Friday, December 28, 2018

CERITA PANAS #4



Bilakah engkau akan mengerti ?

Seorang murabbi merasakan sangat tekilan dengan prestasi anak didiknya yang masih tidak sanggup mengutamakan pertemuan mingguan yang telah mereka terlebih dahulu sepakati bersama. Baginya, ini merupakan satu sikap yang tidak patut. Namun perasaan terkilannya itu tidak dizahirkan langsung.
Ia berharap perasaannya itu akan bertukar menjadi doa dan rintihan yang akan diselesaikan oleh Pemilik Hati seluruh makhluk dengan cara yang dinginkan-Nya.


Ketika awal mengikut tarbiyah, adik-adik ini telah menjual diri mereka dengan harga yang mahal di hadapan abang-abang dan kakak-kakak. Sekiranya para abang atau kakak ingin membuat temu janji dengan mereka, jadual mereka mesti didahulukan. Sekiranya mereka telah pun ada janji lain yang dibuat lebih awal, maka mengikut pandangan mereka, janji tidak boleh dimungkiri dan waktu itu konsep “first come first served” terpakai. Dalam hal ini, sekiranya dia terpaksa menangguh atau membatalkan janji-janji lain demi perkara yang lebih penting yang datang kemudian secara mendesak, ia tidak dikira mungkir janji dan tidak dikira sebagai salah satu ciri orang munafiq.


Namun, abang dan kakak tidak mahu memanjangkan hal ini.


Tetapi sesuatu yang sangat pelik telah  berlaku, sehingga abang atau kakak merasa hairan, adakah mereka berada di planet yang silap?


Setelah ditarbiyah, ke mana perginya rasa takut untuk mungkir janji ini? Tiba-tiba janji-janji pertemuan tarbiyah telah dijual dengan begitu murah sekali dengan pertemuan-pertemaun lain yang datang kemudian! Kadang-kadang makan bersama teman bilik, meeting persatuan yang tidak pernah habis, majlis sosial fakulti masih dianggap lebih penting dari usrah. Padahal pemilihan masanya usrah mingguan itu dibuat lebih awal dan dipersetujui.


Lalu persoalan ini bermain-main dalam kepala para abang dan kakak;


“Bilakah engkau akan mengerti?”


Alhamdulillah, yang mendidik terus meminta dengan sabar dan solat

1 comment:

Anonymous said...

:')))