Wednesday, December 9, 2015

BERSEDIA UNTUK DITUDUH FUTUR ?



“Kenapa kalau balik umah mesti futur”

“Eh takdelah. Sape kata?”

“Entah. Selalu macam tu kan?”

“Tak semestinya. Cuma bersedialah, huhu”

“Sepatutnya mana-mana bumi tidak menyucikan dan mengotori manusia tu kan?”

“Benar. Macam kata Salman al farisi. Sebab yang menyucikan kita adalah amal-amal kita”

“Ok.”

“Cuma, biah atau suasana adalah salah satu komponen tarbiyah. Indirectly kita kena terima reality yang kat mana kita berada, dengan siapa kita bergaul dan bagaimana persekitaran kita tu sedikit sebanyak dia effect kita…”

“Carry on….”

“Sebab tu dalam hadis lelaki yang membunuh 99 orang tu akhirnya solusi dia kena tinggalkan kampong dia tu..”

“That’s a point”

“ By the way, kenapa?”

“Rasa macam tengah futur”

“Erk..”


Terima kasih kepada akh A kerana berkongsi dengan kita. Futur. Mana-mana akh, orang yang sedang ditarbiyah baik pun yang sudah naik pangkat ke status murabbi dengan sendirinya melakukan kerja kerja mentarbiyah, pasti tidak dapat tidak, bertemu dengan perkataan futur, sama ada secara akademik atau reality dalam hidup dia.


Sebagaimana sabda Nabi SAW;


"إن لكل عمل شِرَّة، ولكل شِرَّة فترة، فمن كانت فترته إلى سنتي، فقد اهتدى، ومن كانت فترته إلى غير ذلك فقد هلك"
رواه أحمد وابن خزيمة وابن حبان في صحيحيهما

“Sesungguhnya bagi setiap amal itu ada (masa) semangat dan bersungguh-sungguh, dan bagi setiap kesungguhan itu ada (masa) fatrah (kefuturan/lemah semangat). Barangsiapa pada waktu semangatnya lemah, lalu berpegang pada sunnahku, maka dia telah mendapat petunjuk dan barangsiapa yang berpegang pada selainnya (sunnahku) maka dia telah binasa”

(HR Ahmad dan Ibn Hibban dalam kitab sohih mereka)


So futur itu wajib?

Erk.

Bukan soalan itu yang harus ditanya oleh seorang yang sedang ditarbiyah. Meskipun fasa turun naik iman itu berlaku seiring dengan berjalannya masa, perseteruan antara keduanya yang tidak berhenti tidak patut memungkinkan kita untuk berdiam diri dan berasa selesa. Kita mungkin bakal berhadapan dengan kefuturan, akan tetapi yang harus dan wajib dikhuatiri ialah futur yang dihiasi, yang mana seorang akh yang sedang berada dalam fasa iman dan amalnya merudum, lantas ia bersenang-senang dengan keadaan itu.

Sheikh Abu Ammar telah berkongsi dengan kita akan nature ini, dalam buku monmentalnya.


“Para da’i mukmin sentiasa terdedah kepada dua tarikan: Tarikan iman, niat, himmah, kesedaran dan perasaannya terhadap tanggungjawab. Dari sini, dia akan sentiasa berada dalam beramal salih atau azam kebaikan.
Dari arah lain pula ialah tarikan syaitan yang menghiaskan futurnya dan menjadikannya cinta kepada dunia. Menyebabkan dia dalam lalai, malas, panjang angan-angan dan berlengah-lengah untuk belajar apa yang dia jahili”
-Muntalaq-


Lantas akh kita bertanya lagi,

“Macam mana nak tahu kita sedang futur? ”

Terima kasih keada akh A atas soalan yang dinantikan itu. Sesungguhnya setiap mukmin itu cerminan kepada mukmin yang lain. Kadang-kadang kita tidak dapat mengenalpasti apakah masalah yang sedang menempel pada diri kita, lantas memerlukan akh kita yang lain untuk sentiasa menjadi cermin dan meluruskan kita.

Mari kami ceritakan sedikit sebanyak tanda-tanda futur yang disenaraikan oleh al-akh kita yang satu ini, semoga Allah mengganjarinya dengan sebaik-baik ganjaran.


 Tanda-tanda:


1) Rasa malas pada roh, fizikal dan mental

2) Sedikit baca Quran dan tidak terkesan dengan bacaan

3) Mula rasa tak ikhlas, mengungkit dan riya’ (beramal untuk dilihat orang)

4) Hubungan dan kebergantungan kepada Allah mula goyah

5) Tidak terkesan dengan nasihat dan peringatan

6) Dakwah dilakukan hanya untuk lepaskan tanggungjawab dan untuk mengelakkan dipersoalkan

7) Menyibukkan diri dan pemikiran dengan dunia, banyak tidur, bersiar-siar dan membeli belah barang yang tidak perlu

8) Berlebihan dalam perkara mubah seperti makan, laman sosial dan tidur

9) Keyakinan mula goyah dalam konsep pekerjaan Allah seperti rezeki, takdir dan musibah

10) Membuang masa dengan perkara yang tak bermanfaat

11) Sangat sayang pada harta dan kekayaan sehingga tidak mahu menginfakkannya untuk dakwah

12) Mula mengabaikan aspek plan, strategi dan perancangan untuk dakwah

13) Menjauhkan diri dari rakan-rakan yang baik

14) Mengasingkan diri dari amal islami dan amal dakwah

15) Mula tidak menghadiri majlis ilmu dan kerap ponteng kelas formal

16) Terhakis minat terhadap perbincangan ilmiah dan keagamaan

17) Sering merungut dan mengeluh kerana bosan dengan tarbiah dan dakwah

18) Sering menyalahkan orang lain, menjadi pemarah dan sukar memaafkan

19) Menyerahkan tugas dan tanggungjawab yang dipikul kepada orang lain tanpa sebab yang 
munasabah

20) Tidak fokus dan tidak memberi keutamaan kepada maslahah dakwah dan pembangunan ummah

21) Selalu merasakan diri betul dan tidak ingin mengaku kesalahan

22) Mula mendekati maksiat dan tidak sensitif dengan dosa

23) Mula terpengaruh dan menyebarkan berita-berita yang tidak benar berkenaan dakwah dan amal islami

24) Tidak mengendahkan ama-amal sunat dan tidak melazimi tahajjud

25) Timbul syubhah dan keraguan terhadap kefahaman asas dakwah dan amal islami


Agak heart shot di situ.



Anda, baik yang berada di rumah atau di mana-mana sahaja, bersedia untuk dituduh futur?

5 comments:

KMZ said...

Terima kasih akhi...atas nasihatnya...

Anonymous said...

boleh tak kongsi prevention punya part? tolong ~~~

Abg terompah 兄 said...

Terima kasih atas perkongsiannya sudara... :'(

Anonymous said...

mula bersangka-sangka dengan ikhwah?

Anonymous said...

tolong tolong tolong