Thursday, June 18, 2015

RAMADHAN, REVISIT


Barangkali entry kali ini menjadi entry terakhir sebelum kita menyambut ketibaan Ramadhan tahun ini, yang waktunya bab kata Pepatah Inggeris, sudah hampir di penjuru, around the corner. Belakangan ini, penulis sungguh berada dalam kesulitan untuk membariskan satu mahupun dua ayat di laman ini, ekoran mashaqqah mashaqqah tertentu.

Mungkin ia satu signal, untuk penulis mengambil masanya sendiri,
melakukan muhasabah yang panjang.


Tidak lama lagi taddabur mahupun perkongsian di masjid masjid atau di surau surau sekitar ayat Surah al Baqarah 183 akan mengambil tempat, yakni ayat pensyariatan puasa. Saban tahun. Tidak mengapalah. Begitulah al Quran, ia sentiasa segar dan berkhasiat, meskipun puluhan kali kita meninjau ayat yang sama, kita sentiasa teruja dan ternanti-nanti kefahaman-kefahaman baharu yang Allah bakal kurniakan, sesuai dengan meningkatnya usia, dan bertambahnya pengalaman.

Bahkan saya sering kali memilih tema “Renungan semula” untuk menggambarkan bulan Ramadhan. Ia sesuai dengan sambutan di akhirnya, yakni meraikan hari fitrah. Ia mengajak kita mengembalikan diri kita yang asli. Maka tidak salah disepanjang bulan ini kita merenung semula ayat ayat Allah ini.

Rugilah mereka yang sudah mencecah umur 20 tahun, 30 tahun dan seterusnya tetapi masih bermain main dengan kefahaman yang ia dapati sewaktu di bangku sekolah dahulu, ketinggalan. Sedangkan usia sudah meningkat dan pengalaman sudah bertambah. Bukankah ilmu itu bersifat progresif?


Perkataan Ramadhan hanya disebut sekali sahaja dalam al Quran, dalam ayat berikut;


“Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda . Karena itu, barang siapa di antara kamu hadir di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan , maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.
(Al-Baqarah: 185)


Apabila berbicara tentang Ramadhan, antara perkara yang berlegar-legar di ruang fikir kita ialah puasa sudah pastinya, solat terawih, bazar Ramadhan, pesta ibadah di masjid masjid, iktikaf mungkin (ok islamiknya anda ni) ataupun juadah berbuka, mercun, meriam buluh, kuih pelita, ketupat, dodol dan sebagainya.

Tetapi tatkala Allah swt menyebut perkataan Ramadhan dalam Quran buat kali pertama dan kali terakhir, Allah tidak langsung mengaitkan Ramadhgan dengan ibadah puasa mahupun mana-mana yang terlintas dalam fikiran kita itu. Sebaliknya Ramadhan diistimewakan dengan frasa;

“..bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an..”

Ramdahan adalah bulan al Quran, menurut perspektif al Quran.

Lebih menarik Allah menjelaskan dengan spesifik fungsI al Quran dalam ayat ini yakni sebagai;

“..sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda..”

Huda, bayan dan furqaan.


Saudaraku,

Ayat ini turun di zaman Madinah, sejajar dengan tahun pensyariatan puasa yakni tahun ke dua Hijrah. Maka boleh kita katakan, tatkala turunnya ayat ini, kurang lebih sudah 15 tahun proses penurunan Quran berlaku, dan sudah selama tempoh itulah para sahabat sudah membaca dan melazimi bahagian bahagian yang diturunkan.

Bukankah sahabat sudah tahu, by that time, fungsi fungsi al Quran ini?

Kenapa seakan fungsi al Quran dicerita begitu detail sedangkan ia sudah memasuki tahun ke 15 penurunannya secara berperingkat?


Seolah-olahnya, seolah-olahnya dan inilah yang dapat kita tadaburi, bahawa kedatangan Ramadhan saban tahun itu adalah tahun penghayatan semula al Quran. Seakan-akan Allah menyeru kita untuk membetulkan kembali kefahaman kita tentang al Quran, Allah menceritakan kembali fungsi al Quran yang mungkin para sahabat sudah pun mengetahuinya. Tetapi tidak mengapalah, kali ini, dapatkan pengalaman baharu, kefahaman baharu, interaksi baharu.

Barangkali apa yang kita fahami sebelum ini kurang tepat. Atau sebelum ini ada haq haq yang kita tidak tunaikan. Atau sebelum ini kefahaman kita sudah tidak relevan, tidak lagi segar dan beriringan dengan keadaan semasa. Maka Quran mengajak kita merenung kembali ayat ayat Allah seolah olah ia kali pertama kita membaca dan mempelajarinya, di bulan Ramadhan ini.

Bagi kita yang berketurunan ‘ajam ini, yakni bukan berbangsa Arab, sudah lama sebenarnya kita membaca, memperdengar dan mendengarkan bacaan al Quran dalam bahasa Arab itu. Adakah kita sudah berpuas hati sekadar itu sahaja?

Tidak mahukah kita bergerak ke tingkatan yang lebih tinggi, daripada mendengar dan asyik dengan lenggok bahasanya kepada tingkatan memahami kalam kalam Allah ini? Inilah masanya!

Inilah masanya untuk melihat satu persatu dengan kemampuan yang kita ada untuk memahami mesej mesej setiap surah al Quran. Kita semua mendengar, dan membaca, insya Allah, tetapi tahukah kita apa yang kita dengar dan baca itu?


Saudaraku,

Rugilah kalau cara kita berinteraksi dengan al Quran sama sahaja, sejak zaman cinta monyet, zaman belum beranak isteri sampai dah ada cucu empat pun masih sama. Ayuh bergerak selangkah demi selangkah ke hadapan.  Ada orang merebut kuantiti bacaan, dilancarkan kempen one day one juzuk dan sebagainya. Bahkan ada yang mampu membaca dengan kadar kelajuan lebih daripada itu, bukan sahaja ada, bahkan ramai.

Tetapi bagaimana dengan kualiti penghayatan ?

Inilah masanya.

Ramadhan,it’s just the perfect time to realign our relationship with Quran.

Mari kami nakalkan sedutan tafsir al Azhar karya Pak Hamka sekitar ayat ini;


“Dan janganlah kamu jadi seperti orang-orang yang berkata, ‘Kami telah mendengar’ padahal tidaklah mereka mendengar”
(Al Anfal :21)

Ulasnya;

Memang! Banyak orang memasang telinga tetapi di antara telinganya tidak dipertalikan dengan pertalian hati. Sebab itu, misalnya jika kita tanyakan, “Adakah engkau dengarkan?”  Dia menjawab, “Ada” Lalu ditanyai lagi, “Apakah isi pembicaraan yang kamu dengarkan itu?” Dia tidak menjawab, sebab dia tidak mengerti. Atau tidak ada perhatian.


Padahal ciri ciri Rabbani orang-orang beriman ialah;


“..apabila dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka, bertambah iman mereka..”
(Al -Anfal :2)



Semoga Allah swt memberikan kita kekuatan, mengejar cita cita dan cinta al Quran ini.

Saturday, June 13, 2015

AKHI FILLAH #1


Kami tuliskan untukmu akhi fillah.

Seorang akh bertanya,
"Masih ingatkah durah pertama kita dulu dulu, sewaktu kita sama-sama menghadiri ISK ?"

Persoalan itu dimatikan disitu. Ia mengajak kesemua ikhwah yang membaca pesanan ringkas di pagi yang baharu sahaja menampakkan dirinya, mengambil masa masing-masing untuk melakukan renungan ke atas diri sendiri, dengan renungan yang tajam dan mendalam.

Begitulah.

Pengalaman adalah sejarah. Seorang tokoh pula pernah menitipkan pesanan kepada kita;

“Sejarah adalah tentera Allah yang menguatkan”

Tidak ada yang tidak benar akan statement ini. Barangkali,  kenyataan ini mampu menjawab persoalan yang bermain di benak fikiran sebahagian daripada kita, mengapakah hampir 70% persen daripada ayat ayat Quran berbicara tentang kisah kisah, sama ada kisah para Anbiya yang mendahului Nabi saw, cerita umat terdahulu, cerita ikon hamba Allah seperti Lukmanul Hakim, Zulkarnain dan banyak lagi cerita yang berselerakan sepanjang tiga puluh juzuk Quran itu. Dan antara sekelian banyak cerita itu pula, kisah Nabi Musa a.s mendominasi bahagian yang besar kisah dalam Quran.

Ada beberapa hikmah yang dapat kita sama-sama fikirkan.

Pertamanya, kisah-kisah yang dipetakan dalam Quran ini menjadi dalil aqli bahawa Quran itu bukan rekaan Rasulullah saw kerana ia membariskan cerita cerita umat terdahulu, yang mustahil Rasulullah saw mengetahuinya jika dia manusia biasa. Keduanya, Quran ini tidak dibanjiri dengan kisah Rasulullah sendiri. Jika Rasulullah mencipta al Quran untuk menjadi bahan rujukan pengikutnya, pastilah ia penuh dengan cerita tentang dirinya, pasti ia ‘syok sendiri’ dalam mengkaryakan kitab itu.

Selain itu, sejarah dan pengalaman yang lampau ini telah menjadi aset pengalaman yang berharga buat Rasulullah, para sahabat dan mereka yang datang kemudian yang mengikuti jalan tarbiyah dan dakwah ini. Ia adalah sejarah, tentera Allah yang menguatkan. Sebagaimana satu firman ini;

“Dan kesemua kisah dari rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu, dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran dan pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman”
(Hud :120)


“Dengannya Kami teguhkan hatimu…”


Tidak perlulah kita perpanjangkan lagi betapa benarnya sejarah dan pengalaman ini mampu menguatkan hati. Hati. Hm. Ia merupakan makhluk yang unik. Ia merupakan raja kepada seluruh jasad bagaimana sabda Nabi saw dalam satu hadis yang cukup makruf. Dan raja kepada badan ini pula sangat cepat bolak baliknya.

Ada yang mengatakan,

“Hati lebih cepat berbolak balik daripada air yang menggelegak”

Perumpamaan yang sangat baik!

Akhi fillah,

Begitulah di jalan dakwah ini, tatkala sudah melewati sebahagian perjalanan dan menempuh sesuatu jarak, kita mula merasai kelainannya. Permulaanya adalah sesuatu yang menggembirakan tatkala kita dipertemukan dengan hamba hamba Allah yang soleh, mencuba cuba benda baharu, menikmati hidup di bawah bayangan al Quran dan sebagainya. Namun entah kenapa, setelah satu tempoh waktu, kemanisan dan kebasahan itu sedikit demi sedikit telah hilang.

Sehinggakan symptom terakhir yang sungguh membuatkan kita terkilan, kita dapati rakan kita yang dahulunya duduk bersila bersama dalam halaqah mingguan telah pun menarik diri dari jalan dakwah. Di waktu yang lain, kita dapati ikhwah yang pernah menjadi mas’ul peringkat daerah bahkan nasional sudah tidak dapat dihubungi. Rupanya sudah menjalani kehidupan seperti hamba hamba Allah yang lain.

Begitulah kesan hati. Bolak baliknya itu sungguh cepat dan tidak dapat disangka-sangka. Barangkali inilah alasan terbesar kenapa kisah kisah terdahulu membanjiri isi al Quran, dibawakan dalam bentuk dan tema tema yang berbeza-beza. Seolah olahnya, pada waktu pertama kali al Quran diturunkan, dapat kita agak bahawa masyarakat Muslim yang terbaik ketika itu mengalami konflik dalaman dan krisis bolak balik hati. Ia adalah sunahtullah di jalan dakwah.

Sebab itu kami ingin mengajak kita semua merenung kisah kisah terdahulu. Kita cuba himpunkan sekelumit cerita daripada mereka yang terlebih dahulu menapaki jalan ini untuk menjadi sumber kekuatan buat hati hati kita. Kami cuba usahakan sedaya mungkin mendapatkan kisah kisah terbaik ini untuk tatapan kami dan kalian. Usaha yang tidak seberapa ini adalah sangat minimal. Selebihnya kita serahkan kepada Allah swt.

Sheikah Muhammad Ahamad ar Rashid pun telah melakukan perkara yang sama. Dalam karyanya yang bertajuk, ‘Tazkiratun Naqib’ beliau menulis satu subtopik yang bertajuk Mengingatkan Detik Permulaan.

Marilah kita renungkan kembali kata al akh tadi;

"Masih ingatkah durah pertama kita dulu dulu, sewaktu kita sama-sama menghadiri ISK ?"


Akhi Fillah,

Sungguh kami menantikanmu kembali.


Tuesday, June 9, 2015

EMOSI DAN EGO




Pengalaman bukanlah dalil untuk menghalalkan sesuatu tindakan. Ia prinsip yang mahal, yang wajar dihadam oleh kita semua, lebih lebih lagi yang bergelar duat, termasuklah ahli ahli gerakan Islam. Saya cuba untuk mendisiplinkan diri untuk tidak menulis sebarang komentar mahupun artikel berkenaan perkelahian antara warrior Islam kita belakangan ini. Banyaknya, keyboard warrior sahaja.

Tetapi entah mengapa, malam ini tangan yang gatal ini seakan tidak dapat digaru lagi. Eh. Mudah-mudahan hasil nanti tidak dibusuki al hawa.


Imam Hassan al Banna ada menggariskan 20 prinspip asas memahami Islam, yang mana prinsip kedua adalah berkenaan sumber dalam Islam, yakni al Quran dan hadis. Ia adalah sumber memahami hukum hukum dalam Islam yang disepakati. Cara untuk memanfaat kedua-dua sumber ini pula dijelaskan dengan ringkas dalam tulisan beliau itu.

Ia cukup berguna hari ini bahkan sampai kapan pun.


Quran dan hadith sebagai sumber, bukan sahaja dalam hal hal yang jelas ‘keislamannya’ seperti ibadah khusus solat, zakat, menunaikan haji umrah dan umpamanya, tetap juga dalam kita bermuamalah dengan manusia, dalam kita berakhlak, dalam kita merespon.

Kita sering dengar hujah hujah yang tidak masuk akal dari perbuatan membalas respon yang tidak berakhlak;


“Saya buat begini sebab dia pun buat begini dahulu”

“Ah, menangkan musuh. Dia buat tidak apa, saya buat tidak boleh”

“Tengok tu, diorang pun buat ok je…”

“Tok imam pun buat, apa salahanya…”

“Dia yang mulakan dahulu..”

“Dia putar belit fakta tidak apa, bila kita putar sikit dia berang pula..”


Ayuh kita lakukan pertaubatan nasional.

Merespon serupa dengan pihak lawan bukan dari ajaran Islam. Apatah lagi menjadikan respon awal pihak lawan yang tidak mengenal Islam itu sebagai dalil untuk menjustifikasi tindakan kita, jauh menyimpang dari saranan Islam.

Pengalaman kita ditipu tidak meghalalkan kita untuk menipu balas kepada orang yang sama apabila kita berpeluang untuk melakukannya. Pengalaman kita difitnah juga tidak menghalalkan kita untuk melakukan fitnah balas. Ya, darah dengan darah. Tetapi ia tidak applicable dalam semua perkara, lebih lebih lagi apabila perkara tersebut terang terangan dibenci oleh ajaran Islam.

Bukankah hukum alam juga begitu? Fitnah jika dilawan dengan fitnah, sampai bila pun masalah tidak akan selesai. Label jebon bertemu dengan label lebai kampung tidak membawakan kita ke mana. Bahkan ada yang lebih buruk, yang malu untuk saya nukilkan di sini. Masakan api dapat dipadamkan dengan api. Sebab itu kita belajar, hukum tarikan magnet, kutub yang sama sering bertentangan. Sebaliknya yang berlainan itu yang saling menarik, mendekat dalam dekapan ukhuwah. Bukankah magnet pun diciptakan untuk manusia?

Sedikit sekali yang mengambil pelajaran!

Sakitnya, itulah krisis yang kita hadapi hari ini. Semangat perjuangan yang meluap luap pada jiwa pemuda, tetapi tidak diuruskan dengan ilmu dan kefahaman dengan baik akhirnya hanya memenangkan ego dan emosi. Bertindak atas respon. Lalu di mana letaknya al Quran dan hadith?

Wajarlah kita merenung kembali prinsip Islam yang kedua oleh al Banna ini, dalam kerangka pemikiran yang lebih luas, mencakupi hal hal keduniaan seperti berhubungan sesama manusia, menekuni pihak lawan dan sebagainya.

Somehow, sudah tawar hati pula untuk menulis lagi topik ini. Ia seakan tidak kena dengan jiwa penulis. Ada baiknya kita renungkan sepotong ayat ini sebelum berangkat ke medan amal;


“Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan) dengan cara yang lebih baik, maka tiba tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia”

(Fussilat :34)


Pendekatan al Quran, sentiasa mengharmonikan dan mendamaikan. Barangkali ia telah setuju dengan slogan Menuju Negara Rahmah? Eh.

Entah.

Salam.

Saturday, June 6, 2015

RUHUL JADID


Ulamak ada yang berkhilaf pendapat dalam membenarkan process aborsi, pengguguran janin dalam  rahim ibu. Ada yang melarang kerasa kerana ia satu perbuatan jenayah. Ada yang membenarkan atas maslahah yang lebih besar terutama untuk kesihatan si ibu, tetapi dengan syarat sebelum kandungan menjenguk hari yang ke 120. Ini kerana pada hari yang 120, jasad janin ditiupkan ruh padanya lantas menjadilah ia makhluk yang bernyawa.


“Dari Abu ‘Abdirrahman Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, dia berkata : bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda, “Sesungguhnya tiap-tiap kalian dikumpulkan penciptaannya dalam rahim ibunya selama 40 hari berupa nutfah, kemudian menjadi ‘Alaqah (segumpal darah) selama itu juga lalu menjadi Mudhghah (segumpal daging) selama itu juga, kemudian diutuslah Malaikat untuk meniupkan ruh kepadanya........”

Hingga ke akhir matannya.
Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim.

Besar sungguh peranan ruh. Ia memberi kehidupan dan nilai pada jasad. Begitulah, pada manusia, mesti ada ruh dan jasad. Jasad hanyalah kerangka semata-mata, sekadar warna kulit, tulang belulang, otot-otot dan rupa paras yang tidak bernilai tanpa adanya ruh. Ruh la yang memberikan ia kehidupan, yang menyegarkan, reviving!

Apabila jasad manusia dipisahkan daripada ruhnya, maka ia akan menjadi bangkai, yang akan membusuk, disinggahi ulat ulat decomposer, berbau hanyir dan lama-lama memburuk, mereput dan lenyaplah dari pandangan. Sebab itulah, betapa siapapun individu itu waktu hayatnya, baik bergelar perdana Menteri, Ratu Cantik, Ratu Rock, Ustaz, Mursyidul Am, Sultan ataupun siapa-siapa sahaja baik yang diangkat keperibadiannya di dunia mahupun tidak dipandang manusia, usai ruh meninggalkan jasad mereka, akhirnya mereka ke kuburan juga!

Meskipun Ratu Cantik! Ya!
Layaknya, skrip yang sama untuk kita!

Malangnya di dunia yang begitu sementara ini, manusia memandang sesama mereka melalui pandangan jasad. Mereka menilai berdasarkan rupa paras, warna kulit, apa status socialnya, kepemilikan equity nya, dari keturunan mana, bangsawan? Negarawan? Agamawan? Angkasawan? Dan manusia melabel label berdasarkan pandangan dangkal ini!

Yang hitam legam, buruk wajahnya, disisihkan! Engkau Cina mesti mahu tindas Melayu! Melayu mesti makan rasuah!Arab mesti suka hisap shisha! Dan sebagainya.


Habislah keharmonian hidup di alam buana ini dicarik carik dek pandangan dangkal ini. Mujurlah Tuhan tidak zalim begitu. Tempat kembali nanti, sama ada yang baik atau yang buruk, bukan berdasarkan jasad. Tetapi Allah swt melihat amal dan hati kita kita semua, sebagaimana yang Nabi saw ajarkan dalam satu hadis yang dihafal banyak orang.

Kita tinggalkan kemelut manusia yang makin menjadi jadi belakangan ini. Tinggalkan isu. Kerana. “Mereka yang tidak sibuk dengan ilmu akan sibuk dengan isu”, tuntas seorang yang kita segani.


Selain daripada apa yang kita faham secara bahasa apa itu ruh, yakni tiupan ruh yang memberi kehidupan pada jasad manusia, pada sudut lain, ruh berbilang bilang maknanya. Ruh, adalah apa apa yang memberi makna, nilai dan kehidupan pada sesuatu.

Dalam Al Quran,

Banyak surah yang dimulai dengan huruf huruf yang terpisah seperti Aliff Lam Min, Ya Siin dan sebagainya pada 29 permulaan surah al Quran. Huruf huruf ini digelar muqotto’aat. Huruf huruf ini, tidak sesiapapun yang mengetahui maksudnya melainkan Allah swt.

Namun ada yang berpendapat ada hikamh tersendiri kenapa Allah menggunakan teknik ini dalam al Quran. Ia sebagai satu cabaran buat mereka yang meragui al Quran atau yang mengatakan al Quran itu ciptaan Nabi saw. Huruf huruf ini seakan memberitahu,

“Ya al Quran ini memang komponennya terdiri daripada huruf huruf lazim dan dikenali oleh orang Arab, maka cubalah kamu cantumkan jadikan satu ayat semisalnya!”

Mengambil gist firman Allah yang satu ini;


“ Dan jika kamu (tetap) dalam keraguan tentang al-Qur’an yang Kami wahyukan kepada hamba Kami (Muhammad), buatlah satu surat (saja) yang semisal al-Qur’an itu dan ajaklah penolong-penolongmu selain Allah, jika kamu orang-orang yang memang benar. ”

(Al Baqarah :23)

Namun sudah pasti cabaran ini tidak mampu dijayakan. Meskipun mereka yang meragui itu mempunyai resources yang sama, yakni kenal dan berupaya mencantumkan huruf huruf tadi, tetapi tidak mampu menandingi al Quran kerana mereka mungkin ada jasad ayat, tetapi tidak ada nilai, makna dan kehidupan. Ayat rekaan mereka tidak ada ruh!

Maka marilah bertaubat, jika masih meragui Quran!
Itu ruh pada al Quran.

Lihatlah oleh kalian, satu nashkah surat khabar baharu berharga sekitar seringgit hingga dua ringgit, tetapi puluhan bahkan mungkin mencecah ratusan naskah surat khabar lama, belum tentu dapat menjamni pulangan yang sama, tatkala kita menjualnya di pusat kitar semula atau pada Pakcik yang setia dengan slogan, “Surat khabar lama, surat khabar lama” di kawasan perumahan rumah kita itu.

Kerana surat khabar lama sudah kehilangan ruh. Surat khabar baharu, tinggi nilainya kerana ada ruh, nilai yang boleh ditawarkan kepada pembaca pada saat dan ketika itu juga. Berita berita terkini, itulah ruh yang memberi makna kepada senaskah akhbar!.


Ruh pada senaskah akhbar harian.


Begitula juga kita dapati pada buku buku pendidikan yang melambung tinggi harganya. Sebuah buku teks A-Level yang mungkin hanya jumlah halaman 200 mukasurat boleh bernilai seratus hingga ke dua ratsu ringgit. Padahal material kasarnya, hanyalah kertas kertas A4 yang boleh dibeli dengan jumlah yang sama pada harga kurang sepuluh ringgit

Tetapi apa yang membezakan buku buku teks dan himpunan kertas kertas kosong adalah pada isinya, pada padatan ilmu yang tertulis. Ilmu itulah ruh, yang memberi nilai pada si buku.

Ruh pada sebuah buku.

Cukuplah kiranya contoh contoh yang sudah kita soroti untuk memaknai ruh dalam jasad yang berbilang bilang. Pada al Quran, pada senaskah akhbar dan sebuah buku.
Cumanya,

Umat kita yang kian tenat dan hampir hampir sahaja menuju ke kuburan sebelum ajal ini, apakah ruh bagi kita. Apa pula ruh untuk menghidupkan umat ini kembali? Supaya umat islam yang kita cintai ini, ummah ini kembali bernilai, terangkat izzahnya, didaulatkan maruahnya, dan hidup sebagaimana hidupnya generasi Sahabat Nabi saw.

Apakah ruh itu?

Allah swt berfirman;

“..Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka..”

(Ar Ra’du :11)

Saudaraku,

Ayat quran yang sering menghiasi slot lot motivasi ini sering disalah terjemahkan. Untuk mengubah sesuatu kaum, bukanlah kaum itu mengubah nasib mereka. Tidak pantas. Kerana Allah lah yang selayaknya berbuat demikian. Tetapi Allah menghadirkan satu formula, Allah tidak akan ubah sesuatu kaum, sehinggalah mereka ubah apa yang ada paa diri mereka, ma bi anfusihim.

Apa yang ada pada sebuah kaum? Apa komponen bagi satu kaum? Tidak syak agi, individu lah yang menjadi komponen komponen kecil sebuah kaum. Cukuplah sebenarnya, satu kaum itu dihidupkan dengan sebilangan individu, dengan perubahan sekumpulan individu. Individu inilah yang akan memberikan makna, nilai dan kehidupan pada kaum tersebut. Inidividu inilah yang menjadi ruh ruh baharu dalam jasad kaum itu. Ruh baharu dalam jasad umah!

Nahnu ruhul jadid fi jasadil ummah!

Itulah slogan yang kita laung-laungkan, agung-agungkan. Ruh baharu. Arus baharu. Untuk membaiki kehidupan umat islam.

Tetapi apa kualiti yang kita ada sebenanrya untuk menjadi ruh yang menghidupkan ini? Pertanyaan yang serius. Jika sekadar hidup, tidur, bangun tidur, makan dan menelaah mukabuku, bermain games di waktu lapang dan mengunjungi panggung wayang di hujung minggu, maka sudah tentu nama kita tidak tersenarai dalam senarai ruh ruh yang menggerakkan ummah.

Siapakah kita?


Jika seorang Yusuf a.s. mempunyai relevansi untuk dibawa ke istana dari penjara untuk membuat satu perubahan, diterima pihak istana, diangkat menjadi menteri kewangan dan mengubah kondisi hidup rakyat Mesir ketika itu dengan kebolehan menakwil mimpinya, apa pula relevansi kita?

Apakah kita relevan ?



Tuesday, June 2, 2015

LAPTOP TOSHIBA




Pagi yang bersahaja. Kumai menatap skrin laptop Toshiba putihnya sejak tidak kurang daripada dua puluh minit yang lalu. Fokus. Papan kekunci ditekan dengan laju dan jitu. Kedengaran bunyi hasil getaran ekoran geseran antara jari jemari dengan punat punat papan kekunci. Ada external force di situ. Menepati hukum gerakan Newton yang pertama. Well, budak Sains. Once upon time.

Suasana biasa. Burung burung belum galak bertenggek di beranda rumah. Sekali sekala bahu disandarkan ke belakang kerusi. Cushion hijau, sudah separuh menipis. Sendi jari jemari dilaga-lagakan. Sambil mata masih fokus menatap skrin.

“Ayat ni rare do” Tetibe Daus bersuara.

“Ayat mana?” Huh. Separuh badan tertoleh ke kiri. Tangan masih setia di atas papan kekunci.

“Wain ta’uddu nikmatallah, la tuhsuha..”

“Eleh, macam cliché je”

“Kau faham ke?” Jawapan cliché dibalas dengan statement sentap.

Faham. Faham sekadar literal, sekadar baca translation belum tentu benar benar faham. Faham yang sebenar, faham dengan hati. Faham yang menatijahkan amal. Faham yang mengakar hingga jauh ke lubuk jantung hati jiwa yang paling dalam. Faham yang membangkitkan hamassah. Faham yang membuatkan kau rasa nak nangis, yang dijiwai kefahaman tu. Faham yang, Ok. Nak kata beza la tahu dan faham. Faham?


“Selalu orang quote kan”

“Haah. Tapi cuba ponder for a while” Daus menambah lagi. Ada pengajaran berharga yang hendak disampaikan kepada rakan sebiliknya tu.

Suasana yang sekejap hangat kembali dingin, sugul dan muram. Bunyi geseran jemari dengan papan kekunci tidak lagi didengari. Langkah malas diambil menuju ke pintu bilik, tombol dipulas dengan penuh lemah. Sebaik sahaja pintu bilik terkuak buka, Kumai merebahkan diri dengan gaya yang paling malas. Macam mana tu? Huh!

“Kata Nouman Ali Khan, perkataan nikmatan ni kata nama singular” Daus tambah lagi. Cari pasal. Mata yang terpejam diganggu.             

“Maksudnya?” Kumai buat buat berminat. Batal busuk bercorakkan Hello Kitty dipeluk erat dalam dekapan. Bukan dalam dekapan ukhuwah.

“Nak katanya, even satu nikmat Allah macam udara pun kita tak mampu nak hitung, apatahlagi syukuri!”

Ok.

Minat yang ditunjukkan tidak tahan lama. Begitulah kurang lebih gelagat mereka berdua. Daus ni budak usrah, budak tarbiyah. Obses dengan tadabur Qurannya tu. Sampai kadang-kadang menggangu ketenteraman Kumai. Kumai pula, hmmm, vice versa! Tapi masih boleh tahan la dengan perangai rakan sebiliknya itu.

It’s just another day.

Langit membiru, terbentang luas tidak bertepi. Haah. Pernah tanya diri sendiri mana penjuru langit? Tidak pernah bukan. Sebab terlalu ajaib. Atau sebab terlalu sibuk dengan kerja kerja dunia macam kerjaya, belajarnya, dengan kejar pointer nya, sehingga nak renung sejenak kejadian langit ni pun tak sempat, dan tak berminat. Well, hidup ikut flow sudahlah kan! Sarkastik.

“Ok aku bagi satu contoh”

“Tak habis lagi kau ni eh”

“Hehe, just bear with me la. Kalau bukan dengan kau, dengan sapa lagi la aku nak bercoleteh. Dan kalau bukan dari aku, dari sapa lagi la kau nak dengar benda benda rare macam ni ha”
Senyuman manja terukir. Manja dan nakal! Satu tumbukan lembut dilepaskan ke bahu Kumai, kemudian dibalas dengan jelingan tajam. Malu, tapi mahu sebenarnya.

“Ok, apa?” Berkesan!

“Udara. Just to sample, agak-agak kenapa kita kena syukuri udara?”

“Agaklah kalau nak test aku pun. Aku tak sejahil tu la” Err

“Ok, tak menjawab soalan”

“Easy. Sebab udara untuk bernafas, kalau tak mati la”

“See, I catch you!”

Daus bingkas bangun dan mara ke tingkap bilik. Ditolak tingkap perlahan-lahan. Kedengaran bunyi berkeriut. Dah lama sangat biar tertutup. Bukan apa, kalau lupa tutup nanti nyamuk nyamuk ganas di metropolitan Shah Alam tu datang menyerang. Tak pasal pasal kena dengue kan.

Lama juga dia berdiri di hadapan tingkap. Pandangan jauh dilemparkan keluar tingkap. Sekali sekala udara petang hari itu dihirup dengan sedalam-dalamnya. Dalam sampai dah tak muat abdomen. Dalam sampai kena hembus dulu dan hirup balik. Dalam sangat.

“Sebenarnya kau pun tahu kan, dalam komponen udara tu ada banyak campuran gas. Tapi somehow selalunya bila cakap pasal mensyukuri nikmat udara yang satu ni, yang mampu kita hitung hanya untuk bernafas. In which kita sedang refering to Oxygen dalam udara” Bernas.

“Wow. Ok”

“Dan, aku belum habis kot…”

“Dan.. ?”

“Sedangkan dalam udara ada banyak lagi gas lain. Bahkan Oxygen hanyalah 21% daripada komposisi udara, which is tak la banyak sangat. Bagaimana dengan gas seperti Helium? Atau apa khabar gas Nitrogen yang punyai major part dalam komposisi tu? Mana kita letak gas gas ni dalam perhitungan kita untuk mensyukuri nikmat Allah ni?”

“Ok. Deep kau” Huh! Macam speechless.

“Sebab itu la bro, aku ajak pergi usrah. Best kan tadabur” posisi duduk di sebelah Kumai diambil kembali. Sambil tangannya diletakkan di atas bahu Kumai, lembut dan mesra.

“Ok nampak dah permainan dia”

“Hehe. Lek lek”

“Ok. Tapi you have the point.”

“Kan”

“Ala kecoh la mamat ni nak iyakan point sendiri” Satu tumbukan sedikit ganas dilepaskan pada bahu Daus pula. Tanda keakraban ukhuwah. Ukhuwah budak bilik la katakan.

“Tapi betul la kan. Satu nikmat pun kita tak dapat nak syukuri. Dan kita hanya mampu syukuri dan berterima kasih pada apa yang kita nampak, yang visible. Yang kita tak tahu, yang tak nampak, yang kita jahili, kita tend to abaikan”

“True. And…”

“And? “ perbincangan makin dahsyat. Makin deep.

“Aku just teringat dekat satu hadis ni, yang Nabi cakap antara doa yang dimakbulkkan ialah dari seorang kepada member dia yang lain, dalam keadaan ghaib, which without the knowledege orang yang didoa”

“Huhu, macam lagi deep je kau fikir”

“Takdelah. Mungkin kita jadi macam ni sekarang, belajar sampai buat persiapan nak ke luar negara, dapat biasiswa, elaun masuk banyak, makan mewah, hidup senang, cepat digest lesson dalam kelas, mungkin sebab ada doa-doa yang kita tak tahu. Dan kita tidak pun berterima kasih kepda mereka ni”

“Wow. Aku rasa macam nak nangis do. Jadi naqib aku please”

“Haha, kau mesti underestimate aku kan” Senyuman nakal terukir. Huh.

“Tapi betul, best hadis tu. And dan mungkin ada doa kau untuk aku gak kan?” Eh.

“Ok itu random.”

“Dan banyak je hadis Nabi yang best, atau sebenarnya sume best, cuma kita take it for granted.”

“Makan dalam”

“Takpe. Sama-sama la kita learn the lesson”

“Rindu Baginda saw..”

“Kan.”


***


Daripada Abu Darda’ r.a. bahawa dia mendengar Nabi Muhammad saw bersabda yang maksudnya; “Tidaklah berdoa seorang muslim terhadap saudaranya secara ghaib melainkan akan berkatalah malaikat, engkau juga peroleh yang seumpamanya”


(Riwayat Muslim)

Tuesday, May 12, 2015

SENTUHAN AL AKH #42


Akhlak Akhlak Dakwah.


Kita ada bermacam ragam ikhwah. Kata seorang akh,

“Kita beruntung, ada macam macam jenis. Ada yang tegas macam Umar, sikit sikit hukum, sikit hukum. Ada yang sangat manusiawi macam Abu Bakar dengan tolerate nya, ada yang pemalu macam Uthman, berani dan bijak macam Ali dan bermacam lagi. Kita kena manfaatkan keistimewaan masing-masing”

Ya. Kami perlu memanfaatkannya!

Terlebih dahulu, aneka ragam ini perlu difahami dan diletakkan di posisi yang betul. “Bagaimana?” seorang daripada kami bertanya. “Akhi, bukankah tafahum, saling memahami itu rukun usrah?” Ya, beliau menjawab dengan tepat, tidak perlu dipanjangkan lagi jawapan itu.


Salah seorang daripada sekumpulan ikhwah itu begitu teliti akan sikap ikhwah, dalam perkara perkara basics. Ia menamakannya common sense. Atau mungkin lebih tepat kita namakan akhlak al-akh, akhlak dakwah.

Mari kita renungkan Syeikh kita ini berkongsi, seputar akhlak akhlak dakwah yang dipamirkan oleh mursyid kita yang dua ini, moga Allah merahmati kalian berdua. Cerita satu kita mulakan dengan pelajaran dari Utadz Hassan al-Banna;


Seorang tua renta mempunyai seorang putra yang pergi bertempur bersama ikhwan melawan Yahudi di Palestina. Lalu ia pergi menuju Pejabat Ikhwan di Kairo untuk menemui Ustadz Hassan al Banna untuk memonoh keringanan dari turut serta putranya ke pertempuran itu. Hassan al-Banna menyambut baik kedatangannya. Sebelum memasuki pejabat, ia menanggalkan sandalnya di dekat pintu.

Usai perbincangan, meredalah rasa takut dalam jiwanya. Setelah itu Hassan al-Banna pun berdiri untuk menghantarkannya sampai ke pintu dan orang tua itu kelihatan sulit untuk mendapatkan sandalnya. Imam al-Banna cepat-cepat mengambil sandalnya dan memakaikannya. Orang tua itu sangat tersentuh dengan sikap itu lalu berasa menyesal.

Sebahagian ikhwan menyaksikan kejadian itu, mereka merasa malu terhadap diri sendiri, dan mereka mendapatkan pelajaran bagaimana seharusnya seorang dai bersikap terhadap orang tua.


***


Saya sedang berkunjung ke Pejabat Ikhawan Muslimin di akhir tahun 1953. Pada saat itu telah tersebar isu bahawa pemerintah akan membubarkan Jamaah Ikhwan Muslimin, isu ini disiar oleh siaran Israel. Setelah saya datang dari kunjungan kota ar-Risyah, saya meminta izin untuk mengadap Ustadz Mursyid, kemudian duduk bersamanya.

Sebahagian ikhwah membicarakan tentang sikap Gamal Abdul Naser dan revolusi Ikhwan, mereka mengungkapkannya dengan kata-kata kasar dan nada marah. Akan tetapi, Ustadz Mursyid Hassan al-Hudhaibi berkata kepada mereka dengan tenang,

“Cara kalian dan yang saya dengar dari kalian tentang Gamal Abdul Naser beserta kaki tangannya sama sekali bukan dari akhlak Islam, juba bukan kita pelajari dari dakwah Ikhwan. Saya mohon agar kalian komited dengan akhlak dakwah. Terus terang saya katakan, saya gembira dengan sikap seperti itu, iaitu mengembalikan akhlak-akhlak dakwah”

-Coretan Sheikh Abbas As-Sisiy.


Mari kita dengarkan pula dari lisan akh kita yang satu ini.

“Apa yang anta maksudkan dengan commone sense?”

“Yela, benda basics. Yang tak ayah fikir, nampak je, kita terus betulkan mana yang tak kena”

“Contoh?”

“Contohnya, kalau jumpa sampah kutip la. Sampah patutnya dalam tong kan. Walau bukan kita yang buang”
Yang lain tertunduk. Segan. Muhasabah!

“Atau kat rumah tu, bila ada pinggan mangkuk dalam sink, tolong basuhkan terus. Bila kain di ampaian dah kering, terus angkatkan. Kain yang dah ready untuk dijemur dalam mesin basuh, terus tolong jemurkan…”

“Setuju gak..”

“Selain itu, dengan jiran jiran, dengan pak guard tu, sekali sekala kita belikan air ke, ni muamalah kita dengan orang awam. Jangan baik depan mutarabbi je. In fact, semua orang adalah mad’u kita walau mungkin kita tak fokus”

Berapi. Padu.

Ya, inilah yang kita katakan, mengembalikan akhlak akhlak dakwah.

Pada sesi mengutip ibrah, selepas bermain game ala-ala simulasi perang, pada jam tiga pagi, di suatu aktiviti hujung minggu, seorang akh bangun dan berkongsi pengajarannya;

“Ana sangat bersyukur dapat main malam ni bersama ikhwah. Dan ana nak minta maaf kalau ada terkasar ke, terasa nak marah ke. Tadi ada gak rasa macam malas nak ikut rule, rasa nak menipu, rasa tak boleh terima keputusan ref, huhu, mungkin ego ana semua itu.”
Panjang perkongsiannya.

“Dalam keadaan getir macam ni la sebenarnya, kita dapat tahu the inner side seseorang tu. Ada orang sama je, bila under pressure ataupun tidak, sebab tu la character dia. Tapi ada orang bile ditekan, dia jadi haru biru. Dalam Quran Allah bawakan ayat tentang nabi sebagai suri teladan dalam surah al Ahzab surah yang mengkisahkan tentang perang Ahzab, perang Khandaq, perang yang sangat kritikal dan menekan kaum Muslimin. Tetapi sempat lagi Allah kata nabi sebagai suri teladan, as if Allah nak bagitahu Nabi saw ni tengah tengah perang pun masih lagi jadi teladan. Itulah akhlak Baginda. Kalau nak banding dengan kita, jauh lagi ikhwah.”

Begitulah sedikit sebanyak.

Kita merindukan akhlak akhlak dakwah. Siapakah yang akan mengembalikan akhlak akhlak ini kepada msyarakat muslim hari ini?

Kita sangat takut apabila meninjau di alam maya, ayat ayat sarkastis, kecaman dan umpatan yang dikeluarkan, ditulis dan dikongsi oleh mereka yang mendapat sentuhan tarbiyah. Hancur harapan kita. Alam maya merupakan medan memperagakan dosa masing-masing, siapa yang paling padu tohmahanya pada pemimpin umpamanya. Hingga akhlak dakwah diketepikan .


Mari akhi, kembalikan akhlak dakwah


Senyum, sebarkan salam dan sampaikan sentuhan sentuhan yang penuh berakhlak itu!

Thursday, May 7, 2015

SENTUHAN AL AKH #41


Salah satu ciri tarbiyah yang menjadi pondasi madrasah tarbiyah Imam Syahid Hassan al-Banna ialah rabbaniyyah, sebagaimana yang ditulis oleh Ustadz Yusuf al-Qaradhawiy dalam buku kecil yang bertajuk Madrasah Tarbiyah Hassan al-Banna. Kami pula katakan, asas kepada sifat Rabbani itu ialah menjaga amal-amal fardinya yang mana nucleusnya adalah solat. Bagaimana solat mu ya akhi?

Suka untuk kami selitkan dalam helaian helaian ini juga untuk tatapan kita bersama, kisah kisah dan kenang-kenangan para ikhwan dalam menjalani kehidupan dakwah mereka. Maka kali ini sekali lagi kami bawakan satu sedutan daripada kisah Imam al-Banna yang dinukil oleh Sheikh Abbas as-Sisisy, moga Allah merahmati kedua hamba-Nya ini.

Sheikh Abbas yang berjiwa halus itu memulakan kalamnya;

Syeikh Ismail Hamdi seorang pendidik kota Iskandariyyah bercerita, ia dalam perjalanan bersama Ustadz al Banna di Mesir Atas. Setelah perjalanan panjang di sebahagian desa itu, waktu menjelang malam, tibalah waktu Isyak. Ustadz al-Banna berkata kepada Syeikh Ismail Hamdi,

“Kami lelah sekali, kami ingin agar anda menjadi imam shalat”. Maka Syeikh Hamdi maju untuk mengimami solat, akan tetapi ia solat dengan surah-surah pendek. Setelah solat berakhir, Hassan al-Banna berkata kepadanya, “Bagaimana anda solat dengan surah-surah pendek”

Ia mejawab;

“Kerana anda mengatakan ‘kami lelah sekali’, oleh sebab itu saya membacakan surah-surah pendek untuk meringankan anda”. Ustadz al-Banna berkata, “Ya Akhi, junjungan kita Rasulullah saw berkata kepada Bilal r.a., ‘Hai Bilal, istirahatkanlah kami dengan solat’, Baginda tidak berkata, ‘Hai Bilal, istirahatkanlah kami dari solat’ ”

Nukil Syeikh Abbas as-Sisiy


Begitulah layaknya imam kita yang kita rindui itu.

Sudah menjadi rutin kita, menziarahi orang ramai dalam kalangan kenalan ikhwah untuk kita santuni dan dapatkan individu yang terbaik untuk kita sama-sama ajak menekuni jalan tarbiyah dan dakwah ini. Ia seakan aktiviti rutin harian. Ia merupakan tugas utama seorang dai, di samping tugas tugas sampingan seperti menguruskan perusahaan, belajar di kampus, menunaikan amanah di kantor dan seumpamanya.

Di satu hujung minggu kami mendatangi saudara kami di rumah sewa mereka. Awal tahun 2015, satu hujung minggu yang panas cuacanya. Lalu seorang akh katakan kepada teman sekuliahnya itu,

“Jom kita solat di surau bawah!”

Dengan nada beriya-riya dan penuh semangat. Namun seperti biasa, ia bukanlah ajakan yang pertama, atau kedua, atau ketiga tatkala ia mendatangi mereka. Dan seperti biasa saudara kami itu masih liat untuk turun solat berjemaah d surau.

“Kita solat kat rumah sajalah”

Lalu akh itu tampil, membentangkan sejadah. Jika ia tidak turut serta solat bersama di rumah, belum tentu saudaranya akan solat di awal waktu, dan solat berjemaah. Meskipun penghuni rumah itu bilangannya ramai, memungkinkan untuk mereka solat berjemaah dan menyerikan suasana rumah dengan wirid wirid dan bacaan Quran. Namun, itulah cita cita kita yang belum terkecap lagi.

Solat pun berakhir. Akh itu mahu pamit untuk ke tempat lain pula. Ada urusan yang harus diberesi. Meskipun kisahnya ringkas, tetapi ada pelajaran berguna yang akh itu dapatkan saat pergaulan denga saudaranya, atau lebih tepat teman sekuliahnya itu, yang belum sampai takdir mereka untuk menggabungkan diri dengan saf dakwah ini. Kita bermunajat mudah-mudahan waktu itu tiba juga!

Setelah mengusulkan untuk pulang, seorang daripada rakan itu membalas;

“Nanti datang la lagi. Boleh solat sama-sama”

Maka tersentuh la akh kita yang satu itu. Ia dapat rasakan betapa saudaranya itu sangat menghargai nikmat solat bersama, berjemaah, meskipun mereka biasa biasa sahaja exposurenya dengan fiqh ibadah ini, tidak berbincang tentang pendapat ulamak itu dan ini, tidak hafal banyak daripada ayat ayat Allah, tetapi cukup hati dibasahi dengan beberapa rakaat solat yang ringkas.

Peristiwa hujung minggu itu mengajak kami bermuhasabah panjang.


Kadang-kadang, kemanisan beribadah yang pernah dirasai waktu awal-awal menggabungkan diri dengan halaqah, dengan agenda agenda tarbiyahnya seakan akan sudah mula tawar, bahkan hilang kenikmatannya!

Lebih lebih lagi baru ini akh yang lain mengingatkan kami semua dengan satu peringatan yang berharga. Tatkala ikhwah yang lain sibuk merancang satu program tarbiyah, berbincang kencang akan persediaan tempat, menu makanannya, urusan urusan tentative dan beraneka teknikal yang lain, ia yakni akh itu mengingatkan;

“Selain daripada urusan hardware, jom kita sama-sama muhasabah persediaan software kita untuk program kali ini. Bagaimana dengan amal-amal fardi kita? Tilawah kita, qiyamulail kita, infaq kita. Sejauh mana kita berusaha untuk ajak adik-adik ni datang ke program kali ini. Dan bagaimana dengan niat kita, above all”

Huhu. Peringatan yang datang tepat pada waktunya.
Terima kasih akhi!


Sekali lagi mari kita sama-sama ingatkan diri sendiri, tarbiyah kita ini bersifat rabbaniyah. Tidak ada gunanya jika kita melaju dalam amal haraki, berdengung-dengung mengajak manusia kembali kepada Allah swt, tetapi hati kita lalai mengingatinya. Tidak guna jika perasaan kita tidak sentiasa terhubung dengan Allah dan lidah kita tidak sering basah berzikir dan berselawat. Mudah mudahan nukilan kali ini juga datang tepat pada waktunya!

Ramai boleh mengejar kuantiti ibadah. Qiyam hari hari. Infaq puluhan ringgit. Zikir mathurat bagai ribut dan sebagainya. Tetapi tidak kurang pula yang jiwanya masih kosong, kerana kualitinya makin berkurang. Inilah yang kita takuti akhi. Begitulah jiwa yang jernih dan sensitive, ia tersentuh dengan sentuhan bersahaja, tatkala ia menyantuni target dakwahnya.

Jadi bolehlah juga kita jadikan nukilan ini sebahagian daripada sentuhan al akh!

Kami akhiri dengan tazkirah yang diulang-ulang ini tetapi tetap hijau dan berguna;


“Jangan terlalu fokus dengan perancangan dan pengurusan, tapi kurang fokus dalam hak hak Allah. Perancangan dan pengurusan akan berkesan jika dilakukan oleh tangan yang berwhuduk, kening yang banyak sujud, jiwa yang khusyu’, hati yang tenang dan tunduk pada Allah. Tanpa itu semua, sehebat hebat perancangan dan pengurusan yang dilakukan takkan memberi kemenangan”

-Sheikh Jum’ah Amin


“Akhi, bagaimana solatmu?!”