Monday, December 16, 2013

KEMUNCAK CINTA & IBADAH



Kali ini saya nak copy, type, paste, gabung dan cantum atau apa-apa sahaja perkataan yang sesuai dan sewaktu denganya, tulisan tulisan yang menceritakan mengapa saya dan anda, ye kita semua kena bahkan wajib memilih untuk berdakwah. 



Fuh !

Dalam buku Qawaid Dakwah, tulisan Doc Hamman Abdurrahim Said yang menceritakan kaedah kaedah dakwah, beliau meletakkan kaedah yang pertama sebagai, dakwah merupakan jalan keselamatan di dunia dan di akhirat.

Dan dalam point pertama tajuk kecilnya cukup menggugah!

“Dakwah adalah kemuncak Ibadah kepada Allah”

Hurainya,

Manusia diciptakan oleh Allah hanya untuk beribadah, dan ibadah harus dilandasi dengan keilmuan sementara keilmuan harus sesuai dengan ajaran Allah.

Ar Razi mengatakan, “Apa bentuk ibadah yang keranaNya Allah menciptakan jin dan manusia? Bentuknya adalah mengagungkan perintah Allah, dan berbelas kasih terhadap makhlukNya”

Jadi, ibadah adalah mengagungkan perintah Allah dan berdakwah merupakan manifestasi tertinggi dalam pengagungan terhadap Allah!

Cantik bukan. Kalau kita fikir logic pun sangat make sense kerana dengan berdakwah kita menyeru manusia lain beribadah kepada Allah, menyeru manusia untuk melaksanakan tugas hidup mereka. Maka apa lagi ibadah yang lebih mulia dan tinggi nilainya berbanding dakwah ?

Dengan kefahaman ini, tidak hairanlah para sahabat memilih untuk keluar dari Kota Mekah dan Madinah, merantau ke segenap penjuru bumi untuk menyebarkan risalah Allah ini. Walhal kita tahu, beribadah di dua Tanah Suci ini sangat tinggi dan dahsyat ganjarannya. Tapi mereka lebih faham. Bahawa dakwah itulah kemuncak ibadah. Jauh lebih baik dari menyendiri dan beribadah di dua kota itu. Jauh lebih baik dari itu.



Seterusnya dakwah juga bukti kasih sayang seseorang terhadap hambanya, tulis Doc Hamman. Mengapa?

Dikatakan demikian kerana ketika berdakwah seorang dai bermaksud untuk mengeluarkan seseorang dari kondisi tidak menentu akibat tekanan system konvesional menuju keluasan agama, kemuliaanya dan keluhuran ajarannya yang dapat membahagiakan umat manusia.

Dengan berdakwah, seorang dai juga bermaksud mengeluarkan manusia dari api neraka menuju syurga. Maka dakwah, selain manifestasi ibadah tertinggi, juga manifestasi cinta tertinggi kepada hamba yang lain.

Jadi kalau kita sayang dengan manusia di sekitar kita, umat ini,

Manifestasi sayang dan cinta tertinggi adalah dengan mendakwahi mereka !

“..bermaksud mengeluarkan manusia dari api neraka menuju syurga..”
Bukankah itu cukup mulia ?


Fuhhh !

Tidak bergetar jiwa anda untuk keluar berdakwah sekarang ! ?


-------------------


Sekarang mari kita lihat sejauh mana al Quran memuliakan dakwah
(sepatutnya kita lihat al Quran dulu ^.^)


"Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang soleh dan berkata:"Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri."
(QS Fushshilat : 33)

Ayat dalam surah Al Fushshilat di atas dibuka dengan satu pernyataan :

"Siapakah yang lebih baik (bagus) perkataannya… "


Sayyid Qutb ketika menafsirkan ayat ini berkata :

"Kalimah-kalimah dakwah yang diucapkan oleh pendakwah adalah paling baik kalimahnya, ia berada pada barisan pertama di antara kalimah-kalimah yang baik yang mendaki ke langit."


Perkataan "Siapakah yang lebih baik (bagus)" Allah ulangi di beberapa tempat dalam Al-Qur'an untuk menegaskan tingginya kualiti beberapa perkara :

Dalam surah An-Nisa' ayat 125, Allah swt berfirman :
"Siapakah yang lebih baik (bagus) agamanya daripada orang yang menyerahkan diri kepada Allah."


Dalam surah Al Maaidah ayat 50 : Allah swt berfirman :
"Siapa yang lebih baik (bagus) ajarannya dari pada ajaran Allah.".


Manakala pada ayat di atas Allah swt berfirman :
"Siapakah yang lebih baik (bagus) perkataannya dari pada perkataan para da'ie di jalan Allah?


Perhatikan semua ayat-ayat tersebut secara saksama, betapa tugas dakwah sangat dimuliakan oleh Allah swt. Peringkatnya sangat tinggi, setara dengan kualiti hukum Allah dan penyerahan diri kepadaNya secara penuh.


Fuh ! Sekali lagi, tak rasa rugi kah kalau masa kita disia-sia kan tanpa ada elemen dakwah ? Seolah-olah kita telah melepaskan peluang yang sangat berharga.

Saya akhiri post kali ini dengan satu kata-kata yang cukup membekas;



“Allah akan memuliakan manusia selagi ada dakwah dan para dai. Ketika para dai dan dakwah masih ada, maka tujuan keberadaan makhluk di bumi masih ada. Tapi apabila para dai dan dakwah sudah tidak ada maka manusia sudah kehilangan alasan untuk tetap tinggal di bumi”
Doc Hamman Said


Mnggugah jiwa !

2 comments:

Inche gabbana said...

"...dan Allah jadikannya seorang cendekiawan (jahbaz), dai'e kepada Allah, memberi peringatan dan ancaman kepada mereka, menjadi hujah, pembawa hidayah dan menyampaikannya. Itulah matlamat tertinggi di kalangan bani Adam. Tiada darjat lain mengatasi mereka kecuali darjat keNabian." - Syaikh Abdul Qadir al-Kailani, seperti yang dipetik dari al-Muntalaq, bab 'Pelukan Cendekiawan'

Jay zek kay kay untuk ubat jiwa ini. ;)

Mr. Terompah said...

menggugah. T_T