Wednesday, April 16, 2014

THIQAH BILLAH




Dalam banyak banyak perkara atas dunia ini, ada dua macam perkara yang dikatakan gerenti baik punya, yakni perkara yang sudah berlaku dan arahan-arahan daripada Allah swt sama ada yang termaktub dalam al Quran ataupun yang diungkap oleh Baginda ar Rasul saw.

Pun begitu, bukan senang untuk mengimani kedua-dua benda ini. Kerana boleh jadi, dalam sesuatu tempoh waktu, kedua-duanya tidak kita sukai. Padahal sudah Allah nyatakan dengan jelas;


“Kamu diwajibkan berperang, sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan, Allah jualah Yang Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahuinya.”

Al Baqarah : 216


Tumblr

Banyak juga perkara yang berlaku dalam kehidupan kita tidak kita duga, ataupun terkeluar daripada perancangan kita. Dan banyaknya perkara yang telah berlaku ini, menyebabkan perjalan hidup kita ke hadapan kelihatan makin sukar, seolah sudah tidak ada harapan, lagilah menyebabkn kita sedikit demi sedikit hilang keyakinan bahawa perkara yang telah berlaku itu adalah antara perkara baik dalam hidup kita.

Contohnya,


Apabila sudah hampir tiba waktu kita bersedia untuk mendirikan rumah tangga, tiba tiba si fulan yang kita hajati itu memutuskan pertunangan. (ok ini random). Atau mungkin cita-cita dan kerjaya yang kita impikan sejak kecil hancur lebur dek prestasi akademik kita yang membawahkan (down). Ataupun mungkin apabila orang yang kita sayangi, tempat kita bergantung harap ditarik nyawanya tatkala baru berusia dua puluhan atau lebih muda.


Atau mungkin keadaan yang lebih random seperti dibuang kerja, kereta Volkswagen yang dibeli dengan kontrak bayaran ansuran Sembilan tahun hilang begitu sahaja, atau rumah dimasuki perompak sebulan sekali, kita dimarahi dalam kelas kerana rakan meniru kita dalam peperiksaan, atau tertinggal bus ke tempat kerja di pagi yang ada kertas kerja yang perlu dibentangkan.


Atau mungkin dalam usrah kita dipinggirkan, kita dicop pengkianat dalam jemaah (err) atau mungkin seluar kita tiba tiba terkoyak dalam lrt, atau kita tertidur dalam bus sehingga terlepas destinasi dan bemacam-macam lagi perkara yang tidak diduga berlaku.


Kata Anis Matta,

"Sebagai seorang muslim, kita sentiasa cuba mencari perspektif langit terhadap peristiwa bumi"


Ya. Ini merupakan satu seruan yang murni.

Kita sering mentadabburi kisah anbiya dalam al Quran, mentadabburi kisah umat terdahulu tetapi jarang sekali kita luangkan masa mentadabbur kisah hidup kita sendiri. Jarang sekali kita luangkan masa merenung sejenak ke dalam diri dan mencari apakah perspektif langit yang ada dalam perjalanan hidup kita yang tampak sukar itu!


Semasa membaca kisah Nabi Ibarhim as yang disuruh Allah menyembelih anak kecintaannya Nabi Ismail as, kita dengan tadabbur yang dramatiknya berkomentar,


“Mungkin Allah suruh Nabi Ibrahim bunuh anak dia sebab Allah tidak mahu kecintaan Nabi Ibrahim terhadap anak dia Ismail mengatasi kecintaannya kepada Allah swt. Maka kita hendaklah sentiasa rela berkoban apa yang kita sukai untuk meraih cinta Allah dan sentiasa meletakkan kecintaan kepada Allah sebagai yang terpaling atas”


Wah.

Tetapi tadabbur ini tidak pula diaplikasi dalam kisah hidup kita. Bahkan apabila berlaku perkara yang tidak kita suka atau hajati, perkara yang berat dan mengguncang iman itu, kita mula menaruh prasangka terhadap perancangan Allah.


Ya, yang lemahnya, yang kurangnya adalah thiqah (kepercayaan).
Thiqah dengan Allah swt
Thiqah dengan perancangan Allah swt

Hal ini persis sahaja kisah Bani Israel.


Berkat do’a Nabi Musa as dan pertolongan Allah melalui cara penyelamatan yang
spektakuler, selamatlah Nabi Musa dan para pengikutnya menyeberangi Laut Merah
yang dengan izin Allah terbelah menyerupai jalan dan tenggelamlah Fir’aun beserta
bala tentaranya.


Namun apa yang terjadi? Sesampainya di seberang dan melihat suatu kaum yang
tengah menyembah berhala, mereka malah meminta dibuatkan berhala yang serupa
untuk disembah. Padahal sewajarnya mereka yang telah lama menderita di bawah
kezaliman Fir’aun dan kemudian diselamatkan Allah, tentunya merasa sangat
bersyukur kepada Allah dan berusaha mengabdi kepada-Nya dengan sebaik-baiknya.


Kurangnya iman, pemahaman dan kesungguh-sungguhan membuat mereka
terjerumus kepada kejahiliyahan.


Lebih menjelekkan, lihat pula bagaimana response mereka kepada arahan dari Allah swt setelah itu;


“Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya: “Hai kaumku, ingatlah nikmat
Allah atasmu, ketika Dia mengangkat nabi-nabi di antaramu, dan dijadikan-Nya kamu
orang-orang merdeka dan diberikan-Nya kepadamu apa yang belum pernah diberikan-
Nya kepada seorangpun di antara umat-umat yang lain”.


“Hai, kaumku, masuklah ke tanah suci (Palestina) yang telah ditentukan Allah
bagimu, dan janganlah kamu lari ke belakang (karena takut kepada musuh), maka
kamu menjadi orang-orang yang merugi”.

“Mereka berkata: “Hai Musa, sesungguhnya dalam neegri itu ada orang-orang yang
gagah perkasa, sesungguhnya kami sekali-kali tidak akan memasukinya sebelum
mereka keluar dari negeri itu. Jika mereka keluar dari negri itu, pasti kami akan
memasukinya”.


“Berkatalah dua orang di antara orang-orang yang takut (kepada Allah) yang Allah
telah memberi nikmat atas keduanya: “Serbulah mereka dengan melalui pintu gerbang
(kota) itu, maka bila kamu memasukinya niscaya kamu akan menang. Dan hanya
kepada Allah hendaknya kamu bertawakkal, jika kamu benar-benar orang yang
beriman”.


“Mereka berkata: “Hai Musa kami sekali-kali tidak akan memasukinya selamalamanya
selagi mereka ada di dalamnya, karena itu pergilah kamu bersama Tuhanmu
dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini
saja”.

(Al Maidah : 20-24)


Keengganan Bani Israel ini adalah kerana tidak thiqahnya mereka kepada Nabi Musa yang telah dilantik sebagai Nabi oleh Allah dan tidak thiqah kepada perancangan Allah sendiri. Padahal, nabi Musa lah, dengan pertolongan Allah telah menyelamatkan mereka daripada kekangan dan kezaliman Fira’un.

Banyak sisi pandang yang boleh digunakan untuk melihat dan untuk mengambil ibrah daripada kisah ini. Namun, yang ingin saya tekankan di sini berkenaan yakin dengan perancangan dan suruhan Allah.



Saudara,

Setelah kalian membaca picisan ini sehingga ke patah perkatan ini, maka tadaburilah sejenak ujian dan peristiwa yang menimpa diri kita. Carilah perspektif langit. Setelah itu, letakkan telapak tanganmu di dada dan yakinlah, ini adalah perancangan Allah swt yang terbaik buatmu.

Setelah itu, bangkit dan teruslah hidup dan menghidupkan, teruslah berlari sehingga kedua kakimu berpijak di syurgaNya.


2 comments:

chad_NH said...

hakikatnya manusia itu lupa.

perancangan manusia itu terbatas.
dan perancangan Ilahi itu yang terbaik ,

ya. kadang-kadang banyak kita baca kisah terdahulu. katanya mahu diambil ibrah. tapi apa benar kita melihat dengan hati yang punya iman.

jzkk! well written.

Inspector Saahab said...

anda BOB