Saturday, December 22, 2012

MIRROR OH MIRROR

“Mirror mirror, siapakah yang paling kacak?”
Ah tentu sahaja aku kan

“Mirror mirror, siapakah yang paling baik?”
Ah tentu sahaja aku kan

“Mirror mirror, siapakah yang paling dermawan?”
Ah tentu sahaja aku kan

“Mirror mirror, siapakah yang paling digemari?”
Ah tentu sahaja aku kan

Tentu aku kan.
Kita sering begitu.
Terlebih sering bahkan.

“Mirror mirror, siapakah yang paling hodoh?”
Ah tentu sahaja si polan kan

“Mirror mirror, siapakah yang paling jahat?”
Ah tentu sahaja si polan kan

“Mirror mirror, siapakah yang paling bakhil?”
Ah tentu sahaja si polan kan

“Mirror mirror, siapakah yang paling dibenci?”
Ah tentu sahaja si polan kan

Dan terus terusan
Si polan menjadi mangsa
Kita memang begitu
Memenangkan keinginan atas kebenaran




Bukankah mu’min itu cerminan bagi mu’min yang lain? Maka ketahuilah tiap tiap kali kita memandang kehodohan dan kejelekan pada sahabat yang mu’min itu, kitalah si hodoh dan jelek itu.

Bukankah mu’min itu cerminan bagi mu’min yang lain? Maka ketahuilah di sekian detik kita melihat kekurangan, kerendahan dan keburukan pada sahabat yang mu’min itu, maka pada kitalah sebenarnya terpamir kekurangan, kerendahan dan keburukan

Bukankah mu’min itu cerminan sesama? Maka tatkala kita merasa ada masalah pada sahabat, pada teman, pada rakan, di sini dan sana sedarilah bahawa kita melihat masalah yang datang dari diri kita yang penuh khilaf.

Bukankah mu’min itu cermin pada mu’min yang lain? Tatakala kita memandang kemegahan, kehebatan dan keupayaan pada diri kita, ketahuilah itu semua kita pantulkan dari mu’min di sekeliling kita.

Bukankah mu’min itu cermin pada mu’min yang lain? Di setiap tika kita merasa besar, merasa tinggi dan sering sekali sukses, yakinilah itu semua terbitan dari mu’min di sekeliling kita.

Bukankah mu’min itu cerminan sesama? Tika mana kita berasa bersih dan suci, itu lah hasil tangan mu’min di sekeliling kita yang tidak jemu apatah penat membersihkan kita. Tangan dan lisan mereka mengoreksi, menabur teguran dan menyuci. Sering sekali.

Kotoran dan debuan, kesamaran dan bintik bintik pada cermin itu tidak lain datang dari hembusan nafas dosa kita. Tidak lain akibat tangan kita yang sering sahaja melanggar hukumNya.

Cermin cermin di hadapan kita yang retak, ada yang sumbing dan calar balar, itu semua akibat tangan kita, akibat lisan kita yang sering sahaja menyakiti, yang membuatkan mu’min lain tidak senang. Kitalah punca, si masalah.

Hai diri, banyak sungguh. Sikit kejahilan yang diperlihat ini sebenarnya sekelumit cuma daripada lautan kejahilan yang terbuku dalam diriku. Sering sahaja aku ini menyakiti dengan tangan dan lisan. Sering sahaja mu’min di sekelilingku tidak senang bukan kerana bau badan tapi akibat tangan.

Sering justeru terlebih sering.


---------


Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Seorang mukmin adalah cermin bagi saudaranya yang mukmin."
[Riwayat Abu Dawud dengan sanad hasan]

Hadis ini sering didengari tapi kurang benar diamati.

Akhi,

Bukankah mu’min itu cerminan kepada mu’min yang lain?

2 comments:

docHana said...

orang mukmin itu bersaudara,, kita perlu saling membantu sesama kita. hinaa dan cacian hanya akn menjatuhkan kita sendiri juga

Inspector Saahab said...

Doc : teramat tepat