Wednesday, December 11, 2013

ONE WORD : NAIVE



Dari tadi saya tertarik dengan kelibat makcik tu.

Pada hemah saya umurnya sudah melewati separuh abad. Sudah dikira warga emas. Saya juga yakin dia juga bukan warganegara Malaysia. Besar kemungkinan Indonesia. Ah. Tapi dia Islam. melihatkan dia memakai tudung ariani (?) hitam. Warnanya sudah pudar. Ada tompok tompok keputihan, mungkin peluh yang tersejat, jadi tompokan garam.

Baru balik kerja.
Barangkali.


Mungkin kerja sebagai tukang sapu. Saya assume. Kerana pakaian seragamnya persis yang dipakai makcik-makcik tukang bersih, tukang sapu di kolej saya dahulu. Ditangannya ada satu beg plastic. Berisi air mineral, gula gula mungkin, dan beberapa keping wang kertas, warna biru, buat bekal beli sarapan, atau mungkin buat bekal untuk satu-satunya hidangan hari ini.


Makcik tu pakai seluar hitam. Kaki seluarnya dilipat sehingga melepasi separuh betis. Astaghfirullah. Bukan saya mahu buka aib, kalau buka aib, sebenarnya saya buka aib sendiri kerana melihat aurat. Tapi inilah kehidupan dan reality yang mahu saya coretkan.

Naïf.



Sebenarnya, waktu itu hujan lebat. Rata-rata yang berdiri di situ melipat kaki seluar mereka sedikit tinggi. Alasannya kerana air bertakung di permukaan jalan. Takut basah kaki seluar. Dan rata-rata di situ bertemankan sekaki payung. Tapi tidak saya, dan tidak juga makcik itu. Saya juga perasan, makcik tu memakai selipar getah, bukan selipar jepun, tapi getahnya yang selalu diletak dalam tanda di masjid masjid yang mewah sedikit.


Seliparnya dibahagian sudah pecah.
Bahkan saya perasan kaki makcik itu pun sudah pecah pecah


Saya perhati makcik itu. Bukan ada niat tidak baik, tapi entah kenapa. Ada aura. Melihatkan kepenatan di wajahnya, saya turut penat.

Sudah hampir setengah jam. Ya setengah jam kami tunggu. Tapi bus yang dihajati belum tiba. Sudah banyak bus yang lalu dan berhenti di hadapan kami, tapi bukan ke destinasi yang saya mahu tuju. Juga bukan yang mahu dituju makcik tadi, kerana dia terus menunggu.

Makcik itu begitu antisipasi bus bus yang datang, tiap kali ada bus yang menghampiri, dia melangkah keluar di bawah hujan, cuba cuba membaca nombor bus yang tertera pada papan elektronik. Dan tiap kali bus yang lalu bukan yang diharapkan, dia kembali undur, kembali berteduh. Terpapar kekecewaan.


Setelah tunggu punya tunggu.


Akhirnya bus kami sampai. Ya. Kami ditakdrikan menaiki bus yang sama. Mungkin ada something yang Allah nak tunjuk pada saya, getus hati kecil. Waktu itu ramai-ramai mahu naik bus melalui pintu hadapan, saya pula berjalan masuk ke pintu belakang. Saya menunggu makcik tadi. Saya berdiri di bahagian belakang.


-----
Ok kat mana dah ? Lost jap.
Tadi saya stop pergi minum air.
-----


Saya tunggu makcik tu masuk. Apabila makcik tadi sentuh kad sentuh dan pergi dia (touch and go) pada papan elektronik tu, sempat pula saya baca baki yang tertera. Saya memang pelik. Kalau tak silap bakinya ada tujuh belas ringgit lebih lebih.


Tiba tiba saya terfikir,


“Makcik ni dah makan belum?”
“Kerja apa ye?”
“Mahu ke mana agaknya dia ni?”
“Sorang sorang ni tahu jalan nak balik?”


Dan banyak lagi.

Tapi bukan itu pointnya. Usai masuk, makcik itu berjalan, perlahan, sambil berpegang pada tiang tiang dalam bus tu. Kemudian dia duduk di satu bangku. Kepenatan. Ditambah sedikit lega, setelah lama menunggu.

Itulah kisah makcik tadi.
Yang saya dapat hari ini.


Saya mula sedar, sebenarnya saya memang aware, Cuma mungkin tadi satu sepak terajang buat saya. Saya mula sedar betapa susahnya hidup untuk dunia ini. Melihat gelagat makcik tadi mendorong saya untuk   melihat ke sekeliling. Makcik tadi hanyalah satu figura dari jutaan lautan manusia di sekeliling saya yang menjalani kehidupan yang skripnya hampir sama.


Petang itu semua sudah kelesuan dan kepenatan. Semuanya sudah tidak mampu mengukir senyuman. Yang mereka harapkan, cepat-cepat la wahai bus, hantar aku pulang. Yang free hair dah tak kesah rambut macam mana. Yang pakai alat soleh pun dah tak kesah fair atau tidak. Berbau pun dah tak kisah.

Penat saya melihat kepenatan ini.

Kerana ia terlalu jelas. seolah terpampang jelas pada raut wajah satu persatu mereka, kepenatan. Kedutan dan bintik bintik hitam menceritakan segalanya.

Kepenatan ini sanggup kita semua hadapi kerana kita mahu kan kehidupan ini. Atau mungkin statement yang lebih tepat kerana hidup mesti diteruskan. Dan rata-rata kita juga berharap, dengan pengorbanan kita ini, dengan penat lelah ini, suatu hari nanti ia akan berakhir. Suatu hari nanti akan tiba waktu untuk kita rehat.

Mungkin sebilangan besar mereka yang telah penat ini memilih untuk penat kerana dunia. Dan ada juga untuk akhirat sana. Tapi pada pandangan saya yang cetek ini, kenaifan masyarakat mungkin telah menyebabkan mereka buta, dan telah memilih untuk penat dunia semata.

Entah.

Ataupun mungkin mereka ada sedikit mengharap inilah yang terbaik mereka lakukan dalam hidup, mudah mudahan akhirat nanti mereka akan diganjari. Mungkin ada yang menyangka this is how life works, I have done my part. Inilah aku, hamba Tuhan.

Naif.

Kisah makcik tadi entah kenapa, terus terusan melekat dalam kepala saya. Dan saya terus teringat akan ayat ini, sambil saya diselubungi kesedihan.


Katakanlah: "Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling rugi perbuatannya?"
(QS: Al-Kahfi Ayat: 103)

Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya.
(QS: Al-Kahfi Ayat: 104)


Mereka menyangka mereka sudah penat di dunia, ada bahagian di akhirat sana. Mungkin menyangka kepenatan ini, kepenatan di jalan yang diberkahi. Saya bukan mengadili. Saya tidak tahu apa yang akan berlaku. Saya ingin berkongsi kerisauan yang menyelubungi saya.


Apa nasib mereka ?
Kerana mereka terlalu naïf.
Dan dunia… terlalu memesona


Ayat seterusnya dalam surah sama mungkin sedikit melegakan;


Mereka itu orang-orang yang kufur terhadap ayat-ayat Tuhan mereka dan perjumpaan dengan Dia. Maka hapuslah amalan-amalan mereka, dan Kami tidak mengadakan suatu penilaian bagi mereka pada hari kiamat.
(QS: Al-Kahfi Ayat: 105)



Mungkin kita kembali senang hati. Ah ancaman ini untuk mereka yang engkar, kufur. In sha Allah mereka, kita semua masih beriman. Padahal rasa senang hati inilah yang menyebabkan kita berasa kita sudah lakukan yang terbaik. Rasa senang inilah yang menjadi satu ancaman pada kita.


--------------------


Selepas beberapa tika.
Sekitar merenung ayat yang sama, saya rasa kita perlu lebih risau pada diri sendiri. Kerana mereka naïf tentang ilmu. Sedang kita yang tahu ini, apa lagi hujahnya?

Sukar untuk saya gambarkan perasaan ini,

So close to us. So close.
T.T


Bayangkan kita sudah berpenat penat di dunia, dan besarlah harapan ganjaran baik menanti di akhirat sana, tup tup, semuanya tidak berbaloi. Sebab itulah, hendaklah setiap masa kita, wang ringgit kita, komitmen kita, daya fikir kita, kita sumbang pada tempatnya. Supaya berbaloi.

3 comments:

Reiichi said...

>__<"

Anonymous said...

Bila melihat manusia-manusia seperti makcik cleaner, pakcik guard, sangat terasa betapa sayangnya Allah pada kita kerana telah menakdirkan hidup kita bukan sekadar baik dari sudut kewangan, bahkan baik dari sudut agama yang dibina secara syumul melalui tarbiyyah.

Semua itu sepatutnya digunakan sepenuhnya oleh kita sebagai bekalan bagi menggalasi amanah sebagai hambaNya juga khalifah yang menyebarkan rahmatan lil 'alamin.

Di mana, akhirnya makcik pakcik tersebut juga seluruh umat mendapat kebaikan yang lebih tinggi nilainya daripada jawatan besar, tempat tinggal yang selesa, wajah yang menarik, keputusan peperiksaan yang 4 flat...

Kebaikan yang sangat mahal nilainya di sisi Allah iaitu kefahaman agama.

Mr. Terompah said...
This comment has been removed by the author.