Friday, April 18, 2014

SENTUHAN AL AKH #20




Riyadus Salihin
Hadis no 361:

Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w bahawa ada seseorang berkunjung ke tempat saudaranya yang berada di lain desa, kemudian Allah Ta’ala mengutus malaikat untuk menghadangnya, dan setelah malaikat itu bertemu dengan orang itu kemudian bertanya;

“Mahu ke mana kamu?” Orang itu menjawab, “Saya akan berkunjung ke tempat saudaraku yang 
bertempat tinggal di desa itu”

Malaikat itu bertanya, “Apakah kerana kamu merasa terhutang budi kepadanya?” Orang itu menjawab, “Tidak, saya mencintai dia kerana Allah Ta’ala semata.”

Malaikat itu berkata, “Sesungguhnya aku utusan Allah untuk menjumpaimu dan sesungguhnya Allah telah mencintaimu sebagaimana kamu mecintai saudaramu kerana Allah”

(HR Muslim)



-------------------




Antara lain dari mana datangnya sentuhan sentuhan yang telah ku garap di sini kerana adanya ukhuwah. Beginilah jalan dakwah mengajar kami, memaknai erti ukhuwah, bukan sekadar pujian, justeru merelakan al akh itu terkapai-kapai atas dasar berbaik sangka, tetapi kecintaan mengatasi baik sangka.


Sanah Helwa.

Begitulah ucapan yang sering diucapkan kepada al akh tatkala dia meraikan ulang tahun kelahirannya ke muka bumi ini. Segala pujian dikembalikan kepada Allah swt. Di celah celah ucapan itu juga, seorang akh tersentuh dengan ucapan al akh yang lain, yang aku kira wajar aku kongsikan di sini.


 “Hari ini, cukup 21 tahun ibu anda melahirkan anda. Dan ini bermakna, 21 tahun yang lalu, seorang wanita itu bertarung dengan nyawanya untuk anda melihat cahaya, untuk anda merasai kenikmatan dan ujian dunia.

Boleh jadi suatu rahmat yang besar itu Allah tarik 21 tahun yang lalu, dan masa yang akan datang pun belum tentu akan dipanjangkan oleh-Nya. Kerana saat ini, ada orang lain yang tidak pernah merasainya, juga yang telah kehilangannya.

Selamat 21 tahun.

Pak Ostad Kazim Elias cakap, kita bila ulang tahun kelahiran sibuk minta orang beri hadiah pada kita, sedangkan kita yang sepatutnya beri hadiah kepada orang hebat yang melahirkan kita.”


Tidak pantas dibiarkan sahaja sentuhan itu berlalu pergi.
Lagi,


“Sanah helwah akhi!

Usia hanya sebuah angka
Yang bertambah dari awal
Yang berkurang menuju akhir
Di antaranya itulah satu ruang,
Yang kita namakan kehidupan.
Terpulanglah kepadamu
Makna apa yang perlu diisi kedalamnya.”


Begitulah, dalamnya sentuhan al akh. Ya, dia mengajari saudaranya memaknai ruang ruang di antara dua waktu yang dipanggil kehidupan. Lalu, aku teringat akan suatu kata yang lejen berkenaan usia,


"Manusia yang hidupnya untuk dirinya sendiri, usianya amatlah pendek. Bermula dari hari kelahirannya dan tamat ketika maut. Akan tetapi, bagi mereka yang hidupnya untuk perjuangan, usianya panjang, sepanjang perjuangan itu. Bermula dari hari diciptakan Adam, dan berakhirnya ketika Dia memusnahkan alam"

[Sayyid Qutb]

 
Atau suatu lagi kata-kata dari akh yang terlebih dahulu menapaki jalan ini,


Apa artinya usia panjang namun tanpa isi, sehingga boleh jadi biografi kita kelak hanya berupa 3 baris kata yang dipahatkan di nisan kita :

“Si Fulan lahir tanggal sekian-sekian, wafat tanggal sekian-sekian”.

[KH Rahmat Abdullah]


Sentuhan yang tulus lagi mulus itu, tidak pantas kubiarkan berlalu sepi, sesepi dakwah di tanah airku ini. Ajarkan aku ya akhi untuk mengisi ruang-ruang di antar kedua waktu yang bertambah dan berkurang itu, yang kita sama-sama menamainya kehidupan.


Ajarkan kepada sekalian kami, erti perjuangan, agar kami tegar mahu mati atas jalannya. Jalan keshahidan. Begitulah, seperti kerap kalinya insan insan yang bertebaran atas jalan kenikmatan ini mengajari dan menyentuh satu sesama yang lain.


Ku bawakan lagi untuk kalian,

Sentuhan al akh !

Wednesday, April 16, 2014

THIQAH BILLAH




Dalam banyak banyak perkara atas dunia ini, ada dua macam perkara yang dikatakan gerenti baik punya, yakni perkara yang sudah berlaku dan arahan-arahan daripada Allah swt sama ada yang termaktub dalam al Quran ataupun yang diungkap oleh Baginda ar Rasul saw.

Pun begitu, bukan senang untuk mengimani kedua-dua benda ini. Kerana boleh jadi, dalam sesuatu tempoh waktu, kedua-duanya tidak kita sukai. Padahal sudah Allah nyatakan dengan jelas;


“Kamu diwajibkan berperang, sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan, Allah jualah Yang Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahuinya.”

Al Baqarah : 216


Tumblr

Banyak juga perkara yang berlaku dalam kehidupan kita tidak kita duga, ataupun terkeluar daripada perancangan kita. Dan banyaknya perkara yang telah berlaku ini, menyebabkan perjalan hidup kita ke hadapan kelihatan makin sukar, seolah sudah tidak ada harapan, lagilah menyebabkn kita sedikit demi sedikit hilang keyakinan bahawa perkara yang telah berlaku itu adalah antara perkara baik dalam hidup kita.

Contohnya,


Apabila sudah hampir tiba waktu kita bersedia untuk mendirikan rumah tangga, tiba tiba si fulan yang kita hajati itu memutuskan pertunangan. (ok ini random). Atau mungkin cita-cita dan kerjaya yang kita impikan sejak kecil hancur lebur dek prestasi akademik kita yang membawahkan (down). Ataupun mungkin apabila orang yang kita sayangi, tempat kita bergantung harap ditarik nyawanya tatkala baru berusia dua puluhan atau lebih muda.


Atau mungkin keadaan yang lebih random seperti dibuang kerja, kereta Volkswagen yang dibeli dengan kontrak bayaran ansuran Sembilan tahun hilang begitu sahaja, atau rumah dimasuki perompak sebulan sekali, kita dimarahi dalam kelas kerana rakan meniru kita dalam peperiksaan, atau tertinggal bus ke tempat kerja di pagi yang ada kertas kerja yang perlu dibentangkan.


Atau mungkin dalam usrah kita dipinggirkan, kita dicop pengkianat dalam jemaah (err) atau mungkin seluar kita tiba tiba terkoyak dalam lrt, atau kita tertidur dalam bus sehingga terlepas destinasi dan bemacam-macam lagi perkara yang tidak diduga berlaku.


Kata Anis Matta,

"Sebagai seorang muslim, kita sentiasa cuba mencari perspektif langit terhadap peristiwa bumi"


Ya. Ini merupakan satu seruan yang murni.

Kita sering mentadabburi kisah anbiya dalam al Quran, mentadabburi kisah umat terdahulu tetapi jarang sekali kita luangkan masa mentadabbur kisah hidup kita sendiri. Jarang sekali kita luangkan masa merenung sejenak ke dalam diri dan mencari apakah perspektif langit yang ada dalam perjalanan hidup kita yang tampak sukar itu!


Semasa membaca kisah Nabi Ibarhim as yang disuruh Allah menyembelih anak kecintaannya Nabi Ismail as, kita dengan tadabbur yang dramatiknya berkomentar,


“Mungkin Allah suruh Nabi Ibrahim bunuh anak dia sebab Allah tidak mahu kecintaan Nabi Ibrahim terhadap anak dia Ismail mengatasi kecintaannya kepada Allah swt. Maka kita hendaklah sentiasa rela berkoban apa yang kita sukai untuk meraih cinta Allah dan sentiasa meletakkan kecintaan kepada Allah sebagai yang terpaling atas”


Wah.

Tetapi tadabbur ini tidak pula diaplikasi dalam kisah hidup kita. Bahkan apabila berlaku perkara yang tidak kita suka atau hajati, perkara yang berat dan mengguncang iman itu, kita mula menaruh prasangka terhadap perancangan Allah.


Ya, yang lemahnya, yang kurangnya adalah thiqah (kepercayaan).
Thiqah dengan Allah swt
Thiqah dengan perancangan Allah swt

Hal ini persis sahaja kisah Bani Israel.


Berkat do’a Nabi Musa as dan pertolongan Allah melalui cara penyelamatan yang
spektakuler, selamatlah Nabi Musa dan para pengikutnya menyeberangi Laut Merah
yang dengan izin Allah terbelah menyerupai jalan dan tenggelamlah Fir’aun beserta
bala tentaranya.


Namun apa yang terjadi? Sesampainya di seberang dan melihat suatu kaum yang
tengah menyembah berhala, mereka malah meminta dibuatkan berhala yang serupa
untuk disembah. Padahal sewajarnya mereka yang telah lama menderita di bawah
kezaliman Fir’aun dan kemudian diselamatkan Allah, tentunya merasa sangat
bersyukur kepada Allah dan berusaha mengabdi kepada-Nya dengan sebaik-baiknya.


Kurangnya iman, pemahaman dan kesungguh-sungguhan membuat mereka
terjerumus kepada kejahiliyahan.


Lebih menjelekkan, lihat pula bagaimana response mereka kepada arahan dari Allah swt setelah itu;


“Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya: “Hai kaumku, ingatlah nikmat
Allah atasmu, ketika Dia mengangkat nabi-nabi di antaramu, dan dijadikan-Nya kamu
orang-orang merdeka dan diberikan-Nya kepadamu apa yang belum pernah diberikan-
Nya kepada seorangpun di antara umat-umat yang lain”.


“Hai, kaumku, masuklah ke tanah suci (Palestina) yang telah ditentukan Allah
bagimu, dan janganlah kamu lari ke belakang (karena takut kepada musuh), maka
kamu menjadi orang-orang yang merugi”.

“Mereka berkata: “Hai Musa, sesungguhnya dalam neegri itu ada orang-orang yang
gagah perkasa, sesungguhnya kami sekali-kali tidak akan memasukinya sebelum
mereka keluar dari negeri itu. Jika mereka keluar dari negri itu, pasti kami akan
memasukinya”.


“Berkatalah dua orang di antara orang-orang yang takut (kepada Allah) yang Allah
telah memberi nikmat atas keduanya: “Serbulah mereka dengan melalui pintu gerbang
(kota) itu, maka bila kamu memasukinya niscaya kamu akan menang. Dan hanya
kepada Allah hendaknya kamu bertawakkal, jika kamu benar-benar orang yang
beriman”.


“Mereka berkata: “Hai Musa kami sekali-kali tidak akan memasukinya selamalamanya
selagi mereka ada di dalamnya, karena itu pergilah kamu bersama Tuhanmu
dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini
saja”.

(Al Maidah : 20-24)


Keengganan Bani Israel ini adalah kerana tidak thiqahnya mereka kepada Nabi Musa yang telah dilantik sebagai Nabi oleh Allah dan tidak thiqah kepada perancangan Allah sendiri. Padahal, nabi Musa lah, dengan pertolongan Allah telah menyelamatkan mereka daripada kekangan dan kezaliman Fira’un.

Banyak sisi pandang yang boleh digunakan untuk melihat dan untuk mengambil ibrah daripada kisah ini. Namun, yang ingin saya tekankan di sini berkenaan yakin dengan perancangan dan suruhan Allah.



Saudara,

Setelah kalian membaca picisan ini sehingga ke patah perkatan ini, maka tadaburilah sejenak ujian dan peristiwa yang menimpa diri kita. Carilah perspektif langit. Setelah itu, letakkan telapak tanganmu di dada dan yakinlah, ini adalah perancangan Allah swt yang terbaik buatmu.

Setelah itu, bangkit dan teruslah hidup dan menghidupkan, teruslah berlari sehingga kedua kakimu berpijak di syurgaNya.


Monday, April 14, 2014

SENTUHAN AL AKH #19






Aku kepingin menulis lagi. Batinku berteriakan. Selang beberapa hari yang lalu merupakan hari hari yang panjang, lama, seakan masa bergerak dengan sangat perlahan. Aku khawathir di hari-hari yang panjang itu, langsung tidak diisi dengan usaha sama ada untuk mengingati Allah atau mengingatkan manusia tentang Sang Pencipta.


Kerana, “Masa kita akan berlalu” kata seorang akh, “Jika kita tidak isi dengan perkara-perkara dan amal-amal Islami, maka kita telah mengisinya dengan jahiliyyah”.

Padu.


Beberapa minggu yang lampau, seorang akh Presiden sebuah Partai dakwah yang sedang berkembang pesat, menggembleng tenaga memenangi hati-hati para mad’u di negeri seberang menulis di situs alam mayanya, 


"Sebagai seorang muslim, kita sentiasa cuba mencari perspektif langit terhadap peristiwa bumi"
- Anis Matta


Begitulah. 


Dalam, penuh erti dan makna, sarat dengan pengajaran yang bisa diraih oleh seorang yang berstatus Muslim, atau muslim. Pun begitu, sukar untuk dihayati di awalnya.

Lalu beberapa hari yang lalu, seorang akh, yang seperti biasanya, telah berkongsi bagaimana untuk melihat dan mencari perspektif langit terhadap peristiwa bumi, peristiwa bumi yang dia justeru sendiri alami, lalu di saat itu juga telah menyentuh qalb akhnya.


“Tayar londey di kilometer Seremban.”

“Ada bantuan ke tidak ?. Tayar londey, guane tu?”

“Tayar, kalau tengok dari luaran ok, rasanya bearing pecah. Tengah tengah bawa atas 100kmh, kereta jadi macam ular atau zombie kak Tipah, tayar belakang kiri berasap…

Nampak getar cair sekeliling tayar..”


“Masha Allah, enta ok je la eh?”


“Alhamdulillah, minit minit terakhir, dapat pecut 3 kereta sekali, pastu baru londey. Sekarang dah dapat sponser kereta Alza..

Tarik 160kmh istiqomah dari satu (Bandar), tapi bawa banyak barang berat, akhirnya londey juga”



Huh?


Begitulah kisahnya.

Taddabur?

Lagi akh itu tambah perisa,


“Ibrahnya,

Bila pecut dalam buat dakwah ni, tapi nak juga main-main dengan jahiliyyah, nak juga bawa beban, nak juga, sertakan dengan kerja kerja yang tak berfokus, akhirnya kita akan pancit juga, akan penat juga….

Tapi bila kita dah tajarrud, telanjang bulat (memutuskan semua tali meninggalkan tali Allah), berfokus, Allah ganti direct kejayaan, Alza terus, anak buah terurus, sorgaa bagus dan syaitan makin kurus. Wah! “


Pap!


Sakit gurauan manja mu. Begitulah, mereka belajar melihat sisi peristiwa bumi dari sudut tarbiyah dan dakwah daripada al akh itu. Begitulah fenomenanya atas jalan tarbiyah dan dakwah.

Memecut laju, entah berapa puluh anak binaan, entah dah berapa banyak daurah dihadiri, sekelian banyak mukhayyam, nadwah, akhirnya pancit dek bagasi bagasi jahiliiyah yang tidak mahu ditinggalkan.

Akibatnya,


Lahirlah anak anak binaan yang kosong, ditambah lagi dengan kosong, lalu menjadilah tin tin kosong yang bising atas jalan ini.

Demikian juga kalau kerja tidak berfokus, mahu tarbiyah lagi, mahu street dakwah lagi, mahu angkat banner lagi, mahu flash mob lagi, mahu edar fliers lagi, kutip derma, sapu rumah, bagi makan orang, akhirnya penat. Kerana tidak kena dengan keadaan semasa. Tidak tersusun.


Akhirnya pancit.

Cair.


Lalu adalah yang penat, complain, makin seronok dengan jahiliyah, suara rintihan tidak didengari, maka, bye bye tarbiyah. Hi jahiliyyah.


Moga Allah terima amal-amal kita,
Kau dan aku


Ajarkan aku lagi ya akh,
Bagaimana memaknai jalan tarbiyah dan dakwah