Tuesday, February 5, 2013

FASTABIKUL KHAIRAT


“Eh Lan kau buat apa kat sini?”

“Aku datang iftar. Percuma seyh.”

“Oh yeke? Selalu ada kat sini ek?”

“Agak ah. Hari Isnin. Kau buat apa kat sini? Usrah la tu kan?”

“Eh mana ada, kitorang datang iftar gak, tapi makan sendiri”

Dua tiga minit berlalu, muezzin melaungkan azan. Sesi menyentap bermula. Kay dengan member usrahnya. Lan pula dengan ahli kariah. Satu lagi sunnah ar Rasul dihidupkan pada senja itu.

----


“Kay, ermm korang selalu usrah kat sini kan?”

“Selalu gak ah, eh mana kau tahu? Kau stalk aku ek?”

“Mana ada”

“Kenapa tanya?”

“Saje, nak timbulkan isu”

“Kau nak join, Lan?”

“Ada kosong tak? Kalau ada boleh gak”

“Esok? Available tak?”


Krik krik


“Takpelah Kay, aku belum bersedia kot”

“Oh ok”


------

 
Pada first thought untuk berubah, di saat itulah hidayah sedang mendakap tubuhmu yang suci dan bertandan di hatimu yang putih. Pada saat itu, berilah dirimu wahai insan peluang untuk maju setapak. Pada saat itu, berlaku adil lah pada diri sendiri wahai teman. Pada saat itu, benarkanlah kata hati mu, iyakanlah firasat mu. Pada saat itu temanku, usah lah kau tunduk pada syaitan dan egomu. Majulah wahai sahabat. Kerana, hidayah mungkin pergi. Untung, dia datang lagi. Tapi jika itu kali terakhir, maka merugilah.


-------------

Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman untuk secara khusyuk mengingat Allah dan mematuhi kebenaran yang telah diwahyukan kepada mereka dan janganlah mereka berlaku seperti orang-orang yang telah menerima kitab sebelum itu, kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik

(AL Hadid :16)

-------------

Ya, belum tibakah?

Waktunya sudah tiba.
Kita sahaja yang menduga.

Bagi anda yang sudah lama tergerak hati untuk berada di site-site islami di alam maya, mencari-cari akan hakikat kebenaran, mengintai-ngintai akan erti tarbiyah, belum tibakah waktunya untuk anda melangkah dengan penuh serius dan bergaya ke dunia reality? Atau anda menunggu keinginan itu pudar dan berlalu pergi?

Bagi anda yang sudah lama sujud sedalam-dalamnya, sudah lama tunduk penuh ketaatan dalam beribadah, sudah lama hanyut dan dibuai rasa manisnya iman, belum tibakah waktunya untuk kita sama-sama kongsikan kemanisan iman itu? Belum tibakah waktunya untuk kita maju memerangi panji-panji kebatilan? Atau kita menunggu kanun azab yang menanti di hadapan? Yang menimpa ahli ibadah yang bermain-main?

Bagi anda yang membaca ayat-ayat dalam kitabNya, yang menyedari akan perintah menegakkan kebenaran, yang sedar akan kewajipan meletakkan yang hak pada tempatnya, yang tahu azab yang sangat keras menanti orang-orang yang menyembunyikan kebenaran tersebut, belum tibakah waktunya untuk kita benar-benar menginfakkan diri untuk sama-sama melaksanakan tugas shahadatul haq yang kita pikul?

Bagi anda yang sudah memijakkan kaki ke dalam gerabak dakwah ini, yang sudah sekian lama melaung slogan sehidup semati bersama dakwah, yang sudah mngangkat baiah untuk berkorban, belum tibakah waktunya untuk kita benar-benar serius dalam hal ini? Belum tibakah waktunya untuk kita perangi dan nyahkan semua alasan-alasan yang kerap kali menyekat langkah perjuangan kita?

Ya, belum tibakah waktunya?

Tidak. Waktunya sudah tiba.
Sudah lama tiba.

“Ah, aku belum bersedia”

“Ah, aku bukan orang yang baik-baik”

“Ah, aku belum cukup ilmu di dada’

“Ah, aku sendiri masih mabuk dunia”

“Ah, aku tak mampu”

Ah, itu semua alasan.

Sampai bila kita akan terus duduk dan menuggu?


“..kemudian mereka melalui masa yang panjang sehingga hati mereka menjadi keras. Dan banyak di antara mereka menjadi orang-orang fasik…”


Sehingga hati-hati kita menjadi keras?
Sehingga kita tergolong dalam kalangan orang-orang yang fasik?



Akhi,
Ini untuk aku juga

4 comments:

Anonymous said...

mcm mn nk bergerak?

nars said...

terjunlah.

pejam mata. biar hati yg melata.

arissa myana said...


May Allah make us tg ppl who spread the msg of islam n quran with great confidence.

Barakallah

arissa myana said...


May Allah make us tg ppl who spread the msg of islam n quran with great confidence.

Barakallah