Sunday, May 12, 2019

MENJADI ABU BAKR AS-SIDDIQ RA




Abu Bakr juga emotional. Mana tidaknya, sepupunya yang selama ini hidup menumpang, kasih atas kedermawan Abu, Bakr turut terkeliru dan termasuk dalam senarai orang beriman yang percaya pada berita bohong, yakni percaya bahwa Aisha telah berbuat sesuatu yang tidak baik dengan Safwan Al-Muattal.

Detil kisah bohong atau hadith al-ifki ini boleh kita semak dalam kitab sirah.

Sepupu Abu Bakr yang dimaksudkan di atas ialah Mistah bin Utsasah. Beliau seorang sahabat yang tersangat miskin dan mengharapkan kemurahan saudaranya As-Siddiq untuk memenuhi keperluannya.

Alangkah kecewa Abu Bakr tatkala yang dia bantu & berbudi selama ini turut termakan fitnah terhadap putrinya.

Wajarlah Abu Bakr bersumpah sebagaimana yang dinaqalkan oleh Imam Ibnu Katsir,

"Demi Allah, aku tidak akan memberinya bantuan lagi barang sedikit pun, selamanya...."

Wajar bukan?

Memang wajar.

Namun menyangkut hal ini, telah turun wahyu untuk mengajarkan Abu Bakr dan kita semua sesuatu yang jauh lebih berharga dari sumpahan tadi ;

وَلَا يَأۡتَلِ أُوْلُواْ ٱلۡفَضۡلِ مِنكُمۡ وَٱلسَّعَةِ أَن يُؤۡتُوٓاْ أُوْلِي ٱلۡقُرۡبَىٰ وَٱلۡمَسَٰكِينَ وَٱلۡمُهَٰجِرِينَ فِي سَبِيلِ ٱللَّهِۖ وَلۡيَعۡفُواْ وَلۡيَصۡفَحُوٓاْۗ أَلَا تُحِبُّونَ أَن يَغۡفِرَ ٱللَّهُ لَكُمۡۚ وَٱللَّهُ غَفُورٞ رَّحِيمٌ

(Abdullah Muhammad Basmeih)

Dan janganlah orang-orang yang berharta serta lapang hidupnya dari kalangan kamu, bersumpah tidak mahu lagi memberi bantuan kepada kaum kerabat dan orang-orang miskin serta orang-orang yang berhijrah pada jalan Allah; dan (sebaliknya) hendaklah mereka memaafkan serta melupakan kesalahan orang-orang itu; tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu? Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.

-Sura An-Nur, Ayah 22

😭


Subhanallah, sungguh halus teguran dan tarbiyah dari Allah azza wajal.

Tatkala turun ayat ini, barangkali terngiang-ngiang di benak As-Siddiq itu pertanyaan dari Qur'an,

أَلَا تُحِبُّونَ أَن يَغۡفِرَ ٱللَّهُ لَكُمۡۚ
".. tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu.."

Maka pada saat itu juga Abu Bakar berkata, "Benar, demi Allah, sesungguhnya kami suka bila Engkau memberikan ampunan kepada kami, wahai Tuhan kami."

Begitulah yang diriwayatkan oleh Ibnu Kathir dalam tafsirnya. Tambah beliau lagi,

Kemudian Abu Bakar kembali memberikan nafkah bantuannya kepada Mistah seperti biasanya. Untuk itu Abu Bakar berkata, "Demi Allah, aku tidak akan mencabutnya selama-lamanya."

***

Indahnya kisah ini. Inilah kisah peribadi yang telah dibentuk oleh zaman paling baik dengan tarbiyah al-Qur'an.

Abu Bakr mengajar kita untuk mengetepikan emosi, berjiwa besar demi keampunan dari Allah swt.

Saudaraku,

Bukankan inilah bulan paling baik dan tepat untuk kita meneladani Abu Bakr dalam hal ini? Memaafkan sesama kita & berlapang dada.

Tidak sukakah kita justeru Allah yang memaafkan dan mengampuni kita?

🙃


Mari menjadi Abu Bakr As-Siddiq ra

Monday, April 29, 2019

AIR MATA MURABBI





Terjemahan : Ust Musyaffa Ahmad Rahim, MA


وَلَعَلَّهَا كَلِمَةٌ قَاسِيَةٌ – أَيُّهَا الْإِخْوَةُ – وَلَكِنَّهَا مِنَ الْحَقِّ:
Bisa jadi, ini merupakan kosa kata yang kasar – wahai ikhwah – namun, ia bagian dari kebenaran.


نَسْتَشْهِدُهَا هُنَا، فِيْ هَذَا الْمَوْطِنِ، بِقَوْلٍ صَادِقٍ لِسُفْيَانَ اَلثَّوْرِيِّ – رَحِمَهُ اللهُ

Kosa kata itu kami jadikan dasar di sini, di tempat ini, kosa kata yang terambil dari ucapan jujur seorang ulama’ tabi’in: Sufyan Ats-Tsauri – rahimahullah –


فَقَدْ رُؤِيَ حَزِيْنًا، فَقِيْلَ لَهُ: مَا لَكَ؟
فَقَالَ: (صِرْنَا مَتْجَرًا لِأَبْنَاءِ الدُّنْيَا، يَلْزَمُنَا أَحَدُهُمْ، حَتَّى إِذَا تَعَلَّمَ: جُعِلَ قَاضِيًا أَوْ عَامِلًا).

Di mana Beliau pada suatu hari terlihat berduka, maka ditanyakan kepada Beliau: “apa yang membuatmu berduka?”.

Maka Beliau menjawab: “Kami telah menjadi bursa bagi para pencari dunia, menjadi kewajiban kami untuk mentarbiyah dan mendidik mereka, namun, setelah ia (selesai) belajar, ia menjadi hakim atau pejabat”!!!.

قَالَ أَحْمَدُ اَلرَّاشِدُ مُعَلِّقًا:

Syekh Ahmad Ar-Rasyid berkomentar demikian:

إِنَّهَا الْحَقِيْقَةُ الْمُؤْلِمَةُ فِيْ حَيَاةِ كَثِيْرٍ مِنَ الدُّعَاةِ.

Sungguh, ini merupakan fakta yang menyakitkan, fakta dalam kehidupan kebanyakan aktifis dakwah

تُعَلِّمُهُمُ الدَّعْوَةُ اَلْفَصَاحَةَ وَاللَّبَاقَةَ الَّتِيْ تُمَكِّنُهُمْ مِنْ حِيَازَةِ فُرَصٍ جَيِّدَةٍ، فَإِذَا حَازُوْهَا: فَتُرُوْا،

Di mana dakwah telah mengajarkan kefasihan dan ketangkasan kepada mereka, kefasihan dan ketangkasan yang membuat mereka mendapatkan banyak peluang bagus, namun, begitu mereka mendapatkannya, mereka futur[1]!!!

أَوْ تَفْتَحُ لَهُمُ الدَّعْوَةُ بَابَ الدِّرَاسَاتِ الْعُلْيَا، وَلَعَلَّ إِخْوَانَهُمْ سَعَوْا لَهُمْ لَدَى الْمَسْؤُوْلِيْنَ اَلْحُكُوْمِيِّيْنَ لِحَيَازَةِ الْبِعْثَاتِ وَالزِّمَالَاتِ، وَلَرُبَّمَا أَعَانُوْهُ بِالْمَالِ، ثُمَّ يُؤْنِسُهُ إِخْوَانُهُ فِيْ غُرْبَتِهِ وَيَعْصِمُوْنَهُ الْفِتَنَ، وَيَخْلُفُوْنَهُ فِيْ أَهْلِهِ، فَإِذَا تَخَرَّجَ وَرَجَعَ: فَتَرَ، وَفَكَّرَ فِيْ عُذْرٍ يَتَمَلَّصُ بِهِ مِنَ الْعَمَلِ.

Atau, dakwah telah membuka untuk para aktifis itu peluang studi pasca sarjana, dan bisa jadi, ikhwah yang lain telah mengupayakan melalui berbagai pihak di pemerintahan untuk mendapatkan peluang studi di luar negeri atau peluang pertukaran pelajar, dan bisa jadi ikhwah yang lain itu telah membantunya dengan harta, lalu, ikhwah yang terlebih dahulu ada di luar negeri mendampinginya selama berada di luar negeri, membentenginya agar terlindung dari berbagai godaan. Mereka pun mengurus keluarganya yang ditinggalkan. Namun, begitu sang akh lulus dan kembali, ia malah menjadi futur dan berfikir mencari alasan untuk tidak terlibat dalam aktifitas dakwah.

قَدْ تَصِيْرُ الدَّعْوَةُ مَتْجَرًا لِأَبْنَاءِ الدُّنْيَا، يَلْزَمُهَا أَحْيَانًا، حَتَّى ِإِذَا صَارَ مُوَظَّفًا كَبِيْرًا، أَوْ أُسْتَاذًا جَامِعِيًّا، وَ(اخْتِصَاصِيًّا خَبِيْرًا): تَرَكَهَا، وَانْفَرَدَ يَبْنِيْ مُسْتَقْبَلَهُ.

Dengan demikian, dakwah telah menjadi bursa bagi para pencari dunia yang terkadang menjadi kewajibannya untuk hal ini, lalu, setelah seorang aktifis menjadi pejabat besar, atau guru besar di perguruan tinggi, atau menjadi konsultan ternama, ia malah meninggalkan dakwah dan membangun masa depan pribadinya.

كَلِمَةٌ مُرَّةٌ يَجِبُ أَنْ يَتَقَبَّلَهَا الدُّعَاةُ، فَإِنَّ كَتِفَ الدَّعْوَةِ يَئِنُّ لِكَثْرَةِ الَّذِيْنَ حَمَلَهُمْ وَتَنَكَّرُوْا لَهُ.

Sungguh, sebuah kosa kata yang pahit yang harus ditelan oleh para aktifis dakwah, sebab pundak dakwah semakin berat menanggung beban orang-orang yang harus dipikulnya dan lalu melupakannya.

فَاعْقِدُوا الْعَزْمَ عَلَى الْوَفَاءِ لِهَذِهِ الدَّعْوَةِ الْمُبَارَكَةِ – أَيُّهَا الإِخْوَةُ – وَاجْعَلُوا الشَّهَادَةَ الْعَالِيَةَ أَوِ التِّجَارَةَ أَوِ الْمَنْصِبَ فِيْ خِدْمَةِ الدَّعْوَةِ، لَا لِلصِّيْتِ، وَإِلَّا، فَإِنَّ الْأَمْرَ كَمَا يَقُوْلُ بَعْضُ السَّلَفِ:

Oleh karena itu – wahai aktifis dakwah – bulatkan tekad untuk tetap setia kepada dakwah yang berkah ini, dan jadikan ijazah kesarjanaan, atau sukses bisnis, atau jabatan, untuk berkhidmah kepada dakwah, bukan untuk mencari popularitas, jika tidak, maka urusannya seperti perkataan sebagian salafus-salih:

(إِنَّهُ قَلَّ مَنْ يُسِرُّ لِنَفْسِهِ الْجَاهَ وَالصِّيْتَ فَأَمْكَنَهُ الْخُرُوْجَ مِنْهُ).

Sesungguhnya, sedikit sekali orang yang berkata pada dirinya untuk mendapatkan pangkat dan popularitas, lalu ia dapat keluar dengan selamat darinya”.

(من كتاب “المسار” لأحمد الراشد)
Sumber: kitab al-Masar, karya Ahmad Ar-Rasyid.


[1] Kendur bahkan meninggalkan amal dakwah

Saturday, April 27, 2019

SOLAT YANG MENDAPAT PERHATIAN ALLAH SWT




Dalam surah Ashua'ra yang penuh dengan mesej perjuangan para anbiya terdahulu menghadapi kaum masing-masing, Allah swt di hujung surah memerintahkan Rasulullah berdakwah kepada kerabatnya.

Setelah itu, baginda diminta bertawakal sebagaimana ayat berikut :

وَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱلۡعَزِيزِ ٱلرَّحِيمِ

Dan berserahlah kepada Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani,

-Sura Ash-Shu'ara, Ayah 217

Kemudian, Allah membuat deskripsi bahawa Dia melihat Rasulullah semasa baginda berdiri. Perkataan berdiri تقوم pada ayat di bawah telah ditafsirkan oleh mufassir sebagai berdiri untuk solat. Ada juga yang mengkhususkan solat berkenaan ialah solat tahajud di malam hari.

ٱلَّذِي يَرَىٰكَ حِينَ تَقُومُ

Yang melihatmu semasa engkau berdiri (mengerjakan sembahyang),

-Sura Ash-Shu'ara, Ayah 218


Mengapakah Allah swt dengan spesifik menyebut Dia melihat baginda berdiri solat, berbanding aktiviti baginda yang lain? Bukankah Allah itu Maha Melihat & sentiasa memerhati para hambaNya?

Ayat ini ternyata telah meletakkan solat pada kedudukan yang istimewa dan tersendiri pada penilaian Allah swt.

Sebagai analogi mudah, semasa kita menghabiskan umur akademik kita, ibu bapa sebagai entiti yang istimewa bagi kita tidak sentiasa hadir bersama. Tetapi selalunya mereka hadir pada momen momen bermakna seperti hari pertama mendaftar darjah 1 & hari kita bergraduasi. Ini menunjukkan dua majlis ini sangat significant.

Tetapi perlu difahami juga, ibu bapa memang tak mampu untuk bersama kita setiap hari kerana kekangan masa & mereka ada urusan sendiri.

Berbeza keadaannya dengan Allah azza wajal. Allah tidak "terbeban" untuk memerhati dan mengawasi para hamba-Nya dan memang itulah yang dilakukanNya.

Namun dengan menyebut dengan khusus bahwa Dia melihat hambaNya yang berdiri solat, ia memberi gambaran betapa istimewa nya solat, persis satu majlis yang gilang gemilang sehingga mendapat perhatian khas dari Allah swt.

Subhanallah

Apakah agaknya kesan ayat ini kepada Rasulullah?


Sudah tentu baginda akan memerhati kan, solat baginda. Baginda akan berdiri dengan tekun dan memberikan solat yang berkualiti kerana kekasih baginda, Rafiq al-'Ala (peneman paling tinggi) sedang memerhatikan baginda.

Inilah bekal para daei.

Solat yang di perhatikan oleh Allah swt

Friday, April 19, 2019

UKHRIJAT LINNAS





كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَهُمْ ۚ مِنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ

Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.
(Ali Imran : 110)


Ayat di atas merupakan salah satu ayat yang sering didendangkan dalam program tarbiyah kita. Abang-abang murabbi sehingga ada ketika menyuruh adik-adik yang datang ke program program tarbiyah hujung minggu menghafal ayat ini. Hafalan mereka disemak sebelum mereka menaiki kereta dan dihantar pulang ke kolej kediaman masing-masing. Indah bukan suasana itu. Kita keluar berhujung minggu semata-mata untuk memahami dan menghafal sepotong ayat Qur'an, supaya ayat ayat Qur'an benar melekat dan tersibghah dalam pribadi kita.

Akan tetapi kita hari ini telah melakukan sesuatu yang pelik. Kita katakan cara ini sudah tidak berkesan. Mengajak adik-adik zaman millenium keluar di hujung minggu untuk hadir ke program tarbiyah adalah sesuatu yang mustahil kerana mereka lebih selesa berada di bilik-bilik mereka bersama gajet-gajet. Sedangkan pada suatu ketika, abang-abang telah mampu mengeluarkan kita dari bilik-bilik asrama kita juga. Al-Qur’an yang sama telah menjadi tools merubah manusia, yang digunakan oleh Rasulullah sehingga sampai ke generasi abang-abang murabbi kita merentas masa dan zaman, lebih puluh ratusan tahun. Tiba-tiba pada tahun kita membina dan mentajmik, kita katakan adik-adik sekarang sudah lain. Apa kita ingat sepanjang puluh ratusan tahun sebelum kita, manusia itu sama sahaja tidak berubah?


Sekali kita renung sudah pasti ayat ini sudah membuat deskripsi tentang sahabat Rasulullah saw. Allah swt memulakan ayat ini dengan menyebut kuntum, كُنْتُمْ yang bermaksud kalian semua telah menjadi. ia memberi satu isyarat, sebelum ini mereka berada dalam satu keadaan yang lain, dan kini mereka berada dalam keadaan yang lain. Dan perubahan itu telahpun berlaku, kerana itu digunakan perkataan kuntum yang merupakan bentuk past tense, atau perbuatan yang telah lepas. Telah pun terjadi. Allah telah memuji mereka dengan memberi gelaran khair ummat, sebaik-baik umat atau umat yang terbaik.


Inilah kesan perubahan yang telah berlaku kepadda mereka. Sesuailah ayat ini turun di tahun tahun di Madinah, setelah mereka semua melalui fasa pembentukan peribadi yang lama dan dalam di tahun-tahun awal Makkiyah sehingga ditempa pula dengan tarbiyah jihadiyah di Madinah. Kini terbukti mereka telah menjadi yang terbaik. 

Ia suatu gelaran yang mengharukan hati. Pertama kerana gelaran itu sendiri. Namun lebih besar dari itu ialah kerana entiti yang memberi gelaran itu iaitu Allah swt. Ia jauh lebih besar dari gelaran itu. kita tidak kisah apakah bentuk gelaran, tetapi siapa yang memberi gelaran itu yang memberi nilai tambah. Sebab itu gelaran doktor falsafah tidak bermakna jika ia dibeli dan diberikan oleh institusi pendidikan yang tidak diiktiraf.


Belum kita pernah mendengar pada ayat-ayat sebelum ini Allah swt memuji golongan sahabat ini terutamanya dengan ungkapan yang indah dan mahal ini. Ternyata ia hanya digunakan sekali sahaja dalam al-Qur’an, satu gelaran yang eksklusif. Ia membuatkan generasi kita yang datang kemudian yang membaca ini, merasa cemburu dan lebih dari itu tertanya-tanya, atas dasar apa mereka diberi gelaran ini?


Kata Sayyid Qutb rahimahullah ketika menafsirkan ayat ini, “Ayat ini meletakkan tanggungjwab yang sangat berat di atas bahu kaum muslimin sambil memuliakan mereka dan mengangkat kedudukan mereka ke suatu kedudukan yang unik dan istimewa yang tidak dicapai oleh mana-mana manusia lain..”[1]


Sambung beliau lagi, “pengungkapan dengan kata-kata ukhrijat (dilahirkan/dikeluarkan) iaitu dengan kata-kata bina majhul merupakan satu ungkapan yang menarik perhatian. Ia membayangkan tangan pentadbir yang lemah lembut yang melahirkan umat ini dengan penuh hebat dan menolaknya keluar ke alam kenyataan..”


Kalam Sayyid Qutb ini pula membuka minda kita dalam memahami ayat ini dengan lebih mendalam. Daripada pangkal ayat dan gelaran ekslusif tadi, kita beralih pada perkataan ukhrijat yang bermaksud dilahirkan atau dikeluarkan. Ia adalah ungkapan bina majhul, yakni satu perbuatan dalam bentuk pasif yang tidak diketahui pelakunya. Maksudnya? Maksudnya, umat yang terbaik ini bukan suatu gelaran semata-mata, tetapi mereka telah dilahirkan ataupun dikeluarkan, setelah melalui satu proses. 

Tetapi anehnya, dengan menggunakan ungkapan ukhrijat, tidak dinyatakan, siapakah entiti yang melahirkan dan mengeluarkan mereka itu? Pelakunya dirahsiakan.


Ada beberapa ibrah kenapa si pelaku dirahsiakan. Pertamanya supaya kita tidak memberi perhatian kepada pelaku, tetapi memberi tumpuan kepada proses ukhrijat, iaitu proses membentuk, mentakwin dan akhirnya mengeluarkan umat yang terbaik ini. Keduanya, pelaku merupakan satu entiti yang cukup ma’ruf. Dari satu sisi, sudah tentu lahirnya mereka ini dengan kehendak dan izin Allah swt. Dari sisi lain, mereka telah lahir dibentuk dengan tenaga tangan Rasulullah yang telah memilah-milah antara sekelian banyak manusia dan mentarbiyah mereka. Namun, si pelaku tidak diberi kredit, kerana ia telahpun mendapat ganjaran di sisi Allag swt.


Yang penting adalah, pada ungkapan ukhrijat itu tergambar satu usaha untuk mengeluarkan kelompok yang terbaik ini. Mereka seakan berada dalam satu bekas, kemudian yang terbaik dari bekas itu diambil dengan penuh kekuatan dan kesungguhan. Mereka ditarbiyah dengan jitu dan unggul. Itulah yang kita pelajari dari ungkapan ukhrijat. Ternyata itulah para sahabat. Mereka merupakan satu kelompok manusia yang telah diambil dan dipilih dengan takdir Allah swt dari sekalian manusia yang lain. Adakah mereka terdiri dari bilangan yang ramai? Ternyata tidak. Yang akhirnya dilahirkan dan dikeluarkan ini hanyalah beberapa peratus dari lautan manusia dia Mekah dan Madinah ketika itu.


Kefahaman in menambahkah lagi rasa istimewa kepada golongan khair ummah ini. Rasa cemburu kian membuak-buak. Sekarang masanya untuk kita melihat kepada realiti. Sudah tentu ayat ini terbentang di hadapan kita bukan sekadar untuk kita kekaguman semata-mata atau sakit hati kecemburuan semata-mata. Tetapi di sana ada petunjuk-petunjuk lain.


Iaitu isyarat bahawa proses ukhrijat tadi boleh diulang cetak.


Itulah ikhwah yang sedang kita usahakan. Mencetak diri kita dan manusia-manusia dengan sehampir mungkin meneladani usaha dakwah dan tarbiyah ar-Rasul agar lahir kembali dari usaha ini kelompok manusia yang digelar khair ummah. Sekalipun kita tidak mampu membidik anak panah tepat pada sasaran jantungnya, yang paling hampir ke situ pun sudah memadai.


Dan ternyata, hari ini sebahagian dari kita telahpun merasakan tanpa sedar bagaimana proses ukhrijat itu telah berlaku ke atas diri kita. Tidak kisahlah siapan pun pelakunya. Namun takdir Allah telah menetapkan yang berada di hadapan ayat-ayat ini adalah kita, bukannya orang lain. Bukankah ini sebahagian dari perjalanan menuju lahirnya khair ummah?


Kita tidak bermaksud untuk berlebihan memuji diri sendiri tetapi. Tetapi marilah kita peluk dengan erat jalan dakwah dan tarbiyah ini.

Masih ada perbincangan yang perlu kita bereskan juga menyangkut ayat tadi, iaitu untuk siapa khair ummah ini dibentuk dan diwujudkan? Dan apakaha ciri-ciri mereka? Selebihnya, anda renunglah sendiri dengan telus dan penghisaban yang berat ke atas dirimu akhi...


.



[1] Fi Zilal Qur’an, Surah Ali imran

Tuesday, April 16, 2019

BERITA BAIK DARI TABUK


Berita Dari Tabuk


وعن أبي عبد الله جابر بن عبد الله الأنصارى رضي الله عنهما قال‏:‏ كنا مع النبي صلى الله عليه وسلم في غزاةٍ فقال‏:‏ ‏"‏إن بالمدينة لرجالاً ماسرتم مسيراً، ولا قطعتم وادياً إلا كانوا معكم حبسهم المرض‏"‏ وفى رواية‏:‏ ‏"‏إلا شاركوكم في الأجر‏"‏ ‏

(‌‏(‏رواه مسلم‏)‌‏)‌‏.‏


‏(‌‏(‏ورواه البخاري‏)‌‏)‏ عن أنس رضي الله عنه قال‏:‏ رجعنا من غزوة تبوك مع النبي صلى الله عليه وسلم فقال‏:‏ ‏"‏ إن أقواماً خلفنا بالمدينة ما سلكنا شعباً ولا وادياً إلا وهم معنا، حبسهم العذر‏"‌‏.‏

Jabir bin Abdullah Al-Ansari (May Allah be pleasedwith them) reported:

We accompanied the Prophet (ﷺ) in an expedition when he said,

"There are some men in Al-Madinah who are with you wherever you march and whichever valley you cross. They have not joined you in person because of their illness." In another version he said: "They share the reward with you."

[Muslim].

It is narrated by Bukhari from Anas bin Malik (May Allah be pleased with him):

We were coming back from the battle of Tabuk with the Prophet (ﷺ) when he remarked, "There are people whom we left behind in Al- Madinah who accompanied us in spirit in every pass and valley we crossed. They remained behind for a valid excuse."

Hadis di atas menyebut bahawa Rasulullah memberitahu kepada para sahabat ketika pulang dari Perang Tabuk bahawa ada lelaki yang tertinggal di Madinah kerana keuzuran, tetapi mereka turut mendapat ganjaran yang sama.

Beberapa pelajaran;

1) Rasulullah menggunakan kesempatan yang ada dalam perjalanan pulang untuk mentarbiyah para sahabat yang sama-sama ikut berperang, dengan mesej supaya tidak terlalu gembira dengan "pencapaian" mereka dalam Tabuk sehinga ada kemungkinan memperlekeh sahabat yang ketinggalan.

2) Hadis ini sudah tentu akhirnya tersebar kepada semua dan menjadi berita gembira buat mereka yang ketinggalan dalam Perang tersebut kerana keuzuran. Sesungguhnya bagi seseorang itu adalah apa yang ia niatkan.

3) Secara halus Rasulullah mentarbiyah para sahabat yang berada dalam kafilah itu untuk memperbaharui niat mereka. Sesungguhnya mereka telah berpenat lelah dalam misi tersebut, alangkah ruginya jika ia tidak diniatkan semata-mata kerana Allah. Jika keluarnya mereka kerana tujuan tujuan yang lain, maka lebih mulialah kedudukan golongan yang ketinggalan ataa sebab keuzuran itu.

Semoga kita semua sentiasa memperbaharui niat kita dalam amal-amal kita & mendoakan mereka yang tidak hadir secara fizikal, tidak menempuh lembah & perjalanan seperti yang kita lalui turut mendapat ganjaran yang sama kerana sesungguhnya,

.. Bagi seseorang itu apa yang ia niatkan....

Ikhwah, kita berada dalam satu kafilah yang sedang diuji keikhlasan dan cara memandang mereka yang belum lagi disimbahi nikmat tarbiyah dan amal islami sebagaimana yang kita fahami. Ia merupakan nikmat sekaligus ujian untuk tidak memincingkan mata, memberi pandangan tajam dan khianat kepada orang lain. Mari bersangka baik. Mari terus mengajak dan melambai.

Mereka yang dahulu tidak mahu, tidak selamanya tidak mahu. Mungkin dalam tempoh yang lama, banyak perkara telah berlaku dan bermacam kata-kata telah sampai ke telinga mereka sehingga mereka sudah bersedia untuk diajak lagi.

Itulah yang aku dapati, setelah meneliti beberapa nama, di sudut-sudut masjid seperti sarana Sheikh Muhammad Ahmar ar-Rashid..


Akan diceritakan lagikah kisah mereka yang diratib ini?

Monday, April 15, 2019

MUJTAMA' MUSLIM QUR'ANI




Mujtama' Muslim Qur'ani

Menguji (fitnah) kaum Muslimin dengan pelbagai cara termasuk menyebarkan berita bohong merupakan cara lama & berzaman musuh islam. Dalam sirah Rasul-Nya, peristiwa berita bohong yang lebih dikenali dengan Hadith al-ifki telah ambil tempat dan Allah swt telah merekod peristiwa ini dalam Qur'an untuk teguran umat semasa dan pelajaran umat sepanjang zaman. Benarlah al-Qur'an itu kitab yang hidup pelajarannya. Peristiwa yang dibawakan oleh al-Qur'an seakan-akan mengambil tempat lagi hari ini dan insya Allah di masa-masa akan datang. Yang berbeza cuma watak-watak mereka.

Berbalik kepada kisah Hadith al-ifki, sudah tentu begitu banyak Ibrah yang boleh dikutip melalui kisah ini. Namun eloklah kita tekuni satu sisi ini. Bagaimana Allah swt menegur orang beriman yang termakan fitnah ini dengan halus dan lembut, tetapi mendalam.

Bukan sedikit di kalangan sahabat yang terkeliru dalam peristiwa tersebut dan telah menaruh prasangka terhadap Ummul Mukminin Aishah r.a.

Namun ayat Quran berikut cukup menyentuh hati;


لَوْلَا إِذْ سَمِعْتُمُوهُ ظَنَّ الْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بِأَنْفُسِهِمْ خَيْرًا وَقَالُوا هَٰذَا إِفْكٌ مُبِينٌ


Sepatutnya semasa kamu mendengar tuduhan itu, orang-orang yang beriman - lelaki dan perempuan, menaruh baik sangka kepada diri mereka sendiri. dan berkata: "Ini ialah tuduhan dusta yang nyata".

-Sura An-Nur, Ayah 12


Allah menyuruh orang beriman yang mendengar berita bohong itu mengambil pendirian tidak mempercayainya tanpa ragu. Lebih menarik tindakan itu di sifatkan menaruh sangka baik terhadap diri mereka!

Bukan sangka baik terhadap Aishah atau mana mana individu yang tertuduh.

Dengan lembut dan halus ayat ini menggambarkan kesatuan orang beriman. Diri mereka ibarat satu batang tubuh, satu semangat dan satu ruh.

Jika ia mempercayai akh mukminin yang lain, bererti ia mempercayai dirinya. Jika ia bersangka baik dengan akh mukminin yang lain, bererti ia bersangka baik terhadap dirinya. Kerana sesama mu'min itu tiada bezanya. Mereka satu umat yang bersatu padu dan bersatu hati. Sifat dan watak yang dia terlihat pada diri saudara seimannya itu tidak lain hanyalah pantulan watak dan sifat yang dimilikinya.


Indahnya mesej Qur’an ini. Menegur dengan halus dan memberi gambaran bagaimana sesama mukmin patut hidup bermasyarakat.

Saling percaya. Saling baik sangka. Saling membantu. Saling menjaga aib.

Kerana jika tidak, ia seperti mengulangi sikap yahudi & nasrani yang saling menjatuhkan;


وَقَالَتِ الْيَهُودُ لَيْسَتِ النَّصَارَىٰ عَلَىٰ شَيْءٍ وَقَالَتِ النَّصَارَىٰ لَيْسَتِ الْيَهُودُ عَلَىٰ شَيْءٍ وَهُمْ يَتْلُونَ الْكِتَابَ ۗ كَذَٰلِكَ قَالَ الَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ مِثْلَ قَوْلِهِمْ ۚ فَاللَّهُ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ


Dan orang-orang Yahudi berkata:

"Orang-orang Nasrani itu tidak mempunyai sesuatu pegangan (ugama yang benar)"; dan orang-orang Nasrani pula berkata: "Orang-orang Yahudi tidak mempunyai sesuatu pegangan (ugama yang benar)"; padahal mereka membaca Kitab Suci masing-masing (Taurat dan Injil). Demikian juga orang-orang yang tidak berilmu pengetahuan, mengatakan seperti yang dikatakan oleh mereka itu. Maka Allah akan menghukum (mengadili) di antara mereka pada hari kiamat mengenai apa yang mereka berselisihan padanya.

-Sura Al-Baqarah, Ayah 113

**
Malang sekali kita lihat hari ini, perbezaan pandangan dan pendapat terutamanya ideologi politik menyebabkan aktiviti membuka aib, melempar fitnah dan melondehkan maruah saudaranya yang solat lima waktu seperti dirinya itu merupakan stau hiburan yang mereka lakukan saban hari. Lebih menyedihkan, yang terlibat dalam pesta mungkar ini mereka yang menekuni al-Qur'an dan menulis tentang akhlak nabi suatu ketika dahulu dalam artikel artikel fikrah dan tarbiyah mereka.

Betapa kita memerlukan tarbiyah yang lama dan panjang untuk melembutkan hati dan menghidupkan kembali suasana yang digambarkan oleh al-Qur'an

Berilah kekuatan Ya Allah untuk kami hadapi fitnah ini.


 والأخوة أخت الإيمان ، والتفرق أخو الكفر
"Ukhuwah adalah saudara iman, perpecahan adalah saudara kufur" - Hasan al-Banna


Sunday, April 14, 2019

SETIA DENGAN DAKWAH



Sebenarnya kami sudah hampir melupakan kewujudan blog ini. Keinginan menulis memang ada namun disebabkan jiwa akademik yang menebal menyebabkan saya tidak sanggup untuk menghidangkan anda dengan tulisan tulisan yang tidak bermutu, terutamanya tanpa rujukan. Ketahuilah rujukan memang ada namun memasukkan rujukan seperti tulisan-tulisan ilmiah memang memakan masa yang banyak.

Dan siapakah lagi yang masih mengambil manfaat? Bukankah site kegemaran daie muda hari ini ialah MalaysiaKini, MalaysiaDateline, SarwakPost dan sebagainya? Tiada berita sensasi di sini. Semuanya hanya picisan yang dianggap sudah tidak seiring dengan zaman. Tiada kemaskini tentang PRU, PRK, ataupun  isu 1MDB. Tetapi, ya kita tuliskan juga, kerana permintaan seorang dua yang masih setia.

Setia dengan dakwah ialah satu topik yang tidak mampu ditulis oleh orang yang masih hidup. Hanya pengalaman mereka yang telah pergi menjadi hujah kita. Satu tajuk yang berat. Sebab itu kali ini kita mengambil satu panorama yang indah dari Qur'an, berkenaan mereka yang telah pergi namun masih setia, melangkaui hujung nyawa.


Lelaki Dari Hujung Kota

وَجَاءَ مِنْ أَقْصَى الْمَدِينَةِ رَجُلٌ يَسْعَىٰ قَالَ يَا قَوْمِ اتَّبِعُوا الْمُرْسَلِينَ

Dan (semasa Rasul-rasul itu diancam), datanglah seorang lelaki dari hujung kota itu dengan berlari, lalu memberi nasihat dengan katanya:" Wahai kaumku! Turutlah Rasul-rasul itu -

Yasin : 20

Kisah lelaki dari hujung kota yang berlari tercungap-cungap memberi nasihat kepada kaumnya ini sering menjadi taujihat kita buat para Ikhwah dalam jilsah tafakur kita. Mari kita renungkan semula.

Ada satu mesej besar beliau ajarkan, iaitu al-wafa', setia dengan dakwah.

Pada beberapa ayat berikutnya, dibawakan siri nasihat yang beliau ungkapkan tidak henti henti. Meskipun nasihat itu tidak membuah hasil, tetapi Allah telah memahatkan lisan lelaki itu sebagai tanda penghormatan & penghargaan atas usahanya itu. Bukankah, effort counts?

Kemudian,

Ayat Qur'an melompat ke satu pemandangan yang indah,

قِيلَ ادْخُلِ الْجَنَّةَ ۖ قَالَ يَا لَيْتَ قَوْمِي يَعْلَمُونَ

(Setelah ia mati) lalu dikatakan kepadanya: "Masuklah ke dalam Syurga". Ia berkata; "Alangkah baiknya kalau kaumku mengetahui -

Yasin : 26

Dalam tafsirnya, al-Imam Ibnu Kathir merekodkan pandangan
Mujahid yang mengatakan bahwa, dikatakan kepada lelaki itu,

"Masuklah ke surga."

Dikatakan demikian karena dia gugur dalam membela agama Allah, maka sudah merupakan keharusan baginya masuk surga. Setelah ia melihat pahala yang diterimanya, Ia berkata,

"Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui.(Yasin: 26)

Qatadah mengatakan bahwa tidaklah engkau menjumpai orang yang benar-benar mukmin, melainkan dia adalah seorang yang mengharapkan kebaikan bagimu, dan tidaklah engkau jumpai dia sebagai seorang penipu


Di sinilah kita ketemukan kesetiaan, al wafa' kepada dakwah yang diajarkan oleh lelaki berkenaan. Setelah ia menikmati tiket ekspress ke syurga, beliau mengatakan :

"Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui"

Subhanallah.

Daie sejati yang masih tetap memikirkan nasib para mad'unya meskipun telah terbentang syurga di hadapannya.

Ungkapan penuh perasaan ini menegur kita Ikhwah dengan halus, jika lelaki hujung kota ini masih setia walaupun sudah memasuki syurga, lalu mengapa dengan secebis nikmat dunia kita langsung berpaling?


Sunday, March 24, 2019

TADDABUR SURAH MUZAMMIL




Allah SWT mempunyai cara yang pelbagai dalam mengungkapkan kedahsyatan hari kiamat dalam al-Qur’an. Gaya bahasa yang berbeza, uslub yang unik dan pengulangan ini walaupun untuk tema dan mesej yang sama, bertujuan supaya tatkala kita membaca dan berdiri di hadapan ayat-ayat ini, hati-hati kita sentiasa terketuk-ketuk. Manusia itu sifatnya pelupa. Teknik penyampaian al-Qur’an ini sangat berkesan untuk mengembalikan manusia dari lamunan dunia dan menjelaskan wawasan akhirat mereka.

Dalam kepelbagaian ini, ada ketika ayat-ayat berkenaan hari kiamat dibawa dalam bentuk persoalan yang mencabar pengetahuan si pendengar dan pembaca. Di ketika yang lain, diceritakan gambaran-gambaran kedahsyatan hari tersebut. Kadang-kadang kedahsyatan itu dipersembahkan dalam nada yang kuat, keras dan memukul-mukul gegendang telinga kita. Kadang-kadang adanya pendekatan dialog ahli maksiat, dialog penyesalan dan bermacam uslub lagi.


Antaranya yang ingin kita petik dan renungkan kali ini,


فَكَيْفَ تَتَّقُونَ إِنْ كَفَرْتُمْ يَوْمًا يَجْعَلُ الْوِلْدَانَ شِيبًا

Maka bagaimanakah kamu akan dapat memelihara dirimu jika kamu tetap kafir kepada hari yang menjadikan anak-anak beruban
[Muzammil :17]

Betapa mendalam dan mencemaskan gambaran ini. Al-Qur’an menggambarkan bahawa hari kiamat tersebut merupakan hari yang cukup memberi tekanan sehingga anak-anak kecil yang tidak memahami apa-apa itu, kepala mereka memutih kerana kuatnya tekanan perasaan takut pada hari tersebut.

Perkataan wildan  merujuk kepada anak-anak kecil yang masih muda remaja. Kebiasaanya orang muda rambut mereka hitam pekat dan berkilat (orang Melayu atau kebanyakan orang Arab), bergantung kepada bangsa dan genetik mereka. Dan kebiasaanya juga anak-anak muda ini seringkali hidup dalam keadaan tanpa tekanan.

Mereka tidak dibebani dengan kesulitan hidup, beban tanggungjawab dan perkara-perkara lain yang menghantui fikiran mereka. Tetapi bayangkan betapa seninya ungkapan al-Qur’an menerangkan kedahsyatan hari kebangkita, anak ini menjadi beruban kerana memikirkan nasib mereka tatkala menyaksikan hari kebangkitan itu.

Secara tabi’inya rambut tidak akan memutih melainkan bila usia sudah meningkat senja, kerana berkait rapat dengan tekanan dan process penuaan. Ini kita lihat fenomena kepala memutih apabila seseorang itu melangkaui usia 40an dan ke atas. Adapun segelintir anak-anak yang sudah memutih kepala mereka sejak bangku sekolah, ini ternyata faktor genetik yang diwarisi oleh ibu atau bapanya.


Namun kini Qur’an cuba membawa satu gambaran yang luar biasa tetapi real perihal hari kebangkitan. Yag septutnya menjentik perasaan takut kita. Dosa apalah yang ada pada anak muda sehingga fikiran mereka ditekan sebegitu sekali?

Tidak ada bukan!

Mereka adalah anak muda yang mungkin belum  mumayyiz dan tidak dipersoalkan atas pilihan  dan tindakan mereka di dunia. Jadi bagaimana agaknya kesan panorama hari kebangkitan ini bagi kita yang sudah berusia? Yang sudah mengaji dan memahami agama puluhan tahun lamanya? Yang mukallaf ini?

AKHOWAT DALAM QURAN #2


 

Seorang akhowat muslimah atau seorang perempuan mukminah itu akhirnya seorang perempuan juga. Al-Qur’an tidaklah keterlaluan mengangkat karakter tokoh-tokoh ini sehingga tidak tergambar sisi manusiawinya, tidak. Bukan begitu. Ibu mana yang tidak sedih dengan keputusan dan tindakan yang terpaksa diambil itu. Barangkali setelah beberapa tempoh waktu berlalu, datanglah pelbagai perasaan dan prasangka yang bukan-bukan. Keimanan mulai goyah dan teruji. Ini merupakan fenomena kejiwaan yang dihadapi saban hari oleh manusia.

Al-Qur’an mengungkapkan fenomea kejiwaan yang telah melanda Ibu Musa setelah keputusan yang penuh bersejarah itu beliau ambil. Ini terpateri dalam firman Allah SWT sebagaimana berikut;

وَأَصْبَحَ فُؤَادُ أُمِّ مُوسَىٰ فَارِغًا ۖ إِنْ كَادَتْ لَتُبْدِي بِهِ لَوْلَا أَنْ رَبَطْنَا عَلَىٰ قَلْبِهَا لِتَكُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ


Dan menjadi kosonglah hati ibu Musa. Sesungguhnya hampir saja ia menyatakan rahasia tentang Musa, seandainya tidak Kami teguhkan hatinya, supaya ia termasuk orang-orang yang percaya (kepada janji Allah)
[Al-Qasas, Ayat 10]


Al-Quran menyebutnya sebagai  ‘farigha’. Seperti orang yang tidak lagi mempunyai harapan untuk hidup. Seperti orang yang kecewa sehingga tidak mampu terawat lagi. Kosong-sekosongnya. Menurut jumhur mufassir silam, ia merasa kosong dari seluruh urusan dunia kecuali tentang Musa. Hal itu dikatakan oleh Ibnu ‘Abbas, Mujahid, ‘Ikrimah, Sa’ad bin Jubair, Abu ‘Ubaidah, adh-Dhahhak, al-Hasan al-Bashri, Qatadah dan selain mereka[1]. Namun dalam keadaan yang cemas, getir dan penuh tragis itu,  beliau masih mampu memberi cadangan yang bernas.

"Ikutilah dia"

Ungkap Ibu Musa kepada kakaknya Musa a.s sebagaimana direkodkan oleh al-Quran dalam  ayat seterusnya dari ayat di atas.;

Ini merupakan satu tindakan yang penuh rasional,  melambangkan keadaan otak yang ligat berfikir walaupun keadaan semasa cukup menghimpit jiwanya.

Keperibadian inilah yang islam dan dakwah perlukan.  Mufakkirun.  Orang yang tidak pernah berhenti berfikir untuk dakwah dan binaannya. Sama ada dia sedang tidur,  mandi,  makan mahupun dalam apa jua keadaan,  fikirannya tidak berehat.  Berfikir dan fikir.

Walaupun dalam kondisi yang menekan.  Stress!.  Mad'u lari. Tekanan tempat kerja. Pelajaran merosot. Anak halaqah memberontak. Ikhwah mahupun akhowat tidak supportive. Duit habis. Dipulau oleh rakan-rakan dan sebagainya. Tetapi dia tetap rasional dan terus memeras otak untuk islam.

Alangkah indah jika dapat kita contohi ibu Musa as ini. Betapa keadaan umat hari ini memerlukan tokoh-tokoh yang kreatif, rajin berfikir dan menghasilkan idea-idea bernas untuk mengeluarkan kita semua dari kemelut dan kebejatan sosial yang menekan jiwa saban hari ini. Bapak Anis Matta mengungkapkan dengan lebih tepat iaitu ciri inovasi[2] yang perlu dimiliki oleh rijal, pejuang islam hari ini, meskipun akhirnya ia seorang wanita.

Dari ibu Musa kita belajar bahawa kondisi yang menekan hanyalah konflik hidup yang Allah campakkan untuk menguji kita supaya kita dapat mengeluarkan daya potensi yang terbaik dari dalam diri kita.

Dari ibu Musa kita belajar bahawa ujian-ujian hidup perlu disikapi dengan perimbangan antara sisi emosional dan rasional supaya langkah-langkah seterusnya tidak terbantut. Ternyata hidup mesti diteruskan dan disebalik keadaan-keadaan yang begitu menghimpit jiwa itu, ada sinar harapan. Asalkan bertindak dengan penuh iman dan kebergantungan kepada Ilahi.

Dari Ibu Musa juga kita belajar bahawa fenomena kejiwaan yang kosong memang akan hadir dalam hari-hari kita. Namun kita perlu bertindak mengisi kekosongan tersebut supaya tidak terkalahkan. Meskipun seorang wanita, ia bukan alasan untuk tunduk tewas pada sisi emosional yang tidak terkawal

Alangkah banyaknya yang dapat kita belajar dari kisah wanita ini, yang ternyata mempunyai kedudukan tertentu dalam al-Qur’an!


[1] Ibnu Kathir, Surah al-Qasas ayat 10
[2] Mencari Pahlawan Indonesia, Anis Matta

Friday, December 28, 2018

CERITA PANAS #4



Bilakah engkau akan mengerti ?

Seorang murabbi merasakan sangat tekilan dengan prestasi anak didiknya yang masih tidak sanggup mengutamakan pertemuan mingguan yang telah mereka terlebih dahulu sepakati bersama. Baginya, ini merupakan satu sikap yang tidak patut. Namun perasaan terkilannya itu tidak dizahirkan langsung.
Ia berharap perasaannya itu akan bertukar menjadi doa dan rintihan yang akan diselesaikan oleh Pemilik Hati seluruh makhluk dengan cara yang dinginkan-Nya.


Ketika awal mengikut tarbiyah, adik-adik ini telah menjual diri mereka dengan harga yang mahal di hadapan abang-abang dan kakak-kakak. Sekiranya para abang atau kakak ingin membuat temu janji dengan mereka, jadual mereka mesti didahulukan. Sekiranya mereka telah pun ada janji lain yang dibuat lebih awal, maka mengikut pandangan mereka, janji tidak boleh dimungkiri dan waktu itu konsep “first come first served” terpakai. Dalam hal ini, sekiranya dia terpaksa menangguh atau membatalkan janji-janji lain demi perkara yang lebih penting yang datang kemudian secara mendesak, ia tidak dikira mungkir janji dan tidak dikira sebagai salah satu ciri orang munafiq.


Namun, abang dan kakak tidak mahu memanjangkan hal ini.


Tetapi sesuatu yang sangat pelik telah  berlaku, sehingga abang atau kakak merasa hairan, adakah mereka berada di planet yang silap?


Setelah ditarbiyah, ke mana perginya rasa takut untuk mungkir janji ini? Tiba-tiba janji-janji pertemuan tarbiyah telah dijual dengan begitu murah sekali dengan pertemuan-pertemaun lain yang datang kemudian! Kadang-kadang makan bersama teman bilik, meeting persatuan yang tidak pernah habis, majlis sosial fakulti masih dianggap lebih penting dari usrah. Padahal pemilihan masanya usrah mingguan itu dibuat lebih awal dan dipersetujui.


Lalu persoalan ini bermain-main dalam kepala para abang dan kakak;


“Bilakah engkau akan mengerti?”


Alhamdulillah, yang mendidik terus meminta dengan sabar dan solat

Thursday, December 27, 2018

CERITA PANAS #3




Seorang akh telahpun mengambil keputusan menangguhkan semestar belajarnya seketika kerana telah diuji dengan sakit kulit (eczyma) yang kritikal. Beliau mengikuti rawatan secara dekat yang dikendalikan oleh pakar. Keadaan di tempat belajar dan fizikalnya tidak memungkinkan beliau untuk tinggal di kolej. Jadi ini bermakna beliau tinggal di rumah di bawah jagaan ahli keluarga!


Ia bukan bererti meninggalkan medan kerana pengecut atau malas. Tetapi ia adalah “getaway” untuk kembali dengan lebih bertenaga dan bersemangat selepas ini. Namun akh mana yang boleh menahan kekangan berkenaan. Tatkala melihat para ikhwah sedang berebut mengangakat batu-bata untuk membina kembali bangunan yang retak ini.

Satu perasaan cemburu yang tidak mampu ditahan lagi menyebabkan akh berkenaan menuliskan satu pesanan yang sangat bernilai. Ia mungkin pesanan yang paling menyentuh hati yang anda akan baca sepanjang minggu ini.



Ana tau antum orang yang soleh. Dan antara orang yang paling dekat dengan ana. Ana harap antum tidak pernha tinggal doakan ana agar dapat kembali sihat dan bersama kembali dalam saf bersama antum

Dan ana harap antum dapat manfaatkan nikmat kesihatan yang Allah beri sebaiknya untuk dakwah. Mungkin ana cuma rasa menyesal sebab tak all out dulu semasa sihat. Tapi ikhwah, kita akan betul-betul menyesal bila nikmat nyawa kita ditarik balik.

Sekarang, nak amik wudhuk, pedih. Nak mandi, pedih. Tapi Alhamdulillah masih ada keluarga tercinta. Masih ada tangan menggaru. Masih ada mata melihat amal-amal antum. Hanya mampu menangis dalam hati. Dah lama tak nangis.

Sementara masih mampu, beramal-lah sebaiknya ikhwah. Cukuplah ana menjadi pelajaran antum.