Thursday, June 18, 2015

RAMADHAN, REVISIT


Barangkali entry kali ini menjadi entry terakhir sebelum kita menyambut ketibaan Ramadhan tahun ini, yang waktunya bab kata Pepatah Inggeris, sudah hampir di penjuru, around the corner. Belakangan ini, penulis sungguh berada dalam kesulitan untuk membariskan satu mahupun dua ayat di laman ini, ekoran mashaqqah mashaqqah tertentu.

Mungkin ia satu signal, untuk penulis mengambil masanya sendiri,
melakukan muhasabah yang panjang.


Tidak lama lagi taddabur mahupun perkongsian di masjid masjid atau di surau surau sekitar ayat Surah al Baqarah 183 akan mengambil tempat, yakni ayat pensyariatan puasa. Saban tahun. Tidak mengapalah. Begitulah al Quran, ia sentiasa segar dan berkhasiat, meskipun puluhan kali kita meninjau ayat yang sama, kita sentiasa teruja dan ternanti-nanti kefahaman-kefahaman baharu yang Allah bakal kurniakan, sesuai dengan meningkatnya usia, dan bertambahnya pengalaman.

Bahkan saya sering kali memilih tema “Renungan semula” untuk menggambarkan bulan Ramadhan. Ia sesuai dengan sambutan di akhirnya, yakni meraikan hari fitrah. Ia mengajak kita mengembalikan diri kita yang asli. Maka tidak salah disepanjang bulan ini kita merenung semula ayat ayat Allah ini.

Rugilah mereka yang sudah mencecah umur 20 tahun, 30 tahun dan seterusnya tetapi masih bermain main dengan kefahaman yang ia dapati sewaktu di bangku sekolah dahulu, ketinggalan. Sedangkan usia sudah meningkat dan pengalaman sudah bertambah. Bukankah ilmu itu bersifat progresif?


Perkataan Ramadhan hanya disebut sekali sahaja dalam al Quran, dalam ayat berikut;


“Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda . Karena itu, barang siapa di antara kamu hadir di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan , maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.
(Al-Baqarah: 185)


Apabila berbicara tentang Ramadhan, antara perkara yang berlegar-legar di ruang fikir kita ialah puasa sudah pastinya, solat terawih, bazar Ramadhan, pesta ibadah di masjid masjid, iktikaf mungkin (ok islamiknya anda ni) ataupun juadah berbuka, mercun, meriam buluh, kuih pelita, ketupat, dodol dan sebagainya.

Tetapi tatkala Allah swt menyebut perkataan Ramadhan dalam Quran buat kali pertama dan kali terakhir, Allah tidak langsung mengaitkan Ramadhgan dengan ibadah puasa mahupun mana-mana yang terlintas dalam fikiran kita itu. Sebaliknya Ramadhan diistimewakan dengan frasa;

“..bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an..”

Ramdahan adalah bulan al Quran, menurut perspektif al Quran.

Lebih menarik Allah menjelaskan dengan spesifik fungsI al Quran dalam ayat ini yakni sebagai;

“..sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda..”

Huda, bayan dan furqaan.


Saudaraku,

Ayat ini turun di zaman Madinah, sejajar dengan tahun pensyariatan puasa yakni tahun ke dua Hijrah. Maka boleh kita katakan, tatkala turunnya ayat ini, kurang lebih sudah 15 tahun proses penurunan Quran berlaku, dan sudah selama tempoh itulah para sahabat sudah membaca dan melazimi bahagian bahagian yang diturunkan.

Bukankah sahabat sudah tahu, by that time, fungsi fungsi al Quran ini?

Kenapa seakan fungsi al Quran dicerita begitu detail sedangkan ia sudah memasuki tahun ke 15 penurunannya secara berperingkat?


Seolah-olahnya, seolah-olahnya dan inilah yang dapat kita tadaburi, bahawa kedatangan Ramadhan saban tahun itu adalah tahun penghayatan semula al Quran. Seakan-akan Allah menyeru kita untuk membetulkan kembali kefahaman kita tentang al Quran, Allah menceritakan kembali fungsi al Quran yang mungkin para sahabat sudah pun mengetahuinya. Tetapi tidak mengapalah, kali ini, dapatkan pengalaman baharu, kefahaman baharu, interaksi baharu.

Barangkali apa yang kita fahami sebelum ini kurang tepat. Atau sebelum ini ada haq haq yang kita tidak tunaikan. Atau sebelum ini kefahaman kita sudah tidak relevan, tidak lagi segar dan beriringan dengan keadaan semasa. Maka Quran mengajak kita merenung kembali ayat ayat Allah seolah olah ia kali pertama kita membaca dan mempelajarinya, di bulan Ramadhan ini.

Bagi kita yang berketurunan ‘ajam ini, yakni bukan berbangsa Arab, sudah lama sebenarnya kita membaca, memperdengar dan mendengarkan bacaan al Quran dalam bahasa Arab itu. Adakah kita sudah berpuas hati sekadar itu sahaja?

Tidak mahukah kita bergerak ke tingkatan yang lebih tinggi, daripada mendengar dan asyik dengan lenggok bahasanya kepada tingkatan memahami kalam kalam Allah ini? Inilah masanya!

Inilah masanya untuk melihat satu persatu dengan kemampuan yang kita ada untuk memahami mesej mesej setiap surah al Quran. Kita semua mendengar, dan membaca, insya Allah, tetapi tahukah kita apa yang kita dengar dan baca itu?


Saudaraku,

Rugilah kalau cara kita berinteraksi dengan al Quran sama sahaja, sejak zaman cinta monyet, zaman belum beranak isteri sampai dah ada cucu empat pun masih sama. Ayuh bergerak selangkah demi selangkah ke hadapan.  Ada orang merebut kuantiti bacaan, dilancarkan kempen one day one juzuk dan sebagainya. Bahkan ada yang mampu membaca dengan kadar kelajuan lebih daripada itu, bukan sahaja ada, bahkan ramai.

Tetapi bagaimana dengan kualiti penghayatan ?

Inilah masanya.

Ramadhan,it’s just the perfect time to realign our relationship with Quran.

Mari kami nakalkan sedutan tafsir al Azhar karya Pak Hamka sekitar ayat ini;


“Dan janganlah kamu jadi seperti orang-orang yang berkata, ‘Kami telah mendengar’ padahal tidaklah mereka mendengar”
(Al Anfal :21)

Ulasnya;

Memang! Banyak orang memasang telinga tetapi di antara telinganya tidak dipertalikan dengan pertalian hati. Sebab itu, misalnya jika kita tanyakan, “Adakah engkau dengarkan?”  Dia menjawab, “Ada” Lalu ditanyai lagi, “Apakah isi pembicaraan yang kamu dengarkan itu?” Dia tidak menjawab, sebab dia tidak mengerti. Atau tidak ada perhatian.


Padahal ciri ciri Rabbani orang-orang beriman ialah;


“..apabila dibacakan ayat-ayatNya kepada mereka, bertambah iman mereka..”
(Al -Anfal :2)



Semoga Allah swt memberikan kita kekuatan, mengejar cita cita dan cinta al Quran ini.

2 comments:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, resepi dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

PAK JUNAIDI said...


SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA