Thursday, April 24, 2014

ONE WORD : QUWWAH




“Akhi enta Qiyam bape kali seminggu ?”

“Ehmmm sensitipnya soalan ini. Tiga, kurang lebih je, kot. Kenape?”

“Peh, Qowiy nya”


-----------------


“Ana dengar Akh Andrew tu bawak empat halaqah, belajar medic plak tu”

“Haah, qowiy habis dia tu”


-----------------


“Akhi, dah pukul tiga pagi ni, enta masih online Facebook ? Qowinya..”

“Ok ini makan dalam. Ana off sekarang. Akhi enta pun mohon off”


---------------



Err.


Ini antara dialog lawak jenaka sesama mereka yang berada dalam sistem usrah, bergerak bersama harakah dakwah dan tarbiyah. Qowiy. Itulah perkataan yang sepatutnya berbau pujian dihamburkan kepada mereka yang mantap amalnya, sama ada amal fardi (amal ibadat sendiri) atau amal da’wi (amal dakwah). Namun kadang kadang maksudnya sinis dan makan dalam.


Kadang-kadang, entah, macam salah pula apabila dikatakan qowiey. Apa sebenarnya qowiy ini? Daripada dialog di atas pun saya pasti kita bisa agak qowiy itu orang yang mempunyai semangat juang yang tinggi, bersungguh dan mempunyai kekuatan sehingga dia langsung tegar dalam amal-amalnya.

Ada benarnya.


Qo-wiy ialah satu perkataan dasar bahasa arab, gabungan huruf (qof), (wau)dan (ya) yang secara bahasanya bermaksud kuat, bertenaga, gagah, kental atau beberapa terjemahan bahasa Inggeris nya ialah strong, powerful, forceful, intense, vigorous, hardy dan seumpamanya. Biasanya memang qowiy ini merujuk kepada kekuatan fizikal.


Untuk menjadi seorang jundi (tentera) dakwah, salah satu ciri yang sangat penting yang harus dimiliki ialah Qowie, yakni kekuatan. Bahkan, Hassan al Banna meletakkan ciri pertama individu Muslim yang digarispandunya sebagai kuat/sehat tubuh badan, yakni Qowiyul Jismi.


Dalam al Quran ada beberapa tempat Allah swt menyebut tentang perlunya qowiey atau sifat kuat ini dalam keperibadian seseorang yang ingin mengembankan risalah ini.


Dalam Surah Maryam umpamanya, Allah berfirman;


“Wahai Yahya, ambillah Kitab ini dengan bersungguh sungguh”
(Maryam :12)


Meskipun terjemahan Melayu meletakkan perkataan bersungguh-sungguh, namun perkataan kuat lebih tepat kerana bahasa Arabnya, Allah dengan jelas menyebut;


“Ya Yahya, hudziil kitaaba bi Quwwah..”


Quwwah itu sendiri bermaksud kekuatan, terbitan dari perkataan qowiy. Tidaklah tanpa maksud, perkataan quwwah digunakan melainkan ia satu elemen sangat penting untuk mereka yang akan mewarisi kitab Allah hari ini yakni al Quran. Al Quran merupakan satu amanah yang sangat berat bebannya.


Berat itu dirasai oleh Rasulullah saw dan para Sahabat. Sebab itu mereka tiada pilihan melainkan melatih diri mereka untuk memiliki quwwah, daya juang, semangat keperwiraan dan kepahlawanan yang tinggi untuk menjayakan manhaj al Quran ini.

Betapa beratnya mesej al Quran ini disebut sendiri oleh Allah swt;


“Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang berat”
(73:5)


Seberat apa?


“Kalau sekiranya Kami menurunkan al Quran ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya tunduk terpecah berantakan disebabkan takut kepada Allah”
(59:21)


Begitulah.


Malangnya, amanah yang berat itu tidak kita rasai. Apabila al Quran kita baca, kita tidak rasa apa-apa. Meskipun kita berteriak bersorak mahu menyampaikan mesej yang paling baik ini, kita belum merasai urgensi untuk meningkatkan daya tahan diri. Bahkan, apabila dibaca Quran,kita siap boleh adakan pertandingan bertaranum lagi. Alangkah!


Saudaraku,

Dakwah ini tidak akan berkembang dan berhasil melainkan di tangan mereka yang mempunyai semangat juang yang tinggi. Mempunyai kekuatan yang menggerakkan, jiwanya kental, dan cita-citanya tinggi. Kekuatan ini termasuklah kekuatan fizikal, rohani dan emosi. Mereka yang tidak memiliki sekelian jenis kekuatan akan meletakkan senjata sebelum sempat panji Islam berkibar di seluruh pelusuk bumi.


Memetik kata-kata Tokoh Tarbiyah,
Almarhum KH Rahmat Abdullah;

“Dakwah berkembang di tangan orang-orang yang memiliki militansi, semangat juang yang tak pernah pudar. Ajaran yang mereka bawa bertahan melebihi usia mereka. Boleh jadi usia para mujahid pembawa misi dakwah tersebut tidak panjang, tetapi cita-cita, semangat dan ajaran yang mereka bawa tetap hidup sepeninggal mereka.
 
Apa artinya usia panjang namun tanpa isi, sehingga boleh jadi biografi kita kelak hanya berupa 3 baris kata yang dipahatkan di nisan kita : 
Si Fulan lahir tanggal sekian-sekian, wafat tanggal sekian-sekian”

Entah mengapa hari ini, kader kader muda, seperti kita ini makin manja atas jalan dakwah. Tidak boleh diberikan tugas last minute. Seringkali memberi alasan tidak bersedia. Bak kata seorang Ustaz, “Kita tidak mahu ikhwah yang sering terkeluar dari mulutnya afwan, afwan”. Kita memang begitu.

Dari dahulu hingga sekarang, mutabaah amal kita belum juga meningkat. Hari-hari dalam minggu kita masih berlalu tanpa bangun malam. Pun begitu, kita masih belum tegar berjaga malam untuk perancangan dakwah. Kita sering merungut dengan ujian dan cubaan yang sekelumit cuma. Seakan sudah pudar semangatr militansi.

Quwwah.
Kekuatan yang hilang.

Oleh hal yang demikian saudaraku,
Marilah kita sama-sama bina kekuatan ini dengan mencabar diri kita. Letakkan kayu ukur yang tinggi untuk menilai diri kita. Paksakan diri kita melakukan sesuatu yang tidak kita sukai. Of kos la benda baik. Saya tidak tahu apakah ada pelajaran yang boleh menjadikan kita seseorang qowiy melainkan kita terus berada atas jalan dakwah, melewati segala ujian dan bercita-cita dengan hasil yang tinggi.

 Di suatu masa dahulu, seorang akh pernah tag saya dengan suatu note di mukabuku yang suka saya untuk berkongsi keratannya di sini;


“Pencerahan bukan untuk orang yang manja.
Tarbiyyah bukan untuk orang yang malas.

Da'wah bukan untuk orang yang takut nak bergerak dan mencabar diri.
Tarbiyyah bukan untuk orang yang cepat bosan, lari, lompat-lompat, sekejap down-sekejap up, cepat terasa. Tarbiyyah bukan bagi orang yang memilih program untuk dia ikuti-yang senang dan mudah join, yang penat, bersusah payah elak.

Bukan untuk orang yang mencari tarbiyyah hanya bila terasa diuji oleh tuhan. Kalau tak, batang hidung pun tak nampak.

Da'wah bukan untuk orang yang ikut liqa hanya kerana nak disebut sebagai ahli dalam harakah ini dan itu, jamaah ini dan itu. Da'wah bukan untuk orang yang tak boleh diberi tugasan last minute. Da'wah bukanlah untuk orang yang tak nak keluarkan duit, infaq di jalan Allah.

Da'wah bukan untuk orang yang tak boleh sesekali tidur lewat, terpaksa berjalan jauh. Da'wah bukan bagi orang yang kalau ada program untuk ikut terlibat, mesti naik motokar besar dan mewah, yang air-cond, dan laju. Yang tak nak naik bas, public transport, dan yang kena berpeluh-peluh.”


Perlukan tempoh bertenang?

Memang agak keras. Namun, tidak mengapa. Ini semua untuk refleks diri saya juga yang hanya banyak bicara, tapi amalnya lesu seperti aliran sungai yang cetek di musim kemarau.

Saya akhiri dengan satu lagi keratan buku yang menginsafkan;

Tatkala Allah SWT memberikan perintah kepada hamba-hamba-Nya yang ikhlas, Ia tak hanya menyuruh mereka untuk taat melaksanakannya melainkan juga harus mengambilnya dengan quwwah yang bermakna jiddiyah, kesungguhan-sungguhan.

Sejarah telah diwarnai, dipenuhi dan diperkaya oleh orang-orang yang sungguh sungguh. Bukan oleh orang-orang yang santai, berleha-leha dan berangan-angan. Dunia diisi dan dimenangkan oleh orang-orang yang merealisir cita-cita, harapan dan angan-angan mereka dengan jiddiyah (kesungguh-sungguhan) dan kekuatan tekad.

Namun kebatilan pun dibela dengan sungguh-sungguh oleh para pendukungnya, oleh karena itulah Ali bin Abi Thalib ra menyatakan : “Al-haq yang tidak ditata dengan baik akan dikalahkan oleh Al-bathil yang tertata dengan baik”.


--------


“Akhi, semua orang dah macam qowiey semacam ini, kita bila pulak?”

“In sha Allah kita qiyam pukul tiga esok akhi, huuuuu nanges”

“Tiga pagi ke petang akhi? Heh”

Monday, April 21, 2014

HAAZIHI AT-TARBIYAH




Dah lama dah saya mulai dengar perkataan tarbiyah. Lama sebelum saya berkenalan dengan tarbiyah yang versi real. Perktaan tarbiyah ini kalau dalam kalangan pelajar pelajar Sijil Pelajaran Malaysia bagi subjek Bahasa Melayu merupakan antara perkataan yang tersohor, sering digunakan dalam penulisan esei.

Kalau guna perkataan tarbiyah tu, kira boleh tahan gempak la kosa kata seseorang calon peperiksaan. Tarbiyah. Tahunan yang lalu, apa yang saya faham atau yang sering dimomokkan ialah pendidikan la. Mudah kan.


Tetapi ternyata, tarbiyah yang sebenar tidak sekadar berhenti di definisi sesempit itu. Tidak cukup sifat. Sukar sebenarnya untuk menggambarkan apa itu tarbiyah dengan kata-kata. Sejak berkenalan dengan gerak kerja tarbiyah dan dakwah, bukan sedikit pengisian pengisian yang saya lalui berkenaan tarbiyah, memaknai ruh dan tuntutannya.





Antara lain yang saya boleh kongsi,

Dari sudut bahasa, tarbiah berasal daripada:


Rabba – yarbu – tarbiah yang membawa maksud subur dan bertambah.  Sebagai contoh, lihat firman Allah (Ar-Rum: 39)

Rabba – yarbi  – tarbiah membawa maksud membesarkan dan memelihara. Contohnya firman Allah (Asy-Syu’ara’: 18)

Rabba – yarubbu  – tarbiah membawa maksud: memperbaiki, mengawal dan mentadbir urusan sesuatu, menjaga dan memeliharanya. Contohnya firman Allah (Al-Isra’:24)


Berdasarkan maksud asal perkataan tarbiah, pakar-pakar ilmu pendidikan Islam mendefinisikan tarbiah adalah: “Satu proses bertujuan menyubur dan mengembangkan keupayaan, kemahiran seseorang untuk menghadapi tuntutan kehidupan yang pelbagai, atau satu proses pembinaan individu dengan binaan yang syamil supaya dia mampu berinteraksi dengan segala perkara di sekelilingnya atau menyesuaikan diri dengan suasana yang melingkarinya.”


Ini dari segi bahasa la. Tapi masih tak cukup, definisi definsi di atas masih kering. Sekadar berbentuk ilmu. Ia tidak meresap ke dalam jiwa. Bukan itu tarbiyah sebenarnya.


Atau dalam sesi yang lain,


Katanya tarbiyah itu proses menurunkan ilmu atau kefahaman daripada akal ke hati. Atau proses memasukkan iman ke dalam hati. Kemudian ada lah dalil-dalil berdasarkan tafsiran al Quran dan sunnah.


Agak basah.
Tetapi belum cukup ‘ummpph’ untuk menggambarkan apa itu tarbiyah.


Bagi saya secara personal, mungkin di awal dahulu saya terus mengangguk kepala setuju dengan takrifan takrifan di atas, tetapi makin lama bersama tarbiyah, makin saya rasai keberadaannya, makin saya dapati ia sesuatu yang sukar untuk dijelaskan. Maknanya terlalu bererti untuk diungkapkan dengan hanya gabungan huruf dan kalimah kalimah.


Ia melibatkan perasaan. Suatu perasaan yang hanya dapat dinikmati oleh mereka yang mengecapinya. Ia melibatkan amal. Melibatkan perubahan. Penghijrahan. Kesemua sisi pandang inilah bagi saya yang paling tepat menjelaskan apa itu tarbiyah, setelah melihat kesan kesan dia ke atas diri mereka yang ditarbiyah.


Setelah 2 tahun, 5 tahun, 10 tahun, mungkin definisi ini akan berbeza. Berubah sejajar dengan kefahaman. Takrifannya mungkin akan menjadi semudah satu perkataan atau berjela-jela sehingga tidak mampu dimuatkan di sekeping dada akhbar.


Pasca tarbiyah, antara hasil yang dapat dilihat adalah perubahan yang mencakupi banyak aspek. Dari segi kefahaman terhadap hidup, tarbiyah menyedarkan ramai akan tujuan hidup, tuntutan menjadi seorang hamba. Betapa besarnya jasa ini, kerana membawa suatu berita bahawa hidup kita ini ada tujuan. Mengetahui seterusnya memahami tujuan hidup merupakan suatu kenikmatan yang sangat besar, yang hanya segelintir manusia dapat merasainya.


Pasca tarbiyah, ia mendidik jiwa kita untuk berinteraksi dengan Al Quran, arahan-arahan Allah dan ajaran daripada sunnah dalam bentuk yang lebih praktikal, basah, rapat dan begitu erat. Kita mula merasai keberadaan Allah, mula belajar mencintai Allah dan Rasul, mula rasa betapa mulianya umat ini dengan al Quran. Itu suatu sumbangan tarbiyah yang sangat besar.


Pasca tarbiyah, ia membuka dimensi baharu apabila melihat dunia ini. Tarbiyah mengubah persepsi kita terhadap hakikat alam al wujud ini yang tidak berakhir sekadar kehidupan di dunia. Ia menghadirkan rasa keimanan terhadap hari perhitungan, menjanjikan ganjaran di hari kelak dan membawa khabar keperitan ujian di dunia dengan janji ganjaran syurga. Ini satu sisi pandang yang tidak semua mampu raih.


Pasca tarbiyah ia memberi berita gembira bahawa buat kita yang penuh dosa dan noda di hari silam, harapan tetap ada. Ia ajarkan bahwa rahmat Allah itu sangat luas, pintu taubatNya sangat luas, sehingga tidak dapat digambarkan dengan kata-kata mahupun imaginasi. Tarbiyah mengeluarkan kita dari kegelapan dosa, dan mengajar untuk menuai pahala. Ia mengajar erti keampuann dan rahmat yang sebenar.


Pasca tarbiyah, banyak individu mulai menerokai keupayaan dan potensi masing masing. Potensi yang sedia ada dikembang biak, yang belum ada dipupuk dan dituntun ke arah yang baik. Banyak kemahiran hidup dikusai dek jasa tarbiyah. Kemahiran bercakap, menulis, memasak, berpidato, berbisnes dan sangat banyak lagi.


Terlalu banyak sebenarnya cabang-cabang yang boleh dilihat untuk menggambarkan apa itu tarbiyah dalam erti yang lebih ‘hidup’ dan menghidupkan.


Inilah tarbiyah.

Haazihi at tarbiyah,

Kesan kesan ini benar-benar kena dengan firman Allah;


Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang salih serta beriman kepada Al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad (s.a.w.) - yang ialah kebenaran dari Tuhan mereka, - Allah mengampunkan dosa-dosa mereka, dan mengislah keadaan mereka  
Muhammad :2

“Mengampunkan dosa”
“Mengislah”


Dan sudah pasti kesan kesan ini tidak dapat dilihat, dirasai dan dinikmati dalam masa sehari dua. Ia suatu proses yang panjang bahkan tidak bekesudahan, ia perlahan dan bertahap, sesuai dengan sifat manusia.


Maka saudaraku,

Yang sudah bersama tarbiyah, yang sudah menuai hasil tarbiyah dan menikmati hidup dibawa naungannya, teruslah, tetaplah bersama tarbiyah di mana sahaja kalian berada. Relakanlah dirimu untuk ditarbiyah. Tidak aku tulis kesemua ini melainkan untuk mengingatkan kita semua akan perintah yang kita semua pernah baca dari Allah ‘Azza Wajal,


“Fastaqim kama umirta”
“Dan istiqomahlah sebagaiman diperintahkan kepadamu”

(Hud :12)


Saudara, firman ini Allah turunkan dalam bentuk fe’el ‘amar, sebagai suatu ayat perintah. Mengapakah Allah menyuruh kita untuk istiqomah ? Bukankah hati hati kita semua berada dalam kekuasaan Allah ? Bukankah Allah berkuasa untuk kekalkan kita dalam keadaan istiqomah?


Tidak lain kerana akhirnya kitalah yang memilih, sama ada untuk terus tetap, teguh dan kokoh atau untuk mengundur diri.


Akhir sekali, ya, tarbiyah bukanlah segalanya, tetapi segalanya bermula dengan tarbiyah. Maka di mana sahaja kalian dicampak selepas ini, ke mana sahaja masa dan takdir membawa kita, jadikanlah tarbiyah sebagai core business. Teruslah, tetaplah, kokohlah dan teguhlah bersamanya.


Saudaramu,
Yang masih belajar

Friday, April 18, 2014

SENTUHAN AL AKH #20




Riyadus Salihin
Hadis no 361:

Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w bahawa ada seseorang berkunjung ke tempat saudaranya yang berada di lain desa, kemudian Allah Ta’ala mengutus malaikat untuk menghadangnya, dan setelah malaikat itu bertemu dengan orang itu kemudian bertanya;

“Mahu ke mana kamu?” Orang itu menjawab, “Saya akan berkunjung ke tempat saudaraku yang 
bertempat tinggal di desa itu”

Malaikat itu bertanya, “Apakah kerana kamu merasa terhutang budi kepadanya?” Orang itu menjawab, “Tidak, saya mencintai dia kerana Allah Ta’ala semata.”

Malaikat itu berkata, “Sesungguhnya aku utusan Allah untuk menjumpaimu dan sesungguhnya Allah telah mencintaimu sebagaimana kamu mecintai saudaramu kerana Allah”

(HR Muslim)



-------------------




Antara lain dari mana datangnya sentuhan sentuhan yang telah ku garap di sini kerana adanya ukhuwah. Beginilah jalan dakwah mengajar kami, memaknai erti ukhuwah, bukan sekadar pujian, justeru merelakan al akh itu terkapai-kapai atas dasar berbaik sangka, tetapi kecintaan mengatasi baik sangka.


Sanah Helwa.

Begitulah ucapan yang sering diucapkan kepada al akh tatkala dia meraikan ulang tahun kelahirannya ke muka bumi ini. Segala pujian dikembalikan kepada Allah swt. Di celah celah ucapan itu juga, seorang akh tersentuh dengan ucapan al akh yang lain, yang aku kira wajar aku kongsikan di sini.


 “Hari ini, cukup 21 tahun ibu anda melahirkan anda. Dan ini bermakna, 21 tahun yang lalu, seorang wanita itu bertarung dengan nyawanya untuk anda melihat cahaya, untuk anda merasai kenikmatan dan ujian dunia.

Boleh jadi suatu rahmat yang besar itu Allah tarik 21 tahun yang lalu, dan masa yang akan datang pun belum tentu akan dipanjangkan oleh-Nya. Kerana saat ini, ada orang lain yang tidak pernah merasainya, juga yang telah kehilangannya.

Selamat 21 tahun.

Pak Ostad Kazim Elias cakap, kita bila ulang tahun kelahiran sibuk minta orang beri hadiah pada kita, sedangkan kita yang sepatutnya beri hadiah kepada orang hebat yang melahirkan kita.”


Tidak pantas dibiarkan sahaja sentuhan itu berlalu pergi.
Lagi,


“Sanah helwah akhi!

Usia hanya sebuah angka
Yang bertambah dari awal
Yang berkurang menuju akhir
Di antaranya itulah satu ruang,
Yang kita namakan kehidupan.
Terpulanglah kepadamu
Makna apa yang perlu diisi kedalamnya.”


Begitulah, dalamnya sentuhan al akh. Ya, dia mengajari saudaranya memaknai ruang ruang di antara dua waktu yang dipanggil kehidupan. Lalu, aku teringat akan suatu kata yang lejen berkenaan usia,


"Manusia yang hidupnya untuk dirinya sendiri, usianya amatlah pendek. Bermula dari hari kelahirannya dan tamat ketika maut. Akan tetapi, bagi mereka yang hidupnya untuk perjuangan, usianya panjang, sepanjang perjuangan itu. Bermula dari hari diciptakan Adam, dan berakhirnya ketika Dia memusnahkan alam"

[Sayyid Qutb]

 
Atau suatu lagi kata-kata dari akh yang terlebih dahulu menapaki jalan ini,


Apa artinya usia panjang namun tanpa isi, sehingga boleh jadi biografi kita kelak hanya berupa 3 baris kata yang dipahatkan di nisan kita :

“Si Fulan lahir tanggal sekian-sekian, wafat tanggal sekian-sekian”.

[KH Rahmat Abdullah]


Sentuhan yang tulus lagi mulus itu, tidak pantas kubiarkan berlalu sepi, sesepi dakwah di tanah airku ini. Ajarkan aku ya akhi untuk mengisi ruang-ruang di antar kedua waktu yang bertambah dan berkurang itu, yang kita sama-sama menamainya kehidupan.


Ajarkan kepada sekalian kami, erti perjuangan, agar kami tegar mahu mati atas jalannya. Jalan keshahidan. Begitulah, seperti kerap kalinya insan insan yang bertebaran atas jalan kenikmatan ini mengajari dan menyentuh satu sesama yang lain.


Ku bawakan lagi untuk kalian,

Sentuhan al akh !