Monday, October 1, 2018

BAKH BAKH!!



Kisah yang diulang-ulang tetapi tidak jemu-jemu juga kami mendengarnya. Apatah lagi ketika kesempatan ia disampaikan, tepat kondisinya, selaras dengan kondisi fisikal, emosi dan spiritual. Apabila kelesuan, futur dan dosa menghimpit jiwa-jiwa marhaen ini, kisah sebeginilah yang menjadi air siraman dari bejana rahmat tuhan. Ia bersumberkan tinggalan salaf yang dirindui.


وعن أنس رضي الله عنه قال انطلق رسول الله صلى الله عليه وسلم وأصحابه حتى سبقوا المشركين إلى بدر وجاء المشركون، فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم ‏:‏ ‏"‏لا يقدمن أحد منكم إلى شيء حتى أكون أنا دونه‏"‏ فدنا المشركون، فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم ‏:‏ ‏"‏قوموا إلى جنة عرضها السماوات والأرض‏"‏ قال‏:‏ يقول عمير بن الحمام الأنصاري رضي الله عنه‏:‏ يا رسول الله جنة عرضها السماوات والأرض‏؟‏ قال‏:‏ ‏"‏نعم‏"‏ قال‏:‏ بخ بخ‏!‏ فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم‏:‏ “ما يحملك على قولك بخ بخ‏"‏ قال فإنك من أهلها فأخرج تمرات من قرنه فجعل يأكل منهن، ثم قال لئن أنا حييت حتى آكل تمراتي هذه إنها لحياة طويلة‏!‏ فرمى بما كان معه من التمر، ثم قاتلهم حتى قتل‏"‏ 

‏(‏‏(‏رواه مسلم‏)‏‏)‏‏.‏ (4)

Dari Anas r.anhu berkata; Rasulullah SAW. pun berangkat bersama para sahabat, mereka mendahului orang-orang musyrik Quraisy tiba di Badar. Selanjutnya datanglah orang-orang- musyrik itu. Rasulullah SAW bersabda, “Jangan sampai salah seorang dari kalian mendekati sesuatu sampai aku yang mendekatinya.” 


Orang orang musyrik semakin mendekat, sehingga Rasulullah SAW. berseru kepada para sahabatnya, 
“Bangkitkah kalian menuju Jannah yang luasnya seluas langit dan bumi.” 

Umair bin al Humam al Anshari berkata, “Wahai Rasulullah! Jannah yang luasnya seluas langit dan bumi?” 

Jawab beliau, “Benar.” 

Umair berkata, “Bakh... bakh!” 


Kemudian Rasulullah SAW. bertanya, “Apa yang menyebabkan engkau berkata demikian?” 

Umair menjawab, “Demi Allah, wahai Rasulullah, tiada lain sekadar harapan agar aku termasuk penghuni Jannah itu.” 

Rasulullah SAW. berkata, “Sesungguhnya engkau termasuk penghuninya.” 

Kemudian Umair mengeluarkan beberapa buah kurma dari kantung kulitnya dan mulai memakannya. 

Kemudian ia berkata,

“Sungguh, jika aku terus hidup hingga aku selesai memakan buah kurma ini, maka itu adalah hidup yang terlalu panjang.”

Kemudian ia membuang kurma yang masih dibawanya lalu masuk ke medan perang dan bertempur hingga syahid — Semoga Allah merahmatinya. 

[Hadis Riwayat Muslim]


Bakh Bakh!


Ayuh mara. Setiap kali kemalasan datang melanda kami di persimpangan jalan tarbiyah ini, sering kali laungan “bakh-bakh” dibisikkan ke telinga. Sehingga tidak sampai hati rasanya untuk berterusan dalam kemalasan.


Alangkah ruginya jika syurga seluas langit dan bumi itu langsung sedikit pun tidak dapat kita warisi! Cukuplah ‘kurma’ yang dinikmati sehingga ke hari ini.


“Bakh bakh”

Sunday, September 30, 2018

HIJRAH YANG LUAR BIASA



Dikatakan Rasulullah pernah bersabda,

حب الوطن من الإيمان.
Yang bermaksud,
"Cintakan tanah air sebahagian daripada iman"

Namun begitu ulama hadith menyatakan kalam ini tidak thabit dari Rasulullah dari segi diroyah. Manakala dari segi makna, kenyataan ini ada benarnya & mempunyai ukuran yang tertentu di sisi Islam.

Jika tidak pun kecintaan pada tanah air bahagian daripada iman, namun mencintai tanah air adalah sesuatu yang selari dengan fitrah manusia & diraikan di sisi Islam.

Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula negeri kelahiran. Sudah tentu ia adalah sesuatu yang tabie, seseorang yang dilahirkan di sesuatu watan, membesar, makan & minum hasil bumi tanah kelahiran tersebut akan jatuh cinta & mempunyai hubungan kejiwaan yang halus dengan tanah airnya.

Sudah tentu tiada salahnya!

Bahkan dikatakan Rasulullah pernah bersabda menggambarkan kecintaan baginda kepada Kota Mekah ;


والله إنك لخير أرض الله وأحب أرض الله إلى الله، ولولا أني أخرجت منك ما خرجت

"Demi Allah, sesungguhnya engkau (Mekah) adalah sebaik baik bumi & bumi yang paling dicintai oleh Allah. Kalaulah aku tidak dihalau keluar darimu, nescaya aku tidak akan keluar..."

(Terjemahan bebas)

Lebih hebat dari itu, al-Quran turut meletakkan kecintaan kepada bumi tempat tinggal atau tanah air pada standard yang tinggi, setinggi cinta pada diri & agama.

Firman Allah,

وَلَوْ أَنَّا كَتَبْنَا عَلَيْهِمْ أَنِ اقْتُلُوا أَنْفُسَكُمْ أَوِ اخْرُجُوا مِنْ دِيَارِكُمْ مَا فَعَلُوهُ إِلَّا قَلِيلٌ مِنْهُمْ..

Dan sesungguhnya kalau Kami perintahkan kepada mereka: "Bunuhlah dirimu atau keluarlah kamu dari kampungmu", niscaya mereka tidak akan melakukannya kecuali sebagian kecil dari mereka....

An-Nisa : 66

Dalam ayat ini perintah Allah untuk membunuh diri mereka berdiri selari dengan perintah keluar dari kampung halaman mereka.... Menunjukkan ketinggian kecintaan kepada al-wathan, setinggi cinta pada diri...

Manakala dalam ayat :

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.

Mumtahanah : 8

Dua hal yakni tidak memerangi kerana agama & tidak mengusir dari kampung halaman berdiri sama tinggi. Ini menunjukkan cubaan mengusir seseorang dari kampung halaman mereka ditanggap dengan begitu serius dalam Islam sama seperti memerangi mereka dalam urusan agama.

Apa lagi hujah untuk menafikan betapa benarnya & mulianya kecintaan kepada tanah air?

Nah, di sinilah kita belajar menghargai & takjub kepada Ikhwah Muhajirin dari kalangan sahabat.

Meskipun tanah air itu mereka cintai, & cinta itu mulia, tabie & tinggi nilainya di sisi islam... Sanggup cinta itu mereka gadaikan demi sebuah perintah hijrah.


Kadangkala hijrah untuk agama menuntut kita memberi sesuatu yang luar dari kebiasaan....


Salam Maal Hijrah 1440 H

🙂

Sunday, August 5, 2018

BILAKAH BUMI AFGHAN AKAN KEMBALI AMAN?



10 Hari Mencari Cinta
 
#1

 Topi Afgan , pakol

Tidak jauh dari entrance Hotel Madinah Concorde, kedai pakaian paling hampir dengan tempat penginapan kami dimiliki oleh seorang lelaki berusia lingkungan 50an yang sering duduk di sudut kiri muka kedainya, di atas baku berkaki empat sambil memegang tasbih. Tidak kasar, berbanding pekedai-pekedai yang lain, lelaki berkulit putih kemerah-merahan itu hanya senyum dan mulutnya terkumat-kamit melafazakn zikir. Tidak kelihatan kelibat seorang wanitapun dalam kedai pakaian bersaiz sederhana itu. Hanya beliau dan 3 orang anak muda, lelaki. Tiga beradik.Kacak. Semuanya putih kemerah-merahan. Yang pasti mereka tiada rupa Arab. Kelihatan seperti berasal dari bahagian asia Barat.

“Malaysia?”

“Haa..”

“Mari-mari, murah-murah”


Kagum sekejap kami. Fasih mereka berbahasa Melayu. Itulah pengalaman mengunjungi kedai pertama sebaik tiba di bumi yang menyimpan jasad Rasulullah saw. Bumi yang penuh berkah. Sejuk, aman. Mengingatkan kami gambaran suasana Daulah Madinah Ar-Rasul yang selama ini hanya mampu ditekuni melalui ayat-ayat dalam kitab-kitab sirah.

“Eish isma’ ”
Nama apa?


Cubaan berbahasa ammi. Ceh.

“Abdul Bari”

Hamba al-Bari.


Tiba-tiba tersentak pulak dalam benak.  Ada eh nama Allah al-Bari ?
Soalan kedua, apa maksud al-Bari ?


Usai pulang ke bilik. Kami sempat menyemak persoalan-persalan di atas dengan bantuan Sheikh Google. Ya Allah. Memang ada nama Allah al-Bari. Terasa jahil dan tercucuk-cucuk. Allah nak ajar kami kenal nama Dia sampai hantar ke bumi Madinah. Mahalnya pelajaran ini! Padahal 99 nama Allah, dalam lagu al-asma’ al-husna dihafal dan dinyanyikan setiap hari sepanjang lima tahun di MRSM dahulu. Dan memang nama-nama ini disebut dalam Qur’an.


Mari kongsikan sedikit info;


وَإِذْ قَالَ مُوسَىٰ لِقَوْمِهِ يَا قَوْمِ إِنَّكُمْ ظَلَمْتُمْ أَنْفُسَكُمْ بِاتِّخَاذِكُمُ الْعِجْلَ فَتُوبُوا إِلَىٰ بَارِئِكُمْ فَاقْتُلُوا أَنْفُسَكُمْ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ عِنْدَ بَارِئِكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ ۚ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

Dan (ingatlah), ketika Musa berkata kepada kaumnya: "Hai kaumku, sesungguhnya kamu telah menganiaya dirimu sendiri karena kamu telah menjadikan anak lembu (sembahanmu), maka bertaubatlah kepada Tuhan yang menjadikan kamu dan bunuhlah dirimu. Hal itu adalah lebih baik bagimu pada sisi Tuhan yang menjadikan kamu; maka Allah akan menerima taubatmu. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang".
(Al-Baqarah : 54)


Perhatikan frasa;
فَتُوبُوا إِلَىٰ بَارِئِكُمْ


Maksudnya,

“..bertaubatlah kepada Tuhan yang menjadikan kamu...”

Al-Bari maksudnya macam Khalik, pencipta. Tetapi ada kelainan sikit. Nak tahu detail boleh sama-sama kita buat kajian nanti dan rujuk pandangan ulama’ muktabar.


Hari pertama di Madinah.

Subhanallah!


“Anta taskun huna?”
Awak tinggal sini?


“Naam, lakin laisa min huna..”
Ya, tapi bukan asal sini..


“Min ayyi alrd..” Err
Dari bumi mana?

“Afghan...”



Huuu. Mengalir air mata. Dalam hati jela. Siapa tidak tahu kisah bergolak bumi Afghan. Sejak puluhan tahun yang lalu. Team Taliban. Team Mujahideen. Team orang tua. Team orang muda. Team ISIS. Team US . Perang saudara yang tidak berkesudahan. Bumi yang menyaksikan umat Islam diperkotak-katikkan, berperang sesama sendiri, dikelirukan dari kebenaran dan diseleweng jalan amal mereka. Sehingga kita pun keliru, entah siapa benar, entah siapa yang salah.


Tetapi memang betul telaah kami, mereka ini bukan orang Arab. Memang ada rupa Afghan. Lihat sahaja kepada kopiah, topi atau penutup kepala ayah kepada Abdul Bari yang duduk di muka pintu kedai, teringat kami kepada Sheikah Abdullah Azzam. Gambar sheikh  yang tersebar di internet memang memakai topi atau penutup kepala yang sama. Tradisi orang Afganistan rasanya.


Sheikh Abdullah Azzam, seorang pejuang islam yang telah mengajarkan umat islam hari ini bagaimana untuk berjihad. Dikatakan  ketika ada seruan jihad di Afghanistan, Sheikh yang merupakan seorang pensyarah di Universiti telah membahagikan masanya kepada dua. Separuh di Universiti untuk mentarbiyah, separuh lagi di medan tempur.


Setelah masa berlalu, beliau dapati masa yang diberikan untuk berada di medan, sebagai murabithun tidak memadai. Lalu beliau telah menjual kerjayanya. Begitulah jihad dan tadhiyah, apabila telah difahami dengan sempurna. Semoga Allah mengganjari beliau dengan syurga al-firdaus, kerana telah mengajarkan sesuatu yang tidak mampu diajar dengan hanya menelaah kitab fiqh jihad!


Afghan adalah sebahagian bumi umat Islam. Ia termasuk jajahan yang perlu dibebaskan oleh kita semua. Maratib amal, “tahrir al-wathon” yang digagaskan oleh Imam al-Banna, yakni membebaskan bumi Islam yang terjajah tidak akan sempurna sekiranya bumi Afghan tidak kembali aman.

Jadi sesi borak-borak pada pagi itu mengajak kami berfikir,

Bilakah Bumi Afghan Akan Kembali Aman?

Sehelai jubah diangkut beli, sebagai kenang-kenangan.

Umrah 2017
 

Sunday, June 3, 2018

PELABURAN YANG MENGUNTUNGKAN


Iklan buku.

Tim Muassis kali ini tampil dengan menawarkan buku genre al-Qur’an. Terbaru mereka bawakkan buku bertajuk Interaksi Dengan al-Qur’an. Seperti yang tertera pada iklan-iklan yang tular, buku ini merupakan himpunan cara atau kaedah bagaimana untuk kita berinteraksi dengan al-Qur’an.
Kenapa ia penting?
 

Dalam hubungan atau equation mudah yang dipelajari umum terutamanya oleh mereka berlatar belakangkan sains, dapat difahami proses membentuk sesuatu bermula dengan input (material), kemudian disusuli dengan process yang sesuai yang akhirnya mengeluarkan output atau hasil. Nah, Rasulullah telah dibangkitkan dengan satu misi mengubah manusia daripada satu keadaan yang dirujuk oleh al-Qur’an sebagai ‘dhalal al-mubin’ yakni kesesatan yang nyata kepada ‘khariun ummah’ iaitu sebaik-baik umah.


Baginda memiliki input yang sama seperti kita hari ini. Adanya sumber manusia yang telah rosak. Dan adanya al-Qur’an sebagai materi atau modal pelajaran (tarbiyah).
Tetapi kenapa hasilnya berbeza?

Kenapa tidak terbentuk dalam kalangan kita hari ini suatu kelompok manusia yang boleh kita katakan sebaik-baik manusia? Khairun ummah?

Di mana bezanya?

Ya, pada proses!

Jadi buku ini tampil untuk mencadangkan proses menggunakan input tadi dengan lebih betul dengan harapan dihujungnya dapatlah hubungan manusia dengan al-Qur’an menatijahkan kebaikan dan perubahan yang positif kepada kita semua dengan izin Allah swt.

Kaedah atau proses ini telah dicadangkan berbasiskan hujah hisoris, aqli dan naqli. Dimuatkan kajian kepustakaan mengadunkan pandangan dan pendapat ulamak silam dan kontemporari. Tidak dilupakan sedikit tambahan dari pengalaman panas-panas penyusun.

Satu usaha yang baik.

Jadi kenapa tidak cuba kita beri peluang kepada idea-idea dan cadangan ini untuk diterapkan?

Jika tanya saya, patut tak beli buku ini?

Dengan harga RM20, ia merupakan satu investasi yang berbaloi!
Tetapi membeli dan membacanya hanyalah langkah pertama!




Untuk beli klik sini : Beli