucing.

“Tak payah la kau nak bajet pemurah hati kat sini..blah la kau, bapak aku duit berlambak la”

“Eh kau la blah, menyemak je. Buat sakit mata tau orang tengok”


Tak pasal-pasal dapat publisiti murahan lagi tengah hari tu. Drama dua orang ni tak habis habis mengisi panggung Sabtu di dewan selera Kak Jenai. Dah lali dah kadang-kadang. Selalu tegur tegur ni berakhir dengan sorak sorakan yang lain. Yang kononnya pro Islamic support Mus, yang liberal skit support Teja. Teja, nama adaptasi Khatijah. Ayu sebenarnya. Tapi tu la..

“Anta ni Mus…tak malu ke orang tengok. Cuba la bawak berbincang”

“Ala Abang Man….tak boleh biar orang macam ni” Mus mendengus.

“Apa anta dapat bila tegur macam tu? Kepuasan nafsu ? ” Pertanyaan Abang Man dibiarkan bergantung tidak bertali.

Zufar Musthakeem. Tidak terlalu tinggi tatkala berdiri dalam kalangan yang rendah dan tidak terlalu rendah tatkala berdiri dalam kalangan yang tinggi. Sedang sedang. Extrovert. Bekas busker tegar. Dulu dulu selalu habiskan hujung minggu di KL Sentral, betul betul bersebelahan mesin Touch and Go ke train KTM KL sentral. Penumpang ke Sungai Gadut, ke Pelabuhan Klang, ke Rawang dan ke destinasi destinasi yang lain pasti akan dihalwakan telinga mereka dengan persembahan jalanan 
Musthakeem.

Walaupun bukan busking untuk dapatkan duit saku, tapi boleh tahanlah. Rezeki turun mencurah-curah. Bukan tak ramai yang hulurkan seringgit dua. Boleh la reload prepaid, boleh buat modal bergayut dengan pujaan hatinya, Zita. Zita pula, ah anak dara orang, kita kuburkan sahaja nama tu di sini.


Lepas SPM, ok bapak la sebelum SPM dah pandai melepak dan busking. Lepas SPM Musthakeem diterima menyambungkan pelajaran ke Taylors Univerisity. Taylors ok, bukan tailor. Tapi kalau Tailor pun apa salahnya? Double standard, huh! Yang masuk universiti sosial ni, orang kata la sosial, sama ada pandai gila, kemudian dapat tajaan mana mana badan penaja, ataupun sama ada tak berapa pandai sangat, cukup cukup makan akademiknya tapi anak orang kaya. Bila duit ada, sume jalan!


“Belajar kat sini kena pandai pilih kawan” Nasihat Abang Man, senior dua tahun Musthakeem. Selepas sesi suai kenal yang tiba tiba pada suatu malam.

“Kawan dengan sesiapa sama je bro, kita kena pandai jaga diri!” Ganas!
Lawan tetap lawan. Tetapi Abang Man memilih untuk senyum.

“Malam-malam kita ada gathering dengan brothers dekat dewan Selera Kak Jenai, tahu?”

“Selalu gathering buat apa? Jamming?”

“Nak tahu kena datang la” Trick!


Itu la antara detik awal. Musthakeem berkenalan dengan Abang Man. Kemudian dengan beberapa brothers lain. Memang di Taylors Universitiy tu lejen la sosial dia. Muslim atau bukan muslim macam sama je. Sama naik. Yang pergi kelas pakai boxer. Yang pakai baju labuh lepas peha, kemudian dah macam tak pakai seluar pun ada. Yang malam malam berselerakan botol botol arak di pekarangan tasik kenamaannya. Tapi husnudzhon jela, sume tu bukan Muslim. Belum disapa hidayah.

“Saya cuma tunai tanggungjawab saya je Bang Man. Mencegah kemungkaran!” Kening sebelah kiri sedikit terangkat. Muka merah menyala. Masih panas. Kalau pakai kanta pembesar, mungkin boleh nampak kepulan asap barannya keluar dari telinga kiri dan kanan.

“Yela, tapi bukan macam tu caranya. Concern tu dah bagus” Tangan kanan menggosok belakang Mus. Sambil pandangan jauh dilontar ke kanvas langit. Kosong.

“Dalam hadis pun ada kan Bang, kena cegah kemungkaran, sama ada dengan tangan, lisan atau hati. Dan orang yang mencegah dengan hati selemah lemah iman. Tak kan nak biar tengok je, minah tu. Islam, tapi pakai baju mengalahkan yang non-Muslim, ish, rimas la saya bang, budak kelas saya tu, dia ok nye!”


Ketulan ketulan batu kecil dikutip dari kaki lima. Satu demi satu dibaling menyerong ke dalam tasik. Balingan side throw tu menyebabkan ada batu yang spining dan menyentuh permukaan air beberapa kali sebelum terus karam di tengah tengah tasik. Not bad. Water surface tension yang kuat sebenarnya menyebabkan fenomena ni boleh berlaku. Hydrogen bond antara molekul molekul air merupakan antara intermolecuar forces yang paling kuat, atau yang terkuat. So what?

Selepas beberapa biji batu dibaling puas, Abang Man membetulkan posisinya. Kedua tangan ke belakang. Selesa. Tenang.

“Cuba anta tengok kat sana Mus” Mulut memuncung ke langit, hitam pekat. Bintang bintang masih menyombongkan diri untuk tampil. Atau sebenarnya malas nak berhadapan dengan manusia manusia yang derhaka pada Tuhan. Kalau tampil pun, akan jadi bahan hidangan mata pelaku maksiat di sepanjang tepi tasik pada malam itu.

“Ada apa?”

“Mana pergi bintang?”

“Entah la. Orientasi lari kot”

“Haa. Sebenarnya bintang ada je kan, cuma kita mungkin tak nampak sebab udara kotor sangat” Abang Man bermadah. “Kadang kadang manusia tu baik je, ada potensi besar untuk berkilau, tetapi kebaikan dan kemurniaan hati nuraninya dicemari oleh persekitaran, cara dia dibesarkan, kawan kawan dia dan environment. Agak unfair la kalau kita judge diorang macam tu je” Tepat! Bukan tahi bintang yang memanah tetapi kata kata Abang Man, memanah tepat ke jantung Mus. Sakit. Rasa macam, ah tak dapat nak diayatkan!

“Nak backup si minah tu la abang ni?” Matanya menatap Abang Man. Tak puasa hati.

“Tak backing sesapa pun”

Langit masih gelap dan kosong. Di sepanjang tepi tasik itu, boleh tahan ramai jugaklah pasangan kekasih bercangkerama. Majoritinya bukan Muslim. Bukan nak bersangka buruk, tapi memang dah tak ada peluang nak bersangka baik. Aksi aksi liar pun makin menjadi bila jam di tangan mnunjukkan waktu makin menuju ke tengah malam dan ke pagi hari. Sindrom tengah malam agaknya, hormone liar, tak tahu malu dirembeskan bertalu talu.

“Anta perasan tak zaman dakwah Rasulullah awal awal di Mekah tu, Rasulullah tak ada pulak kan sibuk nak hancurkan berhala, larang orang minum arak ke apa..kan?” Halus, menyusuk tapi.

“Maksudnya?”

“Sebab Rasulullah tahu, masalah masalah sosial, khurafat sume tu kesan kesan daripada satu masalah je. Satu je. Nak tahu apa?”

“Haa apa?” Mata membulat.

“Masalah hati”

Deep.

Tiba-tiba scene dia dengan Teja bermain di fikiran. Rasa bersalah datang bertubi tubi. Mencucuk dari segenap sisi.

“Dan by the way, dalam hadis yang anta maksudkan semalam tu, bukannya mencegah kemungkaran. Tapi Rasulullah sebut yughayyir, mengubah. Beza sangat tu..”



---

Dalil kita betul tidak semestinya kita betul. Dalil betul, tetapi cara faham kita tidak pernah sunyi dari kesalahan. Semua nak ikut Rasulullah, ikutlah betul betul. Study seerah baginda, kita akan temukan cinta di samping usaha menegakkan kebenaran. No offense!


Sunday, July 26, 2015

LAILATULQADR DAN DOA YANG DILUPAKAN

Photographed by Fiqri Omar

Ustaz Pahrol Juoi yang sering menjuarai hati sidang pembaca dengan artikel yang sentiasa basah dan mampu menyirami hati hati yang telah lama kekontangan pernah mengupas topic malam al qadr, ataupun lailatul qadr dari sisi yang cukup menarik, seakan membahagiakan…


Menurutnya, kurang lebih sebagaimana yang difahami oleh penulis dengan tahap kebolehan menghadam yang marhaen ini, manusia pertama yang mendapat nikmat lailatulqadr ialah Nabi SAW. Malam yang sinonim dengan penurunan Quran itu merujuk pada malam turunnya kelompok pertama wahyu dari langit. Ia malam bersejarah seluruh isi langit dan bumi, bersejarah buat manusia dan kepingan kepingan hatinya, bahkan bersejarah buat makhluk makhluk lain. Ia adalah malam yang dimuliakan dengan kalamullah, wahyu dari langit yang turun untuk memandu perjalan bumi dan seisinya.


Bermula pada malam itu, terus menerus langit dan bumi dihubungkan, perjalanan manusia mula pendapat perhatian langit, seolah-olah baru diangkat dan dimuliakan bangsa manusia. Malam itu sarat dengan nilai nilai yang mengagumkan. Begitulah, kefahaman dan penjelasan yang ditokok tambah, supaya rasanya lebih sedap dan kesannya bersangatan. Eh.

Tidak cukup sekadar itu, penulis menasihati semua untuk merenung dengan tajam tulisan Sayyid Quttb dalam buku Fi Zilalil Quran tatkala beliau berkongsi pandangan beliau tentang surah al Qadr dan Surah al Alaq.


Dengan kefahaman ini, pendedahan ini dan sisi pandang ini, ia membuatkan lailatulqadar lebih signifikan buat para du’at. Jika di mata orang awam, lailatulqadar adalah peluang beramal kerana ada barokah pada ganjarannya, malam yang lebih baik daripada seribu bulan, bahkan mungkin lebih daripada itu kerana tidak dinyatakan secara spesifik limit perbandingannya sehingga sepuluh  malam terakhir menjadikan masjid masjid tidar tidur, maka sepatutnya di mata pendokong risalah an nubuwwah ini pula, lailatulqadar adalah peluang, kesempatan dan perjalanan untuk kembali melihat perkembangan risalah dakwah di muka bumi.


Lailatulqadar di mata para du’at sepatutnya dilihat sebagai satu malam untuk refleksi amal amal dakwi, melihat sejauh mana kita sudah menghayati perjalanan dakwah Nabi SAW, sejauh mana kita izzah dengan penglibatan secara langsung dengan gerakan tarbiyah dan dakwah, sejauh mana kita merenung dan cuba memahami  wahyu yang telah diturunkan ini serta sejauh mana kita berhempas pulas untuk memastikan mesej dari langit ini terus menerus berlegar dalam kalangan masyarakat sehingga berada di carta teratas topic perbualan mereka.

Ia adalah sesi ‘nazarat’, pandang semula akan tanggungjawab kekhalifahan yang berada di kedua pundak mereka. Inilah pandangan baharu, pendedahan baharu, kefahaman baharu dan dimensi fikir yang baharu, yang sepatutnya kita jiwai.


Biarpun lailatulqadar sudah berlalu, bahkan Ramadhan serta nikmat nikmatnya telah pun berlalu, jadikanlah tempoh keluar dari bulan barokah ini sebagai tempoh merenung kembali amal amal kita, dan semoga di akhirnya, ia menjadi booster untuk lebih kencang di medan reality, bukan sekadar di blog, facebook mahupun segenap media alam maya yang lain.

Bahkan saudaraku,

Ustaz Nouman Ali Khan telah terlebih dahulu menambah rasa dalam kita memaknai lailatulqadar ataupun Ramadhan secara umumnya.

Sebelum mendedahkan sesuatu yang mind-blowing untuk diotakkan, beliau terlebih dahulu menimbulkan persoalan, agak agak kenapa Allah sering sebut dalam Quran yang maknanya lebih kurang agar Rasulullah saw dan kita yang datang kemudian ini, mengikut millatul Ibrahim, cara hidup Ibrahim, partikaliti Ibrahim. Persoalannya kenapa Nabi Ibrahim ? Kenapa tak Nabi Adam ke ? Nabi Nuh ke? Dan Nabi Nabi lain yang anda boleh senaraikan sendiri nama nama mereka? Kenapa?


Secara khulasahnya (kesimpulannya) kelima lima rukun Islam, asasnya datang atau bermula dari era Nabi Ibrahim. Rasanya tidak perlulah penulis ceritakan satu persatu daripada lima rukun tersebut supaya entry kali ini kekal short, simple yet sweet. Dan di Bulan Ramadhan, hubungan erat antara kita dan bapa kita Ibrahim lebih terserlah jika kita merenung ayat ayat Allah di sepanjang bacaan Quran kita dengan teliti.

Menurut beliau, puasa ataupun kita katakan Ramadhan yang ada padanya lailatulqadar, menjadi titik saksi bagaimana doa yang pernah diaminkan oleh Nabi Ibrahim serta Nabi Ismael suatu ketika dahulu di hadapan Kaabah dimakbulkan. Lailatulqadar seolah-olah mengajak kita mengenangkan kembali sejarah bapa kita Ibarahim a.s.

Tidak rugi kiranya kalau tinjau seketika doa doa tersebut;

Dimulai pada ayat 127 Surah al Baqarah sehinggala ke ayat ini;


“Ya Tuhan kami utuslah di tengah mereka (anak cucu kami) seorang rasul dari kalangan mereka sendiri yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayat Mu, dan mengajarkan kitab dan hikmah kepada mereka, dan menyucikan mereka. Sesungguhnya Engkau Yang Mahaperkasa, Mahabijaksana”

(Al Baqarah :129)


Saudaraku, setelah melalui satu tempoh waktu yang panjang, sayu sekali kita dapati tatkala mengetahui dari keturunan Nabi Ibrahim yang mendiami kota baitullah itu, lahirnya zuriat zuriat yang menyembah berhala, menyekutukan Allah dengan sesuatu yang tidak mereka ketahui, menafikan uluhiyyah kepada Allah swt, tidak seperti apa yang diharapkan dan didoakan oleh Nabi Ibrahim a.s.

Begitulah perancangan Allah swt.

Ribuan tahun berlalu, siapa sangka akhirnya dari benih benih dan silsilah itulah akhirnya lahir seorang lelaki yang diangkat menjadi Rasul justeru repsresent makbulnyan doa yang begitu panjang usianya ini. Dan detik bersejarah di mana watikah pelantikan itu berlaku, yakni tatkala turunnya wahyu pertama yang berlaku pada lailatulqadar, di bulan Ramadhan!

Subhanallah, mind-blowing bukan?

Seakan-akan begitu dekat terasa kita dan Nabi Ibrahim a.s jika kita kenang-kenangkan semula. Sekali lagi, sisi pandang baharu tentang lailatulqadar, membawa kita mengembara ke zaman silam, merindukan sosok tubuh Nabi Ibrahim a.s. Rupa-rupanya usia dakwah ini sudah lama, bersambung di lorong-lorong yang jauh, merentasi zaman, generasi dan umat.

Maka,


Tidak cukuplah penghayatan Ramadhan mahupun lailatulqadar jika tidak kita telusuri kisah kisah berkenaan Nabi Ibrahim a.s. Dalam al Quran, ada satu surah khas yang dinamakan Ibrahim, mengambil nama Bapa kita Ibrahim a.s. Nama-nama surah ini tidaklah dipilih secara random, tetapi telah Allah swt tetapkan, tanpa ada siapa-siapa pun tahu kunci kunci rahsia kenapa.

Adapun begitu, menjadi tugas kitalah cuba untuk merungkaikan rahsia rahsia ini, berpandukan telunjuk wahyu dan akal yang sejahtera, untuk mencari hikmah yang tersembunyi di sebalik penamaan Surah ini. Bukankah hikmah itu milik mu’min ?


Wajarlah untuk kita telusuri surah ini, secara kasar jika tidak secara detail, untuk kita tuai khasiat dan nilai yang tersurat mahupun tersirat. Barangkali di sana ada harapan baru. Eh.


Khowatir Surah Ibrahim


Bersambung….


(Mungkin tidak --’)

Friday, July 24, 2015

SURAT UNTUK MURABBI



Jangan risau, ia bukan surat layang berunsur kekecewaan dan teguran ‘direct’ untukmu murabbi, melainkan senaskah pesanan umum untuk kesemua al akh yang juga seorang murabbi.

Sebelum memulakan bacaan sekitar siri siri nasihat daripada Sheikh Abu Ammar untuk para nuqaba’; al akh yang juga seorang murabbi, kita akan terlebih dahulu ‘terserempak’ dengan sepotong ayat Quran yang cukup membekas ke dalam jiwa seorang murabbi, tatkala membuka lembaran buku tersebut. Buku yang dimaksudkan ialah Tazkiratun Naqib.

Allah swt berfirman;

“Dan sesungguhnya Allah swt telah mengambil perjanjian (dari) Bani Israel dan telah Kami angkat di antara mereka 12 orang pemimpin (naqib) dan Allah berfirman,

‘Sesungguhnya aku bersama kamu, sesungguhnya jika kamu mendirikan solat dan menunaikan zakat serta beriman dengan rasul-Ku dan kamu bantu mereka dan kamu pinjamkan kepada Allah pinjaman yang baik sesungguhnya Aku akan menutupi dosa-dosamu. Dan sesungguhnya kamu akan Kumasukkan ke dalam syurga yang mengalir di dalamnya sungai sungai. Maka barangsiapa yang kafir di antaramu sesudah itu, sesungguhnya ia telah tersesat dari jalan yang lurus”

(Maidah :12)


Cukup menggugah bukan ?!

Saudaraku,

Surah al Maidah merupakan surah yang sarat dengan perkataan janji. Ia mengingatkan kita kembali kepada janji janji yang telah termeterai dalam kalangan Yahudi dan Nasrani dan bagaimana mereka melupakan sebahagian janji janji ini. Bahkan, dipermulaan surah lagi, Allah sudah menyeru;


“Hai orang-orang beriman, penuhilah aqad-aqad itu…”

(Al Maidah :1)


Aqad ataupun dalam bahasa akademik bagi penuntut Ijazah Sarjana Muda Kewangan Islam seperti penulis ini juga boleh difahami sebagai contract, tidak lebih dan tidak lari daripada makna janji. Dalam bahasa Arab, ada banyak lagi perkataan yang secara kasarnya membawa maksud janji. Kepelbagaian perkataan ini digunakan dalam Quran, untuk menceritakan tentang janji, dengan kadar maksud, rasa dan intensity yang berbeza beza.


On top of that, sekali lagi dalam buku fenomenal beliau, Khowatir Quraniyyah, Syeikh Amr Khaled telah memilih dan mengangkat tema “Perjanjian” bagi surah al Maidah. Menurut beliau lagi, nama surah yakni al Maidah sendiri dipilih untuk mengingatkan kisah dan perjanjian antara Bani Israel, Nabi Isa a.s dan Allah swt.

Bani Israel dari kalangan pengikut Nabi Isa a.s meminta agak Allah swt menurunkan hidangan (maidah) dari langit sebagai bukti kekuasaan Allah dan moga hati mereka lebih tenteram dan sejahtera dalam menetapkan keimanan kepada Allah swt.

Bacalah kisah ini, dalam surah al Maidah dari ayat 112 hingga 115.

Allah menutup kisah Maidah ini dengan firman-Nya;


“Sesungguhnya Aku akan menurunkannya (hidangan) kepadamu. Barangsiapa yang kafir di antaramu sesudah itu, maka sesungguhnya Aku akan menyiksanya dengan siksaan yang tidak pernah Ku timpakan kepada seorang pun di kalangan umat manusia”

(Al Maidah :115)


Fuh. Sekali lagi menggugah!


Tepatlah jika kita katakan perkataan Maidah yang menjadi nama bagi surah Maidah merupakan symbol kepada perjanjian ini, dan penulis telah bersetuju dengan Syeikh Amr Khaled dalam hal ini, tanpa taksub. Eh.

Buat sekalian akh Murabbi,

Dalam ayat 12 yang dinakal pada awal entry ini, kisah berkisar pelantikan 12 orang pemimpin dari kalangan Bani Israel, Allah telah menggunakan perkataan naqib. Maka, sepatutnya bertambah-tambahlah kesan penghayatannya kepada kita. Kisah ini tidak dibawakan dalam al Quran melainkan antaranya untuk kita melontarkan persoalan yang ditimbulkan ke dalam diri kita, yang juga naqib, murabbi kepada binaan masing-masing.


Meskipun tidak ada dokumen hitam putih beserta tanda tangan akur janji dan saksi, membariskan nama kita dalam senarai nama nuqaba ataupun murabbi dengan kesanggupan kita mentarbiyah, menguruskan halaqah halaqah tarbawi sudah cukup untuk mengiyakan bahawa ia satu pelantikan yang terjadi secara tidak langsung, daripada Allah swt kepada kita. Ia satu perjanjian!

Seakan berat bukan rasanya !

Ah. Beratnya perasaan itu, sehinggakan membaca dan mengenangkan hal ini, hampir sahaja kita ingin tinggalkan halaqah, menarik diri, memadam nama kita dalam senarai tersebut dan hampir sahaja kita kanselkan perjumpaan halaqah malam ini. Hampir sungguh!

Jangan terburu-buru akhi!

Sungguh, Allah telah terlebih dahulu menenangakan kita tatkala pelantikan itu disusuli dengan satu jaminan keselamatan, satu pengakuan hitam putih, satu perisytiharan atau kata-kata, press release yang mendamaikan tatkala Allah berfirman;

Inni ma’a-kum, Sesungguhnya Aku bersama kamu.


Wah. Mendengar sahaja pengumuman ini, tiba tiba perasaan kita kembali berbunga bunga, bercampur baur antara beratnya tanggungjawab dan nikmatnya kebersamaan ini. Inni ma’akum. Menggunakan kata ganti diri pertama yakni inni, ‘sesungguhnya Aku’ bukan InnaLlah, menunjukkan betapa dekat dan mesranya Allah swt dalam hal ini.

Mengasyikkan bukan! Lalu kenapalah kita masih memilih untuk tidak terus menjadi seorang murabbi ? Mengapa kita masih ragu ragu untuk menjadi seorang naqib? Apakah yang masih menghalangi langkah kita di lorong lorong keselamatan ini ? Ketahuilah, jika Allah sudah bersama kita, maka tidak perlulah lagi kita risaukan andaipun seluruh manusia berkumpul dan berhajat untuk memudaratkan kita. Cukuplah, Allah bersama kita.

Ia mengingatkan penulis kisah menyayat hati dan menyentuh perasaan antara Rasulullah saw dan Abu Bakr r.a dalam Gua Thur, ketika mereka dalam perjalanan hijrah ke Madinah. Abu Bakr sangat merisaukan status keselamatan Baginda ar Rasul. Namun telitilah bagaimana respon Rasulullah saw yang diabadikan dalam surah at Taubah ayat 40 itu,


“ Janganlah kau sedih, sesungguhnya Allah bersama kita”

Wahai!

Akan tetapi wahai para murabbi,

Jangan terlalu asyik. Jangan jangan. Mari kita sambung. Kemudian Allah swt menggariskan syarat syaratnya;


 ‘Sesungguhnya jika kamu mendirikan solat dan menunaikan zakat serta beriman dengan rasul-Ku dan kamu bantu mereka dan kamu pinjamkan kepada Allah pinjaman yang baik’


Lima syarat yang tidaklah sukar pada pandangan kasar. Tetapi inilah syarat syaratnya untuk terus berada di jalan dakwah! Syarat syarat inilah juga yang menyebabkan ramai yang memilih untuk kembali hidup seperti manusia kebanyakan.  Tiba tiba kita terasa berat bukan? Ah. Sungguh cepat hati berbolak balik.

Mendirikan solat. Menunaikan zakat. Beriman dengan rasul. Bukankah ini adunan rukun iman dan islam? Seakan tidak payah untuk terpenuhi syarat syarat ini. Tetapi membantu rasul di jalan dakwah dengan mengidupkan kembali suasana dakwah dan tabiyah, sanggup berhadapan penolakan, penghinaan, kutukan dan cercaan serta memberikan Allah pinjaman yang baik berupa masa, tenaga, wang ringgit, emosi, idea dan sebagainya, huh, tidak mudah, tidak mudah.


Boleh jadi memberi pinjaman pinjaman ini menyebabkan kita terlepas ‘peluang’ menikmati waktu bersantai santai bersama keluarga, ketinggalan dalam perlumbaaan mengejar pangkat dalam karier masing-masing, terlepas peluang memandu kereta berkuasa laju bersama yang tercinta, tidak cukup masa untuk menonton perlawanan bola sepak dan berkunjung ke stadium stadium terkemuka di dunia dan sebagainya. Boleh jadi, bahkan itulah sebahagian kecil yang boleh kita senaraikan!


Tetapi sekali lagi Allah swt menenangkan jiwa kita yang bergelojak itu, mententeramkan perasaan kita yang bergelora, dan merawat emosi kita yang tidak stabil itu. Sekali lagi dengan menggunakan kata ganti diri pertama sebagai tanda kedekatan dan kerapatan, Allah berfirman;


 ‘Sesungguhnya Aku akan menutupi dosa-dosamu. Dan sesungguhnya kamu akan Ku-masukkan ke dalam syurga yang mengalir di dalamnya sungai sungai’


Allah, basah !
Tidak perlulah kita panjangkan lagi huraian nya.



Akh murabbi, beruntung sungguh kalian!

Thursday, July 23, 2015

AKHI FILLAH #2

Akhi Fillah,



Siapalah yang masih memilih untuk setia bersama kami, merenung ke dalam diri, mempelajari apa yang dijahili, meluaskan upaya fikir, meninjau sekitar ayat Quran dan nasihat tarbawi yang ringkas. Siapalah yang masih memilih untuk setia dengan tazkirah ringan, bahan-bahan halaqah, perkongsian tarbawi, isu kemurabbian dan picisan picisan yang seakan-akan tidak membawa kita ke mana-mana. Siapalah yang masih memilih untuk setia dengan tarbiyah,mengidupkan kembali al Quran dalam jiwanya dan orang lain, membacakan kitab kitab terdahulu dan berbicara soal pembinaan rijal. Siapalah!

Tatkala semakin ramai, meskipun dari kalangan kita yang terpikat dengan isu, tergoda dengan berita sensasi dan gossip panas, cair dengan pergolakan politik yang mengiasi halaman depan akhbar tempatan mahupun antarabangsa, menjuarai carta teratas senarai berita panas dan terlaris. Seakan begitu ganjil, sumbang dan tidak releven suara suara kita ini. Alangkah!
Pun begitu ini bukanlah entry kecewa, putus asa, rasa tiada harapan, murung dan sebagainya kerana harapan sentiasa ada. Er.


Firman Allah swt;



“Wahai manusia! Kamulah yang faqir (memerlukan) kepada Allah, dan Allah Maha Kaya (tidak memerlukan) lagi Maha Terpuji”
(Fatir , 35:15)


Tidak mengapalah jika golongan ini yang sedikit. Bukan keramaian yang kita harapkan. Bukan kemeriahan yang kita harapkan. Bukan sambutan yang kita harapkan. Bukan popularity yang kita harapkan. Bukan masyhurnya berita berita tarbiyah yang kita harapkan. Bukan kuatnya sokongan dan dokongan manusia menyebut-nyebut nama kita yang kita harapkan. Kerana sungguh kita adalah hamba yang faqir dan mengharap kepada Allah swt semata-mata.

Sepotong ayat yang ringkas ini, membuatkan kita insaf. Ia melunturkan ego dan somehow memberi motivasi untuk tegar, untuk istiqomah, maju dan mara ke depan, bersama nadi dakwah, di tangan kanan kita al Quran dan di tangan kiri kita as sunnah, terus berjalan menebarkan cahaya dan kita hanya berharap kepada Allah swt.


Allah swt pula on the other hand, tidak pernah mengharap dan berhajat kepada kita mahupun sesiapapun. Allah Mahakaya dan Mahaterpuji. Jika seluruh manusia di muka bumi mempunyai sekeping hati yang kufur, tidak membenarkan Keesaan Allah swt, sedikit pun tidak akan mengubah hakikat ini. Jika seluruh manusia mempunyai iman seperti firaun yang hanya beriman di saat nyawa sudah  di kerongkong lantas baru berkata, ‘amantu bi Rabbi Musa’, ia tidak memberi apa apa kesan kepada Allah swt. Allah MahaKaya, tetap kaya, Mahaterpuji dan tetap Terpuji meskipun hambanya yang hina dina ini sunyi daripada memujiNya.


Akhi Fillah,


Dan sesiapa yang masih memilih untuk setia atas jalan ini, marilah kita kembalikan suasana tarbiyah dan dakwah itu. Hidupkan ia tatkala kita bersendirian atau beramai-ramai. Hidupkan ia tatkala kita kuat mahupun lemah. Hidupkan ia tatkala kita didekati mahupun dimusuhi. Hidupkan ia tatkala kita disanjung mahupun dicerca. Hidupkan ia tatkala kita kelapangan waktu atau kesibukan. Tatkala kita miskin mahupun kaya, sihat mahupun sakit, senang mahupun susah, terasa berat mahupun ringan, hidupkanlan. Sementara kita masih hidup dan punyai kesempatan.

Dan tatkala kita mati meninggalkan dunia yang fana’ ini, pastikan suasana dakwah dan tarbiyah terus hidup dan mengesani orang lain.


Bestnya tulis dan cakap, pesan dan nasihat, tetapi untuk put the words into practice, hanya Dia yang tahu betapa susah atau betapa kita beralasan kan.


Wahai orang yang faqir!

Bukankah engkau faqir dan mengharap daripada Allah swt ?

Sunday, July 12, 2015

ENGKAU BUKAN YANG DAHULU!



Engkau yang dahulu bukan yang sekarang.

Begitulah kurang lebih keratan lirik lagu yang dimainkan di corong radio tempoh hari. Ia tidak berada di carta yang teratas mahupun yang di bawah. Pasca Muktamar PAS yang penuh dengan kontroversi tempoh hari ini, penyanyi veteran Negara yang mula berkecimpung dalam arena politik mendedikasikan lagu ini buat PAS, merujuk kepada PAS yang kini bukan yang dahulu. Sudah pasti ada mesej tersembunyi yang Makcik Aishah mahu sampaikan.

Kita tinggalkan Aishah, PAS dan Muktamarnya.

Bahkan manusia pun berubah. Hari hari kita berubah. Perubahan adalah wajib berlaku. Saban detik dan saat, cell cell baharu terhasil daripada hasil proses mitosis, menggantikan cell lama yang mati. Gabungan cells yang banyak ini membentuk tisu yang baharu, lebih segar dan menghidupkan untuk fizikal makhluk yang bernyawa.

Pokok yang baru tumbuh dari semaian biji benih pun mengalami perubahan fizikal. Jika semalamnya akarnya berukuran 5 milimiter, barangkali sudah bertambah hari ini, seterusnya untuk esok dan hari berikutnya.

Bahkan al Quran dahulu telah menyampaikan berita ini kepada kita;


“Semua yang ada di bumi itu akan binasa. Tetapi wajah Tuhanmu yang memiliki kebesaran dan kemuliaan tetap kekal”

(Ar Rahman : 26-27)


Tidak dapat disangkal lagi akan perubahan perubahan yang berlaku. Yang perlu kita renungkan sejenak di sini, rugilah orang yang fizikalnya berubah, makin berisi, makin sehat, kehidupan makin baik dengan nikmat nikmat kurniaan Allah swt, gaji bertambah angkanya, tetapi spiritually tidak ada perubahan. Lewat ibadah ibadah khususnya, hanya pergerakan pergerakan kosong.

Sungguh, ia memuhasabahi kita!


Tinggalkan sejenak muhasabah yang ringkas ini.

Khowatir Surah Ali Imran

Tekanan hidup yang makin dahsyat setelah hijrah ke Madinah serta adanya ujian ujian bentuk baharu menyebabkan ada isu perubahan prinsip, akidah dan pegangan berlegar legar dalam kalangan masyarakat Muslim Madinah semasa zaman Nabi SAW. Begitulah khulasah Syed Quttb lewat menafsirkan secara kasar Surah Ali Imran sebelum perbicaraan ayat ke ayat. Ataupun boleh kita katakan itulah yang difahami penulis tatkala menyelusuri karya Syed Quttb itu.


Usai perang Badar al Kubra yang menghadiahkan harta rampasan yang sangat dahsyat buat para sahabat yang rata-ratanya berlatar belakangkan orang susah, miskin dan membutuhkan keperluan hidup itu, sedikit sebanyak prinsip dan perjuangan kaum Muslim tergoyahkan. Itulah kali pertama ‘dunia’  dibuka dan dihamparkan di depan mata mereka. Sehingga ada yang bertanya tanya soal pembahagian harta rampasan perang, seolah olah tidak ada topik lain yang patut dijadikan bualan.


Kemudian, kehidupan di Madinah merupakan titik mula interaksi besar besar-besaran Masyarakat Muslim dengan kaum Yahudi. Interaksi dengan Yahudi dalam kehidupan seharian di Madinah pada tahun tahun terawal pasca Hijrah sungguh menguji iman dan prinsip mereka. Yahudi yang begitu licik itu, dikatakan tidak henti henti melancarkan kempen dan propaganda untuk mensaiko muslim untuk meragui kepercayaan mereka.


Isu kenabian, peralihan kiblat dan sebagainya dijadikan modal politik mereka. Sebagai respon kepada pertarungan pemikiran, psiko war yang sangat dahsyat ini, banyak kali teguran teguran keras terhadap Ahli Kitab disisipkan sepanjang Surah Ali Imran. Ia memberi gambaran betapa ter-efeknya kaum muslimin terhadap kempen Yahudi ini sehingga teguran teguran dari langit turun untuk menyelesaikan isu dan konflik ini.


Tidak cukup dengan itu, kaum muslimin diuji pula dengan peristiwa peperangan Uhud yang secara kesimpulannya boleh kita katakan Kaum muslim mengalami kekalahan dan moral mereka begitu teruji. Ramai sahabat yang besar dan utama syahid dalam peperangan tersebut. Termasuklah penghulu syurga, Hamzah bin Abdul Mutalib r.a. bapa saudara Nabi SAW sendiri.


Cukuplah pakej ujian ini untuk menggoyahkan prinsip umat Islam daripada generasi terbaik itu. Lebih lebih lagi bagi yang baru sahaja memeluk Islam, yang masih belum mantap fikrah dan iman mereka.

Maka turunlah Surah Ali Imran di sepanjang tahun tahun terawal pasca Hijrah Madinah untuk menyelesaikan isu isu ini, dan mengubati para sahabat, yang sama ada terkesan secara kepercayaan mahupun pola fikir mereka.


Mungkin, mungkin ada yang sudah berubah pada waktu.

Barangkali ada yang sudah menyanyikan bait lirik tadi;

‘Engkau yang dahulu, bukan yang sekarang…’


Sehinggakan di pertengahan Surah, Allah swt mengingatkan kita semua akan satu perkara yang sangat besar. Perkara yang sudah mungkin dilupai oleh muslim Madinah setelah melalui kehidupan yang beragam setelah hijrah Madinah, juga yang mungkin telah dilupai oleh sebahagian besar daripada kita hari ini, yang sudah beberapa tahun melewati usia tarbiyah.


Sengkang waktu yang lama, perjalanan hidup yang makin berliku dalam usaha memenuhi tuntutan shahadah kita, dengan bisikan bisikan dunia yang datang dalam pelbagai bentuk yang kadang kadang tampak islami, barangkali kita sendiri sudah pun berubah, dari segi prinsipnya. Mungkin juga perubahan ini langsung berlaku kerana kekecewaan di jalan dakwah, kerana konflik sesama ahli gerakan islam dan kerana masalah masalah dalaman yang tidak menemukan titik penghujungnya.

Bahkan ia benar benar berlaku!

Allah swt mengingatkan kita semua akan sebuah perjanjian, mithsaq…!


“Dan ingatlah ketika Allah mengambil (mithsaq) perjanjian dari para nabi, “Sungguh apa sahaja yang Aku berikan kepadamu berupa kitab dan hikmah kemudian datang kepadamu seorang rasul yang membenarkan apa yang ada padamu, nescaya kamu akan sungguh-sungguh beriman kepadanya dan menolongnya”

Allah berfirman, “Apakah kamu berikrar dan menerima perjanjian-Ku terhadap yang demikian itu?” Mereka menjawab, “Kami berikrar”. Allah berfirman, “Kalau begitu saksikanlah dan Aku menjadi saksi bersamamu”

(Ali Imran :81)


Dalam karya Muntalaq, Sheikh Ahmad Rashid memberi komentar berikut seputar ayat ini,
Nabi Ibrahim a.s, Musa a.s., Isa a.s. dan seluruh para nabi a.s. telah mengambil bai’ah dari orang yang beriman dengan mereka supaya beriman dan membantu Muhammad saw menghadapi kufur jika sekiranya Nabi Muhammad diutuskan dan mereka masih hidup

Beliau turut sempat menukil kembali kata kata Ibnu Abbas r.a. tentang ayat ini;

‘Setiap kali Allah mengutuskan seorang nabi, Dia mesti mengambil perjanjian bahawa sekiranya Allah mengutus Muhammad saw, nabi itu mesti beriman kepada nabi Muhammad saw dan menolong baginda. Allah juga menyuruh nabi itu meminta umatnya berjanji sekiranya Muhammad saw diutus di zaman mereka hidup, mereka juga mesti beriman kepada Muhammad saw dan mesti menolong baginda saw’


Oleh itu, kita sebagai pewaris dan sebahagian daripada umat Nabi Muhammad saw pada hari ini adalah lebih wajib, lebih patut dan lebih utama memberikan perjanjian tersebut.


Perjanjian untuk beriman dan membantu Nabi SAW. Membantu meneruskan tugas tugas kenabian, membantu melaksanakan mesej dakwah di muka bumi ini.

Untuk menambahkan lagi perisa ayat ini,

Perhatikanlah, perkataan ‘mithsaq’ digunakan. Ada beberapa perkataan lain dalam bahasa Arab yang boleh membawa maksud perjanjian. Tetapi  perkataan mithsaq adalah yang paling tempat untuk keadaan ini kerana membawa kesan yang dalam, sesuai dengan mesej yang sangat besar. Ia bukan sekadar perjanjian biasa-biasa. Bukan janji temu untuk berjumpa dengan fulan dan fulanah di sekelain tempat. Bukan sekadar perjanjian dalam proses jual beli, tetapi berjanji untuk melaksanakan satu amanah yang sangat berat, besar dan dahsyat. Satu amanah yang tidak dapat dihuraikan dengan mana-mana kosa kata.

Sebagaimana orang Melayu menggunakan perkataan watikah, alih bahasa daripada perkataan mithsaq, untuk memberi amanah pelantikan kepimpinan kepada seseorang untuk menerajui mana-mana organisasi, begitulah ruh perkataan mithsaq, bahkan lebih tinggi tingkatannya. To place trust in anyone. Frasa simple nye begitula.

Lihatlah betapa bermakna dan memberi kesannya ayat ini. Dan ia dibawakan dalam surah Ali Imran ini, setelah kita berbicara tentang bentuk bentuk ujian yang dialami oleh kaum Muslim Madinah. Allah menyentak kita semua untuk kembali mengingati perjanjian yang telah diambil, amanah yang telah diletakkan pada kedua bahu kita dan mengingatkan kita akan prinsip prinsip islam yang kita pernah laung-laungkan sebelum ini.


Akhi Fillah,

Mari lah kita kenang-kenangkan kembali siapa kita. Bagaimana kita bermula, bagaimana episod episod awal, detik detik awal kita bersama gerabak tarbiyah dan dakwah. Luangkan sedikit masa untuk merenung amal amal kita sepanjang kita berada atas jalan ini dan lihatlah ke dalam diri kita hari ini. Apakah kita masih berpegang teguh dengan prinsip prinsip yang diajarkan dalam halaqah kita dahulu.

Setelah setahun, dua tahun, tiga tahun bahkan puluhan tahun bersama halaqah, adakah kita masih berada di lapangan amal dan melakukan kerja kerja membina manusia, mencari individu yang terbaik untuk dibentuk dalam halaqah? Kita yang dahulunya tidak penat dan lesu berkongsi tentang keterujaan melakukan kerja kerja mentaqwin manusia, mentarbiyah, hadir ke halaqah mingguan dan program program tarbawi, adakah kita masih bersama semua itu?

Kerana  diriku melihatmu dari jauh wahai akhi, engkau yang sekarang bukan yang dahulu.

Dari jauh kulihat, prinsip prinsip dakwah sudah mula meluntur dalam gerak kerja mu.

Kerja kerja membina manusia, mengajak mereka kepada islam dengan cara yang kita imani dahulu sudah makin lesu. Bahkan kau tampak bahagia dengan kerja kerja lain. Tidak perlulah kita senaraikan kerja kerja lain itu.

Akhi,


Apakah yang berlaku ?
Apakah dunia telah menyelinap masuk ke dalam hatimu?
Apakah aku telah membuatkan engkau kecewa lalu kau membawa diri?
Apakah?


Cerita cerita sedih ini, tidak mahu kami kenangkan lagi. Penulis berpendapat, sangat wajar seluruh aktivis gerakan islam, mereka yang bersama halaqah, sama ada pernah atau masih istiqomah, ataupun sudahpun melupakan sebahagian daripada kerja kerja dakwi yang pernah dilakukan suatu ketika dahulu untuk menyimak kembali makna makna tersembunyi daripada surah Ali Imran ini.

Buat kali pertama ia turun untuk menyelesaikan isu dan konflik yang berlaku dalam kalangan masyarakat muslim di era Nabi saw, menenangkan mereka, mengembalikan mereka ke landasan yang betul dan mengingatkan akan tugas dan tanggungjawab mereka di muka bumi.

Kali ini, surah yang sama, struktur ayat dan mesej yang sama, tidak berubah walau sedikit pun terbentang di hadapan kita untuk kita tuai manfaat dan khasiatnya.

Penulis telah bersetuju dengan Syeikh Amr Khaled yang telah memilih tema “At thabat” bagi keseluruhan surah Ali Imran ini. Ya, tema yang tepat mengikut pikiran kita. At thabat, keteguhan. Teguh dengan prinsip dan perjuangan kita.

Sesuai lah juga dengan penutup surah ini, Allah swt menggesa kita untuk thabat;


“Hai orang-orang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu, dan tetap bersiap siaga dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung!”
(Ali Imran :200)



Terjemahan yang kurang tepat. Telusurilah text aslinya untuk mendapatkan zouq, rasa bagi kalam Allah ini. Akhir sekali, tidaklah aku menulis untukmu akhi dan untuk diriku jua, melainkan kita tergolong dalam kalangan orang yang beruntung!

Thursday, June 18, 2015

RAMADHAN, REVISIT


Barangkali entry kali ini menjadi entry terakhir sebelum kita menyambut ketibaan Ramadhan tahun ini, yang waktunya bab kata Pepatah Inggeris, sudah hampir di penjuru, around the corner. Belakangan ini, penulis sungguh berada dalam kesulitan untuk membariskan satu mahupun dua ayat di laman ini, ekoran mashaqqah mashaqqah tertentu.

Mungkin ia satu signal, untuk penulis mengambil masanya sendiri,
melakukan muhasabah yang panjang.


Tidak lama lagi taddabur mahupun perkongsian di masjid masjid atau di surau surau sekitar ayat Surah al Baqarah 183 akan mengambil tempat, yakni ayat pensyariatan puasa. Saban tahun. Tidak mengapalah. Begitulah al Quran, ia sentiasa segar dan berkhasiat, meskipun puluhan kali kita meninjau ayat yang sama, kita sentiasa teruja dan ternanti-nanti kefahaman-kefahaman baharu yang Allah bakal kurniakan, sesuai dengan meningkatnya usia, dan bertambahnya pengalaman.

Bahkan saya sering kali memilih tema “Renungan semula” untuk menggambarkan bulan Ramadhan. Ia sesuai dengan sambutan di akhirnya, yakni meraikan hari fitrah. Ia mengajak kita mengembalikan diri kita yang asli. Maka tidak salah disepanjang bulan ini kita merenung semula ayat ayat Allah ini.

Rugilah mereka yang sudah mencecah umur 20 tahun, 30 tahun dan seterusnya tetapi masih bermain main dengan kefahaman yang ia dapati sewaktu di bangku sekolah dahulu, ketinggalan. Sedangkan usia sudah meningkat dan pengalaman sudah bertambah. Bukankah ilmu itu bersifat progresif?


Perkataan Ramadhan hanya disebut sekali sahaja dalam al Quran, dalam ayat berikut;


“Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda . Karena itu, barang siapa di antara kamu hadir di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan , maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.
(Al-Baqarah: 185)


Apabila berbicara tentang Ramadhan, antara perkara yang berlegar-legar di ruang fikir kita ialah puasa sudah pastinya, solat terawih, bazar Ramadhan, pesta ibadah di masjid masjid, iktikaf mungkin (ok islamiknya anda ni) ataupun juadah berbuka, mercun, meriam buluh, kuih pelita, ketupat, dodol dan sebagainya.

Tetapi tatkala Allah swt menyebut perkataan Ramadhan dalam Quran buat kali pertama dan kali terakhir, Allah tidak langsung mengaitkan Ramadhgan dengan ibadah puasa mahupun mana-mana yang terlintas dalam fikiran kita itu. Sebaliknya Ramadhan diistimewakan dengan frasa;

“..bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an..”

Ramdahan adalah bulan al Quran, menurut perspektif al Quran.

Lebih menarik Allah menjelaskan dengan spesifik fungsI al Quran dalam ayat ini yakni sebagai;

“..sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda..”

Huda, bayan dan furqaan.


Saudaraku,

Ayat ini turun di zaman Madinah, sejajar dengan tahun pensyariatan puasa yakni tahun ke dua Hijrah. Maka boleh kita katakan, tatkala turunnya ayat ini, kurang lebih sudah 15 tahun proses penurunan Quran berlaku, dan sudah selama tempoh itulah para sahabat sudah membaca dan melazimi bahagian bahagian yang diturunkan.

Bukankah sahabat sudah tahu, by that time, fungsi fungsi al Quran ini?

Kenapa seakan fungsi al Quran dicerita begitu detail sedangkan ia sudah memasuki tahun ke 15 penurunannya secara berperingkat?


Seolah-olahnya, seolah-olahnya dan inilah yang dapat kita tadaburi, bahawa kedatangan Ramadhan saban tahun itu adalah tahun penghayatan semula al Quran. Seakan-akan Allah menyeru kita untuk membetulkan kembali kefahaman kita tentang al Quran, Allah menceritakan kembali fungsi al Quran yang mungkin para sahabat sudah pun mengetahuinya. Tetapi tidak mengapalah, kali ini, dapatkan pengalaman baharu, kefahaman baharu, interaksi baharu.

Barangkali apa yang kita fahami sebelum ini kurang tepat. Atau sebelum ini ada haq haq yang kita tidak tunaikan. Atau sebelum ini kefahaman kita sudah tidak relevan, tidak lagi segar dan beriringan dengan keadaan semasa. Maka Quran mengajak kita merenung kembali ayat ayat Allah seolah olah ia kali pertama kita membaca dan mempelajarinya, di bulan Ramadhan ini.

Bagi kita yang berketurunan ‘ajam ini, yakni bukan berbangsa Arab, sudah lama sebenarnya kita membaca, memperdengar dan mendengarkan bacaan al Quran dalam bahasa Arab itu. Adakah kita sudah berpuas hati sekadar itu sahaja?

Tidak mahukah kita bergerak ke tingkatan yang lebih tinggi, daripada mendengar dan asyik dengan lenggok bahasanya kepada tingkatan memahami kalam kalam Allah ini? Inilah masanya!

Inilah masanya untuk melihat satu persatu dengan kemampuan yang kita ada untuk memahami mesej mesej setiap surah al Quran. Kita semua mendengar, dan membaca, insya Allah, tetapi tahukah kita apa yang kita dengar dan baca itu?


Saudaraku,

Rugilah kalau cara kita berinteraksi dengan al Quran sama sahaja, sejak zaman cinta monyet, zaman belum beranak isteri sampai dah ada cucu empat pun masih sama. Ayuh bergerak selangkah demi selangkah ke hadapan.  Ada orang merebut kuantiti bacaan, dilancarkan kempen one day one juzuk dan sebagainya. Bahkan ada yang mampu membaca dengan kadar kelajuan lebih daripada itu, bukan sahaja ada, bahkan ramai.

Tetapi bagaimana dengan kualiti penghayatan ?

Inilah masanya.

Ramadhan,it’s just the perfect time to realign our relationship with Quran.

Mari kami nakalkan sedutan tafsir al Azhar karya Pak Hamka sekitar ayat ini;


“Dan janganlah kamu jadi seperti orang-orang yang berkata, ‘Kami telah mendengar’ padahal tidaklah mereka mendengar”
(Al Anfal :21)

Ulasnya;

Memang! Banyak orang memasang telinga tetapi di antara telinganya tidak dipertalikan dengan pertalian hati. Sebab itu, misalnya jika kita tanyakan, “Adakah engkau dengarkan?”  Dia menjawab, “Ada” Lalu ditanyai lagi, “Apakah isi pembicaraan yang kamu dengarkan itu?” Dia tidak menjawab, sebab dia tidak mengerti. Atau tidak ada perhatian.


Padahal ciri ciri Rabbani orang-orang beriman ialah;


“..apabila dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka, bertambah iman mereka..”
(Al -Anfal :2)



Semoga Allah swt memberikan kita kekuatan, mengejar cita cita dan cinta al Quran ini.

Saturday, June 13, 2015

AKHI FILLAH #1


Kami tuliskan untukmu akhi fillah.

Seorang akh bertanya,
"Masih ingatkah durah pertama kita dulu dulu, sewaktu kita sama-sama menghadiri ISK ?"

Persoalan itu dimatikan disitu. Ia mengajak kesemua ikhwah yang membaca pesanan ringkas di pagi yang baharu sahaja menampakkan dirinya, mengambil masa masing-masing untuk melakukan renungan ke atas diri sendiri, dengan renungan yang tajam dan mendalam.

Begitulah.

Pengalaman adalah sejarah. Seorang tokoh pula pernah menitipkan pesanan kepada kita;

“Sejarah adalah tentera Allah yang menguatkan”

Tidak ada yang tidak benar akan statement ini. Barangkali,  kenyataan ini mampu menjawab persoalan yang bermain di benak fikiran sebahagian daripada kita, mengapakah hampir 70% persen daripada ayat ayat Quran berbicara tentang kisah kisah, sama ada kisah para Anbiya yang mendahului Nabi saw, cerita umat terdahulu, cerita ikon hamba Allah seperti Lukmanul Hakim, Zulkarnain dan banyak lagi cerita yang berselerakan sepanjang tiga puluh juzuk Quran itu. Dan antara sekelian banyak cerita itu pula, kisah Nabi Musa a.s mendominasi bahagian yang besar kisah dalam Quran.

Ada beberapa hikmah yang dapat kita sama-sama fikirkan.

Pertamanya, kisah-kisah yang dipetakan dalam Quran ini menjadi dalil aqli bahawa Quran itu bukan rekaan Rasulullah saw kerana ia membariskan cerita cerita umat terdahulu, yang mustahil Rasulullah saw mengetahuinya jika dia manusia biasa. Keduanya, Quran ini tidak dibanjiri dengan kisah Rasulullah sendiri. Jika Rasulullah mencipta al Quran untuk menjadi bahan rujukan pengikutnya, pastilah ia penuh dengan cerita tentang dirinya, pasti ia ‘syok sendiri’ dalam mengkaryakan kitab itu.

Selain itu, sejarah dan pengalaman yang lampau ini telah menjadi aset pengalaman yang berharga buat Rasulullah, para sahabat dan mereka yang datang kemudian yang mengikuti jalan tarbiyah dan dakwah ini. Ia adalah sejarah, tentera Allah yang menguatkan. Sebagaimana satu firman ini;

“Dan kesemua kisah dari rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu, dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran dan pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman”
(Hud :120)


“Dengannya Kami teguhkan hatimu…”


Tidak perlulah kita perpanjangkan lagi betapa benarnya sejarah dan pengalaman ini mampu menguatkan hati. Hati. Hm. Ia merupakan makhluk yang unik. Ia merupakan raja kepada seluruh jasad bagaimana sabda Nabi saw dalam satu hadis yang cukup makruf. Dan raja kepada badan ini pula sangat cepat bolak baliknya.

Ada yang mengatakan,

“Hati lebih cepat berbolak balik daripada air yang menggelegak”

Perumpamaan yang sangat baik!

Akhi fillah,

Begitulah di jalan dakwah ini, tatkala sudah melewati sebahagian perjalanan dan menempuh sesuatu jarak, kita mula merasai kelainannya. Permulaanya adalah sesuatu yang menggembirakan tatkala kita dipertemukan dengan hamba hamba Allah yang soleh, mencuba cuba benda baharu, menikmati hidup di bawah bayangan al Quran dan sebagainya. Namun entah kenapa, setelah satu tempoh waktu, kemanisan dan kebasahan itu sedikit demi sedikit telah hilang.

Sehinggakan symptom terakhir yang sungguh membuatkan kita terkilan, kita dapati rakan kita yang dahulunya duduk bersila bersama dalam halaqah mingguan telah pun menarik diri dari jalan dakwah. Di waktu yang lain, kita dapati ikhwah yang pernah menjadi mas’ul peringkat daerah bahkan nasional sudah tidak dapat dihubungi. Rupanya sudah menjalani kehidupan seperti hamba hamba Allah yang lain.

Begitulah kesan hati. Bolak baliknya itu sungguh cepat dan tidak dapat disangka-sangka. Barangkali inilah alasan terbesar kenapa kisah kisah terdahulu membanjiri isi al Quran, dibawakan dalam bentuk dan tema tema yang berbeza-beza. Seolah olahnya, pada waktu pertama kali al Quran diturunkan, dapat kita agak bahawa masyarakat Muslim yang terbaik ketika itu mengalami konflik dalaman dan krisis bolak balik hati. Ia adalah sunahtullah di jalan dakwah.

Sebab itu kami ingin mengajak kita semua merenung kisah kisah terdahulu. Kita cuba himpunkan sekelumit cerita daripada mereka yang terlebih dahulu menapaki jalan ini untuk menjadi sumber kekuatan buat hati hati kita. Kami cuba usahakan sedaya mungkin mendapatkan kisah kisah terbaik ini untuk tatapan kami dan kalian. Usaha yang tidak seberapa ini adalah sangat minimal. Selebihnya kita serahkan kepada Allah swt.

Sheikah Muhammad Ahamad ar Rashid pun telah melakukan perkara yang sama. Dalam karyanya yang bertajuk, ‘Tazkiratun Naqib’ beliau menulis satu subtopik yang bertajuk Mengingatkan Detik Permulaan.

Marilah kita renungkan kembali kata al akh tadi;

"Masih ingatkah durah pertama kita dulu dulu, sewaktu kita sama-sama menghadiri ISK ?"


Akhi Fillah,

Sungguh kami menantikanmu kembali.


Tuesday, June 9, 2015

EMOSI DAN EGO




Pengalaman bukanlah dalil untuk menghalalkan sesuatu tindakan. Ia prinsip yang mahal, yang wajar dihadam oleh kita semua, lebih lebih lagi yang bergelar duat, termasuklah ahli ahli gerakan Islam. Saya cuba untuk mendisiplinkan diri untuk tidak menulis sebarang komentar mahupun artikel berkenaan perkelahian antara warrior Islam kita belakangan ini. Banyaknya, keyboard warrior sahaja.

Tetapi entah mengapa, malam ini tangan yang gatal ini seakan tidak dapat digaru lagi. Eh. Mudah-mudahan hasil nanti tidak dibusuki al hawa.


Imam Hassan al Banna ada menggariskan 20 prinspip asas memahami Islam, yang mana prinsip kedua adalah berkenaan sumber dalam Islam, yakni al Quran dan hadis. Ia adalah sumber memahami hukum hukum dalam Islam yang disepakati. Cara untuk memanfaat kedua-dua sumber ini pula dijelaskan dengan ringkas dalam tulisan beliau itu.

Ia cukup berguna hari ini bahkan sampai kapan pun.


Quran dan hadith sebagai sumber, bukan sahaja dalam hal hal yang jelas ‘keislamannya’ seperti ibadah khusus solat, zakat, menunaikan haji umrah dan umpamanya, tetap juga dalam kita bermuamalah dengan manusia, dalam kita berakhlak, dalam kita merespon.

Kita sering dengar hujah hujah yang tidak masuk akal dari perbuatan membalas respon yang tidak berakhlak;


“Saya buat begini sebab dia pun buat begini dahulu”

“Ah, menangkan musuh. Dia buat tidak apa, saya buat tidak boleh”

“Tengok tu, diorang pun buat ok je…”

“Tok imam pun buat, apa salahanya…”

“Dia yang mulakan dahulu..”

“Dia putar belit fakta tidak apa, bila kita putar sikit dia berang pula..”


Ayuh kita lakukan pertaubatan nasional.

Merespon serupa dengan pihak lawan bukan dari ajaran Islam. Apatah lagi menjadikan respon awal pihak lawan yang tidak mengenal Islam itu sebagai dalil untuk menjustifikasi tindakan kita, jauh menyimpang dari saranan Islam.

Pengalaman kita ditipu tidak meghalalkan kita untuk menipu balas kepada orang yang sama apabila kita berpeluang untuk melakukannya. Pengalaman kita difitnah juga tidak menghalalkan kita untuk melakukan fitnah balas. Ya, darah dengan darah. Tetapi ia tidak applicable dalam semua perkara, lebih lebih lagi apabila perkara tersebut terang terangan dibenci oleh ajaran Islam.

Bukankah hukum alam juga begitu? Fitnah jika dilawan dengan fitnah, sampai bila pun masalah tidak akan selesai. Label jebon bertemu dengan label lebai kampung tidak membawakan kita ke mana. Bahkan ada yang lebih buruk, yang malu untuk saya nukilkan di sini. Masakan api dapat dipadamkan dengan api. Sebab itu kita belajar, hukum tarikan magnet, kutub yang sama sering bertentangan. Sebaliknya yang berlainan itu yang saling menarik, mendekat dalam dekapan ukhuwah. Bukankah magnet pun diciptakan untuk manusia?

Sedikit sekali yang mengambil pelajaran!

Sakitnya, itulah krisis yang kita hadapi hari ini. Semangat perjuangan yang meluap luap pada jiwa pemuda, tetapi tidak diuruskan dengan ilmu dan kefahaman dengan baik akhirnya hanya memenangkan ego dan emosi. Bertindak atas respon. Lalu di mana letaknya al Quran dan hadith?

Wajarlah kita merenung kembali prinsip Islam yang kedua oleh al Banna ini, dalam kerangka pemikiran yang lebih luas, mencakupi hal hal keduniaan seperti berhubungan sesama manusia, menekuni pihak lawan dan sebagainya.

Somehow, sudah tawar hati pula untuk menulis lagi topik ini. Ia seakan tidak kena dengan jiwa penulis. Ada baiknya kita renungkan sepotong ayat ini sebelum berangkat ke medan amal;


“Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan) dengan cara yang lebih baik, maka tiba tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia”

(Fussilat :34)


Pendekatan al Quran, sentiasa mengharmonikan dan mendamaikan. Barangkali ia telah setuju dengan slogan Menuju Negara Rahmah? Eh.

Entah.

Salam.