Monday, May 2, 2016

INTERNSHIP-MENGUJI IMAN





"Im calling you from Petronas" Dan dia pun was like,  wow.  Asalnya main-main je.

"Oke,  carry on"

"This is to inform that you have been shortlisted to join Petronas internship programme. Please make yourself available for a chitchat session on this Thursday... "

"Oke. Insya Allah I can make it."

"Very well.  Later I will email you the details. Best of luck!"

Petronas kot.  Sape tak kenal.  And sape tak nak,  to be part of the giant company kat Malaysia ni.  Mula la sesi berangan.  Pakai baju smart dan bergaya. Tali name tag berlogo Petronas here and there.  And then berjalan keluar dari LRT KLCC,  terus naik escalator.  Mata mencari lobby Tower 1. Dan kelihatan golongan executive  keluar masuk.  Touch the access card. Passed dan walk through.


Hello jauh betul. Padahal baru latihan industry and it's not even confirmed pon!  Baru skit pintu dunia,  kemewahan,  gaya dan elit dibukakan,  dah cair. Dah tergoda.  Dah terberangan.  Belum lagi bila dah confirmed  nanti.  Bila gaji berangka 5 atau 6 masuk dalam accounts.  Bila attend functions yang tah pape. Bila dapat ticket melancong pakej business.  Dan sebagainya!


---

"And we need you sometimes to going back quite late,  sure that is ok? "

"Even for the intern? "

"Yes.  Even for the intern. You know,  the working environment in Petronas is very intense and especially in this department. Too many things to do"

Dan tiba-tiba,  dah kalau hari-hari balik malam,  lewat malam,  bila nak halaqah nye?  Bila nak bawa halaqah nye?  Bila nak ziarah  nye? Bile nak muayashah?  Bila nak meetings?   Bila nk terima jemputan mengisi nye?  Bile?

Alhamdulillah terfikir juga.

"I'm not really sure about that.  Usually I'm quite busy at night.. " Halaqah bro!  If dia boleh je terus terang. It's about making the choices after all.

"I see.  If you don't mind sharing what makes you busy? " Err.

"Actually I have kind of tutoring sessions for a number students" haha.  Tilawah,  tadabur,  baca seerah,  kaji fiqh dakwah,  bukan ke semua tu tutorial?

"Oh.  And why?  For extra income? "

"Yaa... kind of.  You know the economics situation is now very challenging" income untuk akhirat yang mana no one knows how the economy works.  The system.

"Perhaps you can do your tutoring during the weekends? " Eh dorang  ni memang interested sangat dengan dia ni.

"I think I can make it possible" Bang!!  Macam dah terjerat.  Tergoda!
Balik lambat. Datang halaqah lambat.  Should be ok je.  Murabbi faham.  Mutarabbi faham.  Ikhwah faham.  Cuma mungkin dia la yang tak faham-faham!

---


Imam Maghrib baca part awal Surah Ali Imran malam tu.  Best.  Basah!  cerita tentang imratul Imran yang menazarkan kandungannya. Yang mana Allah telah menerima nazar tersebut dan menamakan kelahiran beliau sebagai Maryam.

Kemudian ayat-ayat yang dibaca move to the scene di mana  Zakariya yang diamanahkan menjaga Maryam. In repeated occasions,  Zakariya dapati di sisi Maryam,  dalam mihrab,  tempat dia beribadah adanya makanan. Sehingga dengan kehairanan,  Zakariya  bertanya,

"Ya Maryam,  annalaki haadza, mana kau dapat ni? "
Dia berkata,

"Hua min indillah,  ini semua dari sisi Allah,  Allah memberi rezeki tanpa hisab"


Dush.  Langsung dia terasa.  Seoalah-olah dia hadir di mihrab itu.  Seoalah-olah mendengar dialog itu.  Seolah-olah jawapan itu tepat menegrnya. Tidak lain ia teguran Ilahi. Untuk membimbingnya dan menguji dia.

Kita ceritakan kisah akh kita ini. Kerana di sana ada sentuhan-sentuhannya.

"This is Edika from Petronas. Please call me asap.  Urgent. "

"Err.  I think the position does not suit me. I have problems going back late.  Thanks for the offer and chance"

"Ok. Best of luck then"

And that's it. Semudah itu. Dan dia rasa tenang. Kerana Allah memberi rezeki tanpa hisab. Soal rezeki ni memang mencabar iman,  kadang-kadang.  Kerana ikhwah kita banyak yang diuji.
Sehingga yang dahulu selalu rajin menghulur infaq pun tidak lagi begitu. Sehingga yang asalnya berbusiness untuk dakwah lalu akhirnya tenggelam dalam timbunan wang. Sehingga mesej-mesejnya,  kata-katanya,  profile media social nye dan sebagainya reflects business dia.

Kalau dulu jumpa orang;

"Nak halaqah? "


Tetapi kini tidak lagi, instead;

"Jom bertukar ke ton excel? "

Akh yang satu sering menasihati kita akan hal ini. Dalam satu kesempatan yang sangat berharga. Nasihatnya itu membuatkan kami benar-benar mencintainya kerana Allah.


"Kita seronok bila berbincang pasal duit, busines, ekonomi etc. Harap perbincangan dakwah kita juga seronok dan rancak seperti ini. Dan ingatlah pada saat kita perlu tinggalkan semua perusahaan ini untuk dakwah, mampukah kita mencontohi Abu Bakr as siddiq atau perusahaan ini menyebabkan kita bakal memilih untuk tinggal di belakang? "

Subhanallah! Terima kasih akh!


----

Sedutan Sentuhan al-Akh II
Boleh di dapati di PBAKL dengan rege special ^^

Friday, April 29, 2016

MENGEMBALIKAN LEGASI MURABBI




Ungkap Sayyid Quttb,


Dalam ayat ini Allah tidak mengatakan “telah datang seorang dari dari kamu (minkum)” malah Ia mengatakan “dari (kalangan) diri kamu”  (min anfusikum) kerana ungkapan ini lebih peka dan lebih mendalam hubungannya serta lebih memperlihatkan semacam hubungan yang rapat yang mengikat mereka dengan beliau, iaitu beliau adalah sebahagian dari diri mereka yang mempunyai hubungan jiwa yang lebih mendalam dan lebih peka.
Berikut ialah ayat yang dimaksudkan;





Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad s.a.w), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat tamak (inginkan) kebaikan bagi kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.
(At-Taubah :128)


Sekali lagi kita mengambil buah fikiran serta fiqh dakwah yang diungkapkan oleh Sayyid Qutb melalui penfasiran Quran, fi zilalil Quran.

Suatu pandangan yang cukup halus dan mengesankan jiwa. Menceritakan  bagaimana sepatutnya menjadi satu sosok murabbi. Murabbi tidak sekadar dating mengelola  halaqah seminggu seklai dan kemudian bertemu pada pertemuan minggu berikutnya.


Murabbi bukan sekadar datang seacara fizikal, bertanya khabar seputar kehidupan anak binaanynya lalu dia pun berlalu pergi. Dia bukan sekadar sebahagian daripada anak binaan kerana di sana ada hubungan hubungan lain seperti hubungan tinggal setempat, hubungan pelajaran senior dan junior, hubungan cikgu dan guru mahupun hubungan rakar sejawatan.


Tidak. Ternyata.


Lalu siapakah murabbi?


Tidak sanggup untuk kami tulis sosok seorang murabbi itu. Kerana kisah mereka tidak perlu diagungkan dalam tulisan tetapi tersemat dalam jiwa jiwa manusia yang disentuh oleh mereka. Mereka ialah kitab-kitab yang bergerak, dengan segala kudrat yang ada, membaca ayat-ayat Allah, duduk dan tinggal bersama binaannya. Sehingga ia melupakan sebahagian urusan dirinya, kerana di hadapan kedua matanya yang kelihatan ialah anak binaannya.

Ia datang dengan penuh senyum dan kelembutan, bersedia mendengar dalam keadaan dia sendiri penuh banyak yang hendak diluahkan.



Mari kembalikan sosok kemurabbian itu, yang menjadikan dakwha dan tarbiyah nafas dan nadinya.

Monday, April 18, 2016

KISAH CINTA TERHANGAT DARI LANGIT





Kali terakhir Rasulullah saw bertemu dengan Allah swt adalah sepuluh tahun yang lalu. 10 tahun jarak waktu sehingga baginda saw tiba kepada saat yang dinanti nanti oleh seorang kekasih, yakni untuk bertemu kekasih tertinggi buat selama lamanya. Sehingga terpacul keluar dari lisan baginda di detik kematiannya

"Pertemukan daku dengan rafiq al-a'la..."

Hal ini kita petik dari kalam Sheikh Sofiyurrahman al-Mubarakfuri.

 
10 tahun yang begitu lama dan melelahkan. Baginda menanggung perasan rindu yang akhirnya tidak tertahan lagi. 10 tahun yang penuh dengan suka duka. 10 tahun yang penuh dengan kisah perang, politik, fitnah sosial, kelicikan Yahudi, korupsi akhlak ahli kitab, gelagat al-'arab dan ragam manusia yang pelbagai. 10 tahun lamanya baginda harus berpegang dengan kalimah;

"Fastaqim kama umirta.... "

10 tahun lamanya.

Dan akhirnya bila ditanya sama ada untuk terus menetap di dunia atau memilih bertemu Rabbul izati maka baginda memilih untuk kembali ke pangkuan kekasih yang dirindui, memilih untuk bertemu Allah swt, bukan kerana penat dan lelahnya dunia ini, tetapi kerinduan itu tidak tertahan lagi.

 
Allah adalah khalil baginda. Teman atau kekasih yang tidak boleh dikongsi posisinya. Yang mempunyai kedudukan istimewa. Mengalahkan kedudukan Abu Bakar as-siddik r.a. Sebagaimana sabda baginda seperti yang diriwayatkan oleh ibnu Abbas:


”Andai saja aku dibolehkan mengambil Khalil (kekasih) selain Allah pasti aku akan memilih Abu bakar sebagai khalil namun dia adalah saudaraku dansahabatku.”



Maka wajarlah tidak tertahan lagi sang Nabi penutup risalah untuk kembali bertemu dengan khalilnya.

Inilah kisah cinta yang terhangat antara seorang Rasul dengan Tuhan sekalian alam, pemilik langit dan bumi dan apa yang ada antaranya. Kisah cinta yang paling hebat dalam sejarah kemanusiaan. Allah adalah kekasih tertinggi, motivasi, harapan, kecintaan dan kerinduan.

Lama sebelum kisah Rasulullah saw, al-Quran telah menghidangkan kepada kita kisah cinta yang juga hangat antara seorang hamba dengan tuannya, Allah swt.

Imratul Firaun.

Atau Asiah, siapa yang tak pernah dengar akan kisah hidup beliau. Seorang wanita muslimah yang menduduki takhta permaisuri sebuah kerajaan yang zalim. Tetapi beliau tidak mempunyai banyak pilihan dalam banyak kesempatan. Dalam suasana yang begitu menghimpit jiwa, akidahnya dipertahankan dan sosok ini mengubah sejarah hidup nabi Allah, Musa as.

Ternyata tiada siapa dalam abad ini mampu menandingi iman, perjuangan dan istiqomahnya wanita ini.

Tetapi kecintaan kepada Allah swt menjadi motivasi untuk terus hidup dalam akidah yang sejahtera. Meskipun terpaksa melihat kezaliman bermaharajalela di depan matanya. Beliau tabahkan diri memelihara iman dalam dada. Jika dunia tidak disusuli akhirat yang jauh lebih adil dan tepat perhitungannya, sudah pasti Asiah boleh membolot kesemua nikmatnya.

 
Namun alangkah indahnya hidup dipandu iman. Akhirat adalah tujuan akhir. Kehidupan yang lebih kekal. Bebas dan merdeka. Beliau korbankan kesenangan kesenangan di hadapan matanya sebaliknya mengharapkan ganjaran di syurga nanti.

Wajarlah beliau berdoa kepada Allah swt,


وَضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا لِلَّذِينَ آمَنُوا امْرَأَتَ فِرْعَوْنَ إِذْ قَالَتْ رَبِّ ابْنِ لِي عِنْدَكَ بَيْتًا فِي الْجَنَّةِ وَنَجِّنِي مِنْ فِرْعَوْنَ وَعَمَلِهِ وَنَجِّنِي مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ


Dan Allah membuat isteri Fir'aun perumpamaan bagi orang-orang yang beriman, ketika ia berkata:

 "Ya Rabbku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam firdaus, dan selamatkanlah aku dari Fir'aun dan perbuatannya, dan selamatkanlah aku dari kaum yang zhalim.


Subhanallah.

Kisah cinta yang hangat.

Saudaraku,

Dua kisah cinta yang hangat ini adalah bekal untuk orang orang beriman yang datang kemudian sehingga kini, untuk menjadikan Allah sebagai tujuan akhir. Ghayatuna. Untuk sentiasa mengharapkan cinta daripada Allah swt. Sehingga kan kelelahan berdakwah, kepenatan beribadah, sakitnya difitnah kerana agama, dan pelbagai bentuk kepahitan yang dialami atas jalan agama ini tidak terasa. Sebaliknya yang mereka nampak adalah Allah, semata-mata.


Jika kita berasa kering ketahuilah hanya Allah swt yang dapat memulihhara hati yang kekontangan itu. Jika kita berasa kosong maka ketahuilah hanya Allah swt yang dapat mengisi kekosongan itu. Jika kita berasa tidak bermaya lagi dengan gerak-gerak ibadah yang dilakukan, tidak berasa hidup dengan zikir-zikir yang dihamburkan oleh lisan kita, atau sujud-sujud di sepertiga malam seakan-akan  tidak membawa sebarang makna, ketahuilah bahawa berhenti daripada sujud dan rukuk, berhenti daripada zikir mahupun berdakwah bukanlah solusinya.


Akan tetapi kembalilah kepada pemilik pusaka, segala apa yang ada di langit dan di bumi. Mari jadikan Allah sebagai kekasih, kerinduan untuk bertemu tidak lama lagi. Anggaplah kematian sebagai langkah pertama bertemu Allah swt. Persiapakan diri, perkemas amal dan maju bersama keseimbangan antara ibadah dan dakwah. Jadikanlah kisah cinta yang terhangat dari  langit ini bekal motivasi untuk terus melaju.

Kita sentiasa bersama dalam hal ini.

Friday, April 1, 2016

ECOLOGICAL SUCCESSION

Memulakan sebuah kehidupan di tempat yang tidak pernah ada kehidupan sebelumnya bukanlah sesuatu yang mudah. Dari sudut sainsnya, proses ini kita namakan ecological succession.




“Ecological succession is the observed process of change in the species structure of an ecological community over time. The time scale can be decades (for example, after a wildfire), or even millions of years after a mass extinction” (Wikipedia)


Kita berterima kasih kepada saudara Adolphe Dureau de la Malle, seorang naturalist yang berasal dari Perancis kerana telah memulakan, atau pertama-tamanya memperkenalkan konsep succession atau dalam bahasa tarbiyahnya lebih dekat kita istilahkan sebagi sistem gantian atau pewarisan. Beliau telah banyak membantu kita dalam memahami rahsia-rahsia alam ini.


Ecological succession, lalu bagaimana ia bermula?

Ini adalah sebuah soalan yang wajar.

Mari kita teruskan mentaddabur masukan daripada Wikipedia berikut;


“The community begins with relatively few pioneering plants and animals and develops through increasing complexity until it becomes stable or self-perpetuating as a climax community. The ʺengineʺ of succession, the cause of ecosystem change, is the impact of established species upon their own environments. A consequence of living is the sometimes subtle and sometimes overt alteration of one's own environment”


Secara mudahnya, proses ini bermula dengan wujudnya komuniti pengasas atau pioneering species yang terdiri daripada haiwan dan tumbuhan. Perlu diingat, bagi ahli sains, yang dimaksudkan dengan haiwan juga adalah manusia, hidupan yang bernyawa dan boleh mobilisasi. Jadi, adalah satu tindakan yang tidak berasas untuk mengetepikan fungsi dan peranan manusia dalam hal ini.


Bahkan, manusia dengan tumbuhan pun mempunyai kaitan yang rapat. Al Quran menyebut;


“Dan Allah menumbuhkan kamu dari tanah dengan sebaik-baiknya” (Nuh:18)


Sayyid Quttb memberikan komentar yang begitu menarik akan penggunaan perkataan ‘menumbuhkan’ dalam ayat ini. Perkataan menumbuhkan lebih dekat dan sinonim dengan kejadian atau penciptaan tumbuhan yang tumbuh dari tanah, berasal dari benih-benih atau spora yang ditiup angin. Tetapi di sana, ada satu hikmah yang boleh kita sama-sama pelajari yakni adanya kesatuan dalam Allah menciptakan alam ini. Di sana adanya hubungan yang rapat dan erat antara manusia dengan tumbuhan, apatah lagi manusia dengan alam seluruhnya.


Sungguh menginsafkan.

Baiklah, mari kita tekuni prosess ecological succession ini. Menurut text di atas, katanya engine kepada proses ini ialah bagaimana hidupan yang sedia ada ataupun the pioneering species memberikan impak dan kesan kepada alam sekitar. Perubahan yang berlaku kepada alam sekitar yang dibuat oleh generasi pengasas ini menentukan halatuju hidupan yang datang kemudian.

Jika berkesempatan merujuk mana-mana buku yang berkaitan berkenaan ciri-ciri pioneering species ini, kita akan dapati mereka adalah hidupan yang sangat banyak berkorban, sanggup menggadaikan kepentingan peribadi, resilient, tahan lasak dan boleh dicampak di mana-mana.


Mana tidaknya, tanah yang berbatu-batu dilembutkan oleh species ini. Tanah yang tidak subur, sanggup disuburkan oleh species ini. Species ini ratanya-ratanya bersaiz kecil, tidak cukup zat kerana gigih bekerja dan beramal untuk kemaslahatan species yang akan datang kemudian. Selain itu, yang paling menarik, setelah keadaan muka bumi berubah, menjadi lebih subur dan kondusif untuk sebuah kehidupan, species ini akan mati dan lenyap begitu sahaja, dilupakan oleh alam.


Sebaliknya mereka akan digantikan dengan succession species, atau generasi pewaris yang kadang-kadang tidak sempat berterima kasih pun kepada generasi pengasas. Ternyata sekali, succession species tidak sama kualitinya dan nilai-nilai yang dimiliki mereka berbanding pioneering species. Al-Quran juga sudah menjelaskan akan hal ini;

“…tidak sama di antara kamu orang yang menginfaqkan dan berperang sebelum penaklukan. Mereka lebih tinggi darjatnya daripada orang yang menginfaqkan dan berperang sesudah itu…”
(Al-Hadid: 10)

Saudara kami yang kami cintai;

Dalam suasana Islam yang dagang hari ini, dalam fasa kita seakan-akan memulakan kembali kehidupan beragama di muka bumi ini, kami membayangkan para murabbi yang bekerja dan beramal di fasa ini persis the pioneering species. Mereka adalah jil ta’sis, generasi pengasas yang memberikan yang terbaik dari mereka, untuk masa depan generasi akan datang, dan untuk masa depan islam.

Dalam bayangan kami, mereka adalah orang-orang yang tidaklah ramai jumlahnya, tidak ada kepentingan peribadi, semangat dan gigih membina manusia sehingga waktu tidur, makan dan rehatnya diabaikan, tidak mengharapkan sebarang kata-kata penghargaan malah lebih suka dilupakan begitu sahaja setelah jasad berpisah daripada roh atas jalan yang mulia ini. Mereka adalah singa-singa yang ganas, pantas dan lincah beramal di siang hari kemudian menjadi rahib yang khusyuk dan tawadhuk di malamnya, di mihrab masing-masing.


Kemudian kami bertanya kepada diri sendiri,

“Di manakah kami dalam bayangan ini??”

---
Masjid Jamek, KL

Saturday, March 26, 2016

"ANDA MENGUBAH KEHIDUPAN MEREKA"




10 Renungan semasa mengelola halaqoh I;


  1. Mulakan dengan tazkirah, mengajak audience kembali kepada Allah swt
  2. Pastikan tone suara pelbagai, ada turun naik.
  3. Eye contact, melihat wajah-wajah peserta. Tidak tunduk ke bawah, ia menunjukkan  kita tiada keyakinan diri dan terlalu nervous
  4. Gunakan ganti diri kita, instead of antum atau korang, kerana ia akan membina gap antara kita dan audience.
  5. Beri peluang untuk peserta untuk menjawab soalan setelah ditanya, jangan terus jawab.
  6. Libatkan semua peserta halaqoh, dan sebut nama mereka semasa mengusulkan soalan kepada mereka supaya mereka berasa dihargai.
  7. Sebelum mulakan tilawah, pastikan semua peserta bersedia, pada page yang betul dengan mushaf al Quran masing-masing.
  8. Alih perhatian kepada persekitaran tempat halaqoh ketika mana peserta dilihat stress dan terbeban dengan pengisian. Contohnya, “Ermm antum rasa panas tak? Atau kita boleh lajukan kipas” err.
  9. Sebelum berakhir, ada sesi round-table, iaitu membuka peluang kepada setiap peserta untuk memberikan kata-kata terakhir atau untuk raise apa-apa concerns.
  10. Ucapakn kata-kata penghargaan kepada peserta yang sudi datang meluangkan masa, dengan sedikit motivasi daripada ayat Quran atau hadis yang pelbagai pada setiap minggu sebelum menutup majlis dengan doa dan bersalaman.

Just an update.
^^